Kategori
Catutan Pinggir Hype

Sejarah Steampunk dalam Gambar

Sebelum steampunk mengembangkan subkulturnya sendiri selama sekitar satu dekade terakhir, ia dimulai sebagai subgenre sastra, khususnya fiksi ilmiah dan fantasi spekulatif.

Steampunk adalah istilah yang diciptakan pada tahun 1970-an untuk menggambarkan cerita yang merayakan petualangan dan kemajuan teknologi di Era Victoria; genre sebenarnya pertama kali muncul pada saat yang sama dengan scientific romance (roman ilmiah), nama awal untuk fiksi ilmiah, di Era Victoria yang sebenarnya menurut Steampunk Magazine # 2.

Meski istilah steampunk tidak diciptakan sampai tahun 1987, beberapa karya fiksi yang penting untuk perkembangan genre diproduksi sebelum itu. Misalnya, novel Mervyn Peake Titus Alone (1959) mengantisipasi banyak kiasan steampunk. Elemen steampunk juga secara konsisten muncul di manga mainstream sejak 1940-an, kembali ke trilogi fiksi ilmiah epik Osamu Tezuka yang terdiri dari Lost World (1948), Metropolis (1949) dan Nextworld (1951).

Beberapa dari karya tertulis paling awal dari jenis ini termasuk cerita oleh Jules Verne, H.G. Wells, Edgar Rice Burroughs, dan Mark Twain. Para penulis tersebut, pada gilirannya, sangat dipengaruhi oleh karya dan penemuan para pemikir ilmiah terkemuka pada masa itu, seperti Thomas Edison dan Nikola Tesla, dan pengaruh sosial yang berkuasa terhadap teknologi, industri berat, dan kolonialisasi.

The August 1927 issue of Amazing Stories featuring work by H. G. Wells.

Semua faktor itu membuat fiksi ini agak sulit didefinisikan. Beberapa cerita awal adalah novel Amerika yang membahas masalah kemajuan teknologi dan ekspansi yang bisa muncul sebagai akibatnya.

Beberapa tentang menemukan dunia baru, seperti Journey to the Center of the Earth-nya Jules Verne ke Pusat Bumi, dan cerita lainnya adalah studi tentang apa yang dapat terjadi ketika keajaiban teknologi dicampuri untuk tujuan yang jahat atau bodoh.

Steampunk-style composite apparatus. Photo by Mark Harding CC BY 3.0
Foto: Mark Harding.

Menjelang Perang Dunia I, roman ilmiah menjadi kurang populer, digantikan oleh cita-cita pahlawan super yang berkembang dan eksploitasi para petualang. Meski begitu, kita masih bisa melihat kisah-kisah itu bermunculan di film bisu dan film awal dengan suara dari tahun 1920-an dan 30-an, meskipun biasanya berlatar pada zaman modern saat itu.

Upaya untuk memperbarui tidak, pada umumnya, tidak terlalu berhasil, karena cukup waktu telah berlalu sehingga banyak teknologi yang dibayangkan oleh penulis seperti Verne sudah tidak spekulatif lagi. Mereka tidak hanya telah menjadi ada tetapi telah menjadi cukup umum sehingga mereka tampak seperti anakronistik dan kuno.

Original illustration of Jules Verne’s Nautilus engine room.
Ilustrasi ruang mesin Nautilus karya Jules Verne.

Pada saat itulah industri film mulai mengambil keputusan secara sadar untuk meninggalkan kisah-kisah tersebut di Era Victoria, daripada mencoba menjadikannya lebih modern. Genre mulai mengambil nuansa sejarah alternatif, melebur budaya dan sejarah periode waktu itu bersama dengan ilmu fantastis dan futuristik.

Situs Steampunkforge.com memiliki perspektif yang sedikit berbeda tentang bagaimana fenomena steampunk muncul. Pada awalnya, genre dapat dibagi lagi menjadi beberapa jenis berbeda, termasuk Steampulp, fantasi Gaslamp, Fiksi Ilmiah Victoria, dan Les Voyages Extraordinaires, mencatat juga bahwa romansa adalah elemen umum di semua genre.

‘Maison tournante aérienne’ (aerial rotating house) by Albert Robida for his book Le Vingtième Siècle, a 19th century conception of life in the 20th century.
‘Maison tournante aérienne’ (rumah putar aerial) oleh Albert Robida dalam bukunya Le Vingtième Siècle, konsepsi kehidupan abad 20.

Gaslamp mengacu pada cerita yang berada di lingkungan perkotaan di Amerika Serikat, Kanada, atau negara Barat lainnya dan biasanya berlatar pada era Victoria atau Edwardian. Fiksi Ilmiah Victoria berlatar di Eropa, dan hampir selalu di Inggris. Les Voyages Extraordinaires dapat berlatar di lokasi eksotis mana pun, mulai dari hutan hingga bulan. Steampulp terutama mengacu pada hal-hal seperti film horor tahun 1950-an.

Benang merah di antara semua jenis, bagaimanapun, adalah tetap sains dan teknologi, termasuk mesin jam, mesin uap, dan penerbangan yang kadang-kadang bertenaga, tetapi hanya dalam konteks balon udara (balon udara) dan pesawat terbang dengan baling-baling.

Steampunk outfit with leather vest, heavy gun, vambrace, backpack time machine, mask, and Victorian clothes. Photo by Alexander Schlesier CC BY-SA 3.0
Outfit steampunk dengan rompi kulit, pistol, kantong mesin waktu, topeng dan pakaian era Victoria. Foto: Alexander Schlesier / The Vintage News.

Sebagai bagian dari karya, mode dan budaya Victoria sangat umum. Protagonis sering kali berasal dari kelas atas, dan ilmuwan gila ada di mana-mana, apakah mereka pahlawan atau penjahat dari karya tersebut. Karakter wanita juga sering dilihat sama dengan karakter pria, meskipun kenyataannya tidak demikian di Era Victoria yang sebenarnya.

Pipes Steampunk Time Travel Gears Brass Door

Yang benar-benar berbeda antara dua sejarah ini adalah bahwa artikel Steampunk Magazine-nya Booker berbicara tentang abad ke-19, tetapi diskusi Steampunk Forge berlangsung lebih jauh ke belakang, pada kenyataannya, hampir seribu tahun yang lalu. Dalam antologi Kisah Seribu Satu Malam (disebut juga Arabian Nights), terdapat referensi tentang robot atau mesin otomatis.

Lihat: Tradisi Muslim dalam Fiksi Spekulatif

Truth Coffee, a steampunk café in Cape Town. Photo Courtsey http://www.yatzer.com/ CC BY-SA 4.0

Satu cerita menampilkan konstruksi humanoid dan yang lainnya menampilkan kuda terbang mekanis yang dapat dikendalikan oleh kunci dan melakukan perjalanan melalui waktu. Sir Francis Bacon menerbitkan Novo Atlantis pada abad ke-17, sebuah novel yang belum selesai yang merupakan kisah utopis dari cetakan Les Voyages Extraordinaires.

Pada awal abad ke-19, Mary Shelley memulai kebangkitan sosok ilmuwan gila dalam Frankenstein; or, Modern Prometheus. Sementara Journey to the Center of the Earth-nya Jules Verne dianggap sebagai novel steampunk “sejati” pertama, akarnya jelas terletak pada karya-karya sebelumnya.

Aura Crystall Instrument – 1987. Photo by Marc van den Broek CC BY-SA 4.0
Instrumen Aura Crystall – 1987. Foto Marc van den Broek.

Selain pelopor awal genre, adalah industri film yang membawa steampunk melalui beberapa dekade berikutnya. Sejumlah film di tahun 1930-an menjaga api steampunk tetap hidup, tetapi fiksi ilmiah, termasuk steampunk, benar-benar mulai menjalani kehidupannya sendiri di tahun 50-an dan 60-an, di tengah-tengah bom atom dan perlombaan antariksa.

Kisah-kisah seperti War of the Worlds dari H. G. Wells dan The Lost World dari Conan Doyle menjadi menarik lagi, dan Walt Disney memutuskan untuk keluar dari kartun dengan 20,000 Leagues Under the Sea-nya Verne. Disney sukses besar, dan roman ilmiah Victoria kembali populer.

Tim Wetherell’s Clockwork Universe sculpture at Questacon, Canberra, Australia (September 24, 2009). Photo by OpheliaO CC BY-SA 3.0
Tim Wetherell’s Clockwork Universe di Questacon, Canberra, Australia (September 24, 2009). Foto: OpheliaO.

Steampunk sudah ketinggalan zaman, sebagian besar, selama era Vietnam, optimisme teknologinya tidak sejalan dengan tren masyarakat saat ini. Tapi itu bertahan, dan pada akhir 1970-an akhirnya mendapatkan nama “Steampunk”.

Nama itu sendiri adalah cabang semi-humor dari jenis fiksi ilmiah lain yang mendapatkan popularitas – cyberpunk. Cyberpunk menantikan saat ketika batas antara manusia dan komputer menjadi semakin kabur, dan penuh dengan alur pemberontakan melawan norma sosial.

steampunk Princess Leia, Star Wars celebration 2015. Photo by Brian CC BY 2.0
Cosplay steampunk Princess Leia, peringatan Star Wars pada 2015. Foto: Brian.

Semangat memberontak dari aturan masyarakat juga umum dalam eksplorasi ilmu pengetahuan era Victoria pada masanya, yang sering menampilkan mesin uap atau steam, maka jadilah Steampunk.

Steampunk festival. Photo by Richard Croft CC BY-SA 2.0
Festival Steampunk. Foto: Richard Croft.

Saat ini, steampunk telah berubah dari sekadar tentang buku dan film menjadi mencakup fandom yang cukup besar dan seluruh subkultur. Ada konvensi bertema steampunk dan acara lainnya, dan penggemar dapat menghabiskan banyak waktu, energi, dan uang untuk datang dengan cosplay yang menggabungkan elemen paling romantis dari mode Victoria dengan alat aneh yang terbuat dari roda gigi dan jarum jam.

Terlepas dari kenyataan bahwa steampunk seperti yang kita ketahui telah ada selama lebih dari seratus tahun, terlihat jelas bahwa kombinasi antara optimisme progresif dan penemuan ilmiah masih menyuarakan semangat manusia, bahkan hingga sekarang.

*

Referensi:

Oleh Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan weeboo yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Berkomentarlah sebelum komentar dilarang