Kategori
Uncategorized

Pengalaman Tiga Minggu Bersama Coronavirus

Lebih dari 75.400 orang di Cina telah terinfeksi virus corona. Foto: AFP / Getty Images

Tiger Ye, 21, tinggal di Wuhan dan mulai menunjukkan gejala pada pertengahan Januari. Di sini dia menceritakan kisah penyakit dan kesembuhannya.

Pada 17 Januari, otot-otot di seluruh tubuh saya sakit. Saya mungkin mengalami demam ringan, tetapi tidak cukup terasa untuk diperhatikan. Melihat kembali, ini sedikit menakutkan, karena rumah saya dan sekolah bahasa tempat saya belajar bahasa Jepang berada dalam radius 5 km dari pasar makanan laut Wuhan (tempat virus diyakini berasal).

Untuk mengobati nyeri otot, saya minum pil demam karena saya pikir itu pilek biasa. Saat saya memikirkannya sekarang, saya mungkin telah melewatkan waktu terbaik untuk pengobatan, gagal membendung virus dengan obat antivirus pada tahap awal.

Saya tidak tahu bagaimana saya mendapatkan virus itu. Saya selalu makan di restoran gaya Hong Kong yang sama di bawah sekolah saya. Saya tidak banyak berjalan-jalan saat itu karena cuaca sangat dingin, dan karena saya lelah setelah kelas, saya selalu pulang ke rumah. Begitu liburan semester dimulai, saya tinggal bersama orang tua saya dan tidak di asrama. Saya mulai mengenakan masker beberapa hari kemudian ketika saya melihat semua orang di sekitar saya mengenakan masker.

Tiger Ye, yang terpapar virus corona di Wuhan.

Penyakit dan isolasi diri

Pada 21 Januari, tubuh saya masih sakit, jadi saya menelepon ayah saya. Dia merasakan ada sesuatu yang salah dengan saya dan mendesak saya untuk segera pulang. Malam itu saya mengukur suhu tubuh saya yang menunjukkan demam ringan. Ibu saya mengatakan bahwa jika suhu saya masih tidak turun malam itu, kami akan pergi ke rumah sakit. Pada jam 11 malam, demamnya belum hilang, jadi saya pergi ke rumah sakit Tongji.

Pada saat kedatangan saya melihat rumah sakit sudah dipenuhi pasien. Melihat dokter dalam pakaian hazmat mereka dalam kehidupan nyata untuk pertama kalinya, sesuatu yang hanya saya lihat di film dokumenter tentang Sars, saya menyadari sesuatu yang buruk sedang terjadi.
Saya tidak heran atau takut ketika melihat semua orang, karena ini adalah salah satu rumah sakit terbaik di Wuhan dan selalu sangat ramai. Karena kerumunan besar, saya memutuskan untuk pergi ke rumah sakit paru-paru Wuhan, dan itu terbukti menjadi keputusan yang tepat.
Tidak ada satu pun pasien di sana pada saat saya tiba. Di sana saya menjalani tes darah dan fungsi hati serta CT scan. Hasil CT kembali menunjukkan bayangan tambal sulam di sisi bawah kedua paru-paru saya. Saya mulai minum obat resep dan kapsul obat China yang diresepkan oleh rumah sakit.
Staf medis di rumah sakit Palang Merah Wuhan. Foto: STR / AFP via Getty Images
Ketika Wuhan mulai dikunci, saat itulah ayah saya menyuruh saya mengkarantina di rumah. Saya juga tahu dari menonton film dan hal-hal yang mungkin harus kami penuhi di rumah, jadi kami membeli banyak mie instan, yang akhirnya tidak ada yang makan. Ada cukup banyak di supermarket; satu-satunya hal yang kami benar-benar tidak dapat temukan adalah desinfektan.
Ayah saya adalah seorang pekerja kantoran di sebuah perusahaan obat-obatan dan ibu saya bersekolah di universitas medis, jadi mereka baik dalam membantu menganalisis situasi saya. Saya mulai mengasingkan diri pada 22 Januari. Kamar saya memiliki bak mandi dan kamar mandi sendiri, jadi itu cukup nyaman. Nenek saya yang memasak untuk saya dan ketika dia membawa makanan, dia akan memakai masker dan kita akan menggunakan sumpit sekali pakai dan hal-hal seperti itu, jadi setelah saya selesai semua dibuang.
‘Waktu terburuk’
Pada 25 Januari saya menjalani pemeriksaan. Saya mulai batuk. Itu adalah batuk yang sangat kering dengan dahak kuning kecil. Hasilnya menunjukkan bahwa keadaan saya semakin memburuk, dengan infeksi menyebar ke seluruh paru-paru saya. Dokter memberi saya infus, sedangkan obat oral tetap sama. Pada waktu itu dokter memberi tahu saya bahwa saya dicurigai terkena virus, tetapi hanya komite ahli yang dapat memutuskan siapa yang dapat menggunakan alat tes.
Pada 26 Januari bangun menjadi sangat sulit dan saya menggigil kedinginan. Saya merasa demam tinggi, dan memang begitu: 39C. Laporan kemudian mengatakan bahwa situasinya dapat berkembang sangat cepat di tahap tengah, tetapi sebelum saya menyadarinya, pada malam itu demamnya telah hilang. Rasanya seperti pernah ke neraka dan kembali. Periode dari 21 Januari hingga 26 Januari adalah yang terburuk. Saya batuk sangat parah sampai perut saya sakit dan punggung saya sakit. Itu adalah beberapa hari terburuk dalam hidup saya.
Saat itulah saya menyadari bahwa saya membutuhkan dukungan spiritual atau mungkin saya tidak bisa melakukannya. Jadi saya menonton acara anime favorit saya dan melihat kehidupan normal dan bahagia mereka, saya pikir saya harus mengucapkan selamat tinggal pada kehidupan ini selamanya. Tapi menonton anime tersebut, tokoh utama wanitanya mengalami kesulitan di babak pertama, tetapi dia akhirnya berhasil melewati dan sukses dalam karirnya.
Boneka karakter anime Uzuki Shimamura, yang disuarakan oleh Ayaka Ohashi, idol favorit Tiger Ye. Foto: Disediakan oleh Tiger Ye
Anda tahu, saya akan terbang ke Jepang pada pertengahan Februari untuk pergi ke konser oleh Ayaka Ohashi, seorang pengisi suara dan artis anime Jepang, tetapi dengan kondisi saat ini saya pikir semuanya mungkin dibatalkan. Saya telah menghadiri penampilan solonya tahun lalu, dan setelah menontonnya saya memutuskan untuk berkarier mengelola aktor suara. Jadi menonton pertunjukan, saya berpikir: Saya harus melewati ini jika saya ingin melihat konser berikutnya hidup. Ini benar-benar menyemangati saya dan memberi saya sedikit kelegaan, bersama dengan obatnya. Saya bermimpi dua kali minggu itu bahwa saya bertemu dengannya.
Saya menjalani pemeriksaan ulang pada 28 Januari, yang menunjukkan kedua paru-paru saya membaik. Setelah berkonsultasi dengan dokter, mereka memutuskan saya memenuhi syarat untuk dites untuk virus corona.
Virus menyebar
Kakak laki-laki saya mulai demam dan batuk pada tanggal 29. Hasil ujiannya menunjukkan ada potongan kecil bayangan seperti kaca di paru-parunya. Dia dianggap sebagai kasus suspect. Pada hari yang sama, nenek saya juga mengalami demam. Bagi saya, hasil tes saya positif dan saya secara resmi dikonfirmasi. Rumah sakit memberi saya lima hari obat anti-HIV secara gratis, sementara keluarga saya juga mulai minum obat yang diresepkan. Karena keadaan saya yang membaik dan tempat tidur yang terbatas di rumah sakit, saya disuruh pulang dan mengisolasi diri, dan dengan demikian terapi IV saya berakhir.
Toko-toko tutup di jalan-jalan Wuhan. Foto: Reuters
Kakak saya menjalani pengujian ulang dan dia dinyatakan positif pada 2 Februari. Nenek saya mengalami demam selama empat hari tetapi kemudian sembuh. Dia tidak pernah dites, dan juga ibu saya, tetapi mereka semua minum obat. Saudara saya juga akhirnya pulih dan sekarang negatif untuk virus.
Pada 4 Februari, CT scan menunjukkan peningkatan yang berkelanjutan di paru-paru saya, dan batuk saya berhenti. Saya diberi tes coronavirus lain dan lebih banyak resep obat. Keesokan harinya hasil tes menunjukkan saya negatif untuk virus, tetapi menurut instruksi dari dokter, saya harus kembali untuk tes lain. Pada 7 Februari hasil menunjukkan lagi bahwa saya negatif, dan saya dinyatakan pulih.
*

Diterjemahkan dari To Hell and Back: My Three Weeks Suffering from Coronavirus

Oleh Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan weeboo yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Tinggalkan Balasan