Ajisai: Bunga Jepang Ketika Musim Hujan

Alam adalah salah satu nilai jual Jepang dalam hal pariwisata. Baik itu musim panas, musim semi, musim dingin, atau musim gugur, negara selalu memiliki sesuatu untuk ditawarkan kepada wisatawan.

Salah satu musim yang paling dicari adalah musim semi karena ini adalah waktu mekarnya bunga sakura. Bunga ini sangat populer tidak hanya di kalangan penduduk lokal tetapi juga orang asing.

Namun, jenis bunga lain tidak kalah dengan sakura karena mereka juga indah dengan caranya sendiri dan istimewa di Negeri Matahari. Ketika atang musim hujan, bunga paling populer di negara ini adalah bunga ajisai.

Fakta dan Fitur Dasar Bunga Ajisai di Jepang

ajisai flower japan
Foto: yabai.com.

Lebih dikenal sebagai hydrangea di seluruh dunia, bunga ajisai menandakan berakhirnya musim hujan dan datangnya musim panas di Jepang.

Serupa dengan bunga ume, iris, dan sakura, bunga ajisai juga sangat dipuja oleh masyarakat Jepang. Mungkin salah satu dari banyak alasan pemujaan ini adalah fakta bahwa bunga itu sebenarnya pertama kali ditemukan di Negeri Matahari. Di sisi lain, bunganya juga populer di negara lain seperti China daratan.

Sama seperti melihat sakura, ada juga tradisi Jepang melihat bunga ajisai selama musim mekarnya. Musim mekarnya bunga ajisai biasanya dimulai pada awal Juni dan berakhir pada pertengahan Juli. Sayangnya, turis asing yang berkunjung di bulan April mungkin tidak bisa menyaksikan bunga-bunga ini bermekaran.

Ada berbagai jenis hydrangea yang mekar selama musim ini. Pecinta bunga atau alam biasanya menunggu musim ini untuk menangkap keindahan bunga ajisai di tengah musim hujan dan muram yang akan segera berakhir.

Sama halnya dengan bunga iris, keindahan berbagai warna hydrangea tidak ada bandingannya. Sebagai salah satu bunga musim panas terindah di Jepang, banyak penduduk lokal yang melakukan perjalanan ke tempat-tempat tertentu untuk menyaksikan keindahan bunga ajisai.

Salah satu tempat yang harus dikunjungi untuk menyaksikan mekarnya bunga hydrangea adalah Kuil Meigetsuin, yang terletak di Kamakura di Prefektur Kanagawa.

Juga dikenal sebagai hydrangea macrophylla, bunga ajisai hadir dalam berbagai jenis dan warna. Warna kelopak yang tampak seperti daun ini berbeda-beda termasuk putih, biru tua, hijau, merah muda muda, biru, hijau biru, dan ungu dalam seikat kepala bunga.

Warna bunga ajisai tergantung pada tingkat keasaman tanah serta curah hujan. Oleh karena itu, untuk mencapai rona tertentu, tukang kebun harus menyesuaikan dengan jenis tanah tempat akar bunga ditanam.

Terlepas dari anggapan umum bahwa bunga biasanya harum, hal ini tidak selalu terjadi pada bunga ajisai. Ada beberapa yang memberikan aroma ringan sementara ada juga yang tidak mengeluarkan aroma sama sekali.

Biasanya, aromanya hanya tergantung pada jenis bunga ajisai. Jangan khawatir karena tanah Jepang tumbuh sekitar 70 spesies bunga ajisai sehingga pasti ada banyak pilihan untuk dipilih dan dicium.

Di sisi lain, pada dasarnya hanya ada dua jenis utama bunga ajisai. Tipe pertama berbentuk bulat sedangkan tipe kedua terdiri dari kepala datar. Sementara bunga ajisai memiliki warna tertentu, rona ini sebenarnya dapat berubah selama periode waktu tertentu.

Oleh karena itu, bunga ajisai merah muda sekarang bisa berubah menjadi bunga ajisai ungu setelah beberapa waktu. Fakta menarik lainnya tentang bunga ajisai adalah satu tanaman muda mampu menghasilkan warna bunga yang bervariasi.

Pentingnya Bunga Ajisai dalam Budaya Jepang

ajisai flower japan

Sebagai negeri tempat bunga ajisai pertama kali ditemukan, tidak heran jika jenis bunga ini dihargai sangat tinggi di Jepang.

Berbagai jenis bunga ajisai tumbuh di halaman kuil dan taman selama musim mekarnya. Sudah menjadi tradisi tidak hanya untuk menanamnya di tempat-tempat tertentu, tetapi juga untuk melihatnya mekar di saat yang tepat.

Doa umum yang menghubungkan bunga ajisai dengan musim hujan biasanya diucapkan oleh penduduk setempat yang menyukai hydrangea. Mereka berdoa agar hujan tidak berhenti sampai bunga ajisai mekar sempurna. Ini karena semakin banyak hujan yang didapat bunga, semakin sehat bunganya.

Oleh karena itu, keindahannya berlipat ganda sebanyak hujan. Juga dikenal sebagai nanahenge dalam bahasa Jepang, julukan ini diterjemahkan menjadi tujuh transformasi.”

Sejarah bunga ajisai dikatakan telah dimulai pada periode Nara, dari tahun 710 hingga tahun 794, di mana bunga disebutkan dalam puisi.

Namun, keindahan bunga ini umumnya diabaikan oleh Samurai meskipun warnanya berubah selama periode Edo, dari tahun 1618 hingga tahun 1868, karena gagasan tentang keabadian bunga.

Baca juga: Linimasa dan Urutan Periode Sejarah Jepang

Meskipun demikian, rakyat jelata tumbuh untuk mencintai dan memuja keindahan bunga ajisai di kemudian hari.

Bunga ajisai memiliki makna yang dalam dalam budaya Jepang. Dengan perubahan warnanya tergantung pada lingkungan dan hujan, banyak yang percaya bahwa bunga ajisai melambangkan ketidakkonsistenan dan keabadian.

Di sisi lain, ada orang lain yang menemukan bunga ini menjadi simbol kesedihan dalam hal bagaimana hal-hal dapat menjadi tidak kekal. Namun, sekelompok bunga ajisai menunjukkan ikatan keluarga, persahabatan abadi, dan cinta abadi.

Kegemaran pada bunga ajisai telah berkembang menjadi budaya populer akhir-akhir ini. Sekarang ada berbagai aksesoris yang sesuai dengan tema hydrangea. Bunga juga berfungsi sebagai motif dekoratif dalam banyak seni dan kerajinan seperti lukisan, perhiasan, cetakan balok kayu, dan peralatan makan.

Beberapa kimono juga menggabungkan desain dengan tema hydrangea. Berbagai lukisan dan sastra Jepang, bahkan yang berasal dari periode pertengahan Edo, menggabungkan keindahan bunga ajisai ini.

Baca juga: 12 Jenis Kimono Perempuan dan Fungsi Pemakaiannya

Acara yang menggabungkan bunga ajisai sebagai tema termasuk upacara minum teh di luar ruangan, sesi foto, kontes fotografi, kompetisi haiku, dan pertunjukan musik dan tari.

Meskipun cuaca mendung, penduduk setempat masih bisa menikmati kesempatan ini. Namun, ada kalanya acara ini ditunda karena cuaca buruk. Meski demikian, momen-momen ini selalu dinanti setiap tahun.

Beberapa festival hydrangea yang lebih terkenal di Jepang termasuk festival hydrangea Yanagidani Kannon, festival hydrangea Mikaeri, festival hydrangea Itadori, festival hydrangea Sanzen-in, festival hydrangea Hakkeijima, festival hydrangea Mito, festival hydrangea Bunkyo , dan festival hydrangea Wakamatsu.

Melihat Hydrangea di Berbagai Bulan

ajisai flower japan
Foto: meowgotravel.com

Tempat-tempat tertentu di alami musim hujan di bulan yang bervariasi. Itu artinya tempat terbaik untuk melihat mekarnya bunga ajisai berubah-ubah tergantung bulannya. Jika seseorang ingin menontonnya lebih awal, seseorang dapat melakukannya dari awal Juni hingga pertengahan Juni.

Tempat yang bagus untuk melihat mekarnya hydrangea saat ini adalah Kebun Raya Kota Fukuoka. Dibuka pada tahun 1980, taman ini adalah yang terbesar di kota Fukuoka. Ini fitur lapangan terbuka serta rumah kaca. Taman ini menampung sekitar 3.000 jenis tanaman.

Sedangkan untuk hydrangea, taman ini berisi sekitar 90 jenis bunga ajisai. Oleh karena itu, bagi orang yang ingin menjelajahi dan membandingkan berbagai varietas hydrangea, ini adalah tempat yang baik untuk memulai.

Terletak di 5-1-1 Ozasa Chuo-ku, taman ini buka dari jam 9 pagi sampai jam 5 sore. Taman tutup pada hari Senin kecuali jika hari libur. Masuk ke taman biaya 600 yen untuk orang dewasa dan 300 yen untuk siswa sekolah menengah. Penerimaan gratis untuk siswa sekolah menengah pertama ke bawah serta 65 tahun ke atas.

Bagi orang yang berkunjung pada bulan Juni, tempat lain untuk dikunjungi adalah Taman Pulau Nokonoshima. Dengan seribu tanaman di taman, banyak penduduk lokal dan bahkan turis mengunjungi tempat itu setiap tahun.

Akses taman dengan naik feri dari Meinohama, perjalanan yang hanya akan berlangsung sekitar 10 menit. Jenis tumbuhan di taman ini bisa tumbuh setinggi manusia normal. Ini juga memiliki jalan hydrangea yang panjangnya 100 meter.

Lokakarya pemotongan juga tersedia di daerah tersebut selama akhir pekan. Buka setiap hari sepanjang tahun, tempat ini adalah surga bagi orang-orang yang menyukai bunga ajisai. Taman buka untuk tamu dari pukul 09:00 sampai 17:30 dari Senin sampai Sabtu dan dari pukul 09:00 sampai 18:30 pada hari Minggu. Biaya masuknya 1.200 yen untuk dewasa, 600 yen untuk siswa sekolah menengah, dan 400 yen untuk siswa taman kanak-kanak.

Di sisi lain, bagi orang-orang yang akan berkunjung pada akhir Juni atau awal Juli, tempat yang akan dikunjungi adalah Taman Tepi Laut Uminonakamichi. Selain bunga musiman yang indah, taman ini juga terkenal dengan fasilitasnya seperti kebun binatang, akuarium, dan hotel.

Dengan luas sekitar 290 hektar, taman ini sangat cocok untuk pasangan dan keluarga. Taman ini memiliki “Jalan Ajisai,” yang terdiri dari sekitar 10.000 hydrangea untuk dinikmati orang-orang. Bunga lili hujan dan bunga lili air mengiringi bunga ajisai ini, menambah keindahan jalan setapak.

Buka dari jam 9:30 pagi sampai jam 5:30 sore, taman ini tidak memiliki hari tutup. Terletak di 18-25 Oaza Saitozaki, Higashi-ku, biaya masuk bervariasi tergantung pada individu. Orang dewasa harus membayar 410 yen per kepala sementara siswa sekolah menengah dapat menikmati potongan harga sebesar 80 yen.

Taman Hydrangea: Tempat Terbaik untuk Melihat Bunga Ajisai

Sebuah tempat yang didedikasikan khusus untuk bunga ajisai dikenal dengan nama Taman Hydrangea. Juga dikenal sebagai Ajisaien dalam bahasa Jepang, taman ini terdiri dari sekitar 10.000 bunga ajisai dari 150 varietas.

Meskipun bunga ajisai memiliki warna yang berbeda, sebagian besar bunga di taman ini berwarna biru. Bersemangat bahkan selama cuaca hujan dan suram, bunga-bunga ini dikunjungi oleh banyak tamu setiap tahun selama musim mekarnya. Berita tentang keindahannya telah menyebar bahkan ke luar Jepang.

Terletak di 3-25-1 Koyama, Nerima-ku, Tokyo, taman ini dapat diakses dari Stasiun Toshimaen di daerah Nerima, Tokyo. Hanya membutuhkan waktu sekitar satu menit berjalan kaki dari stasiun ke taman.

Perjalanan dari Ikebukuro, perjalanan hanya memakan waktu sekitar 12 menit menuju Stasiun Toshimaen. Taman Toshimaen juga atraksi terkenal, terutama bagi orang-orang yang tinggal di bagian barat Tokyo dan Saitama. Taman ini juga dianggap sebagai salah satu taman tertua yang terletak di Tokyo.

Salah satu acara yang paling ditunggu-tunggu di Toshimaen adalah Festival Hydrangea Tahunan. Diselenggarakan oleh Taman Toshimaen, festival ini diadakan pada bulan Juni setiap tahun.

Selain keindahan bunga ajisai untuk dinikmati para tamu, ada juga miniatur kereta api yang mengelilingi taman. Dikenal sebagai “Ajisai-go”, yang diterjemahkan menjadi “Mobil Hydrangea”, kereta ini memungkinkan pengunjung menikmati pemandangan hydrangea sambil mengelilingi taman hiburan.

Diakui sebagai daya tarik utama taman, Taman Hydrangea terdiri dari berbagai bagian. Ada sejumlah lembah yang dipenuhi dengan bola hydrangea yang semarak, memberikan pemandangan yang indah.

Taman ini juga memiliki terowongan bunga sepanjang 20 meter, yang memungkinkan para tamu pergi ke berbagai bagian taman. Ada juga paviliun tradisional Jepang di mana orang dapat menikmati pemandangan indah di atap. Pada malam hari, beberapa bunga ajisai diterangi untuk memberikan suasana romantis.

Kereta lokomotif uap juga tersedia untuk tamu yang tidak ingin berjalan-jalan di sekitar taman. Kereta melakukan tur keliling area, yang juga memberikan pemandangan berbeda dibandingkan dengan berjalan di sekitar taman.

Namun, naik kereta akan menelan biaya 300 yen, yang sebenarnya tidak terlalu buruk untuk menyelamatkan tamu dari sakit kaki. Keadaan bunga paling baik dilihat selama musim mekar.

Waktu terbaik untuk mengunjungi taman ini adalah pada akhir musim hujan. Namun, cuaca terkadang bisa sedikit tidak terduga.

Bahkan jika ramalan cuaca menunjukkan bahwa tidak akan ada hujan pada hari tertentu, akan lebih baik untuk tetap membawa payung untuk berjaga-jaga jika hujan tiba-tiba turun. Namun, keindahan bunga ajisai tetap bersinar di tengah cuaca yang suram.

Tempat lain untuk melihat hydrangea selain dari taman ini adalah Kuil Meigetsu-in, Kereta Api Hakone Tozan, Gunung Tenjo, dan Festival Ajisai di Desa Alam yang Indah, Tokyo.

Sementara melihat bunga sakura lebih terkenal di seluruh dunia, menyaksikan bunga ajisai bermekaran di akhir musim hujan sama indahnya. Sesuatu tentang rona cerahnya di tengah cuaca yang gelap dan suram memberikan kecerahan yang lebih dihargai di bawah langit yang gelap.

Satu pemikiran pada “Ajisai: Bunga Jepang Ketika Musim Hujan”

  1. lagi lagi kalau berkunjung ke blog nya Mas Arip, yang ada pasti nostalgia tentang Jepang, termasuk moment menikmati bunga Ajisai yang warnanya pink dan ungu wkwkwk, kalau di Indonesia biasanya Ajisai warna biru.

    Dulu di tempat tinggal saya di Jepang, hamparan bunga Ajisai ada di hotel tempat saya bekerja, warnanya cantikk.. pink, merah, ungu. Biasanya juga dipakai di kuil

    Balas

Tinggalkan komentar