Kategori
Uncategorized

Kinbaku: Seni Bondage dari Jepang

kinbaku japanese bondage
Foto: otamabomber

Kinbaku (緊縛), yang berarti mengikat ketat, adalah jenis bondage Jepang, dihargai karena estetika dan daya tarik seksualnya. Teknik ini berakar pada Periode Edo feodal, tetapi bukan bentuk seni seksual sampai abad kedua puluh.

Baca juga: 10 Karya Erotis Klasik Jepang

Di Jepang, tali telah memainkan peran budaya yang signifikan selama ribuan tahun. Tentu saja itu digunakan untuk alasan praktis, seperti untuk mengoperasikan katrol dan menutup kimono, tetapi juga untuk yang spiritual: Dalam Shinto ada shimenawa (tali pemurnian), atau batas ring sumo.

Kinbaku menggunakan tali untuk mengikat dan menahan tubuh secara dekoratif untuk tujuan kesenangan erotis. Master kinbaku berpengalaman atau yang disebut bakushi mengatakan seni ini membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dikuasai dan sulit dikenali di dunia pornografi yang diproduksi secara massal saat ini. Hanya di Barat, istilah shibari, yang tidak merujuk pada jenis bondage apa pun di Jepang, digunakan secara bergantian dengan kinbaku.

kinbaku bondage japan
1) Penampilan Kinbakushi Naka Akira; 2) Contoh gyaku ebi atau ikat udang mundur; 3) Gambar dari majalah ‘Yomikiri Romance’ pada tahun 1953. Foto: Culture Trip.

Selama Periode Edo, tali digunakan sebagai pengekang dan hukuman. Teknik-teknik tertentu dikembangkan, termasuk beberapa yang terus digunakan hari ini, seperti “ikatan udang”. Tetapi bondage sebagai seni seksual tidak menyebar sampai awal 1900-an. Pada saat itu, teater kabuki mulai membuat gaya bondage penyiksaan ini, yang dikenal sebagai hojojutsu, dan menambahkannya ke pertunjukan mereka. Hojojutsu perlu dilonggarkan demi keselamatan dan agar menarik secara visual bagi penonton.

Pornografi di media cetak, sebagai ilustrasi dan fotografi, lepas landas selama era pasca perang. Budaya fetish bondage bawah tanah dan kinbaku-bi (keindahan bondage) menemukan audiens di majalah seperti Kitan Club dan Uramado, dan telah memiliki pengikut setia sejak itu. Saat ini, kinbaku juga dihargai sebagai pertunjukan panggung, di dunia seni kontemporer, dan tetap menjadi aspek budaya fetish yang menarik.

*

Referensi:

Tinggalkan Balasan