Kategori
Uncategorized

Ketika PlayStation Melancarkan Video Game 3D

playstation
Foto: Cláudio Luiz Castro / Unsplash

Dua puluh lima tahun yang lalu, PlayStation memainkan peran penting dalam menjadikan grafik 3D sebagai norma industri untuk video game. Tentu, itu bukan perangkat keras pertama yang mampu melakukan hal semacam itu dan industri mungkin akan tetap mengarah ke sana, tetapi PlayStation mengambil konsep dari sesuatu yang tidak dapat diakses menjadi sesuatu yang umum.

Kisah itu dimulai jauh sebelum PlayStation, pada akhir Perang Dunia ke-2, masa perubahan dan pertumbuhan besar bagi Jepang.

Menyusul Jepang menyerah dari perang pada tahun 1945, negara itu diduduki oleh Amerika Serikat dalam upaya membangun kembali ekonomi Jepang dan menghambat pengaruh Uni Soviet yang semakin meningkat di Pasifik. Hal itu juga menciptakan peluang untuk mengekspor barang ke AS, yang setelah perang mengalami pertumbuhan ekonomi yang tinggi, menjadikan dirinya sebagai negara terkaya di dunia. Setelah satu dekade membangun kembali ekonominya dari kehancuran, Jepang mulai mengalami pertumbuhan ekonominya sendiri yang sangat besar, memicu periode hampir 50 tahun yang disebut sebagai “keajaiban ekonomi” negara itu. Pada tahun 1954, ekonomi Jepang sedang booming, sebagian besar berkat grup-grup Keiretsu – perusahaan yang melakukan konglomerasi di sekitar bank Jepang dan membeli saham satu sama lain untuk mengamankan stabilitas melalui kepemilikan silang. Antara 1967 dan 1971, Jepang mengalami periode pertumbuhan terbesar dalam sejarah yang tercatat pada saat itu, menciptakan proses manufaktur baru dan barang-barang konsumen.

Pertumbuhan ekonomi Jepang menyebabkan negara ini membuat langkah besar dalam industri elektronik dan teknologi sepanjang tahun 1980-an, memperkenalkan perangkat elektronik dan komputer pribadi konsumen yang inovatif seperti Sony Walkman, VHS, dan konsol game seperti Nintendo Entertainment System. Salah satu teknologi yang terbukti menarik bagi banyak perusahaan Jepang saat ini? Grafik 3D.

“Banyak perusahaan ingin melakukan 3D – bahkan perusahaan konstruksi ingin membuat simulasi 3D,” kata Kazuyuki Hashimoto dalam sebuah wawancara untuk sebuah film dokumenter Polygon baru-baru dalam rangka merayakan ulang tahun ke 25 PlayStation.

Hashimoto kemudian bekerja di Square pada gim seperti Final Fantasy 7, tetapi sebelum itu ia bekerja untuk Nichimen Graphics, sebuah perusahaan yang melakukan pengembangan CG dan dukungan untuk jaringan siaran televisi. Pada 80-an, perusahaan seperti Nichimen mulai membuat langkah dalam 3D, membuat inovasi serupa dengan apa yang dimiliki bisnis elektronik. Sony, yang ikut dalam aksi, merilis System Gazo, atau System G, komputer yang awalnya digunakan untuk memproduksi grafik 3D secara real time untuk siaran televisi.

Sony membuat konsol video game 3D sebagian besar merupakan gagasan insinyur yang kemudian jadi CEO Sony Computer Entertainment Ken Kutaragi, yang minatnya pada video game 3D berasal dari melihat System G-nya Sony.

Kutaragi pertama kali bertemu dengan System G pada tahun 1984, ketika ia ditunjukkan sebuah demo komputer yang mengubah bentuk wajah di Pusat Penelitian Pemrosesan Informasi Sony yang sekarang sudah tidak berfungsi di Atsugi, Jepang. “Itu jauh lebih maju daripada sistem grafis canggih saat itu. Itu luar biasa. Saya benar-benar terkesan bahwa hal semacam itu ada,” ia kemudian memberi tahu Reiji Asakura, penulis buku Revolutionaries at Sony: The Making of the Sony Playstation and the Visionaries Who Conquered the World.

“Sungguh mesin permainan yang kuat yang bisa kita buat dengan System G,” Kutaragi, yang sudah lama tertarik pada industri game dan memusatkan tesis kuliahnya pada grafik komputer, mengingat kembali. Memang, pada saat itu, komputer seperti System G terlalu mahal untuk digunakan Kutaragi, tetapi ia memperkirakan bahwa dalam waktu satu dekade harga System G akan turun cukup tinggi sehingga teknologi itu dapat digunakan dalam produk konsumen seperti konsol permainan video. Dia benar.

Pada awal 1990-an, setelah kemitraan yang gagal dengan Nintendo, Kutaragi mulai bekerja secara rahasia pada konsol game buatan Sony, menerapkan teknologi System G yang sekarang lebih murah. Setelah meyakinkan CEO Sony saat itu Norio Ohga bahwa perusahaannya perlu membuat konsol sendiri, Kutaragi mendirikan inisiatif PlayStation asli lebih seperti perusahaan hiburan komputer daripada perusahaan video game, membayangkan membangun sistem operasi di atas PlayStation dan membuat perpustakaan untuknya.

Bermitra pada hari-hari awal dengan Sony Music, Sony Corporation juga memilih untuk merilis game ke dalam CD – yang bisa menyimpan sejumlah besar data – daripada kartrid yang sering digunakan, membuka pintu ke lebih banyak pihak ketiga daripada pesaingnya Nintendo, dan tentu saja, agar bisa muat untuk grafik 3D pada mesin baru.

Dan rencananya berhasil.

PlayStation membawa sebagian besar pengembang pihak ketiga dan membantu mengantar era pertama konsol video game 3D. Pengembang sekarang dapat bereksperimen dengan dimensi yang sama sekali baru, membawanya ke tangan para pemain untuk sebagian kecil dari biaya yang diharapkan banyak orang. Beberapa pengembang sulit mempercayainya.

Hashimoto pertama kali menemukan kemampuan 3D PlayStation ketika Sony mengontrak Nichimen untuk membantu dengan demo tyrannosaurus rex 3D. Sebelum ini, Hashimoto mengatakan dia pikir suatu hari game akan berjalan dalam 3D, tetapi pada saat itu teknologinya belum ada di sana. Hanya komputer dengan biaya lebih dari $ 10.000 yang dapat memproses teknologi dan tidak mungkin dilakukan di konsol video game rumahan, pikirnya.

“Ketika saya melihat spesifikasi, persepsi saya segera berubah,” kata Hashimoto.

Pengembang lain juga menganggap penggunaan 3D PlayStation sebagai wahyu. Masanori Yamada, seorang insinyur kepala yang bekerja pada game-game awal Tekken, mengatakan kepada Polygon bahwa pertama kali dia menyentuh PlayStation, dia merasa dunia akan segera berubah.

Dirilis pada Desember 1994, PlayStation menjadi sukses cepat di Jepang, menjual lebih dari 300.000 unit di bulan pertama di pasar. Di Amerika Serikat, ia melampaui 100.000 preorder pada peluncurannya pada September 1995. Pada akhir tahun 1996, Sony mengumumkan telah menjual tujuh juta konsol di seluruh dunia. Ini terbantu oleh berbagai permainan di PlayStation, gim 3D yang inovatif dan berpengaruh seperti Metal Gear Solid, Crash Bandicoot, Final Fantasy 7, dan Resident Evil.

Sekarang, 25 tahun kemudian, grafik 3D adalah norma industri. Keluarga konsol PlayStation, secara akumulatif, telah terjual lebih dari 430 juta unit. Dan dorongan Sony ke grafik 3D telah menjadi bagian besar dari kesuksesan PlayStation.

“Kita bisa membuat game 3D yang belum pernah dilihat sebelumnya,” kata Yamada. “Itu menjadi platform tempat banyak pencipta dapat berkembang.”

*

Diterjemahkan dari artikel Polygon berjudul How Playstation Democratized 3D Video Games.

2 tanggapan untuk “Ketika PlayStation Melancarkan Video Game 3D”

wah liat foto konsolnya, jadi teringat PS saya yg dibelikan bokap waktu SMP.. Sekarang konsolnya masih ada tapi udah rusak, yg mantap stiknya, masih bisa dipakai, padahal usianya udah 20 tahun..

-traveler paruh waktu

Tinggalkan Balasan