Kategori
Cacatnya Harianku Celotehanku

Penanda Buku Terabsurd

2013 reading challengeSaya juga ga habis pikir, bodoh banget saya pake yg gituan buat dijadiin penanda buku. Padahal kalau dipikiran banyak sebenernya alternatif penanda buku lainnya.

Ya, lagi terobsesi nih sama buku. Soalnya lagi punya program kerja “2013 Reading Challenge” buat taun ini. Target harus baca 35 judul buku dalam setahun. Kenapa coba harus dalam angka segitu segala? Nah, rata-rata CEO di Amerika sana baca 35 buku per tahunnya. Sebagai calon CEO wajib dong ya ngikutin. 😎

Teknisnya, saya kudu nyelesain 3 buku per bulannya. Dengan proporsi 1 buah buku Islam, 1 buah buku non fiksi, dan 1 buah buku fiksi. Nah, di pertengahan akhir bulan Januari ini, tepatnya tadi pagi, Alhamdulillah namatin The Power-nya Rhonda Byrne. Buku kedua yg dibaca setelah buku Islami karya Pa Aam Amiruddin, Kunci Sukses Meraih Cinta Illahi. 

Buku januari
2 buku yg berhasil dilahap sampai pertengahan akhir Januari ini.

Nah, tibalah giliran baca buku fiksi. Saya pilih novelnya Daniel Keyes yg terkenal itu, 24 Wajah Billy.

Oh iya, kembali ke topik utama. Ceritanya saya ga bawa kartu remi yg biasa dijadiin penanda buku. Setelah ngubek-ngubek tas, saya ga nemu benda yg asyik buat dijadiin penanda buku. Hasilnya ya gini nih… *tepokjidat*

penanda buku
Penanda buku ternyeleneh, terabsurd, terbodoh yg pernah saya pake saking malesnya buat mikir.

Nah, kalau juragan sekalian biasanya pake penanda bukunya apa? 😀

bojongkunci

Oleh Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan weeboo yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

21 tanggapan untuk “Penanda Buku Terabsurd”

Wkwkwkwk. . .
Bnr2 absurb, tpi kreatif hahahaha. . .
35 buku dlm setahun.? Itu mah gmpang bro. Maaf bkn sombong atw apa, gk tw knpa klo bli buku baru mw tbal / tipis n emg suka ama buku itu bs hbs Q lalap dlm bbrapa jam aja #suka baca buku

Tinggalkan Balasan