Kategori
Cacatnya Harianku

Lamunan di Taman Jomblo

[youtube=http://www.youtube.com/watch?v=_yjeBy3CTFE]

Percayalah, jadi jomblo itu bukan sesuatu yang hina. Meski memang, banyak orang yang memandang rendah dan diskriminatif terhadap kaum tuna asmara ini. Tapi mari tetap tegar dan sabar, karena sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat bagi sekitar, bukan soal status.

Nah, sebagai papihnya Bandung saat ini, Pa Ridwan Kamil patut diacungi berjuta jempol dari para jomblowan dan jomblowati. Pejuang yang meningkatkan indeks kebahagian kaum tertindas dengan didirikannya Taman Jomblo.

Semenjak hadirnya Taman Jomblo yang merupakan sebutan gaul untuk Taman Pasupati, lokasi ini selalu ramai dikunjungi. Dan pada Sabtu kemarin (11/01/13), saya untuk pertama kalinya menginjakan kaki di taman yang berlokasi di bawah jalan layang Pasupati ini. Ada proyek buat bikin video dari komunitas blogger, sebut saja mereknya Kancut Keblenger Regional Bandung. Nah, ceritanya mau bikin video review soal Taman Jomblo ini.

Nah, karena terpercik ide buat bikin video juga, di sela-sela proses syuting tadi, daripada gabut saya iseng aja bikin video buat kepentingan sendiri. Karena cuma mengandalkan si Euis, seonggok kamera saku biasa, jadi maaf kalau kualitas gambarnya jelek ya. Dan seperti video saya terdahulu, ‘Secangkir Kopi Panas’, teknik merekamnya dengan gaya kaya seperti ketika kita maen first player shooter. Pengambilan dengan sudut pandang orang pertama.

Kemudian hasil rekaman tadi saya gabungkan dengan video yang diambil dari iklan game Sudden Death yang modelnya Suzy miss A. Biar ngepas, saya pake musik latar dari single paling barunya miss A, ‘Hush’. Dan terciptalah video sederhana berdurasi semenit lebih dua detik di atas. 😀

Sekali lagi maaf ya, ga bisa menampilkan kualitas video yang ciamik. Cuma pake kamera saku gitu loh. Kudu punya kamera SLR dulu!

Dan nampaknya keinginan saya ini bakal terealisasi, karena alhamdulillah-nya…

piagam penghargaan balitbang

Ya, jadi sebelum meluncur ke Taman Jomblo ini datang paket aneh, yang ternyata isinya piagam penghargaan di atas. Saya baru tau ternyata jadi pemenang juara pertama, terimakasih ya buat Balitbang PU. Dan nuhun berat buat Pa Ridwan Kamil, karena inspirasi postingan ‘Taman Kota, Solusi Bagi Kota Sakit’ datang dari beliau.

Jadi ga sabar nih pegang kamera SLR. Dan ga sabar buat bikin video-video lain yang kualitas gambarnya yahud. 😀

63 tanggapan untuk “Lamunan di Taman Jomblo”

Wilujeng..ngiring bingaah..eeh upami ka taman jomblo teh kedah anu jaromblo kituh..?? Pan teteh oge panasaran hoyong terang, ke disangki emak2 anu teu acan pajeng hahhaa

Sok lah didoakeun ku teteh, mugi geura2 enggal “ngeukeupan” si slr laah 🙂

Taman kanggo sadayana weh. Seueur nu tos garaduh ge kadieu, kalah pamer kabogoh. Duh, jadi tidak sesuai peruntukan.
Rame ku barudak skateboard, dugi tengah wengi ge masih maraen keneh.

Balas

Wah keren, dapat juara pertama! selamat yah broo..

BTW, ini bahasa apaan sih? sumpah gue gak ngerti -_-

wah keren beudzzz…selamat yach jadi pemenang, semoga kalau sudah dapat LSR-nya bisa buat karya video yang lebih ciamik.. Ajarin aku buat video yang bagus dong SUHU, jadikan aku muridmu… eeengg innggg enggg 😀

Tinggalkan Balasan