Kategori
Non Fakta

Bandung Lautan Api 2.0

megapolitan bandung

RILIS: 1 JUNI 2016

***

Dengan tatapan sayu dan kantung mata yang makin menghitam, dia fokus menatap monitor superkomputer besar di hadapannya. Layar proyeksi hologram tridimensional itu menayangkan untaian kombinasi huruf angka yang tak kupahami. Jari jemarinya yang keriput lincah menari di atas tuts papan ketik. Serasa hanya dia dan sang komputer hiper cerdas itu yang eksis di dunia ini.

“Apakah tak ada jalan lain prof?”

Menghela nafas. Diam sejenak, namun tak satu kata pun keluar dari mulutnya.Β Mendengar, namun merasa tak penting untuk sekadar menjawab pertanyaan yang berulang kali kuutarakan.

Entah terlalu jenius atau terlalu bodoh. Asal tahu saja, dia adalah doktor ahli dalam bidang nuklir, kuliah sampai jenjang S3 selalu di luar negeri. Sekarang berusia 55 tahun dan masih membujang. Seorang jenius yang depresi kurasa. Melajang memang sudah jadi hal lumrah, dan mereka yang menjalani ritus ini berkata sembari meyakinkan dirinya kalau mereka bisa tetap bahagia. Ah cuma ucapan manis di mulut memang. Tengok saja saintis tua di depanku. Mengibakan.

Dia menghela nafas lagi. Layar berubah warna menjadi merah menyala, sirene meraung-raung memekakan telinga.

“Bandung sudah terlalu rusak. Mustahil diperbaiki. Hanya bisa dibangun ulang”, bersuara juga dia. Datar.

Berbalik badan, kemudian dia berjalan ke hadapanku. Kebisingan makin menjadi-jadi.

“Kesempatan emas, hanya sekarang waktu yang tepat. Bajingan-bajingan itu akan ikut mati dengan kota ini”, dia bersuara lagi. Setengah berbisik. Setengah meratapi.

“Kau pasti sudah memikirkan ini masak-masak prof. Tapi-“

“Kenanglah aku sebagai orang baik. Percayalah. Fokus saja dengan misimu”

***

“Yah, cepetan ih nanti ketinggalan loh”.

Anak laki-laki berkulit putih berwajah oriental dengan mata biru miliku merengek manja. Memaksaku menutup portal berita yang merilis ulasan tragedi bencana nuklir yang meruntuhkan Megapolitan Bandung.

Hari ini 23 Maret, tepat 110 tahun setelah momen Bandung Lautan Api. Dan hari itu, saat aku dan Profesor Anto terakhir kalinya bertemu di pusat kendali reaktor nuklir Gedebage, untuk kedua kalinya, Bandung dihancurleburkan. Lagi. Dalam hitungan sepersekian detik miliaran jiwa melayang dalam kejadian 10 tahun itu.

Tersihir ratapan manis bocah kesayanganku ini, aku berdiri malas. “Iya coba sana bilang ke bunda biar mandinya cepetan”.

+

===

Satu kata: Jelek! Mencoba merangkai semesta cerita sci-fi saya setelah dapat ilmu baru dari ‘Draf 1: Taktik Menulis Fiksi Pertamamu’-nya Winna Effendi. Dan ternyata masih amburadul gini. Oh.

Untuk para pembaca, minta saran, masukan, kritik, dan caciannya ya. πŸ˜€

28 tanggapan untuk “Bandung Lautan Api 2.0”

Hari ini 23 Maret, tepat 110 tahun setelah momen Bandung Lautan Api. Dan hari itu, saat aku dan Profesor Anto terakhir kalinya bertemu di pusat kendali reaktor nuklir Gedebage, untuk kedua kalinya, Bandung dihancurleburkan. Lagi. Dalam hitungan sepersekian detik miliaran jiwa melayang dalam kejadian 10 tahun itu.

Bingung sama 110 tahun dan 10 tahun lalu kata hari itu di kalimat kedua. arrrrgggggh, pusing!!

saya lagi berada di ruang kendali bersama prof anto, beliau adalah profesor S3 di bidang nuklir dan termuka didunia, sekarang beliau lagi di bandung untuk mengurusi segala sesuatu tentang nuklir. Disini kami lagi menikmatin seni dalam perangkaian nuklir pembangkit tenaga listrik sambil ditemani es cincau yang dingin,

Ini baru namanya jelek bang πŸ™

Mmmm.. Masih ada beberapa ejaan dan tanda baca yang ngga sesuai EYD πŸ˜€ Misalnya, kalo mau bikin kalimat yang ada sapaan ke orang lain, harus ada tanda koma dan huruf di awal kata harus huruf kapital.

“Apakah tak ada jalan lain prof?” seharusnya “Apakah tak ada jalan lain, Prof?”

Aku masih penasaran sama tujuan Prof ini, kalo aku liat justru dia yang ngeledakin Bandung. Trus gimana caranya si aku ini bisa selamat? :p *banyak nanya* *pembaca kepo bin kritis*

Telatkah saya komentar disinih?
Saya cuman ngasih komentar:
1. Udah bagus idenya, tinggal diasah dikit lagi aja, kurang greget
2. Di prolog kata “jakarta” perasaan belum berubah, masih “batavia”

Tinggalkan Balasan