Kategori
Celotehanku

Warna-Warni Problematika Angkot

angkot bandung

Gambar asli dicomot dari PR Edisi 12/05/13

Kasihan moda transportasi yg satu ini. Sering dihujat sebagai biang kemacetan di jalan raya. Padahal mah semua yang pakai jalan punya andil juga. Tapi emang penyumbang kemacetan terbesar mah angkot sih. Jalan ugal-ugalan, berhenti seenaknya, mogoknya pun seenaknya. Tapi ga semuanya gitu, ada juga sopir yang baiknya, cuma minoritas aja, persentasinya emang banyakan yang kampretnya sih. ๐Ÿ˜ฏ

Pengguna angkot kalau boleh saya bilang konsumen yang paling terdzalimi haknya sekaligus paling sabar. Tarif emang relatif terjangkau, tapi kadang suka ditagih lagi, gara-gara ga pake argo kayaknya. Supir pada kampret, kalau lagi jalan udah kaya naek roller coaster. Nimbun penumpang padahal kapasitas udah keluar batas maksimal. Dan yang paling penting sih ga ada AC sama wifi gratis. :mrgreen:

Tapi gara-gara ga ada pilihan moda transportasi yang lebih baik, mau ga mau angkot jadi opsi angkutan yang dipilih sebagian besar masyarakat. Dan emang angkot sebenarnya punya potensi besar kalau dibenahi dengan baik.ย 

Menurut Kang Ridwan Kamil, idealnya angkot itu hanya sebatas feeder di komplek-komplek, sampai jalan besar baru diganti bis. Ini saya emang niatnya kampanye Kang Emil ya. Yup, lebih baik lagi kalau angkot pun punya halte juga, biar tertib.

Solusi untuk membenahi perangkotan juga bisa dengan merubah kemasannya. Berhubung selesai baca Kreatif Sampai Mati, desain visual itu suatu keniscayaan. Semakin imut, semakin lucu. Ya iya lah. Tapi kudu juga ditunjang sama mesinnya yang ga tuwir. Tampilan luar dan dalemannya harus sama remaja.

angkot centil

Angkot paling centil di Bandung. Seimut personel SNSD.

Dan poin yang paling tentunya ya upgrading buat para supirnya. Harus sering diceramahi para supir angkot itu kalau konsumen adalah rajanya, sehingga wajib untuk memanjakan para penumpang. ๐Ÿ˜Ž

Yup, meski ga rutin, saya salah satu konsumen pengguna jasa angkot, khususnya trayek Soreang-Leuwipanjang. Masalah-masalah yang saya bahas berdasarkan pengalaman pribadi, tapi mungkin sama lah ceritanya kalau dibandingin sama angkot dari daerah lain pun.

Buat juragan pembaca apa pendapatnya tentang angkot? Kalau bisa kasih juga solusi buat pembenahan terhadap perangkotannya.

Bojongkunci, Pameungpeuk, Bandung, West Java, Indonesia

Oleh Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan weeboo yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

48 tanggapan untuk “Warna-Warni Problematika Angkot”

Betul gan, angkot memang biang keladi nomor satu kemacetan. Kalau sopir angkot yang baca ini y. teeserah komennya. Tapi fakta dijalanan memang begitu gan. Solusinya harus diserahkan pada yang ahlinya. Kalau pihak pihak terkait ga ada itikad yang serius ya ga mungkin, gan. Apalagi kalau maunya cuma duit. Akhir-akhirnya bikin proyek fiktif pembenahan angkot untuk dikorupsi.

Tapi jgn cuma mengandalkan dari mereka sih, kita sebagai pengguna jalan pun kudu membantu meminimalisir kemacetan itu. Mau jadi pengguna transportasi umum, pejalan kaki, motoris, atau pemakai mobil pribadi harus berlaku tertib di jalan.

Balas

hmmm angkot ya… pengguna langganan nih saya…:D
susah deh ngomonginnya. karena balik lagi ke supirnya sih, yang suka ngetem sembarangan padahal jalanan seiprit jadi macet dah. ๐Ÿ˜€ dah gitu, polantasnya diem aja, padahal jelas2 bikin macet.

Kreatifnya Bandung itu punya banyak angkot dengan warna yang beda-beda, gak ada yg sama. Itu aja udah kweren banget ….. dan saya adalah salah satu pengguna setia angkot dari masih bocah dulu :))

Pasti lah kudu beda warna, trayeknya sampai puluhan ini. Pernah lah salah angkot gara-gara trayek soreang-leuwipanjang dan cimahi-leuwipanjang warnanya rada kembar.

Balas

Emang bener ga semuanya nyebelin.
Denger kemarin dari supir angkot sendiri. Ini supirnya udah senior. Katanya citra angkot jelek karena dari pengusaha angkotnya sendiri yg salah, maen ngizinin orang jadi supir. Padahal kalau dulu mah supir angkot itu kudu punya SIM dan pengalaman.

Balas

angkot harusnya kalau nyetir lebih hati2, kan banyak bawa nyawa tuh, belum lagi nyawa2 yang lain di jalanan, jangan cuma ngejar setoran aja. untuk masalah kemasan lebih baik perbaiki dulu masalah supirnya.

[…] Nah, berangkat dari masalah tadi,ย Riset Indieย mencoba menghadirkan solusi dengan diadakannya Angkot Day ini. Sebuah upaya buat ngangkat kelas si angkot. Tentu saya, sebagai angkoter, sangat berharap tinggi sama kegiatan ini. Ya, sebuah intervensi yg secara kebetulan jawaban bagi postingan saya terdahulu,ย Warna-Warni Problematika Angkot. […]

1-2 kali seminggu kena jackpot -_- Sopir angkot ugal2an. Dari cara ngomong sudah kasar, merokok dalam angkot, mengemudi dengan 1 tangan, sampai yang ngerem+ngegasnya nggak pakai hati. -_- kayaknya mendingan investasi di fasilitas untuk sepeda aja lah. Angkot banyak bocor pengemudi yang tidak punya sim sepertinya. Naik angkot=bertaruh nyawa, berdoa saja supaya dapat pengemudi yang waras.

Berkomentarlah sebelum komentar dilarang