Kategori
Fotografi

Tes Roll Yashica Lynx 14e

yashica lynx 14e ic arip blog

Dibeli September 2014 secara impulsif gara-gara dorongan jiwa hipster dan nafsu Gear Acquisition Syndrome. Namun kamera yang cuma dijadiin pajangan dan sempat jadi cameo di shit film Padjadjaran Elite University ini baru dipakai ngejepret belakangan ini.

Melihat dari kondisi fisik kamera buatan tahun 1968 yang sudah sangat uzur ini, saya kira hasil fotonya bakal super ancur. Makanya saya berekpektasi ga terlalu tinggi dan ngejepretnya pun asal-asalan tanpa terlalu memikirkan komposisi atau semiotika. Karena berpikir hasil jadinya akan seperti toycam, ya saya pakai prinsip Lomography aja. Don’t think just shoot!

gedung sate yashica lynx 14e

Meskipun asal jepret, tapi saya tetep sambil ngelatih set exposure yang bener. Dengan bermodalkan jurus Sunny 16, rasanya mata saya ini udah bisa disebut lightmeter yang cukup baik. Yashica Lynx 14e ini emang ada fitur lightmeter, tentunya ga secanggih kamera hari ini yang sistem meteringnya ada opsi kayak matrix, center weighted, sama spot. Tapi masalahnya baterainya udah ga diproduksi lagi, jadi ya dipaksa motret tanpa lightmeter.

Sunny 16 Rule: Mastered!

taman balaikota yashica lynx 14e

balai kota bandung yashica lynx 14e

Asyik banget tonal warnanya. Ini pakai Fujifilm Superia 200 (expired 2008) yang dibeli dari @morninggiantshop, untuk ASA saya set di 100. Lumayanlah kesannya udah kayak Kodak Portra gitu. Fuji Superia emang ciamik buat warna hijau dan biru, pas banget buat motret dedaunan sama langit.

| Lihat: Eksperimen Film Expired

urban landscape yashica lynx 14e

trotoar bandung yashica lynx 14e

Lagi suka jepret urban landscape gaya-gaya Frank Robert gitu. Tapi seperti yang saya bilang tadi, jepretannya masih ngasal cuma sekedar buat ngetes si besi tua ini.

Lihat: Eric Kim – Street Photography Composition Lesson #10: Urban Landscape

sepeda yashica lynx 14e

bokeh yashica lynx 14e

Lensa si Yashica Lynx 14e ini dijuluki “Poor Man’s Summilux”, soalnya bukaannya gede sampai 1.4. Sayangnya shutter speed-nya cuma sampai angka 500 doang, mau ngetes kebokehan ya konsekuensinya bakal overexposed. Dan hasil bokehnya pun ternyata ya gitu deh.

Ini kamera jenis rangefinder, jadi fokusnya pakai patchfinder. Masalahnya si patch kuningnya udah burem banget, kalau boleh dibilang udah ga ada. Jadi harus mengandalkan zone focusing. Dan kalau melihat foto sepeda biru di Taman Soreang di atas, nampaknya udah sukses pakai metode zone focusing. Ya, meski dengan kondisi objek diam.

Zone Focusing: Mastered!

Yes, dua achievement sudah didapat, selanjutnya objektif apalagi yang perlu di-unlocked biar bisa naik level. Haha, kayak main video game aja nih. 😆

Untuk proses filmnya sendiri masih di Seni Abadi Photo Bandung. Cukup puas juga untuk hasilnya, bahkan ga nyangka ternyata lebih bagus ketimbang Canon Canonet QL17 generasi awal yang sama-sama kamera keluaran tahun 60an. Yang pasti, sebelum punya Leica, Yashica pun jadi lah. 😀

42 tanggapan untuk “Tes Roll Yashica Lynx 14e”

wah bro, haislnya bagus juga ya..

kepengen nyobain kamera jadul lagi dengan roll & setting all manual, serta ngukur exposure gitu, dan serunya itu nunggu hasil cuci fotonya ya, dulu sempat nyobain kamera temen yang FN sama Holga versi Lomo yang hasil warnanya unik unyu gimana gitu hehe..

terus berkarya ya bro!!

Setelah coba pake kamera film yg full manual, pasti kita bakal ngerasa kalau banyak dasar-dasar fotografi yg ternyata belum kita pahami. Bikin kita mikir, bukan kameranya yg mikir.

Kalau buat lomography saya pakai Fujica M1, kamera asli buatan Indonesia.

Balas

saya punya yashica ic 14e juga kang, cuma gada batrenya soalnya udh discontinued, kira2 bisa diakalin atau ada adapternya gak kang ? repot juga nih manual mah, eksposure ngandelin sunny 16, tp fokus meleset. butuh banget batrenya supaya nyala lagi. boleh via WA : 085694528577

Ada sih adapter baterainya. Tapi biasanya elektrik kameranya kadang udah pada rusak. Justru itu asyiknya analog dan manual, kalau hasilnya jelek ya berarti salah manusianya. Biar ga asal jepret. Kalau ga mau repot ya beli kamera analog 90an atau pake digital sekalian, hehe.

Balas

Bang mau tanya tentang cara penggunaan kamera yashica lynx 14e dong. Saya baru bgt turun ke kamera analog. Gimana cara ngatur posisi agar tidak blur dan tetap fokus. Saya kurang paham.
Kalo ada yg bisa bantu bisa WA saya , tolong. Heheh
0819 0609 8476

Tinggalkan Balasan