Kategori
Uncategorized

Masturbasi Meningkatkan Sistem Kekebalan Tubuhmu

masturbation


Orgasme adalah fenomena manusia yang sangat umum. Manfaat kesehatan fisik dan mental telah sering diteliti, tapi masih banyak yang harus dipelajari tentang bagaimana tubuh dan otak kita bereaksi terhadap bahan kimia dan hormon yang dilepaskan selama dan setelah mengalami pelepasan seksual jenis ini.

Bagaimana masturbasi memengaruhi otak kita?

“Jumlah spekulasi versus data aktual tentang fungsi dan nilai orgasme patut diperhatikan,” jelas Julia Heiman, direktur Kinsey Institute for Research in Sex, Gender, and Reproduction.

Masturbasi menyebabkan aliran dopamin, yang merupakan bahan kimia yang dikaitkan dengan kemampuan kita untuk merasakan kenikmatan. Seiring dengan aliran dopamin yang dilepaskan selama orgasme, ada juga pelepasan hormon yang disebut oksitosin, yang umumnya disebut sebagai “hormon cinta”.

Campuran kimiawi ini tidak hanya meningkatkan suasana hati kita, tetapi juga dapat memainkan peran kunci dalam mengurangi stres dan meningkatkan relaksasi. Oksitosin mengurangi kortisol, yang merupakan hormon stres yang biasanya hadir (dalam volume tinggi) selama masa-masa kecemasan, ketakutan, panik, atau kesusahan.

Menurut peneliti BDSM dan fetish Dr. Gloria Brame, orgasme adalah ledakan dopamin non-obat terinduksi terbesar yang bisa kita alami.

Dengan meningkatkan kadar oksitosin dan dopamin dan kemudian menurunkan kadar kortisol kita, otak ditempatkan dalam keadaan lebih santai, gembira, dan tenang.

Masturbasi meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan meningkatkan jumlah sel darah putih.

Bagaimana efek tersebut pada otak dari mencapai orgasme bisa terjemahkan ke meningkatkan sistem kekebalan tubuh kita dan membuat tubuh kita lebih sehat?

Peningkatan oksitosin dan dopamin yang menyebabkan penurunan kadar kortisol dapat membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh kita karena kortisol (dikenal sebagai hormon pemicu stres) sebenarnya membantu menjaga sistem kekebalan tubuh kita jika dilepaskan dalam dosis kecil.

Menurut Dr. Jennifer Landa, spesialis terapi hormon, masturbasi dapat menghasilkan jenis lingkungan yang tepat untuk sistem kekebalan yang diperkuat untuk berkembang.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Departemen Psikologi Medis di University Clinic of Essen (di Jerman) menunjukkan hasil yang sama. Sekelompok 11 sukarelawan diminta untuk berpartisipasi dalam studi yang akan melihat efek orgasme melalui masturbasi pada jumlah sel darah putih dan sistem kekebalan tubuh.

Selama percobaan ini, jumlah sel darah putih dari masing-masing peserta dianalisis melalui tindakan yang diambil 5 menit sebelum dan 45 menit setelah mencapai orgasme yang diinduksi sendiri.

Hasilnya menegaskan bahwa gairah seksual dan orgasme meningkatkan jumlah sel darah putih, terutama sel pembunuh alami yang membantu melawan infeksi.

Temuan ini mengkonfirmasi bahwa sistem kekebalan tubuh kita secara positif dipengaruhi oleh gairah seksual dan orgasme yang disebabkan oleh diri sendiri dan mempromosikan lebih banyak penelitian ke dalam dampak positif dari gairah seksual dan orgasme.

Masturbasi dapat meredakan dan mencegah rasa sakit, yang memungkinkan kita mencapai tidur nyenyak yang membantu sistem kekebalan tubuh kita tetap kuat dan sehat.

Manfaat masturbasi sudah lama diperdebatkan, tetapi semakin banyak penelitian yang dilakukan pada topik ini semakin kita memahami bahwa ada banyak reaksi positif yang terjadi di tubuh dan otak kita ketika kita orgasme.
Orgasme dapat membantu mencegah atau mengurangi rasa sakit, yang meningkatkan sistem kekebalan tubuh, mencegah gejala pilek dan flu.
Menurut ahli saraf dan spesialis sakit kepala Stefan Evers, sekitar satu dari tiga pasien mengalami kelegaan dari serangan migrain dengan mengalami aktivitas seksual atau orgasme. Evers dan timnya melakukan percobaan dengan 800 pasien migrain dan 200 pasien yang menderita sakit kepala cluster untuk melihat bagaimana pengalaman mereka dengan aktivitas seksual mempengaruhi tingkat rasa sakit mereka.
Studi menunjukkan bahwa 60% penderita migrain mengalami penghilang rasa sakit setelah berpartisipasi dalam aktivitas seksual yang menghasilkan orgasme. Di antara penderita sakit kepala klaster, sekitar 50% mengatakan sakit kepala mereka benar-benar memburuk setelah gairah seksual dan orgasme.
Evers menyarankan dalam temuannya bahwa orang-orang yang tidak mengalami pengurangan rasa sakit dari sakit kepala migrain selama aktivitas seksual mereka tidak melepaskan endorfin dalam jumlah besar seperti mereka yang memang mengalami pengurangan rasa sakit.
Menurut ahli reumatologi Dr. Harris McIlwain, orang yang menderita sakit kronis memiliki sistem kekebalan yang tidak berfungsi dengan kapasitas penuh – karena itu, mengurangi rasa sakit (melalui orgasme, sebagai contoh) dapat membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh.
Orgasme juga dapat meningkatkan relaksasi dan membuatnya lebih mudah tertidur. Serotonin, oksitosin, dan norepinefrin adalah semua hormon yang dilepaskan selama gairah seksual dan orgasme, dan ketiganya dikenal untuk menangkal hormon stres dan meningkatkan relaksasi, yang membuat Anda lebih mudah tertidur.
Ada beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa serotonin dan norepinefrin membantu siklus tubuh kita melalui siklus tidur REM dan non-REM dalam. Selama siklus tidur ini, sistem kekebalan melepaskan protein yang disebut sitokin, yang menargetkan infeksi dan peradangan. Ini adalah bagian penting dari respons kekebalan tubuh kita. Sitokin diproduksi dan dilepaskan ke seluruh tubuh saat kita tidur, yang membuktikan pentingnya jadwal tidur yang baik untuk sistem kekebalan tubuh yang sehat.

Masturbasi mendorong sistem kekebalan yang berfungsi tinggi; sistem kekebalan tubuh yang sehat mencegah pilek dan flu.


Sistem kekebalan adalah jaringan sel dan organ yang seimbang yang bekerja sama untuk melindungi kita dari infeksi dan penyakit dengan menghentikan ancaman seperti bakteri dan virus memasuki sistem kita. Walaupun ada banyak hal yang perlu kita lakukan untuk menjaga sistem kekebalan tubuh kita berfungsi pada tingkat optimal, masturbasi (atau cara lain untuk mencapai orgasme) telah terbukti memiliki efek positif pada sistem kekebalan tubuh secara keseluruhan.
Sama seperti kebiasaan buruk (seperti jadwal tidur yang tidak konsisten atau bahan kimia berbahaya dalam tubuh kita) dapat memperlambat sistem kekebalan kita, kebiasaan positif (seperti jadwal tidur yang sehat dan kehidupan seks yang aktif) dapat membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh kita.

*

Diterjemahkan dari artikel Big Think berjudul Masturbation can boost your immune system and help it thrive.

Tinggalkan Balasan