5 Alasan Sekolah Menengah Sering Jadi Latar Anime

Mungkin pernah bertanya-tanya kenapa ada begitu banyak anime memakai latar sekolah menengah, atau karakternya yang masih anak sekolahan.

Saking seringnya sekolah menengah muncul sehingga sebuah anime tanpa latar sekolah menengah agak janggal. Sebenarnya mengapa anime begitu fokus pada sekolah menengah?

Ada banyak teori mengapa ini terjadi. Meski tidak satupun yang pasti, kombinasi dari alasan ini mungkin mengapa setting sekolah menengah sangat populer di anime Jepang. Berikut adalah beberapa alasannya.

1. Untuk Menggaet Demografi Penonton yang Lebih Luas

Ini adalah jawaban nomor satu dan mungkin yang paling jelas.

Di Jepang, ada 5 kelompok demografis. Ada kelompok kodomo yang diperuntukkan bagi anak-anak berusia 3-9 tahun, diikuti oleh kelompok shounen (laki-laki)/shoujo (perempuan), yang berkisar antara usia 10 hingga 18 tahun. Berikutnya adalah kategori josei (perempuan) dan seinen (laki-laki), yang diperuntukkan bagi mereka yang berusia 19 hingga 40 tahun.

Masing-masing demografi ini memiliki preferensi sendiri, dan berbeda dari lawan jenis meskipun mereka berada dalam kelompok usia yang sama. Shounen lebih suka menonton Naruto, sementara shoujo akan memilih sesuatu seperti Sailor Moon sebagai gantinya.

Anime yang ditujukan untuk anak-anak (biasanya bertema pendidikan) mendapatkan spot pagi hari, karena anak-anak masih di rumah, atau belum sekolah. Tayangan yang diperuntukkan bagi anak-anak usia sekolah menengah dipertunjukkan pada jam tayang utama karena saat itulah mereka pulang sekolah.

Mungkin kamu akan terkejut dengan hal ini, tapi anime yang bertemakan sekolah menengah di dalamnya biasanya diarahkan pada demografi laki-laki dewasa atau seinen, karena itu adalah demografi mereka yang terbesar dan terkaya, dan mungkin karena unsur nostalgia yang mereka rasakan ketika menonton tipe-tipe tersebut.

Anime ini biasanya tayang pada malam hari di Jepang. Sementara acara yang ditujukan untuk shonen dan shoujo biasanya memiliki karakter yang lebih tua untuk dilihat, anime yang ditujukan untuk seinen (dan kadang-kadang, josei) memiliki elemen yang membuat pemirsa mengenang masa lalu yang indah di sekolah, ketika mereka tidak harus bekerja.

2. Sekolah Menengah adalah Latar Universal

masamune revenge
Anime: Masamune-kun’s Revenge

Sekolah menengah menyediakan latar universal. Tak seperti banyak aspek budaya Jepang lain, sekolah menengah tidak perlu penjelasan lagi.

Selain itu, sekolah menengah Jepang memiliki kebiasaan yang membuatnya unik, seperti penekanan pada klub dan festival sekolah, tetapi secara keseluruhan, latarnya tetap dapat dikenali oleh siapapun.

Penjelasan semesta cerita atau latar budaya tertentu dapat mengganggu kemampuan untuk bercerita, karena butuh semacam penjelasan latar belakang terlebih dulu.

Penjelasan seperti itu menghilangkan fokus cerita pada karakter. Alasan yang sama mengapa anime sering memakai beragam stereotip karakter, dari tsundere, jagoan impulsif, dan stereotip lainnya.

3. Mudah untuk Mengembangkan Cerita

rikka takarada gridman
Rikka Takarada di SSS.Gridman

Karena sekolah menengah adalah waktu di mana karakter memiliki alasan yang dapat diterima untuk berinteraksi dengan banyak orang, itu membuat tempat berkembang biak yang sempurna untuk apa pun terjadi, dan di mana penulis dapat dengan mudah bersatu dengan kelompok itu, dengan “takdir”, jadi kebetulan menghadapi petualangan bersama.

Ini juga memudahkan untuk menciptakan ketegangan romantis dan/atau seksual antar karakter karena mereka harus menghabiskan waktu satu sama lain di sekolah setiap hari. Untuk melengkapi semua ini, seks (dan romansa) menjual.

Ini membuat cerita lebih mudah diakses oleh penggemar anime kasual, dan bagi pembuat cerita, ini mengurangi beban yang diperlukan untuk menceritakan latar kisah itu. Ditambah, anime adalah produk internasional. Studio berupaya membuat cerita yang menarik bagi penonton Jepang mereka, tapi tentunya ingin juga penonton yang lebih luas.

Baca juga: Sejarah Seragam Sekolah Jepang: Simbol Kebebasan, Pemberontakan dan Mode

Sekolah menengah hadir dengan pengalaman universal, yang membantu cerita menarik bagi penonton. Ini adalah masa cinta yang menggairahkan dan patah hati yang menyakitkan, melangkah menuju kedewasaan, penemuan diri, tantangan, dan kekecewaan.

Sekolah menengah menandai beberapa tahun paling formatif dalam kehidupan. Bentuk hubungan yang sering berlangsung sepanjang hidup. Pengalaman selama tahun-tahun perkembangan ini membentuk pandangan dunia. Pada dasarnya, sekolah menengah membuat lingkungan alami untuk kisah-kisah usia dewasa, kisah cinta, dan kisah perubahan lainnya.

Dalam banyak hal, sekolah menengah menjadi karakternya sendiri. Bukan hal yang aneh bagi karakter anime untuk melihat sekolah dengan suka atau takut. Sekolah menengah atas menjadi pusat kehidupan remaja mereka dan mewakili pengaruh orang tua — dengan aturannya.

4. Obsesi Jepang Pada Konsep Remaja

Anime dikembangkan dengan konsep remaja. Perkembangan bersamaan ini mengawinkan kisah anime yang menceritakan pengalaman masa remaja.

Konsep remaja seperti yang kita tahu mereka tidak muncul sampai setelah Perang Dunia II. Sebelum perang, orang-orang di masa remaja mereka disebut pemuda dan memegang tanggung jawab orang dewasa. Ketika pendidikan publik menggantikan pekerjaan pertanian setelah Perang Dunia II, subkultur remaja mulai berkembang.

Anime dikembangkan pada periode yang sama. Ketika subkultur remaja berkembang dalam masyarakat Jepang, ia melekat pada manga dan anime sebagai bagian dari identitasnya.

Obsesi Jepang terhadap remaja dan sekolah menengah melampaui anime. Persentase drama TV kebanyakan berlatar di sekolah menengah dan melibatkan remaja. Sama dengan film. Idol pop yang menyerap sebagian besar peran akting Jepang akhirnya memainkan siswa sekolah menengah hingga usia 20-an.

Ini adalah genre hiburan yang dikenal sebagai “seishun” (青春) atau “anak muda.” Kanji itu secara harfiah berarti “hijau (dengan implikasi kemudaan) bersemi (musim)” – dan pada dasarnya bagaimana budaya memandang masa remaja.

Masa remaja adalah waktu yang singkat dan indah ketika fondasi kehidupan seseorang berakar, dan segala sesuatu mulai tumbuh. Ini pada dasarnya lintasan kehidupan setara dengan bunga sakura. Begitu banyak keanehan Jepang yang tidak dapat dijelaskan muncul dari obsesi Jepang pada seishun.

high school of dead
High School of the Dead

Pada intinya, jenis cerita ini fokus pada identitas. Jagoan menemukan siapa diri mereka melalui berbagai trauma dan cobaan. Bleach, High School of the Dead, dan yang lainnya menampilkan remaja karena di dunia modern menjadi pusat remaja dalam menemukan identitas seseorang.

Baca juga: 5 Anime Ecchi Berlatar Sekolah Menengah

Anime dapat memanfaatkan tonggak universal dalam perjalanan-perjalanan yang juga dialami para penontonnya: kencan pertama, cinta pertama, putus cinta pertama, pekerjaan pertama, dan yang pertama lainnya.

Pengalaman bersama ini membantu penonton yang lebih tua mengidentifikasi dengan karakter. Mereka juga berfungsi sebagai alat pengajaran untuk remaja yang melaluinya.

bang dream anime

Meskipun anime menawarkan jenis cerita lain, anime sekolah menengah tetap menjadi ekspor paling umum. Untuk penggemar yang lebih tua seperti saya, ini kadang melelahkan. Apa yang memungkinkan anime menarik bagi khalayak luas, internasional juga membatasi daya tarik usianya.

Nostalgia baik-baik saja, tetapi setelah beberapa waktu, penggemar yang lebih tua menginginkan sesuatu yang beresonansi dengan kehidupan dewasa mereka. Jepang memiliki kisah-kisah ini, tetapi tidak lazim. Namun, ini belum tentu kesalahan industri anime. Sikap terhadap animasi dalam budaya berkontribusi terhadap pertumbuhan anime.

Animasi berhubungan erat dengan masa kanak-kanak dan ketidakdewasaan. Tidak apa-apa bagi remaja sekolah menengah dan mahasiswa usia universitas untuk menonton anime karena mereka belum dewasa, tetapi orang dewasa yang matang tidak menonton animasi. Asosiasi Anime dengan sekolah menengah berkontribusi pada persepsi ini.

Studio ingin menghasilkan uang, sehingga mereka akan bertaruh dengan pasti. Anime berbasis sekolah menengah adalah taruhan pasti, sementara membangun pasar yang lebih tua menimbulkan proposisi yang lebih berisiko. Meskipun, seiring bertambahnya penggemar anime, pasar berkembang secara alami.

sakura quest

5. Anime Sebagai Peta Hidup

Secara pribadi, kita tidak dapat membeli masa remaja kita lagi. Mereka adalah hormon dan neraka yang didorong oleh depresi yang darinya kita tidak bisa melarikan diri. Hidup punya jalan, jauh lebih baik sesudahnya.

Sementara sebagian besar anime favorit saya melibatkan remaja, saya cukup lelah mendengar cerita yang sama tentang mereka berulang kali. Namun kesibukan sehari-hari untuk seorang pegawai kantoran Jepang cukup menghukum, dengan jam kerja yang panjang, di samping tidak ada ikatan lain yang tidak terkait dengan pekerjaan, tekanan membesarkan anak dan semua itu.

anime oregairu my teen romantic comedy

Banyak orang menoleh ke belakang pada tahun-tahun itu, ketika pilihannya lebih sederhana, ketika kita tidak perlu terlalu khawatir kehilangan pekerjaan atau menyimpan makanan di atas meja. Ketika kita memiliki energi tanpa batas, kebebasan relatif, dan kehidupan sosial yang aktif. Ketika kita benar-benar punya waktu untuk bergaul dengan teman-teman.

Hal-hal kecil seperti klub setelah sekolah dan festival sekolah adalah saat yang menyenangkan. Daya tarik nostalgia itu kuat jika kehidupan sehari-hari kita penuh tekanan dan masa muda kita bukanlah pemandangan yang buruk dan menyedihkan.

Karakter anime menyediakan semacam panutan untuk ditiru atau merangkum tindakan yang harus dihindari. Banyak karakter sekolah menengah bertindak seperti orang bodoh, tidak mampu secara sosial dan secara emosional kompleks, karena karakter seperti itu menunjukkan kepada kita bagaimana untuk tidak bertindak.

Pembuat cerita menggunakan karakter ini untuk menunjukkan konsekuensi dari perilaku seperti itu, seringkali dengan hasil yang lucu, dan untuk membantu remaja menyadari kecanggungan adalah bagian dari pengalaman tumbuh dewasa. Jika para jagoan kita berhasil melalui beragam hal buruk, maka kita juga akan baik-baik saja.

Sekolah menengah tetap bersama kita sepanjang hidup kita. Ini adalah waktu yang sangat penting yang mendefinisikan perasaan diri kita dan tahun-tahun awal kedewasaan. Ini adalah masa yang sulit bagi trauma, kecanggungan, keraguan, dan penemuan.

monogatari

Tahun-tahun saat remaja ini dapat memampatkan emosi dan kebingungan selama beberapa dekade menjadi hanya beberapa tahun. Anime menangkap ini dengan karakternya, karakter yang biasanya melewatinya dengan baik pada akhirnya.

Anime menyediakan jalan keluar bagi ketakutan dan kekhawatiran yang terkait dengan tahun-tahun sekolah menengah, menyediakan peta tentang apa yang harus dilakukan dan, mungkin yang lebih penting, apa yang tidak boleh dilakukan.

Mereka mengajarkan pentingnya kecerdasan emosional ketika menavigasi cinta dan persahabatan. Pada akhirnya, sekolah menengah menjadi semacam ringkasan coming-of-age dan semua kegembiraan dan cobaan yang terkait dengan kisah-kisah semacam itu.

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1757

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *