Perfect Blue yang Memotret Sisi Gelap Dunia Hiburan

Satoshi Kon, sutradara anime legendaris, meninggal karena kanker pankreas pada 2010, sebelum film anime Perfect Blue dijadikan cult dan mendapatkan penggemar yang lebih luas. Meski memenangkan penghargaan di beberapa festival film, sebagian besar belum mendapat perhatian karena mediumnya anime yang masih dipandang remeh.

Bersama film anime Satoshi Kon lainnya seperti Millenium Actress (2001) dan Paprika (2006), Perfect Blue sering dianggap sebagai mahakarya eksistensial. Ini menampilkan protagonis bernama Mima, yang setelah meninggalkan hidupnya sebagai idola J-Pop di belakang berjuang untuk menemukan siapa dia, mengaburkan batas antara kepribadian idolanya dan dirinya yang sebenarnya.

Perfect Blue meneliti toksisitas budaya idol Jepang pada waktu itu, serta bentuk-bentuk serupa dari budaya selebriti obsesif, dan bagaimana membuat komoditas nyata manusia dapat memiliki konsekuensi psikologis bencana pada orang yang diidolakan.

Perfect Blue Mengkritik Budaya Idola

perfect blue mima scene train satoshi kon

Perfect Blue memang didasarkan pada novel dengan judul yang sama, meski kemudian Satoshi Kon bertanya apakah dia bisa mengubahnya. Awalnya dimaksudkan untuk menjadi horor slasher, penulis aslinya hanya meminta Satoshi Kon untuk mempertahankan tiga elemen utama: Karakter utama adalah idol kelas B, dia memiliki penguntit, dan itu sebuah film horor.

Satoshi Kon mengubahnya menjadi benar-benar cerita berbeda. Dengan mempertahankan tiga elemen yang diminta penulis novel aslinya, Perfect Blue jadi film yang menampilkan komentar sosial dan cerita aslinya sendiri.

Dengan garapan Studio Madhouse, film anime ini menampilkan beragam visual dan simbolisme yang sureal. Tentunya dengan nuansa anime 1990-an.

perfect blue anime idol japan industry

Di awal film, Mima mengumumkan kepada kerumunan penggemar yang memujanya bahwa dia meninggalkan pekerjaannya sebagai idol pop Jepang untuk mengejar karier di dunia akting. Meski banyak penggemarnya merindukannya, penguntit dengan inisial Me-Mania adalah yang paling kesal dengan perubahan mendadak itu.

Meski awalnya mendukungnya, ketika dia tahu Mima tidak lagi mempromosikan citra murni dan polos yang dia lakukan sebagai idol pop dan malah melakukan sesi pemotretan sensual dan berakting dalam peran dewasa, sang penggemar itu marah.

Dia menguntit Mima dan akhirnya mencoba menyerangnya. Dia beralasan karena dia lebih suka menjadi orang yang merenggut citra polos Mima, ketimbang Mima sendiri yang melakukannya. Sang penggemar tak membiarkan Mima mengontrol bagaimana dia menampilkan dirinya.

Hal ini dimaksudkan untuk mewakili obsesi yang dimiliki penggemar terhadap seorang selebriti, bagaimana hubungan parasosial yang intens dapat membuat seorang selebriti menjadi rapuh, dan reaksi emosional penggemar ketika seorang selebriti menampilkan perilaku yang tidak sesuai dengan citra yang dipilih penggemar.

perfect blue adult video scene anime

Satoshi Kon memang sering mengkritik budaya Jepang, namun masalah yang dia teliti selama bertahun-tahun tidak terbatas pada lingkup Jepang. Pada saat itu, film tersebut dipuji sebagai kritik yang diperlukan terhadap budaya idola Jepang dan konsumerisme.

Perfect Blue berfokus pada frustrasi Kon dengan manusia yang dikomodifikasi untuk hiburan dan seksualitas, sambil memompa musik kacangan dan memfokuskan upaya untuk menciptakan identitas palsu bagi penggemar fanatik untuk membentuk hubungan parasosial, dan menjilat semua di balik kedok menjadi penyanyi pop.

Rasa frustrasi ini juga bukan hanya soal budaya selebritas Jepang. Pengikut obsesif selebriti juga berlaku di masyarakat mana saja. Kamu dapat menemukan pengikut agresif yang menganalisis dan memproyeksikan diri mereka sendiri untuk menciptakan apa yang diinginkan fandom entitas tertentu dari selebriti, yang bahkan mengarah pada penguntitan, doxxing, dan penyebaran rumor. Selebriti sering disamakan dengan bangsawan atau dewa, dan kesalahan sering diperlakukan sebagai hukuman mati.

Tentu, tak ada salahnya menikmati idol, televisi, film atau budaya pop lain. Masalahnya terletak pada mereka yang memuja dan mengidolakan manusia, yang pada kenyataannya sama salah dan cacatnya karena mereka juga sama-sama manusia seperti kita. Tekanan diberikan pada selebriti untuk mengecualikan citra sempurna palsu untuk menenangkan massa, dan konsep ini serta kerusakan psikologis yang dapat ditimbulkannya adalah inti dari Perfect Blue.

Analisis Perfect Blue yang Masih Relevan

perfect blue satoshi kon film anime

Film anime ini bahkan menginspirasi Darren Aronofsky. Meski menyangkal rumor bahwa filmnya Black Swan didasarkan pada Perfect Blue, Aronofsky sering berbicara tentang seberapa besar inspirasi Satoshi Kon untuk karyanya sendiri. Bahwa adegan bak mandi yang terkenal di film sebelumnya Requiem of a Dream adalah remake langsung dari adegan yang sama di Perfect Blue.

Aronofsky bahkan berusaha untuk mendapatkan hak untuk membuat adaptasi live-action dari Perfect Blue. Meski proyek tersebut tidak pernah berhasil. Hollywood mungkin melihat tingkat permukaan plot Perfect Blue dan tidak yakin apakah mereka akan tertarik dengan film semacam itu. Namun, ada beberapa interpretasi film yang sangat berlaku secara internasional dan di hampir setiap demografis.

Ketika Satoshi Kon membuat film tersebut, media sosial tidak memiliki cengkeraman yang sama pada masyarakat seperti saat ini. Media sosial telah menghubungkan keluarga, membantu meluncurkan bisnis kecil, dan menyediakan hiburan yang mudah diakses, di antara banyak hal positif lainnya. Namun, di balik itu, media sosial penuh dengan budaya selebritas.

perfect blue mima idol fans

Hari ini, saat seseorang memposting di media sosial, dia mengkurasi apa yang dapat dilihat oleh orang lain. Karena kebanyakan orang hanya memposting hal-hal positif dari kehidupan mereka dan hal-hal yang mereka sukai, mereka menyajikan gambaran yang sempurna. Jadi seperti idola pop Jepang atau selebritas lainnya, membuat versi sempurna dari diri kita sendiri di media sosial.

Meski hasilnya mungkin tidak seekstrim dalam Perfect Blue, kita tetap merasakan efek kesempurnaan yang terus-menerus ditampilkan di media sosial. Kehidupan orang lain tampak lebih baik. Penonton mereka melihat hidup mereka sempurna, tubuh mereka sempurna, dan merasakan tekanan untuk membuat hidup mereka bahagia dan sempurna.

Dengan cara ini, penonton dapat mengasosiasikan Mima dari Perfect Blue tentang citra yang disajikannya dengan dirinya yang sebenarnya. Ia berjuang untuk memisahkan dirinya dari citra tersebut ketika membuat presentasi baru untuk dirinya sendiri.

Perfect Blue memiliki beberapa interpretasi yang berlaku, dan terus beresonansi untuk khalayak yang lebih luas daripada saat pertama kali dirilis.

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1771

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *