Kategori
Fotografi

Mengungkap Anomali dan Absurditas Korea Utara

Frederick Paxton ditempatkan di sebuah pelabuhan Laut Hitam yang terpencil di pantai Batumi, Georgia ketika kami pertama kali berbicara. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia merasa harus mengunjunginya karena “ada banyak hal aneh dan indah untuk ditangkap” – termasuk sebuah akuarium untuk lumba-lumba, yang memiliki (di antara banyak lumba-lumba) “estetika dunia lama yang menarik”.

Tamasya khusus ini sangat mellow bagi Paxton, yang telah menghabiskan sebagian besar karirnya mendokumentasikan kerusuhan politik dan perang yang parah di beberapa daerah yang paling berbahaya di Irak, Lebanon, Ukraina, dan Suriah. Memang, Korea Utara yang tertutup adalah subjek dari wawancara telepon kami, yang Paxton kunjungi beberapa tahun sebelumnya melalui “seorang pria yang saya temukan di China, yang mengorganisir paket wisata yang sangat kecil ini ke negara itu,” untuk mewujudkan instalasi film yang menggugah dan seri foto.

Instalasi, berjudul The Ambition of Conformity Never Breaks Individuality [diperlihatkan di atas], ditayangkan perdana di Miami Art Basel pada 2013, dan menyajikan rekaman yang telah direkonstruksi menjadi triptychs. Video pertama dan terakhir direkam di salah satu dari banyak perayaan olahraga publik Pyongyang. “Ini agak seperti sandiwara,” kata Paxton, menambahkan, “Seperti pembukaan Olimpiade Beijing – ribuan orang tampil sebagai satu.”

Sementara setiap gerak disinkronkan dengan efek yang diatur, pada inspeksi yang lebih dekat, ia mulai melihat sedikit perbedaan dalam gerakan, ekspresi dan kecepatan. Ketika dia menjelaskan, “Saya mulai menjepret dengan gerakan lambat, dan fokus saya bergeser dari kerumunan besar ke individu. Jadi, pasti ada anomali, karena Anda tidak bisa sepenuhnya menyembunyikan individualitas, itu melekat pada setiap manusia, dan itu adalah hal yang luar biasa.”

Adegan-adegan yang dihasilkan mewakili gagasan ini, berhadapan dengan nilai-nilai komunis kolektif yang ditegakkan di seluruh Korea Utara – yang, pada gilirannya, menciptakan kertas visual yang tidak biasa untuk film ketiga dan sentral. “Saya sedang mempertimbangkan pengaruh Tiongkok terhadap Tibet, dan menemukan semacam hotel yang dibangun khusus untuk para pekerja dan pengunjung Tiongkok, yang didekorasi dengan lampu berkelap-kelip yang cerah dan berwarna-warni ini, menyinggung fakta bahwa tempat-tempat ini adalah tempat yang fantastis untuk dikunjungi dalam tingkat permukaan, ketika sekali lagi, ada sesuatu yang jauh lebih gelap di baliknya.”

foto korea utara

Meskipun nuansanya sangat berbeda, seri foto Paxton – yang menjunjung tinggi kualitas sinematik yang dinamis – juga menyoroti absurditas urusan ‘normal’ di negara ini. “Ada foto [lihat di atas] penjaga perbatasan yang merangkum seri ini dengan cukup baik,” katanya. “Itu diambil ketika saya berdiri di perbatasan Korea Utara, melihat ke Korea Selatan, yang merupakan salah satu perbatasan yang paling termiliterisasi di dunia pada saat itu.

Anehnya, telepon saya menerima sinyal dari Korea Selatan dan teks konyol dari seorang teman di London muncul di telepon saya, yang begitu surreal. Dan saya menyadari bahwa Anda dapat membangun semua tembok ini dan memiliki semua keamanan ini, tetapi Anda tidak dapat menekan emosi dan naluri koneksi manusia.” Di bawah ini, ia merefleksikan tiga gambar penting lainnya dari seri ini.

north korea car crash

“Foto ini mendokumentasikan kecelakaan mobil. Saya berada di bus wisata ketika ini terjadi, dan saya secara naluriah mengambil foto. Gambar itu adalah satu bingkai yang berhasil saya jepret sebelum pemandu saya yang berbahasa Inggris tiba-tiba menyindir, “oh, jangan mengambil foto itu! Tolong, tolong, tolong jangan mengambil foto itu – tidak ada kecelakaan mobil terjadi di sini, hal-hal semacam ini tidak terjadi di sini.’”

north korea parade

“Gambar ini mewakili perwakilan ideal Korea Utara – di mana ini bukan tentang individu, tetapi tentang keseluruhan.”

north korea human interest

“Saya juga suka foto-foto yang lebih halus dari seri ini. Ada satu di mana ada seorang wanita dan apa yang tampak seperti putranya berjalan kaki di jalanan. Itu hanya interaksi manusia yang sangat normal, yang penting dalam konteks yang lebih luas.”

north korea absurdity

“Saya menghabiskan banyak waktu di zona konflik, dan yang sering cenderung bekerja dalam situasi yang sangat berbahaya dengan seorang militan atau sesuatu, hanya tersenyum kepada orang-orang dan membuat mereka merasa nyaman. Saya hanya tersenyum dan menyapa dan mencoba dan menjadi senormal mungkin. Sekali lagi, sungguh menakjubkan bagaimana manusia bereaksi terhadap hal itu. Orang lain akan tidak setuju dengan saya, tetapi saya sudah berada di banyak pos pemeriksaan di mana semuanya sangat berbulu, dan Anda hanya tersenyum lebar dan bertanya apakah mereka ingin rokok dan semua orang tenang … untuk sedikit, bagaimanapun.”

north korea city night
north korea city people
north korea daily life
north korea building
north korea road
north korea cityscape
north korea building
north korea watch
north korea resto
north korea night
north korea city
north korea casino
north korea daily life

Diterjemahkan dari Exposing the Anomalies and Absurdities of North Korea.

Tinggalkan Balasan