Kategori
Bandung Fotografi

Suatu Subuh di Pasar Andir

Zarathustra tiba di tempat orang ramai berjual beli dan ia pun berkata: Larilah, kawanku, ke dalam kesendirianmu! Kulihat kau jadi tuli oleh suara riuh orang-orang besar dan tersengat oleh orang-orang kecil…

Di mana kesendirian berhenti, pasar pun mulai; dan di mana pasar mulai, mulai pulalah riuh dan rendah para aktor besar dan desau kerumun lalat beracun.

Nietzsche menulis Also Sprach Zarathustra ini di tahun 1883, dan kita tak tahu persis apa pasar baginya. Bukankah pasar adalah tempatnya kebersamaan yang semu, hubungan antar-manipulatif, perjumpaan yang sementara dan hanya permukaan, pertemuan antara sejumlah penjual dengan sejumlah pembeli, yang masing-masing cuma memikirkan kebutuhannya sendiri agar terpenuhi? Bukankah pasar adalah sebuah tempat di mana kesendirian sebenarnya justru hadir?

pasar andir street photography 1
pasar andir street photography 8

Tapi saya sedikit setuju dengan sang Rasul Zarathustra soal agar pergi keluar dari pasar, pergi menjauh dari tempat jijik dan tak beraturan ini. Kemudian lari ke supermarket. Tentu saja, di pasar tradisional tak ada rak-rak rapi dengan kemasan barang warna-warni.  Tak ada lemari-lemari pendingin. Tak ada AC. Tak ada ketenangan yang menyebabkan suara sepatu terdengar enak menginjak lantai, dan gadis-gadis penunggu berbicara sedap.

pasar andir street photography 5

Pasar bukanlah sesuatu yang indah – apa pun yang dikatakan para turis.

Sebuah centang perenang. Di sebelah sini, di lapak tukang daging, berhimpun serpihan usus, keratan tulang, bercak-bercak darah hewan yang anyir. Di pojok di dekatnya, penjual kue. Lalat-lalat hijau hinggap bolak-balik. Aroma tajam berbaur. Udara lembap, permukaan becek.

pasar andir street photography 4

Dan bau itu, kesumpekan itu, dari lapak ikan kering, dari wadah-wadah jengkol, dari bawang dan daun kol yang sebagian membusuk, seakan-akan bersekutu: menaklukan pancaindera.

Larilah menuju supermarket!

pasar andir street photography 2

Pasar memang bukan sebuah selingan estetis. Tapi tidak berarti ini bukan tempat terhormat. Justru ia suatu dunia, juga suatu fungsi, yang sudah sejak dulu seharusnya lebih dihormati – dengan segala kekumuhannya. Sebab di sinilah bertemu, dan sekaligus bergulat, apa yang oleh para ahli disebut “sektor informal”. Di sinilah tempat para pengecer, pedagang kecil, penghuni warung kecil, penyewa lapak yang kecil berkeringat dan meraih nafkah.

pasar andir street photography 6

Ya, ada gambaran lain: di kancah pasar bisa ada tipu daya, persuasi, tekanan, pengisapan namun juga dialog, proses belajar dan kesempatan kreatif. Bukankah sang filsuf besar Socrates pun menimba pengetahuan dan kearifan dari pasar?

pasar andir street photography 7

Inilah secuil potret Pasar Andir, sebuah teater yang akan terjadi mulai dari menjelang malam hingga pagi mengganti.

Inilah Pasar Andir, sebuah pasar yang terletak paling barat Kota Bandung: lokasinya di Jalan Jenderal Sudirman, tepatnya di Jalan Arjuna. Berada di terusan Jalan Rajawali Timur – Jalan Kebon Jati, juga dari Jalan Jenderal Sudirman. Lokasinya sebelah selatan Pasar Ciroyom.

Inilah pasar tradisional dengan segmen menengah ke bawah. Mungkin kumuh, tapi tetap terhormat. Ada jijik pun bajik. Dan setiap masuk pasar, selalu timbul nostalgia, ketika saat bocah pasti saya akan merengek minta dibelikan mainan pada sang bunda.

pasar andir street photography 9

Post-scriptum:

Inspirasi teks dari esai Goenawan Mohamad dalam “Zarathustra di Tengah Pasar” dan “Catatan Pinggir: Los”. Inspirasi esai foto dari proof.nationalgeographic.com.

Semua manusia yang terpotret adalah individu, orang yang punya kehidupan, bukan hanya model anonim. Dan maaf saya mencuri adegan kalian demi kepentingan estetis pribadi, tak bisa memberi kredit apapun.

45 tanggapan untuk “Suatu Subuh di Pasar Andir”

Oh sama sih, mau baca ulang lagi yg versi Inggris-nya.
Kalau mau lebih paham (sedikit) bisa nonton ceramahnya Komunitas Salihara tentang Nietzsche ini. Emang edan plus goblog filsuf satu ini.

Balas

Iya itu cabe sama bawangnya masih seger-seger, dan kemarin sambil iseng beli beberapa sayuran, tapi lupa belinya apa aja. πŸ˜€

Pasar Mayestik ya. Ah jadi kecanduan pengen dokumentasi pasar lainnya juga nih.

Balas

Dari post scriptumnya, sepertinya foto ini diambilnya candid-kah, Mas? Hm, pasar memang tempat yang sangat hidup Mas, kalau menurut saya. Ya meski kadang agak becek dan bau tapi pasar bagi saya sangat menyenangkan. Keluarga saya hidup dari pasar tradisional jadi berada di sana adalah pengalaman yang seru, berjualan, menimbang dagangan, ambil kembalian :hehe. Jadi kangen pulang nih melihat pasar seperti itu :)).

Iya yang dipos emang kebanyakan candid, tapi ga sepenuhnya candid kok, mereka nyadar lagi ada yg foto, ya karena lagi sibuk aja ngelayanin, terus ada juga yg lagi ngelamun.
Emang bener-bener hidup, asik ngobrol sama para penjual di pasar. Pada bercanda, dan yg pasti suara bicaranya itu pada keras-keras, setengah teriak malah.

Balas

nice post, btw,,, malah penasaran ama si Zarathustra nya, itu makhluk apa ya?!! hehhehee..

pertama kali dengar waktu nonton orchestranya Herman Delago. musik pembukanya dia bilang also sprach Zarathustra, kedengeran enak di telinga. dan, baca postingan ini, saya jadi teringat dan penasaran lagi, apa dan siapa si Zarathustra itu πŸ˜€

Zarathustra adalah rasul edan yg menyeru kalau Tuhan sudah mati. Also Sprach Zarathustra ini nama kitab yg memuat sabdaannya, buku yg memuat pemikiran filsuf eksistensialis Nietzsche.

Balas

Terima kasih, sudah membawa saya mengenang masa kecil saya dengan tampilan pasar tradisional yang apik. Terima kasih sudah menuliskan kalimat-kalimat yang membawa saya kembali pada diskusi yang belum terselesaikan. Ah ya, Socrates, saya selalu mengagumi beliau sejak awal perkenalan saya dengan namanya. πŸ™‚

Bang, sori nih out of topic.
Foto biar tetap bagus (tidak ada noise) ketika pencahayaannya kurang kayak gitu gimana, sih? Berulang kali setting ISO tapi hasilnya tetep aja.

Apa save fotonya RAW?

Soal lowlight, saya juga masih belajar. Untuk foto-foto di atas saya pake ISO di 800-1600, bukaan semua di f/1.8, ini pake mode Aperture Priority semua. Saya biasa pake lensa fix 35mm. Soal format foto, lupa ga pake RAW, cuma kualitas Fine aja.
Terus post-processing di Lightroom.

Balas

Tinggalkan Balasan