Kategori
Sepak Bola

Ketika Maradona Jadi Pemain Tottenham Hotspur Sehari

Ketika Diego Maradona mengenakan jersey Spurs dan turun ke lapangan di White Hart Lane sekitar 30 tahun yang lalu, itu bukan hanya isyarat yang menyentuh hati bagi teman baiknya yang jadi legenda Tottenham, itu juga memperkuat ikatan yang telah berkembang antara London Utara dan Argentina selama lebih dari satu dekade.

Oke, ini sebelum insiden ‘Tangan Tuhan’ yang terkenal yang membuatnya menjadi pemain paling tidak populer selama bertahun-tahun yang akan datang; tapi meski begitu itu adalah langkah signifikan dari seorang pria yang lebih dari menyadari hubungan khusus yang telah berkembang antara Spurs dan rekan senegaranya selama bertahun-tahun.

Saat itu Mei 1986 dan Diego Maradona muncul dan mendukung Ossie Ardiles dalam permainan testimonialnya untuk Spurs, tetapi untuk benar-benar memahami ikatan antara tim dari N17 dan Argentina ini kita harus kembali ke akhir dekade sebelumnya ketika klub membuka jalan bagi permainan multi-nasional yang kita semua kenal sekarang.

Tottenham Hotspur dan Argentina

Pada akhir 1970-an, gagasan tentang pemain luar negeri cukup baru bagi sepak bola Inggris, tetapi tim Argentina yang memenangkan Piala Dunia 1978 di tengah-tengah perayaan di Buenos Aires telah membuat sulit untuk mengabaikan banyaknya bakat yang ada, tidak hanya di seluruh Eropa, tetapi juga di sisi lain planet ini. Jadi, ketika Spurs mengontrak Ossie Ardiles dan Ricardo Villa, setidaknya itu adalah kudeta.

Kebetulan, kesepakatan dekade ini hampir tidak pernah terwujud karena Spurs sebenarnya tidak menyadari bahwa tidak hanya satu tetapi dua superstar negara itu ingin pindah. Faktanya, ketika manajer Keith Burkinshaw melakukan perjalanan ke Amerika Selatan dengan tujuan untuk merekrut Ardiles, dia juga diberitahu tentang ketersediaan Ricky Villa.

Adalah Manajer Sheffield United Harry Haslam yang pertama kali memberi tahu Burkinshaw bahwa kesepakatan bisa terjadi dalam putaran takdir yang hampir membuat Maradona muda mengantre untuk The Blades. Haslam telah berada di Argentina dengan tujuan untuk mengontrak Maradona, tetapi karena mengetahui dia terlalu mahal, mengalihkan perhatiannya ke Alex Sabella yang sedikit lebih murah dan cukup berbakat. Dia tahu pembelian yang bagus ketika dia melihatnya dan dengan cepat mengetahui bahwa Ardiles tertarik untuk bermain di Inggris, dan tidak lama kemudian Burkinshaw menerima sarannya dan dalam perjalanan ke Amerika Selatan untuk mendapatkan gelandang kecil itu.

Namun, sebelum tinta pada kontrak mengering, Ardiles memberi tahu manajer barunya tentang fakta bahwa teman dan rekan setimnya juga tersedia. “Setelah semuanya ditandatangani, Ossie berkata kepada saya ‘teman saya, dia juga tersedia,'” Burkinshaw kemudian menjelaskan. Jadi setelah mendapat persetujuan dari petinggi, pasangan itu diambil dalam kesepakatan £ 750.000.

ossie ardilles ricky villa tottenham hotspur
Ricky Villa, Keith Burkinshaw dan Ossie Ardilles.

Spurs baru saja mendapatkan promosi ke divisi pertama sepak bola musim ini sebelum membuat penandatanganan dua pemenang Piala Dunia menjadi sensasi dan baik pers dan penggemar membicarakannya.

Tidak semuanya berjalan lancar. Ada orang-orang yang memiliki keraguan dan mereka tidak takut untuk mengungkapkan perasaan mereka, terutama Gordon Taylor di PFA, yang sangat ingin melindungi kepentingan para anggotanya. Namun Spurs berdiri di samping orang-orang mereka dan klub berusaha keras untuk memastikan aklimatisasi yang mulus bahkan menelepon istri Ricky Villa setiap hari, mengantarnya berkeliling dan menawarkan pelajaran bahasa Inggrisnya bersama suaminya.

Terlepas dari upaya terbaik klub, pasangan ini masih berjuang untuk menyesuaikan diri, tidak hanya di luar lapangan, tetapi juga di dalamnya dengan Villa khususnya mengingat perbedaan mencolok antara pertandingan Amerika Selatan dan Inggris.

“Semuanya umpan panjang,” kenangnya ketika berbicara tentang kenangan pertamanya bermain untuk Spurs. “Tidak pernah melewati lini tengah, dan saya selalu berpikir bahwa saya seharusnya menjadi seorang gelandang yang berpikir. Tapi tidak ada yang seperti itu. Sulit bagi saya. Saya tidak menemukan posisi dengan mudah. Kami sering mengerjakannya dengan manajer dan akhirnya sebuah peran dihasilkan di belakang Garth Crooks dan Steve Archibald.”

Ardiles, di sisi lain, merasa segalanya sedikit lebih mudah. “Saya menyukai permainan Inggris,” kenangnya. Ada banyak umpan silang, banyak tendangan ke area penalti, tapi bagi saya itu tidak terlalu sulit untuk diselesaikan.

Bukan kebetulan bahwa dua kedatangan pemain Argentina ini bertepatan dengan salah satu periode paling sukses dan menarik dalam sejarah klub sejak hari kemenangan ganda pada tahun 1961 dan keduanya dengan cepat menjadi pahlawan White Hart Lane.

ricky villa tottenham hotspur

Ardiles menjalin hubungan yang fantastis dengan Glenn Hoddle di midfield untuk memenangkan Piala FA pada tahun 1981 dan 1982 dan Piala UEFA 1984, membuat 238 penampilan liga sementara Villa dirayakan untuk keterampilan tertinggi dan salah satu gol Final Piala FA terbesar sepanjang waktu melawan Man City dalam tayangan ulang tahun 1981, melewati pertahanan untuk mencetak gol kemenangan dalam thriller 3-2.

Sementara Villa berangkat ke Amerika pada tahun 1983, Ardiles tetap tinggal sampai tahun 1988 dan kembali untuk masa naas sebagai manajer pada tahun 1993 tetapi keduanya tidak hanya meruntuhkan penghalang yang masih ada bagi pemain asing yang ingin bermain di Inggris saat itu, mereka juga telah melakukannya dengan beberapa cara untuk memastikan, tetapi lebih dari hubungan jarak jauh ketika datang ke bintang Argentina yang dikaitkan dengan Tottenham Hotspur.

Spekulasi Maradona di Tottenham Hotspur

Jadi, ketika pemain terhebat di dunia pada saat itu bergoyang di London utara untuk menunjukkan dukungannya kepada rekannya dan mantan rekan internasionalnya, bahasa lidah mulai bergoyang. Maradona telah terbang ke London langsung dari pertandingan pemanasan Piala Dunia dengan Norwegia dan tidak tidur dan Spurs ingin sekali melakukan semuanya; bahkan Glen Hoddle menyerahkan kaus nomor 10 favoritnya kepada lelaki kecil itu untuk melakukan triknya.

Tak perlu dikatakan, pers berspekulasi, dengan beberapa tabloid melaporkan bahwa Spurs akan membuat tawaran rekor dunia £ 10 juta untuk membawa Diego ke London secara permanen. Karena kepindahan itu tidak pernah benar-benar lebih dari spekulasi dan angan-angan dari para penggemar Tottenham yang optimis; Maradona tetap di Napoli untuk membantu mereka memenangkan Kejuaraan Serie A Italia kedua mereka hanya dalam empat musim.

Koneksi Spurs dan Argentina Hari Ini

Maju cepat sekitar 30 tahun dan Tottenham sekali lagi menemukan diri mereka mengejar kejayaan di beberapa lini, termasuk serangan yang tidak terduga pada gelar liga berkat, sebagian besar, untuk bakat menyerang dan keterampilan impor terbaru mereka dari Argentina: Erik Lamela.

ossie ardilles tottenham hotspur

Lamela kesulitan menyesuaikan diri dengan permainan Inggris ketika ia tiba di London pada 2013 menyusul kepergian Gareth Bale ke Real Madrid; mengutip kendala bahasa dan perbedaan budaya sebagai alasan utama ketidakmampuannya untuk beradaptasi, meskipun menariknya, bukan gaya sepak bola.

Namun hubungan di lapangan yang efektif dengan pemain klub yang lebih muda dan lebih banyak bersumber dari lokal seperti Harry Kane dan Dele Ali membuat penandatanganan £ 30 juta itu sekarang berkembang dalam perannya saat ini.

Kemudian ada manajer yang bertanggung jawab untuk memberikan kepada pendukung setia Spurs jenis sepak bola yang menarik dan kesempatan terbaik untuk meraih kemenangan, bisa dibilang, sejak masa Ardiles dan Villa. Adalah mantan pemain internasional Argentina Mauricio Pochettino.

https://twitter.com/SpursOfficial/status/1331641551257264128

Pochettino telah mengubah Tottenham dari tim yang hampir terdiri dari para bocah, puas dengan tantangan empat besar yang seringkali tidak membuahkan hasil, menjadi tim yang terlihat seperti mereka memiliki peluang nyata untuk berada dalam perburuan gelar pada Mei, sementara juga menarik perhatian yang tidak diinginkan dari Manchester United dan Chelsea dalam prosesnya.

Jadi apakah mereka yang mendahului orang-orang seperti Lamela dan Pochettino merasa mereka bertanggung jawab atas keramahan entente sepakbola yang telah ada selama hampir tiga dekade ini?

“Saya pikir kami membuka pintu untuk lebih banyak pemain asing,” kata Ardiles ketika dia dan Villa kembali ke Tottenham untuk dimasukkan ke dalam Hall of Fame klub pada tahun 2008. “Mungkin tidak segera, tetapi karena berhasil, kami memenangkan banyak hal. Mungkin jika kami gagal, semuanya akan berubah menjadi berbeda.”

*

Referensi:

Oleh Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan weeboo yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Satu tanggapan untuk “Ketika Maradona Jadi Pemain Tottenham Hotspur Sehari”

Berkomentarlah sebelum komentar dilarang