Kategori
Uncategorized

Psikologi Warna Pakaian Untuk Menjaga Mood

colorful outfit big bud
Foto: Big Bud

Menatap lemari pakaian yang penuh dengan atasan, celana panjang, rok, dan kemeja dapat menjadi hal yang menakutkan setiap hari. Sementara sebagai manusia kita telah unggul dalam seni pengambilan keputusan untuk sebagian besar, masalah-masalah dunia pertama ini dapat menyebabkan kita kebingungan besar.

Di sinilah psikologi dapat membantu. Pernahkah Anda mempertimbangkan untuk menghilangkan pilihan Anda dengan memilih warna pakaian tertentu untuk dikenakan? Mungkin Anda memiliki wawancara pekerjaan yang penting atau merasa lelah karena kurang tidur malam. Dengan memilih warna tertentu secara strategis, Anda dapat meningkatkan suasana hati, meningkatkan kepercayaan diri, atau mengurangi kecemasan – semuanya sambil menjawab pertanyaan berulang tentang: “apa yang harus saya pakai?”

jung mimi gugudan

Selama beberapa dekade, penelitian telah menyelidiki bagaimana warna dapat digunakan untuk memanipulasi suasana hati kita dan membantu kita bekerja pada kinerja optimal. Efek ini tampaknya tertanam dalam emosi dan perilaku kita semuda empat tahun, dengan temuan menunjukkan bahwa ketika bermain di ruangan merah muda, anak-anak menunjukkan lebih banyak kekuatan dan memiliki suasana hati yang lebih positif, dibandingkan dengan kamar berwarna abu-abu (Hamind & Newport, 1989).

Nada hangat dari warna merah muda mencerminkan lingkungan yang ramah dan aman, sehingga meningkatkan stimulasi dan gairah untuk membuat anak-anak lebih waspada dan interaktif. Karena itu, warna tampaknya memainkan peran penting dalam pembelajaran dan interaksi kita dengan lingkungan kita. Mungkin dengan bermunculan sepatu merah muda di pagi hari dapat membuat Anda siap untuk hari yang produktif dan positif.

Penelitian kemudian melihat respons emosional terhadap warna pada orang dewasa dengan menilai warna yang mereka kenakan dan emosi terhadap dan alasan untuk pilihan mereka. Warna-warna cerah memunculkan asosiasi emosional positif dan gelap memunculkan emosi terutama negatif (Hemphill, 1996).

Namun, asosiasi warna-emosi ini tidak semudah kelihatannya, karena tampaknya berubah seiring bertambahnya usia. Pada anak usia 7 tahun, warna secara bermakna terkait dengan preferensi emosi. Namun, asosiasi dapat menjadi semakin merata dengan bertambahnya usia, artinya kita dapat membuat makna baru dan melampirkan banyak asosiasi emosional pada warna sepanjang hidup kita (Terwogt & Hoeksma, 1995).

Berikut adalah beberapa cara Anda juga dapat menggunakan pakaian berwarna untuk meningkatkan suasana hati Anda dan mungkin mencegah mantel lantai dari penampilan setiap kali Anda tidak dapat memutuskan apa yang akan dikenakan …

Interview Kerja

Sementara banyak yang memilih untuk mengenakan pakaian hitam ke acara profesional, itu mungkin tidak selalu menjadi pilihan paling efektif. Meskipun mengenakan hitam dapat membuat seseorang tampak terhormat dan kuat, itu juga dapat menunjukkan agresi (Linhartov et et., 2013). Oleh karena itu, mengenakan warna yang sedikit lebih lembut seperti abu-abu dapat mengurangi niat agresif sambil memberi Anda rasa hormat yang sama. Jangan takut untuk menambahkan semburat warna – sepasang tumit biru atau dasi kuning dapat memberi sedikit tambahan kepribadian pada penampilan Anda dan membuat Anda lebih-lebih-lebih

Kencan Malam

red dress night

Jika Anda berharap untuk berpakaian-untuk-mengesankan bahwa seseorang yang istimewa, penelitian baru-baru ini menyarankan bahwa mengenakan sesuatu yang merah dapat membuat Anda terlihat lebih menarik karena asosiasi kami telah membangun lembur dengan warna. Secara biologis warna merah menunjukkan penerimaan seksual; primata non-manusia menampilkan bagian tubuh merah pada saat ovulasi, yang mengindikasikan kesuburan dan memenuhi keinginan evolusi untuk bereproduksi (Gu├ęguen dan Jacob, 2013). Secara sosial, warna merah mewakili seksualitas, dengan asosiasi ke tempat-tempat seperti distrik lampu merah Amsterdam dan pakaian dalam seksi. Namun, kehidupan cinta yang sukses bukanlah hal yang dangkal – hubungan emosional sama pentingnya – dengan membuka diri terhadap pasangan, hal ini memungkinkan kepercayaan dan hubungan untuk membangun hubungan (Joinson & Paine, 2007)

Waktu Santai

casual outfit

Ketika tiba saatnya untuk bersantai, apakah itu di malam hari atau di akhir pekan, warna-warna yang mengelilingi Anda dapat membantu meredakan ketegangan dan mendorong relaksasi. Hijau dan biru disorot sebagai warna yang paling tidak menstimulasi dan paling menyenangkan (Wilson, 1966; Valdez & Mehrabrian, 1994). Hubungan rona-rona ini dengan alam dapat mendorong sikap positif dan rasa ketenangan yang pada gilirannya membantu kita memutuskan hubungan dari hari itu.

Tidak dapat disangkal bahwa tantangan kehidupan sehari-hari dapat menjadi agak luar biasa – dan mengusulkan bahwa solusinya terletak pada sesuatu yang sekecil warna pakaian kita, mungkin tampak terlalu optimis. Namun, tampaknya mengantisipasi tuntutan hari depan dapat membantu mempersempit pilihan pakaian dengan memilih warna yang akan mendorong pola pikir yang tepat – dan menempatkan Anda dalam posisi positif untuk hari itu.

*

Diterjemahkan dari Colour Psychology For Your Mood.

Oleh Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan weeboo yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Tinggalkan Balasan