Kategori
Uncategorized

10 Lagu Talking Heads Terbaik

talking heads band

Dari post-punk hingga funk, dengan pemandangan dunia yang luar biasa, lagu-lagu ini menunjukkan mengapa band AS yang gelisah tetap berpengaruh pada gelombang musisi yang berurutan

1. Love -> Building on Fire

Pada awalnya, hanya ada orang asing yang aneh bernama David Byrne. Dilahirkan di Dumbarton di Skotlandia dan dibesarkan di dekat Baltimore, Byrne adalah orang yang tidak pantas dengan minat pada rock’n’roll dan seni pertunjukan eksperimental yang pernah sekali mencukur janggutnya (dengan darah) menggunakan bir untuk busa sementara seorang teman bermain Pennies from Heaven dengan akordeon.

Dia bertemu calon suami-istri bagian irama Chris Frantz dan Tina Weymouth pada tahun 1973 saat nongkrong di pinggiran seni dan musik di Rhode Island School of Design. Mereka mulai nge-jam bareng, awalnya sebagai Artistics (belakangan the Autistics, sebuah acara olahraga dari lelucon kampus). Dibor ke band live yang ketat setelah pindah ke New York, dengan latihan di apartemen loteng Weymouth dan Lower Manhattan Frantz dan sering manggung di CBGB terdekat, mereka menandatangani kontrak dengan Sire Records pada November 1976, kemudian berkembang menjadi kuartet setelah merayu lulusan dan mantan arsitektur Harvard. Anggota Modern Lovers, Jerry Harrison untuk bergabung dengan keyboard dan gitar.

Love -> Building on Fire (coretan di tengah berarti (“pergi ke”) menjadi karya musik resmi pertama Talking Heads yang dirilis pada Februari 1977. Direkam sebelum Harrison bergabung, itu adalah wawasan yang menerangi tentang bagaimana band – kemudian masih sangat tidak berpengalaman di studio, dan dengan demikian cenderung menerima beberapa impuls band rock yang lebih tradisional dari produser Tony Bongiovi (tanduk Stax bekerja dengan baik, tetapi seiring waktu terbukti, jelas-jelas adalah tidak begitu Talking Heads) – mungkin dikenang sebagai sedikit lebih dari sekadar ketidakjelasan gelombang baru seandainya mereka tidak pergi ke pagar begitu kuat terhadap penulisan lagu dan merekam doktrin zaman itu.Ada sedikit kebaruan aneh tentang refrain, dipresentasikan oleh suara birdy kalengan di intro: “I’ve got two loves / And they go tweet tweet tweet tweet tweet tweet tweet tweet tweet / like little birds.

Tapi di tempat lain yang lebih akrab dan abadi Talking Heads tropes berakar antara gitar bertahap seperti harpsichord dan drum menghentak kaki. Byrne secara elips cinta yang tak terbandingkan ke wajahnya, yang merupakan bangunan, yang terbakar, menunjukkan ketidaknyamanan alami terhadap berurusan dengan urusan hati sebagai subjek liris dalam apa pun selain abstrak. Versi live yang didokumentasikan pada album kompilasi 1982 The Name of This Band is Talking Heads menunjukkan mengapa Love -> Building on Fire dengan cepat menjadi salah satu lagu favorit Harrison untuk dimainkan setelah ia bergabung dengan band, dengan gitares Televisionesque yang rumit menjalin.

2. Psycho Killer

Pada masa-masa awal, pra-New York, kelompok ini menarik perhatian dengan bunyi akustik yang bengkok, awalnya ini (“Alice Cooper mengerjakan balada jenis Randy Newman” seperti yang dijelaskan Byrne), yang dengan cepat menjadi salah satu mainan khas mereka. Psycho Killer akhirnya diperketat dan berkomitmen untuk rekaman untuk album debut Talking Heads 1977 tahun 77, dengan upaya Bongiovi untuk menyabuni lagunya dengan string psychedelic yang dilawan dengan bijak. Dimulai dengan salah satu riff bass yang paling dapat diidentifikasi secara instan di semua rock, ditambah dengan gitar menusuk yang sesuai dan diatapi dengan lirik paduan suara omong kosong setengah omong kosong yang omong kosong, Psycho Killer nyaris tidak membuang-buang catatan. Delapan tengahnya yang spasmis, dinyanyikan dalam bahasa Prancis dan dimaksudkan untuk menggambarkan kepribadian ganda narator, adalah kontribusi Weymouth.

3. Found a Job

“Damn that television, what a bad picture!” Bertahun-tahun sebelum video untuk Once in a Lifetime membuat mereka menjadi bintang MTV awal, Talking Heads menulis angka yang aneh dan menarik tentang pasangan yang menyegarkan hidup mereka yang membosankan dan menyelamatkan hubungan mereka yang lesu dengan membuat acara TV mereka yang memenangkan peringkat. Salah satu yang menonjol dari album kedua Heads ‘1978 Lebih Banyak Lagu Tentang Bangunan dan Makanan – pertama mereka diproduksi oleh Brian Eno, yang mereka temui dan rayakan dengan tur di Inggris tahun sebelumnya – Found a Job menangkap sebuah band di ambang kebesaran multifaset. Di bawah pengawasan Eno, pemula punk menjadi funky sophisticates yang mampu membumbui narasi lirik meta-aware dengan ketukan yang bisa ditarikan dan pengaruh esoterik. Mengambil isyarat dari komposer minimalis seperti Philip Glass dan Terry Riley, kemudian touchstones pinggul di dunia seni New York, outro instrumental dari Found a Job sangat cerdik dalam kesederhanaan esoteriknya: melodi melodi siklikal pizza yang diulang selama dua menit penuh tanpa variasi, untuk efek hipnotis, di atas nada-nada yang gatal dan perkembangan nada yang canggung, akhirnya menghilang seolah-olah itu akan berlanjut hingga tak terhingga bahkan setelah jarum meninggalkan alur.

4. Cities

Dalam tekad mereka untuk tidak menjadi hanya band single gelombang baru, pada tahun 1979 Talking Heads – telur dari Eno – telah mulai sepenuhnya merobek buku aturan. Alih-alih berjongkok di studio untuk merekam tindak lanjut dari Lebih Banyak Lagu Tentang Bangunan dan Makanan, mereka malah mundur ke loteng Weymouth dan Frantz untuk menyelesaikan beberapa kemacetan yang lebih kencang. Menjalankan kabel keluar dari jendela ke sebuah van dari studio Record Plant yang diparkir di luar, selama dua hari pada musim semi keempat anggota meletakkan semua backing track dasar untuk apa yang akan menjadi Fear of Music, dengan Eno menimbang berat dengan kodifikasi konseptual dan elektronik perawatan. Di permukaannya, Cities adalah lagu yang cukup mudah tentang mencari tempat tinggal, menimbang poin baik dan buruk di berbagai tempat (dari Birmingham – Inggris atau Alabama, tidak jelas yang mana – Byrne dengan aneh berkomentar: “Lihat ke sana , pabrik es kering / tempat yang bagus untuk menyelesaikan beberapa pemikiran “) dan, tampaknya, perlahan-lahan kehilangan pikiran seseorang dalam proses (” Aku agak panik “). Selalu ingin memperlakukan lirik sebagai pelayan melodi dan struktur lagu, Byrne jelas menikmati dirinya memasukkan beberapa permainan kata yang konyol (“Apakah saya lupa menyebutkan, lupa menyebutkan Memphis, rumah Elvis dan Yunani kuno?”). Beberapa tics paling atmosfer Kota berada di produksi – cara trek memudar dalam dan memudar misalnya, seolah-olah kita mengetahui rahasia hanya sebagian kecil dari perjalanan narator bersisik kita. Drumbeat quicksilver Frantz dan bassline slinky-melodic Weymouth adalah disko kokain murni, tetapi dengan kaku kaku yang sesuai dengan pokok pembicaraan lagu yang cerewet.

5. Once In Lifetime

Untuk sepenuhnya menghargai transformasi radikal dan revolusioner pada proses pembuatan musik mereka yang Talking Heads – dipandu oleh Eno – dilembagakan dengan Remain in Light, ada baiknya merujuk ke Right Start, sketsa awal dari apa yang akan menjadi Once in a Lifetime. Berperan ampuh tetapi instrumental, itu hanya menunjukkan kemiripan dengan lagu yang paling ikonik dari Talking Heads. Seperti semua trek pendukung yang direkam dengan tergesa-gesa di Compass Point Studios, Nassau, dalam proses terputus-putus yang tampaknya acak pada musim panas 1980, elemen-elemen dasar ini diletakkan secara efektif dibutakan oleh band ke arah Eno. Eno dan Byrne kemudian menata ulang bagian-bagian penyusunnya menjadi bentuk-bentuk baru yang mulia melalui proses pemudaran yang masuk dan keluar yang kontras tetapi frasa berirama dan melodi satu sama lain dalam kombinasi yang berbeda, dalam apa yang secara efektif merupakan latihan kasar dalam pengambilan sampel dan pengulangan. Di antara bassim Weymouth yang luas namun kuat, drone gemericik synth Eno dan organ klimaks Harrison berkembang, semuanya disatukan menjadi seperti puzzle dalam interval ritme yang tidak biasa dan membingungkan, Once in a Lifetime adalah hal yang memusingkan kekuatan, keindahan, dan misteri. Di atas itu semua terletak vokal setengah dinyanyikan Byrne yang setengah menggaruk-garuk tentang tinggal di rumah yang indah dengan istri yang cantik, berhari-hari berlalu dan air mengalir di bawah tanah, ditulis ad-hoc untuk para pemilik rumah Eno yang bergumam dan terinspirasi oleh panggilan-dan- ocehan gaya respons penginjil radio Amerika. Anda dapat membaca Once in a Lifetime sebagai rumusan seni-pop tentang bom waktu yang ada dari konsumerisme yang tidak terkendali dan usia yang semakin maju. Atau hanya sebagai alur sengit dengan kopling lirik omong kosong putus-putus di atas. Either way, itu terdengar seperti tidak ada yang lain dalam sejarah pop.

6. Crosseyed and Painless

Kemenangan lain yang melonjak dari formula berbasis groove cosmopolitan komposit Remain in Light, Crosseyed dan Painless mungkin menjadi lagu yang paling mengasyikkan untuk Talking Heads, belum lagi cetak biru untuk kopling band-band New York masa depan dari Rapture to LCD Soundsystem. Bass yang bermunculan Weymouth, riff Byrne yang gagap dan terputus-putus, menambahkan solo “stunt guitar” dari Adrian Belew dan berbagai macam irama gitar staccato dan kicauan keyboard semuanya saling melingkar satu sama lain melalui irama congas-and-cowbells. Seperti Once in a Lifetime, lagu ini tidak menampilkan perubahan akor tunggal dalam semua empat dan sedikit menit, tetapi sebaliknya hanya menggeser melodi vokal untuk menunjukkan paduan suara. Byrne menyanyikan lirik paranoid yang gelisah tentang didorong ke ambang gangguan saraf dalam mencari beberapa kebenaran batin yang tak dapat dipahami (“Kehilangan wujudku / Mencoba bertingkah santai / Tidak bisa berhenti / aku mungkin berakhir di rumah sakit”) . Bagian tengah “fakta” yang setengah mengetuk adalah penghormatan di pusat kota terhadap musik rap yang baru lahir yang berasal dari Bronx, khususnya Kurtis Blow’s The Breaks (mengalahkan Blondie’s Rapture, yang membuat band rap punk-band lain yang terkenal untuk merilis beberapa bulan) .

7. Life During Wartime

Bagaimana Anda memilih 10 lagu Talking Heads terbaik tanpa secara substansial menyerupai setlist untuk Stop Making Sense – film konser terbesar yang pernah dibuat, mengabadikan band post-punk New York pada puncaknya di musim dingin 1983? Kamu tidak bisa. Pada saat film itu dibuat, ketegangan antar-band yang sudah lama mendidih sudah mulai mendidih menuju endgame yang akhirnya beragama. Stop Making Sense, ditembak oleh Jonathan Demme selama tiga malam di Hollywood’s Pantages Theatre tentang apa yang akan terbukti sebagai tur utama terakhir Talking Heads adalah dokumen definitif dari salah satu band terbesar Amerika. Beberapa trek ditampilkan dalam apa yang bisa dibilang versi definitif mereka, kinerja praktis aerobik dari band dansa apokaliptik selai Life During Wartime untuk satu. Awalnya ditampilkan di album 1979 Fear of Music dalam bentuk yang lebih steril, irama disko mengemudi, riff keyboard yang kenyal dan sudut yang tajam adalah makanan yang sempurna untuk lineup Head langsung yang diperluas, yang menambahkan regu musisi Amerika funk di Parliament-Funkadelic anggota pendiri dan guru synthesizer Bernie Worrell, perkusi Steve Scales, gitaris Alex Weir dan vokalis pendukung Lynn Mabry dan Ednah Holt. Lirik Byrne yang berkedut, terinspirasi oleh Patty Hearst dan geng Baader-Meinhof, membayangkan semacam hipster revolusioner yang mensurvei lanskap postapocalyptic, dengan garis-garis seperti “ini bukan Mudd Club / atau CBGB / saya tidak punya waktu untuk itu sekarang “Kabel itu ke adegan alternatif pusat kota New York di mana band telah ditempa.

8. This Must Be The Place (Naïve Melody) (live)

“Saya telah menulis lagu cinta, dalam film ini saya menyanyikannya untuk pelita,” kata Byrne tentang hal terdekat yang akan Anda temukan pada balada Talking Heads, saat ia mewawancarai dirinya dalam promo video untuk Stop Making Sense. Bertemu dengan pacar barunya dan calon istri Adelle Lutz pada tahun 1982 agaknya mendorongnya untuk memberikan lagu-lagu cinta tulis, dengan ketukan yang cantik-cantik dan sejak itu banyak ditelanjangi dan dijadikan sampel This Must Be The Place – walaupun dalam bentuknya yang unik. tentu saja, dengan menyatukan sekelompok penyayang yang penuh kasih sayang yang terdengar tidak romantis masing-masing dengan gaya ambigu mereka sendiri (“Semakin sedikit kita mengatakan tentang hal itu semakin baik / Kita akan memperbaikinya seiring berjalannya waktu”, “cintailah aku sampai hatiku berhenti / Cintai aku sampai aku mati ”) tetapi sepenuhnya tidak berhubungan sebagai narasi. Musik, yang ditandai dengan tepat oleh band itu sendiri dalam subtitle kurung Naïve Melody, hampir menggelikan dan sederhana: sebuah gitar dan bass synth mengulangi sosok empat bar tunggal dalam serempak mantap, sebuah drum 4/4 unshowy, sebuah genderang lucu, sebuah nada main-main modulasi roda mengutak-atik melodi keyboard utama. Sedikit lagi. Ajaib seperti aslinya di studio, itu dikalahkan oleh versi Stop Making Sense, berkat tambahan harmoni yang lezat oleh Mabry dan Holt dan ornamen gitar yang licin dari Weir. Sebagai penghormatan kepada Fred Astaire, Byrne bernyanyi dan memang menari This Must Be The Place ke lampu lantai toko rantai yang kelihatan norak, yang tampaknya harus sering diganti pada tur setelah menjadi korban dari beberapa gerakan Byrne yang lebih berani.

9. And She Was

Penguasaan lagu pop bait-chorus empat menit selalu baik dalam kekuatan Talking Heads, dan mereka membuktikannya dengan Little Creatures 1985, album paling sukses mereka, yang terjual lebih dari 2 juta kopi di AS saja. Atau lebih spesifik, menurut Byrne – dia terdaftar sebagai satu-satunya penulis dari sembilan lagu Little Creatures, dengan band ini hanya dikreditkan dengan pengaturan. Album ini ditutup dengan salah satu single paling sukses Talking Heads, radio waktu-jalan di mana-mana. Ini dibuka dengan jangler besar-kunci yang tampak bersih yang dalam tradisi grand penyelundupan obat-obatan terlarang menjadi hit chart, menceritakan kisah “cewek hippie-cewek yang bahagia di Baltimore” yang ingin membuang asam di lapangan oleh pabrik soda coklat Yoo-hoo dan terbang tinggi dari benaknya di atas kota. Ada sesuatu yang manis polos dan transenden tentang perjalanannya, “ketinggian yang menyenangkan” yang menjadi pengalaman di luar tubuh yang dia tonton sendiri di bawah “seperti film”. Hanya karena Talking Heads membuat menulis lagu seperti ini dengan mudah bukan berarti itu.

10. (Nothing But) Flower

“Dan ketika segalanya berantakan, tidak ada yang memperhatikan.” Ketika kalimat ini dikutip pada awal film American Psycho pada tahun 1991, Talking Heads praktis menjadi lingkaran penuh. Liriknya bisa diterapkan pada nasib utama band itu sendiri: dengan merilis Naked, album terakhir mereka, pada tahun 1988, hubungan antara Byrne dan tiga lainnya telah lama layu, dengan tur utama dengan tegas melakukan sesuatu di masa lalu, meskipun perlu waktu hingga 1991 sebelum perpecahan Talking Heads diumumkan secara resmi. Tapi mereka setidaknya meninggalkan beberapa saat terakhir harum untuk menikmati, (Nothing But) Bunga – menonjol dari Naked yang sebagian besar underwhelming – untuk satu. Sesuatu dari kolektor untuk menampilkan Johnny Marr pada gitar chiming merek dagang dan Kirsty MacColl di backing vokal, itu adalah lagu tarian Afropop yang berkilau dan ceria yang menyanyikan salah satu dari lirik Byrne yang paling banyak tertawa, keras-lucu, dan lucu. Seolah-olah inversi langsung Taksi Besar Kuning milik Joni Mitchell, Byrne menyanyikan dari sudut pandang seorang lelaki yang terpukul oleh kemunduran masyarakat dari kemewahan teknologi, komersialisme, konsumerisme, dan globalisasi dunia pertama ke dalam lanskap yang direklamasi oleh tanaman hijau, saat ia memilah-milah Pizza Huts, 7-Tinggikan dan hemat tenaga listrik dari masa lalu (“Jika ini adalah surga / saya berharap saya memiliki mesin pemotong rumput”). Terbayang dalam konteks 1988, berbunyi seperti dia bisa melempar sarkastik pada beberapa bintang rock penyelamat dunia yang lebih suci saat itu.

*

Diterjemahkan dari Talking Heads – 10 of the best.

Tinggalkan Balasan