Kategori
Sepak Bola

João Sacramento: Tangan Kanan Mourinho, Juru Taktik Masa Depan

Bagi siapa pun yang masih perlu diyakinkan bahwa Jose Mourinho benar-benar orang baru dengan ide-ide baru, bahwa dia benar-benar telah belajar dari kesalahan masa lalunya dan memperbarui pendekatannya, sumber untuk meyakinkannya dapat ditemukan pada orang yang sering duduk di sampingnya.

Pada usia 30 tahun, Joao Sacramento, asisten manajer baru Mourinho di Tottenham Hotspur, adalah yang termuda di Liga Premier – bahkan lebih muda dari beberapa pemain yang sekarang diawasinya. Namun dia membawa dorongan baru ke tim ini dan datang dengan reputasi yang menjanjikan.

Sebelum-sebelumnya, ia bekerja di bawah Christophe Galtier dan Marcelo Bielsa di Lille sebagai manajer sementara klub. Sebelumnya dia berada di Monaco, bekerja di bawah Claudio Ranieri, kemudian di bawah Leonardo Jardim. Itu jelas bukan portofolio yang buruk bagi pelatih muda tanpa sejarah bermain sebelumnya.

Seperti bos barunya Mourinho, yang memulai sebagai penerjemah untuk Sir Bobby Robson, Sacramento memiliki rute yang tidak biasa ke dalam profesinya. Ketika masih remaja, menerima dirinya tak akan berhasil sebagai pemain, dan meninggalkan negara asalnya Portugal untuk memulai gelar spesialis sepak bola di Universitas Glamorgan. Kampus ini berbasis di Treforest, kota Welsh, setengah jam berkendara dari Cardiff.

Selama studi sarjana di lingkungan yang tidak biasa itulah dia pertama kali muncul di radar Mourinho.

“Hubungannya dengan Jose Mourinho dimulai dengan pekerjaan yang dia lakukan di sini,” kata Steve Savage, kepala olahraga di tempat yang sekarang dikenal sebagai Universitas South Wales, kepada Sky Sports.

joao sacramento
Joao Sacramento saat berada di Lille. Foto: Sky Sport.

“Joao telah melakukan analisis terhadap pekerjaan Jose – filosofinya, pandangannya tentang permainan, penggunaan konsep periodisasi taktisnya – dan mengirimkannya kepadanya, mengatakan bahwa dia menyukai apa yang dia lakukan. Jose dapat dengan jelas melihat anak itu tahu apa yang dikerjakannya karena dia meresponnya. Jadi itu kontak pertama mereka.”

Mourinho sudah dua kali menjadi juara Liga Champions pada saat itu, dan Sacramento memiliki ambisinya yang tinggi. Butuh beberapa usaha untuk meyakinkan orang tuanya bahwa pergi ke Wales untuk belajar sepak bola adalah langkah yang masuk akal, tetapi Sacramento yakin di mana dia ingin berakhir.

“Ketika dia tiba sembilan atau 10 tahun lalu, dia berkata kepada kami bahwa dia akan bekerja untuk klub Liga Champions,” kata Savage. “Itu adalah ambisinya dan dia telah merencanakan semuanya. Joao sangat bertekad – itulah salah satu sifat terbesarnya. Dia memiliki etos kerja yang fenomenal dan dia benar-benar fokus untuk mewujudkannya.”

joao sacramento
Joao Sacramento memimpi sesi latihan di University of South Wales. Foto: Sky Sport.

Etos kerja Sacramento membantunya mengatasi kendala bahasa selama tahun-tahun awal di Wales – ia sekarang fasih berbahasa Inggris serta Portugis, Spanyol, dan Prancis – tetapi bakatnya dalam melatih dan menganalisis inilah yang memungkinkannya memenuhi ambisi Liga Champions dalam satu dekade – pertama di Monaco dan Lille, dan sekarang dengan Mourinho di Spurs.

Sebagai analis oposisi, Sacramento mendapat terobosan besar di Monaco, ketika dia diburu oleh direktur olahraga Luis Campos, yang kemudian membawanya ke Lille. Namun langkah pertamanya ke sepakbola profesional adalah sebagai scout dan pelatih akademi di Cardiff, dan di FA Wales, ketika dia memenuhi tugas serupa di bawah Gary Speed.

Namun, sebelum itu, Sacramento sedang berkeliling di Inggris untuk menyusun laporan scouting tim-tim universitas. Sepakbola, baginya, adalah obsesi. Sebuah blog pribadi lama, yang menampilkan analisis forensik Barcelona asuhan Pep Guardiola serta Benfica di bawah Jorge Jesus, adalah lebih banyak bukti dari apa yang digambarkan Savage sebagai “nafsu yang besar” dalam sepak bola.

“Joao akan pergi dan menonton tim seperti Stirling, Loughborough dan Durham untuk kami, mengumpulkan laporan tentang kekuatan dan kelemahan mereka dan mencari tahu bagaimana tim kami di USW [University of South Wales] dapat mengalahkan mereka,” katanya. “Itu jelas berhasil karena kami akhirnya naik ke divisi teratas dan memenangkannya.

joao sacramento

“Sangat jelas bahwa dia memiliki pemahaman yang nyata tentang permainan. Perhatiannya terhadap detail sangat menakutkan. Analisis lawannya, analisisnya tentang bagaimana tim bermain dan apa yang diperlukan untuk memecahnya. Dia akan duduk dan bekerja tanpa lelah untuk menemukan kelemahan dalam sistem oposisi, terkadang bekerja 16 atau 20 jam untuk menemukan peluang yang dia bisa untuk memenangkan pertandingan.”

Dedikasi itu akrab bagi David Adams, dosen dan mentor Sacramento sepanjang waktunya di universitas dan seseorang yang sejak itu dia gambarkan sebagai “ayah sepak bola”.

Adams, yang sekarang menjadi direktur teknis FA Wales setelah bertugas selama empat tahun di akademi Swansea, bahkan menunjuk Sacramento sebagai demonstran teknis di universitas – yang pada dasarnya adalah asisten dosen – setelah dia menyelesaikan masternya di sana.

“Saya tidak ingin kehilangan dia,” kata Adams pada Sky Sports. “Saya berpikir, ‘apa yang akan terjadi pada anak ini jika dia kembali ke Portugal?’ Saya memutuskan untuk memberinya pekerjaan itu dan dia sangat berharga. Dia mengajar modul pembinaan siswa tahun pertama dan kedua ketika dia masih berusia 22 atau 23 tahun.

joao sacramento

“Dia adalah salah satu siswa paling menarik dan antusias yang pernah saya temui. Dia tidak tertarik pada sisi sosial atau pengalaman hidup di universitas, dia hanya termotivasi sepenuhnya untuk sukses. Dia akan berusaha keras. untuk melakukan apa saja untuk meningkatkan.

“Ketika siswa lain keluar kota selama seminggu, dia akan berada di klub lokal atau di akademi Cardiff, di AstroTurf melatih anak-anak dalam kondisi beku di tengah musim dingin sampai jam 10 malam. Kadang-kadang dia hanya akan mengamati pelatih lain. Dia memiliki pola pikir dan mentalitas yang sama sekali berbeda dengan apa yang akan Anda klasifikasikan sebagai siswa pada umumnya.”

Sacramento menerima nilai paling tinggi selama masa studinya, tetapi yang paling mengesankan Adams adalah bagaimana dia mentransfer analisisnya ke pelatihan. Kemampuannya untuk merancang latihan dan menciptakan kembali skenario dalam game adalah sesuatu yang disukai Galtier tentang dia di Lille, tetapi itu dimulai di Wales, ketika dia mengarahkan sesama siswa di lapangan maupun di kelas.

“Anda bisa berlatih sebagai analis, tetapi Anda harus memahami permainan dan saya pikir itulah kekuatan terbesar Joao,” kata Adams. “Dia memiliki pengetahuan yang luar biasa dan dia tahu bagaimana mengaitkan analisisnya dengan permainan itu sendiri. Dengan mulai melatih sedini mungkin, dia mampu menyelaraskan dua hal itu, menggunakan analisis untuk merancang praktik dan latihan yang bermakna.”

Sama pentingnya, Sacramento tidak pernah memiliki masalah dalam mengatur sebuah ruangan dan selalu bisa menyampaikan pesannya dengan jelas dan ringkas.

“Sepak bola bisa menjadi lingkungan yang sulit dan menantang, jadi Anda harus dihormati,” kata Savage. “Joao selalu menampilkan dirinya, dan itu didukung dengan kemampuannya untuk mengkomunikasikan dengan tepat apa yang dia inginkan dari para pemainnya. Anda bisa menjadi pelatih yang baik, tetapi jika Anda tidak bisa menyampaikan pesan Anda, Anda akan kesulitan. Joao bisa melakukan kedua sisi itu.”

Adams menambahkan: “Dia tidak pernah memiliki masalah dengan sisi itu. Dia tidak melihat usia sebagai penghalang dan dia sangat menghormati rekan-rekannya karena dia bijaksana, teliti dan sensitif terhadap pemain. Pada akhirnya, selama Anda menyampaikan dengan pengetahuan dan pemahaman tingkat tinggi dan para pemain dapat melihat Anda membantu mereka, mereka akan menghormati Anda.”

joao sacramento

Perkembangan Sacramento sangat cepat sejak meninggalkan Wales ke Prancis pada 2014, tetapi tidak selalu langsung. Terutama, ada masa singkat Bielsa di Lille, ketika Joao harus menerima tanggung jawab yang berkurang dan beradaptasi dengan cara kerja yang unik.

“Ia menemukan periode itu sangat menantang karena Bielsa memiliki cara kerja yang sangat terkonsentrasi,” kata Adams. “Joao bekerja setiap jam di bawah matahari dan bangun pagi-pagi sekali untuk mengatur aktivitas Bielsa hingga tiap milimeternya. Sangat sulit, tapi saya tahu dia belajar banyak juga. Sangat berharga melihat cara lain untuk melakukan sesuatu.”

Bagi Mourinho, pemahaman jangka panjang Sacramento dan penerapan periodisasi taktis – metodologi pelatihan yang dirancang oleh akademisi Portugis Vitor Frade – yang pada akhirnya membuatnya sangat cocok untuk menggantikan asisten sebelumnya Rui Faria – yang berhenti bekerja dengan Mourinho sebulan sebelum pemecatannya oleh Manchester United.

“Joao mempelajari metodologi itu dengan sangat rinci di universitas,” kata Adams. “Ini adalah sesuatu yang kami berdua yakini dalam advokasi, yang mungkin itulah sebabnya kami memiliki hubungan yang begitu baik.

“Joao mengikuti Swansea pada waktu itu di bawah Brendan Rodgers, yang menerapkan periodisasi taktis di sana setelah mengambilnya dari Mourinho di Chelsea, dan sekarang, sekitar delapan tahun kemudian, saya yakin itu adalah faktor besar mengapa Mourinho memutuskan untuk menambahkan Joao ke stafnya di Spurs.”

Adams “sangat bangga” atas semua yang telah dicapai Sacramento sejak tahun-tahun pembentukannya di Wales dan percaya bahwa dia memiliki “semua alat” untuk maju dan menjadi No 1 di masa depan, tetapi dia tidak terkejut.

“Banyak orang mungkin berpikir tidak mungkin untuk mencapai level itu pada usia itu karena tidak memainkan bola, tapi Joao – yang juga sangat cerdas – selalu memiliki mentalitas untuk melakukan semua yang dia bisa untuk memberikan dirinya kesempatan terbaik. Dia memiliki tingkat antusiasme dan motivasi yang tepat dan dia bersedia berkorban.”

“Kami sangat bangga memiliki dia sebagai salah satu alumni kami,” tambah Savage. “Dia rendah hati dan pekerja keras dan dia pria yang baik juga. Saya meneleponnya beberapa hari yang lalu dan dia masih memanggil saya ‘pelatih’. Namun dia punya pelatih lain sekarang dan saya tahu dia tidak akan mengecewakannya. Saya sangat yakin akan hal itu.”

*

Referensi:

Oleh Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan weeboo yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Berkomentarlah sebelum komentar dilarang