Kategori
Sosial Budaya

Sejarah Seragam Sekolah Jepang: Simbol Kebebasan, Pemberontakan, dan Mode

Ketika seragam sekolah Jepang mulai muncul di film, manga, atau anime, menjadikannya simbol anak muda dan mendapatkan ketenaran di seluruh dunia.

Gambaran apa yang muncul di kepalamu jika mendengar kata “seragam sekolah Jepang”?

Tujuan dari diciptakan seragam sangat jelas: membuat sebuah kelompok berpenampilan sama. Menyeragamkan orang-orang adalah fungsi utama seragam. Namun, melihat anak sekolah menengah Jepang dengan blazer dan rok sepertinya tidak cocok dengan gambaran ini. Alasan untuk itu terletak jauh di dalam sejarah seragam Jepang itu sendiri.

Seragam sekolah Jepang adalah fenomena unik yang telah meningkat jadi sebuah simbol budaya, yang dengan mudah dapat dikenali oleh orang-orang dari seluruh dunia.

Bagaimana seragam ini bisa sampai jadi sebuah ikon budaya dunia?

Awal Seragam Sekolah Jepang, Tahun 1879

Awal seragam sekolah Jepang dapat ditelusuri kembali ke tahun 1879, ketika anak-anak lelaki bangsawan Jepang, yang kemudian dipanggil kazoku mulai mengenakan seragam saat mereka bersekolah di sekolah partikelir.

Bagi perempuan, tradisi seragam sekolah dimulai sekitar tahun 1900. Saat itu, seragam yang dipakai adalah kimono dan hakama.

Baca juga: 12 Jenis Kimono Paling Populer

Salah satu alasan kenapa dikenalkan seragam sekolah ini adalah agar para murid beradaptasi dengan jenis kelas baru yang menggunakan meja dan kursi, serta untuk memberikan para murid mobilitas untuk berpartisipasi dengan baik di kelas olahraga.

Faktor lain adalah sistem status sosial lama masih ada. Seragam sekolah harus membantu setiap orang untuk belajar secara sama, tidak peduli status sosial apa pun yang mereka miliki.

hakama kimono seifuku
Di sebelah kiri adalah seragam siswa pria yang diperkenalkan pada tahun 1879. Siswa perempuan di sebelah kanan mengenakan hakama dan kimono. Foto: Live Japan.

Tomoko Namba, yang merupakan profesor di Universitas Ochanomizu Tokyo dan mengkhususkan diri pada penelitian tentang seragam sekolah, menjelaskan: “Keputusan akhir dibuat oleh sekolah, tetapi bahkan sebelum seragam secara resmi diperkenalkan, anak perempuan sekolah sendiri mengambil inisiatif dan mulai mengenakan hakama atau terus menuntut sekolah untuk menjadikan hakama jadi aturan. Dalam kasus perempuan muda, mereka sendiri vokal dan aktif tentang seragam sekolah sejak awal.”

Selama masa itu, masyarakat umum Jepang sebagian besar masih mengenakan kimono. Dibandingkan dengan busana pria, peralihan ke pakaian gaya Barat datang terlambat untuk populasi perempuan.

Kenapa Seragam Sekolah Jepang Bergaya Pelaut?

Perubahan dimulai dengan Rokumeikan, sebuah bangunan bergaya Barat yang dibuat untuk menyambut (dan mengesankan) para diplomat dan pengunjung papan atas dari Barat.

Di sana, perempuan Jepang mengenakan mode terbaru dari Paris sambil menikmati tarian ballroom Barat, masakan Prancis, dan banyak lagi. Namun, mode Barat terbatas pada perempuan masyarakat kelas atas Jepang selama waktu itu. Setelah itu, gaya yang memadukan estetika Jepang dan Barat muncul, memasangkan aksesori gaya Barat dengan kimono Jepang asli.

Akhirnya, sekitar tahun 1920, seragam sekolah anak perempuan membuat perubahan penuh dari hakama ke mode Barat. Terutama saat seragam yang terinspirasi dari pelaut menikmati popularitas besar di kalangan siswa perempuan.

Seragam pelaut modern mendapatkan popularitas sementara itu menyingkirkan gaya lainnya. Selama waktu ini, seragam itu bukan pakaian yang siap pakai, tetapi orang harus membuatnya dengan biaya sendiri. Jika kamu memiliki kain dan pola, membuat seragam gaya pelaut relatif mudah – alasan lain kenapa seragam model ini mendapat popularitasnya.

seragam pelaut jepang
Kiri: seragam gaya pelaut awal / Kanan: seragam gaya Barat awal. Foto: Live Japan.

Eksperimen Seragam Sekolah Jepang dengan Gaya Berbeda

Menurut Tomoko Namba, para anak gadis telah mencoba mengenakan seragam mereka dengan cara yang lucu atau keren sejak awal.

“Seragam sekolah dimulai sebagai simbol elit, jadi hanya dengan mengenakannya, kamu pasti akan menarik perhatian dan tatapan iri. Selain itu, peraturan seragamnya tidak ketat sebelum perang, jadi dimungkinkan untuk menggunakan kain bagus dan menyesuaikannya dengan bentuk tubuhmu sendiri, atau menatanya dengan cara yang kamu suka.”

Bahkan saat ini, banyak seragam sekolah menengah Jepang masih memakai kerah tinggi dan bergaya pelaut. Namun, ada juga sekolah yang beralih ke blazer, karena kerah tinggi terlihat terlalu mirip seragam militer. Foto: Live Japan.

“Dari tahun 1920-an, seragam anak perempuan memakai atasan yang lebih pendek dipadukan dengan rok panjang. Jika siswa tidak menyukai gaya standar, mereka tampaknya telah mengubahnya ke versi yang lebih modis. Pada waktu itu, rok lipit sedang populer. Bahkan di sekolah yang memiliki peraturan tentang berapa banyak lipatan rok yang harus dimiliki, catatan menunjukkan bahwa siswa akan mengenakan gaya lipit kecil pada hari-hari tanpa inspeksi seragam.”

Sukeban, “Gadis Bandel” Mengubah Seragam Sekolah Jepang

“Dari tahun 1920-an, seragam anak perempuan memakai atasan yang lebih pendek dipadukan dengan rok panjang. Jika siswa tidak menyukai gaya standar, mereka tampaknya telah mengubahnya ke versi yang lebih modis. Saat itu, rok lipit sedang populer. Bahkan di sekolah yang memiliki peraturan tentang berapa banyak lipatan rok yang harus dimiliki, catatan menunjukkan bahwa siswa akan mengenakan gaya lipit kecil pada hari-hari tanpa inspeksi seragam.”

Foto: Live Japan.

Latar belakang dari perubahan ini adalah boom sukeban. Istilah sukeban terdiri dari kata-kata Jepang untuk “perempuan” dan “pemimpin geng remaja”. Artinya hanya itu – bos gadis gangster. Versi laki-laki disebut tsuppari atau banchō. Bos-bos geng ini dikenal karena mengabaikan peraturan dan peraturan sekolah, serta perilaku buruk umum, seperti mengancam siswa lain, tidak memperhatikan pelajaran, dan bahkan mengorganisir kelompok untuk mendapatkan pengaruh dan kekuasaan.

Terlihat memainkan peran penting juga. Pewarna rambut dan perm adalah hal yang biasa bagi kedua jenis kelamin, “gadis bandel” ini juga mengenakan riasan tebal, dan seragam benar-benar diubah untuk menciptakan tampilan yang mengintimidasi, seperti yang ditunjukkan pada gambar di atas. Tas siswa yang pergi dengan pakaian seperti itu sering kusut hingga bentuknya yang rata sehingga praktis tidak mungkin untuk memasukkan apa pun di dalamnya. Ini mewakili sikap anti-sukeban terhadap sekolah dan aturan ketatnya dengan sempurna.

Dari sudut pandang siswa biasa, gaya sukeban menakutkan, namun juga keren dan agak menarik. Itu adalah masa di mana anak-anak berada di bawah banyak tekanan sosial, ujian masuk yang sangat kompetitif jadi satu contoh, sehingga sukeban yang pemberontak dan berani tampaknya menyerang banyak siswa. Baik sukeban dan tsuppari menjadi semacam fenomena, melahirkan film, buku, manga, band, dan bahkan karakter kucing yang mengenakan seragam gaya sukeban – dan mereka semua adalah hit besar.

Perilaku anak perempuan dan laki-laki ini menjadi lebih ekstrem dan akhirnya, kekerasan di sekolah dan kenakalan remaja menjadi masalah bagi masyarakat Jepang. “Kerusakan dimulai dengan pakaian,” adalah frasa yang digunakan oleh Departemen Kepolisian Metropolitan, di samping penjelasan tentang gaya sukeban dan panduan tentang bagaimana mengidentifikasi kerusakan di pakaian seseorang. Itu adalah topik utama, bahkan majalah Amerika, Newsweek, mengangkatnya. Untuk mengatasi tren ini, industri seragam sekolah dan sekolah itu sendiri menetapkan standar pakaian dan menegakkan aturan yang lebih ketat. Ini adalah era dengan peraturan yang jauh lebih ketat daripada beberapa dekade sebelumnya.

Kelahiran Seragam Sekolah Jepang Merek Desainer

Hasil langsung dari aturan ketat ini adalah gerakan untuk menghapuskan seragam sekolah sekaligus, menekankan kebebasan pribadi dan individualitas. Itu juga saat ketika seragam mulai memberi nilai pada penampilan yang bergaya dan beralih ke gaya blazer yang sekarang populer, yang telah dianggap sebagai sesuatu yang tidak modis sampai saat itu. Setelah tingkat kelahiran menurun, sekolah-sekolah menggunakan seragam penuh gaya untuk menarik siswa lebih agresif dan pakaian menjadi simbol pesona sekolah.

Strategi berorientasi mode ini tepat sasaran – seragam yang kamu lihat pada gambar di bawah ini membuat banyak aplikasi untuk sekolahnya. Itu diciptakan pada tahun 1984 dan menikmati popularitas luar biasa, sehingga menjadikan zaman seragam sekolah gaya blazer.

seragam jepang blazer
Foto: Live Japan.

Seragam ini dibuat oleh Makoto Yasuhara dari produsen seragam Tombow yang telah lama berdiri, didirikan pada tahun 1876.

“Saya pikir itu perlu untuk memperkenalkan gaya baru, jadi saya segera menciptakan gaya blazer, mengisyaratkan mode tradisional. Saya bersyukur dan sangat senang bahwa seragam itu diterima dengan baik dan menjadi pesona sekolah,” kata Makoto Yasuhara sendiri.

Menyusul keberhasilan ini, Tombow bekerja sama dengan berbagai desainer untuk membuat seragam bermerek, seperti KANSAI SCHOOL FORM oleh Kansai Yamamoto, Label Sekolah COMME CA DU MODE.

Kogal Membawa Budaya Jalanan ke Seragam Sekolah Jepang

Namun kembali ke topik sejarah seragam sekolah Jepang. Tonggak berikutnya adalah tahun 90-an, ketika gadis-gadis sekolah menengah Jepang yang berfokus pada mode menjadi trendsetter global. Bahkan pabrikan meminta masukan mereka terkait dengan pengembangan produk, dengan mengandalkan pendapat mereka untuk membuat produk hit.

Gadis-gadis ini disebut kogal, atau kogyaru. Gyaru adalah istilah Jepang untuk “gal” dan mengacu pada perempuan muda yang sadar mode dan tren. “Ko” dalam “kogyaru” secara khusus mengacu pada siswa sekolah menengah. Dan sementara kogal tidak memiliki pengaruh politik, mereka tetap mengubah seragam sekolah melalui kekuatan pendapat mereka.

Item fashion standar dari kogal adalah muffler Burberry yang cocok dengan kaus kaki longgar dan pakaian rajut oleh Ralph Lauren. Pada awalnya, gaya busana ini terutama dikenakan oleh siswa sekolah menengah paling populer di sekolah-sekolah di Central Tokyo. Pada 1995, ikon pop Namie Amuro mempopulerkan gaya kogal di seluruh negeri. Dia muncul bernyanyi dan menari dengan kulit kecokelatan, rambut panjang, dan mengenakan sepatu bot tebal dan rok mini. Dengan itu, ia menjadi “duta besar kogal,” sehingga untuk berbicara, dan menikmati popularitas besar di antara gadis-gadis sekolah menengah di seluruh Jepang.

Gaya ini tergabung dalam seragam sekolah, yang mengarah ke rok mini yang sangat pendek. Kaus kaki ikonik panjang, putih, dan longgar digunakan untuk menyembunyikan bengkok, dan untuk membuat kaki seseorang tampak lebih panjang dan lebih ramping. Anak-anak sekolah mulai membaca majalah seperti Popteen dan Tokyo Street News! hati-hati, mengikuti semua jenis tren kogal dengan perhatian besar sambil mengasah gaya mereka sendiri.

Para kogal mencari apa yang paling cocok untuk mereka, antara menggulung rok di bagian pinggang untuk membuatnya pendek dan harus mengembalikannya ke panjang biasa ketika guru mencatatnya.

kogal seragam jepang
Foto: Live Japan

Di sisi anak laki-laki, tren terus dipengaruhi oleh budaya berandalan. Sejak akhir 80-an, Shibuya Center Street telah bertindak sebagai tempat berkumpul untuk berbagai kelompok, termasuk remaja, siswa sekolah menengah, dan bajingan muda. Gaya berpakaian mereka kemudian dikenal sebagai shibu-kaji, “Shibuya casual,” sementara anak-anak itu sendiri mendapat nama panggilan tim. Mode liar mereka terdiri dari rambut panjang yang dipasangkan dengan jaket kulit, jins kendur, dan sepatu bot – itu menciptakan tren yang dengan cepat diambil oleh tokoh-tokoh TV, penghibur, dan segala macam fesyen maju.

Tentu saja, siswa sekolah menengah Tokyo lebih dari sadar akan tren tim. Disesuaikan dengan seragam sekolah, itu berarti celana panjang kebesaran dan kemeja longgar yang tidak terselip masuk. Dari tahun 1994, gaya ini terus menyebar sebagai busana surfer dan pemain skateboard.

Dari sana, tren dan gaya seragam sekolah terus berubah dengan cepat. Mode kogal yang dimulai sebagai gaya ceruk kemudian menjadi tren umum – setidaknya sampai orang-orang mulai berpikir itu cukup jelek sekitar tahun 2000 dan mengakhiri itu.

Seragam Sekolah Jepang Bergabung dengan Tren Global

our little sister
Adegan dalam film Our Litle Sister (2015).

Pabrikan seragam sekolah Jepang terus mengawasi dan memperbarui desain mereka sesuai tren global.

“Desain seragam sekolah sangat dipengaruhi oleh tren mode. Tentu saja, peraturan sekolah selalu diikuti, tetapi aspek-aspek seperti jumlah kancing pada jaket atau kedalaman V-neck memang berubah dengan mode. Saat ini, V-neck dangkal dan sementara celana panjang telah memiliki dua lipatan sampai sekarang, mode saat ini hanya dengan satu atau tanpa lipatan. Sekolah yang menawarkan celana panjang untuk anak perempuan mengubah siluet mereka menjadi bentuk yang lebih ramping. ”

Menawarkan anak perempuan pilihan untuk memakai celana daripada rok tampaknya merupakan hasil dari meningkatnya kesadaran sosial tentang kebutuhan siswa LGBTQIA. Faktor-faktor lain yang berperan dalam perubahan seperti ini adalah kebutuhan umum murid dan orang tua, fungsi, dan kesadaran lingkungan.

“Peregangan dan finishing anti-air, penghilang bau antibakteri, lengan lebih panjang, dan kemampuan untuk mencuci seragam di rumah alih-alih pergi ke pembersih. Seragam ramah lingkungan juga meningkat, terbuat dari polyester daur ulang, ”jelas Makoto Yasuhara.

Mengenakan Seragam Sekolah Jepang, Bahkan untuk Kesenangan

seragam sekolah jepang
Foto: Live Japan.

Saat ini, seragam sekolah menengah membuat gaya pelaut dengan kerah stand-up, sedangkan tren untuk seragam sekolah menengah anak perempuan adalah gaya blazer. Jumlah sekolah yang tidak memutuskan seragam juga meningkat dan peraturan pada umumnya semakin longgar.

Beberapa contoh adalah pilihan bebas antara pakaian seragam dan pakaian biasa, memberikan siswa kebebasan untuk mengatur seragam standar dengan cara yang mereka sukai, dan untuk secara umum membuat penampilan modis dan lebih pribadi. Tetapi mengapa begitu banyak siswa mengenakan seragam daripada pakaian pribadi, bahkan jika diberi pilihan?

“Ketika kami bertanya kepada siswa,” jelas Tomoko Namba, “mereka memberi tahu kami dua alasan utama. Karena sekarang adalah satu-satunya waktu mereka bisa memakainya, dan karena mereka tidak bisa repot-repot mengumpulkan pakaian setiap hari. Alasan pertama berasal dari keinginan untuk menunjukkan status seseorang sebagai gadis sekolah menengah dan untuk menunjukkan pesona dan kemampuan seseorang. Dalam hal alasan lain, terutama siswa remaja sering khawatir tentang orang lain berpikir pakaian mereka jelek, sehingga lebih mudah untuk tetap memakai seragam sekolah yang memutuskan orang-orang terlihat sampai batas tertentu. Itu menghilangkan kekhawatiran melakukan sesuatu yang salah.”

Berkat upaya berkesinambungan dari pabrikan dan gaya serta rasa siswa sendiri, seragam tersebut berevolusi dari jelek menjadi bergaya, dan sekarang merupakan bagian yang tidak tergantikan dari mode siswa. Selain itu, orang Jepang memiliki perasaan yang agak khusus tentang seragam sekolah. Menurut Tomoko Namba, “Seragam sekolah adalah simbol masa remaja dan masa muda seseorang untuk orang dewasa, dan bagi siswa itu sendiri, itu adalah tanda yang jelas tentang status mereka sebagai gadis sekolah menengah atau tinggi.”

Dengan kata lain, seragam sekolah adalah simbol berlalunya waktu, babak kehidupan seseorang hanya dibuka untuk waktu yang terbatas. Para siswa sendiri sangat menyadari hal ini dan menemukan nilai khusus dalam seragam mereka.

Topik seragam sekolah Jepang anehnya mirip dengan bunga sakura ikonik negara itu. Bunga-bunga kerawang mekar hanya untuk waktu yang singkat sebelum dihamburkan oleh angin, sehingga orang-orang menikmati keindahan misterius mereka saat berlangsung.

“Aku hanya bisa memakai ini sekarang,” “Aku hanya seorang gadis sekolah menengah selama tiga tahun,” ini adalah pemikiran yang diwakili oleh seragam sekolah. Dengan demikian, tampilannya tidak hanya penting bagi siswa itu sendiri tetapi orang dewasa yang membuatnya, dan itu menjadi keterkaitan yang unik untuk tampilan yang paling bergaya. Karena seragam sekolah melambangkan sesuatu yang begitu istimewa dan berharga, usaha ini datang secara alami.

Sejauh minat internasional untuk seragam sekolah Jepang berjalan, Tomoko Nanba memiliki teori bahwa grup idol yang mengenakan seragam sebagai kostum adalah alasan utama untuk popularitas global.

“Ini bukan dari sudut pandang akademis, tapi aku ingin tahu apakah seperti laki-laki berjas terlihat keren, seorang perempuan muda dengan seragam sekolah menengah terlihat lebih gaya dan lucu? Pakaian dapat menggambarkan kepribadian dan selera seseorang dengan cara yang baik atau buruk dan berdampak pada apakah mereka populer di kalangan teman-teman, tetapi jika kamu mengenakan seragam, saya pikir kamu akan mengesankan banyak orang dengan cara yang positif.”

Ketika seragam sekolah mulai muncul di film, manga, anime, dan segala macam media semakin banyak, itu menjadi simbol anak muda dan mendapatkan ketenaran di seluruh dunia. Makoto Yasuhara menunjukkan dengan tepat satu peristiwa khusus yang membuatnya menyadari hal ini.

“Saya terkesan ketika melihat seorang siswa sekolah menengah mengenakan seragam musim panas di video promosi Tokyo selama Upacara Penutupan Olimpiade Rio pada 2016.”

Memang, siswa berpakaian seragam memberi orang-orang merasakan seperti apa Olimpiade di Jepang nantinya, tepat di awal video. Ketika dia menjatuhkan tasnya dan mulai berlari, dia mewakili masa muda, energi, dan semangat, sebuah citra positif di sekelilingnya, semuanya sambil mengenakan seragamnya. Bagi orang Jepang, gambar ini sepertinya tidak aneh sama sekali.

Seragam sekolah ada dalam semua jenis gaya yang berbeda di seluruh dunia. Apa yang membuat seragam sekolah Jepang begitu istimewa, adalah pikiran dan ingatan yang terhubung dengannya, menjadikannya tempat yang unik di panggung mode global.

*

Diterjemahkan dari The History of the Japanese School Uniform: a Symbol of Freedom, Rebellion, and Fashion.

2 tanggapan untuk “Sejarah Seragam Sekolah Jepang: Simbol Kebebasan, Pemberontakan, dan Mode”

Waaah lengkap sekali bro sejarah seragam sekolah Jepang nya..

Ya, mungkin faktor lain seragam Jepang bisa mendunia krn banyaknya film dan kartun Jepang yang emang udah dikenal publik. Maka, style pakaian mereka jg menjadi dikenal. Menurutku, pakaian mereka keren jg. Bahkan lebih keren daripada di Indonesia

Tinggalkan Balasan