Dari Bakeneko ke Bakemonogatari, Hikayat Nekomimi

black hanekawa monogatari

Catgirl? Gadis kucing? Apakah itu seorang gadis, tetapi dengan telinga kucing? Apa dia punya ekor? Apa suaranya imut? Apa karena suatu kejadian mistis, ilmiah, atau supernatural lainnya dia dapat berubah menjadi kucing yang sebenarnya? Jika kamu menjawab ya atau tidak untuk semua pertanyaan itu, apakah kita masih berbicara tentang "catgirl" yang sama?

Jawabannya adalah tak ada yang benar-benar tahu. Namun itu tak menghentikan orang untuk mencoba menyelidiki asal-usul tipe karakter yang sangat populer ini. Bagaimanapun, gadis dengan telinga kucing adalah salah satu yang paling sering dimunculkan di anime.

black hanekawa nekomonogatari
Black Hanekawa di Nekomonogatari

Gadis Bertelinga Kucing


Secara umum, karakter bertelinga hewan disebut sebagai kemonomimi, yang secara harfiah berarti telinga hewan. Bagaimana dengan etimologi catgirl? Tak jauh berbeda, karakter bertelinga kucing disebut sebagai nekomimi, alias telinga kucing.

Istilah nekomusume, yang secara harfiah berarti kucing perempuan atau anak perempuan, juga telah digunakan. Asalnya merupakan nama karakter Neko-Musume dari manga supernatural populer tahun 1960-an oleh Shigeru Mizuki: GeGeGe no Kitarō.

Ralph F. McCarthy, yang pertama menerjemahkan Kitarō dalam edisi dwibahasa yang diterbitkan oleh Kodansha pada tahun 2002, menggunakan sebutan “Catchick” untuk istilah ini. Eufemisme "catgirl" yang diciptakan ini hanyalah salah satu yang digunakan untuk menggambarkan hal yang sama: seorang gadis seperti kucing dengan seringai nakalnya.

Neko-Musume milik Mizuki didasarkan pada bakeneko, roh kucing jahat yang kadang-kadang bisa berubah antara bentuk manusia dan kucing. Peniliti folklore Matthew Meyer menggambarkan bakeneko sebagai kucing rumahan di awal kehidupannya, tetapi kemudian mengakumulasi lebih banyak sifat layaknya manusia ketika mereka dewasa.

Dalam banyak cerita, mereka digambarkan sedang menjilat darah dari korban pembunuhan, sehingga memberi mereka kekuatan gaib. Tentu saja, mereka sering disamakan dengan nekomata - roh kucing berekor ganda, seperti Jibanyan dari Yōkai Watch.

Sama seperti karakter yōkai Mizuki lainnya yang terinspirasi oleh cerita rakyat supranatural Jepang, bakeneko Mizuki adalah produk sampingan dari sebuah lisensi kreatif. Neko-Musume tak memiliki telinga kucing seperti yang mungkin kita harapkan hari ini, tetapi secara teknis dia sesuai untuk entitas supernatural itu.

utagawa kuniyoshi art
Cetakan nekozuka dari Utagawa Kuniyoshi.

Utagawa Kuniyoshi, seorang seniman balok kayu yang lahir pada tahun 1798, terkenal karena banyak cetakan kucingnya. Salah satu proyeknya yang paling terkenal adalah serangkaian cetakan yang menggambarkan drama kabuki 1827, Hitori Tabi Gojûsan Tsugi (Berkelana Sendirian ke 53 Stasiun).

Pada 1852, Kuniyoshi mencetak penggambaran aktor Onoe Kikugorō III sebagai salah satu karakter drama yang paling berkesan, nekozuka, monster kucing yang tinggal di Okazaki dengan asumsi bentuk seorang perempuan. Kuniyoshi menggambar hantu ini dengan dua telinga kucing yang sangat mencolok, pernyataan bahwa ini adalah entitas supernatural yang mencurigakan.

Motif yang sama ini terulang kembali dalam karya-karya Kuniyoshi lainnya, terasa seperti balok kayu yang menggambarkan aktor yang sama dengan makhluk kucing. Sekali lagi, telinga yang terkenal itu muncul.

Onoe Kikugorō III Utagawa Kuniyoshi
Onoe Kikugorō III yang dilustrasikan Utagawa Kuniyoshi.

Apakah bakat fantastis Kuniyoshi memunculkan tautan yang hilang? Asal mula rahasia semua gadis kucing yang mengeong di zaman modern?

Bakeneko dalam Pop Culture


Bakeneko hanyalah satu entri dalam kisah cinta panjang cerita rakyat Jepang dengan kucing. Dalam media kontemporer, konsep wanita yang dipengaruhi kucing terlihat dalam banyak film horor.

Dalam sebuah entri di bakeneko untuk The Encyclopedia of Japanese Horror Films, Michael Crandol menulis: "Kisah Bakeneko adalah subjek tunggal paling populer dari film-film horor Jepang dari awal film hingga tahun 1960-an, dengan lebih dari enam puluh gambar seperti itu dirilis pada tahun 1970.”

Dengan film-film paling awal The Ghost Cat dan The Mysterious Shamisen tahun 1938, untuk klasik klasik modern pasca-perang seperti Kuroneko 1968, sub-genre bakeneko dalam kengerian Jepang adalah bukti dari keberadaannya di mana-mana. Belum lagi daya tarik intrik misterius.

kuroneko 1968 Kaneto Shindo
Kuroneko (Kaneto Shindo, 1968).

Dari perspektif ini, asal usul gadis kucing tampak sangat berbulu. Faktanya, hanya melihat melalui lensa narasi bakeneko tradisional sangat terbatas. Tentunya mereka semua bukan wanita jahat yang dirasuki oleh roh pendendam? Jadi apa lagi?

Pada Mei 2019, kartunis independen Keiichi Tanaka memposting sebuah utas di Twitter yang menanyakan kemungkinan asal-usul desain gadis kucing:


Di antara balasan termasuk karakter Hecate, seorang penyihir muda yang berubah bentuk yang berubah menjadi makhluk setengah manusia setengah kucing dari manga Princess Knight karya Osamu Tezuka tahun 1950-an.

Yang lain menyebutkan cetakan balok kayu nekozuka Kuniyoshi yang bertelinga kucing, di samping masuknya kostum klasik Playboy Bunny di Jepang.

Pada awalnya, sepertinya manga Star of Cottonland dari Yumiko Ōshima mungkin merupakan titik asal, tetapi mungkin tidak mudah untuk dijabarkan. Apakah Tezuka, seperti banyak inovasi di anime dan manga awal, melakukannya terlebih dahulu? Apakah gadis kucing mungkin merupakan peninggalan zaman Edo yang kurang dihargai? Bagaimana dengan manga shojo klasik tahun 80-an?

Princess Knight osamu tezuka
Penyihir kucing dalam Princess Knight karya Osamu Tezuka.

Seperti banyak debat besar dalam sejarah seni, kesimpulannya ambigu. Beberapa orang mungkin mengatakan bahwa Kuniyoshi secara tak sengaja menemukan "gadis kucing" di abad ke-19. Yang lain mungkin mengatakan Tezuka menyempurnakan konsep itu, tetapi Ōshima mempopulerkan gagasan telinga kucing pada gadis-gadis manis.

Jika kita meneliti gadis kucing secara ketat melalui lensa anime dan manga, ambiguitas dan perdebatan tentang "asal-usul" akan mengurangi kepeningan ini. Alih-alih, kita dapat membingkai ulang pertanyaan: Karya apa yang mungkin membantu para gadis kucing ini berkembang ke dalam fenomena anime dan manga yang kita kenal dan cintai hari ini?

chibi neko
Chibi Neko, seekor kucing yang percaya dirinya seorang gadis.

Star of Cottonland dari Oshima diserialkan di majalah shōjo LaLa dari 1978 hingga 1987. Protagonisnya, Chibi Neko, adalah anak kucing yang memandang dirinya sebagai seorang gadis kecil. Karena itu, cerita diilustrasikan dari sudut pandangnya dan menggambarkannya sebagai manusia, dengan adanya telinga kucing.

Dalam bukunya tahun 1995, Phänomen Manga: Comic-Kultur in Japan, Jaqueline Berndt menunjuk Ōshima sebagai pencetus kiasan yang sekarang sangat populer ini. Pada tahun 1984, Star of Cottonland diadaptasi menjadi OVA oleh Mushi Production, studio animasi yang terkenal karena mengadaptasi banyak karya utama Tezuka.

Sementara itu, OVA lain memulai debutnya pada tahun 1984: Bagi, Monster of Mighty Nature. Ini adalah produksi asli yang ditulis oleh Tezuka sendiri sebagai tanggapan atas persetujuan penelitian rekombinasi gen oleh pemerintah Jepang. Yang paling terkenal, ia menampilkan seekor kucing betina antropomorfik bernama Bagi, yang tidak dapat disangkal lebih kucing ketimbang manusia perempuan.

Bagi berusaha untuk membalas dendam pada umat manusia sementara secara bersamaan menjalin hubungan kompleks dengan protagonis laki-laki jagoan. Jika OVA Star of Cottonland dirilis terbatas, Bagi disiarkan melalui Nippon Television Network sebagai serial TV spesial.

masamune dominion
Kembar gadis kucing cyberpunk dari Dominion.

Star of Cottonland dan Bagi tidak bisa lebih berbeda secara tematis, tapi keduanya bergantung pada gadis kucing untuk membangun dunia mereka. Manga fiksi ilmiah dari Masamune Shirow tahun 1985, Dominion, mengikuti tren yang sama dengan penggambaran gadis kucing Android dalam lingkungan cyberpunk yang tandus.

Diadaptasi ke dalam serial OVA 1988, Dominion: Tank Police menampilkan kembar Anna dan Uni, gadis kucing yang diciptakan sebagai boneka hidup. Dengan rambut liar dan desain seksual, mereka pasti memiliki lebih banyak kesamaan dengan Bagi-nya Tezuka ketimbang gadis kucing awal Ōshima. Mereka, karena tidak ada kata yang lebih baik, adalah gadis kucing modern.

Nekomimi dari Masa ke Masa


Sebuah fitur dari departemen anime Davinci News Kadokawa berjudul "We Investigated 'Why Nekomimi Girls So Cute'" menarik perhatian pada musim anime musim gugur 2013. Yakni, karakter yang dilengkapi telinga dan ekor dari Outbreak Company dan Nekomonogatari. Apa daya tarik gadis bertelinga hewan, dari mana mereka berasal, dan mengapa mereka begitu populer sekarang?

Lagi-lagi, potret kabuki menakutkan Kuniyoshi disebutkan, tapi dengan peringatan penting: telinga kucing Kuniyoshi dimaksudkan untuk menimbulkan rasa takut, bukannya menciptakan pesona. Hal yang sama dapat dikatakan untuk booming pasca-perang dalam film-film bakeneko.

Penulis artikel itu bahkan menunjukkan bahwa keunggulan pakaian Playboy Bunny, dengan daya tariknya ke lapisan atas masyarakat dan ekor lucu, mungkin juga ditambahkan ke kegemaran cosplay nekomimi yang berkembang. Pada titik tertentu, keanehan konsep menjadi sekunder dari kebaruan yang lucu.


Pengamatan ini menunjukkan tren kontemporer penting: gadis kucing ornamental, alias memanjakan mata, versus gadis kucing dengan tujuan naratif. Gadis kucing terbaik entah bagaimana menyeimbangkan keduanya. Karakter seperti Tsubasa Hanekawa dari Bakemonogatari, seorang siswa sekolah menengah yang dirasuki roh Sawari Neko, secara tidak sengaja menciptakan alter-ego bertelinga kucing bernama "Black Hanekawa."

Black Hanekawa mungkin merupakan perpaduan tradisi bakeneko dan gadis kucing modern yang telah lama kita tunggu. Dia berbicara dalam permainan kucing, jelas bukan manusia, dan yang paling penting adalah nuansa supernatural yang menakutkan. Namun di sisi lain, Black Hanekawa adalah segala yang kita harapkan dari si gadis ala otaku: telinga di atas kepalanya, kepribadian yang eksentrik, dan keinginan untuk memunculkan kebiasaan aneh kucing kapan pun dimungkinkan demi keimutan.


Sensibilitas gadis kucing modern adalah menjadi seorang gadis yang pertama, kucing yang kedua. Sementara petunjuk dari arketipe ini terlihat dalam karya Masamune Shirow pada 1980-an tadi, serial awal 2000-an seperti Di Gi Charat dan Tokyo Mew Mew hanya lebih jauh mendorong cita rasa khusus agenda gadis kucing ini.

Terutama mengingat prevalensi menular dari karakter maskot seperti Dejiko, seorang gadis chibi dengan lonceng kucing di toko merchandise di Akihabara. Namun selain konteks budaya, tidak ada alasan nyata mengapa telinga kucing tetap bisa imut.


Saat ini, sangat mudah untuk menemukan karakter bertelinga kucing. Bukan hanya anime dan manga, seri Nintendo seperti Fire Emblem bahkan baru saja menambahkan ras bertelinga binatang.

Belum lagi popularitas besar waralaba seperti Strike Witches dan Kemono Friends dalam beberapa tahun terakhir, para gadis kucing tidak diragukan lagi menarik penggemar fanatik yang sangat besar.

Tak peduli dari mana asalnya, gadis kucing dalam berbagai bentuk dan ukuran, cakar, dan tanpa cakar, tak pernah berhenti menjadi pusat perhatian.

*

Referensi:


Tidak ada komentar

Berkomentarlah sebelum komentar dilarang. Jika kolom komentar enggak muncul, hapus cache browser atau gunakan versi web.