Kategori
Video Game

BioShock Infinite

Kita belum pernah ke tempat seperti ini sebelumnya. Kota terapung fiktif tempat Bioshock Infinite berada adalah semua platform jarum jam dan roda gigi kuningan masa Amerika awal abad 20, dihuni oleh pedagang kaki lima, pejuang, kekasih, dan anak sekolah. Satu menit, kamu berjalan melewati jurang terjal, selanjutnya taman berayun ke bawah menuju ruang terbuka.

Lalu kita melanjutkan, tapi bukan kita. Booker DeWitt — mantan prajurit dan agen Pinkerton — adalah yang kita kontrol, yang tak seperti protagonis bisu dari BioShock 1. Dia laki-lakinya sendiri dengan suara, masa lalu yang berpetak-petak.

Hutang membebani jiwanya dan satu-satunya cara dia bisa menjelaskannya adalah dengan menjemput seorang wanita muda bertenaga supernatural bernama Elizabeth. Jika dia membawanya kepada orang-orang yang menginginkannya, maka dia mungkin bisa melanjutkan sisa hidupnya.

Jika kita setuju dengan gagasan bahwa sebenarnya ada formula untuk membuat game BioShock, maka Infinite hanya akan mendukung tesis kita. Gabungkan arketipe sci-fi, buku komik super-sains, konflik yang didorong secara ideologis, dan first player shooting jadul dengan ambisi naratif dan perselisihan filosofis. Kemampuan khusus karakter pemain dapat digunakan melalui tangan kiri sementara senjata dicengkeram oleh tangan kanan dan dia harus melewati negara-kota yang terisolasi dalam kekacauan. Secara garis besar inilah bagian komponen dari game yang disebut BioShock.

Kekuatan yang kita pegang kali ini disebut Vigor. Kita dapat mencampur dan mencocokkannya sehingga kita dapat menyetrum sekawanan burung gagak setelah melemparkannya ke musuh. Atau kita dapat menahan tentara yang kita lawan dan kemudian membakarnya dengan Vigor telekinetik dan pirokinetik.

Momen penting pilihan telah menjadi ciri khas lain dari game BioShock. Kali ini, pentingnya pilihan tidak berada di tempat kita mengakhiri plot. Itu dalam cara kita bermain. Metode ketika kita menggabungkan peningkatan yang kita temukan dengan dukungan tempur Elizabeth dan vertikalitas luar biasa dari medan pertempuran gim akan memberi kita pengalaman unik yang dapat kita ubah. Pasangkan itu dengan berbagai senjata api dan Vigor yang akan kita kumpulkan dan permainan Infinite terasa memberi kita lebih banyak alat dan kecepatan yang lebih cepat untuk digunakan di taman bermain yang dibuat dengan ahli.

Untuk semua yang akrab, rilis baru Irrational Games memang menambahkan bumbu baru ke resep BioShock itu. Salah satu perubahan besar adalah dalam gerak dasar. Transit massal di Columbia adalah rangkaian pipa berliku yang disebut Skylines dan menyediakan cara mendebarkan dan menegangkan untuk berkeliling kota. Terasa seperti roller coaster satu orang yang dapat kita tembak orang-orang. Selain itu, kita dapat menerkam musuh dari tempat tinggi atau menghujani tembakan sambil melesat. Dan musuh akan melakukan hal yang sama kepada kita, jadi ini bukanlah jalan keluar yang mudah dari sebagian besar pertempuran.

Namun karakter Elizabeth yang mewakili perubahan terbesar pada formula BioShock, yang hingga saat ini memberi kita sedikit persahabatan dalam petualangan kita sebelumnya di Rapture. Pada awalnya, Elizabeth mungkin mengingatkan kita pada anjing dari Fable II. Anjing itu menemukan barang-barang dan membantu kita berkeliling dunia Albion. Kita membentuk ikatan yang sederhana namun bermakna dengannya.

Elizabeth jauh lebih kompleks. Dia adalah persona yang ditulis sepenuhnya yang membantu kita dalam pertempuran dan pemulung, dengan menemukan dan menyediakan kesehatan, uang, dan amunisi. Yang paling mengesankan, dia bisa memanipulasi Tear, yang merupakan cegukan ruang-waktu yang memungkinkannya menarik hal-hal dari realitas alternatif ke dunia ini. Stasiun penjual diskon, menara senapan mesin, dan poin grapple hanyalah beberapa dari aset yang bisa dia panggil untuk kita. Tear mana yang kita miliki akan memengaruhi opsi strategi yang kita miliki selama baku tembak dan percabangan ini membuka keunikan strategi yang tersedia.

Dari perspektif emosional, banyak hal segera berubah saat kita bertemu Elizabeth. Dia naif, tetapi dengan rasa ingin tahu dan keputusasaan yang kuat mengalir dalam dirinya. Kota yang berada di langit tidak terasa seperti surga jika hanya itu yang pernah kita ketahui dan dia merindukan untuk mengalami dunia di bawahnya. Pendiri Kolumbia, Pastor Comstock, adalah seorang fanatik religius, yang memerintah sebuah kota dengan para martir yang taat total. Ketika dia memberi tahu mereka untuk tidak bertarung, itu jauh lebih menyeramkan daripada ketika kita melawan mereka. Dia bermaksud menggunakan kemampuan Elizabeth untuk memberikan penilaian apokaliptik ke Amerika di bawahnya. Tapi Comstock juga harus menghadapi pemberontakan proletariat oleh Vox Populi, yang ingin menggulingkan apa yang mereka lihat sebagai oligarki korup.

Elizabeth secara bergantian ingin membuat Booker terkesan dan melarikan diri darinya. Mereka membutuhkan satu sama lain dan dia tidak pernah merasa seperti setumpuk skrip AI berjalan di samping kita. Saat dia memberi kita health pack dalam baku tembak, kebutuhannya akan kamu untuk bertahan hidup sangat jelas. Dia dihantui oleh kurangnya masa lalu sementara Booker dikejar oleh sejarah yang terlalu penuh darah. Bersama-sama, perjalanan bersama mereka bergerak dari kehati-hatian ke kehangatan ke resolusi dengan kepedihan nyata.

Kita bermain untuk cerita di sini, dan cerita itu tertanam di seluruh jalinan Bioshock Infinite. Semakin banyak kita menjelajahi Columbia, semakin banyak warga yang dibuat-buat dan sejarahnya menarik kita masuk. Ada misteri yang berputar-putar di sekitar awan yang mengelilingi kota dan itu membuat saya terus menebak-nebak sampai permainan berakhir.

Oleh Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan weeboo yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Berkomentarlah sebelum komentar dilarang