Rekomendasi 10 Anime dengan Sutradara Perempuan

Sejak awal, nama besar dalam industri anime biasanya adalah laki-laki. Hampir setiap penggemar anime, bahkan yang bukan, akan akrab dengan sutradara macam Hayao Miyazaki, Hideaki Anno, Satoshi Kon dan Makoto Shinkai.

Sayangnya, meskipun perempuan telah hadir di industri anime ini sejak awal, mereka biasanya tidak terwakili dengan baik di tingkat tertinggi. Tapi, selama dekade terakhir ini, itu sudah mulai berubah.

Perempuan yang telah naik pangkat melalui beberapa studio industri paling terkemuka dan mengarahkan pekerjaan yang membuat gelombang di dunia anime.

Dari kebombastisan Rie Matsumoto yang memukau, kesedihan subtil dari Naoko Yamada, atau surealisme artistik ala Sayo Yamamoto, karya-karya anime dari para perempuan ini harus dilihat oleh setiap penggemar anime.

1. K-On!!

Image
  • Episode: 13 (S1), 26 (S2), 1 Film
  • Genre: Comedy, Fantasy, Slice of Life
  • Studio: Kyoto Animation

Kehebohan terbesar yang pernah menimpa skena anime adalah penerimaan yang luas dari K-On dari Naoko Yamada. Yang awalnya cuma dianggap tak lebih dari tipikal CGDC (cute girls doing cute things).

Pada kenyataannya, ini adalah anime yang dibangun dengan sangat baik dari karakternya, nada yang membangkitkan semangat, dan beberapa animasi yang benar-benar luar biasa.

Baca juga: Rekomendasi 10 Anime Kyoto Animation

Elemen yang meningkatkan K-On!! ketimbang CDGC lain adalah latarnya yang membumi serta pertumbuhan karakternya yang terdefinisi dengan baik. Para karakter belajar sepanjang jalan, cerita menjadi potret naturalistik yang mengejutkan dari kehidupan mereka.

2. Michiko & Hatchin

Michiko & Hatchin anime
  • Episode: 22
  • Genre: Action, Adventure
  • Studio: Manglobe

Dari sutradara Sayo Yamamoto, datanglah kisah petualangan yang funky dan bermandikan sinar matahari tentang femme fatale Michiko Malandro dalam pencarian mantan pacarnya yang hilang, bersama yang diduga putrinya, Hana Morenos alias Hatchin.

Banyak pilihan estetika dalam anime yang dikenang karena keberaniannya: pilihan mode Michiko telah membuatnya menjadi ikon di kalangan penggemar, dan ikonografi serta musik Amerika Latin memberikan anime ini nuansa artistik yang berbeda.

Inti dari anime ini tentu saja adalah hubungan antara Michiko dan Hatchin, dan penonton dapat melihatnya berkembang melalui tantangan yang mereka temui di sepanjang jalan menuju pacar Michiko dan ayah Hatchin.

Cerita ini berhubungan dengan beberapa tema yang agak pedih dan juga menampilkan beberapa momen karakter yang sangat menawan.

3. Kyousu Giga

kyousou giga
  • Episode: 10
  • Genre: Action, Fantasy, Supernatural
  • Studio: Toei Animation

Sebuah karya awal untuk sutradara Rie Matsumoto, Kyousou Giga memulai sebagai anime web satu episode pada tahun 2011.

Kemudian menelurkan serial anime televisi, serta membayangkan ulang ONA asli, tetapi elemen umum di antara semua versi anime adalah gaya visual hiperaktif khas sang sutradara.

Ini adalah proyek yang menempatkan Matsumoto dalam sorotan anime, dan tidak sulit untuk mengetahui alasannya. Menonton Kyousou Giga untuk pertama kalinya dijamin akan membuat kesan karena tampilannya sama sekali berbeda dari pasaran.

Urutan aksi bombastis, karakter gila, dan pilihan warna yang berani menjadikan ini suguhan visual yang sulit untuk dilupakan.

4. Free!

free anime kyoani
  • Episode: 12
  • Genre: Comedy, Drama, School, Slice of Life, Sport
  • Studio: Kyoto Animation

Free! adalah proyek dari veteran Kyoto Animation, Hiroko Utsumi, seorang animator dan artis storyboard dengan kredit pada banyak judul terbesar studio ini, seperti Nichijou, The Melancholy of Haruhi Suzumiya, dan Clannad.

Cerita anime berpusat di sekitar klub renang sekolah menengah dan tantangan yang harus diatasi para anggotanya untuk membuatnya kompetitif.

Seperti banyak anime olahraga sekolah menengah Free! pada intinya adalah kisah coming-of-age. Penonton dapat melihat anggota utama klub tumbuh sebagai karakter, saat mereka menghabiskan waktu bersama di dalam dan di luar kolam renang, dan saat mereka bergulat dengan berenang dan transisi ke masa dewasa.

5. Lupin The Third: The Woman Called Fujiko Mine

Lupin The Third: The Woman Called Fujiko Mine
  • Episode: 13
  • Genre: Adventure, Comedy, Drama
  • Studio: Madhouse

Franchise Lupin The Third yang melegenda telah menarik beberapa talenta anime terkemuka selama beberapa dekade keberadaannya, termasuk tokoh seperti Hayao Miyazaki dalam Castle of Cagliostro tahun 1979.

Waralaba anime ini dibintangi oleh pencuri Lupin yang menyenangkan dan riang dan menceritakan eksploitasinya saat ia berusaha untuk tetap selangkah lebih maju dari polisi.

Dengan menghilangkan nada ringan nuansa neo-noir yang jazzy khas Lupin, dan mengalihkan fokus cerita ke sahabat karib Lupin, Mine Fujiko, sutradara Sayo Yamamoto memberi sinyal sejak awal bahwa The Woman Called Fujiko Mine tidak berniat menjadi cerita tipikal Lupin, baik dalam nada maupun estetika.

6. Sora yori mo Tooi Basho (A Place Further Than The Universe)

A Place Further Than The Universe
  • Episode: 13
  • Genre: Adventure, Comedy, Drama
  • Studio: Madhouse

Sebuah proyek anime orisinal dari Atsuko Ishizuka, seorang sutradara veteran di studio Madhouse. A Place Further Than The Universe menceritakan kisah empat gadis biasa yang mencapai hal-hal luar biasa di tempat yang sama-sama luar biasa. Tempat luar biasa di sini adalah Antartika.

Premis anime dengan gadis-gadis yang ingin pergi ke Antartika mungkin terdengar agak tak masuk akal, tapi penulisan anime itu mendasarkan cerita pada pemerannya yang dapat dipercaya sekaligus menawan.

Cerita mengambil langkah-langkah yang tepat untuk menunjukkan bahwa setiap pencapaian dan setiap momen pertumbuhan karakter terasa tepat. Produk akhirnya menjadi mengharukan dan menginspirasi, dibantu oleh beberapa humor dan banyak kesedihan menjelang akhir.

7. Liz to Aoi Tori (Liz and the Blue Bird)

Liz and the Blue Bird kyoto animation
  • Episode: 1 Film
  • Genre: Drama, Music, School
  • Studio: Kyoto Animation

Naoko Yamada menonjol karena fokus pada akting karakter melalui bahasa tubuh yang halus. Liz and the Blue Bird mungkin adalah contoh terbaik dari kecenderungan ini dalam karyanya, karena seluruh rentang emosi disampaikan tanpa kata-kata melalui animasi karakter.

Kisahnya sendiri tragis, tetapi juga sangat menginspirasi, dan sementara beberapa plot mungkin merasa terasa lambat, mereka yang bertahan akan dihargai dengan salah satu kisah romantis paling mengharukan yang ditawarkan.

Liz and the Blue Bird juga terasa seperti pekerjaan Yamada yang paling percaya diri sebagai sutradara dan sangat bergantung pada pilihan gaya yang membuat animenya begitu mengesankan.

8. Kekkai Sensen

kekkai sensen
  • Episode: 12
  • Genre: Action, Comedy, Fantasy, Supernatural
  • Studio: Bones

Sutradara Rie Matsumoto tampaknya sangat tertarik dengan adegan aksi yang aneh, energi tinggi, dan kompleks secara visual, seperti yang dicontohkan dengan sempurna dalam proyeknya Kekkai Sensen, adaptasi dari manga karya Nigtow Yasuhiro, yang terkenal sebagai pencipta Trigun.

Kekkai Sensen berlatar di New York yang disfungsional setelah bencana mengakibatkan alam supernatural menabrak realitas kita. Anime ini menampilkan pertempuran dinamis antara karakter berkekuatan aneh melawan penjahat yang sama misteriusnya.

Kekkai Sensen yang penuh aksi sangat cocok untuk bakat Matsumoto sebagai sutradara: adegan pertempuran diarahkan dan dianimasikan dengan keahlian luar biasa oleh studio Bones, dan penggunaan warna khasnya dari adegan pertarungan menjadi serangan sensorik yang tidak akan dilupakan.

9. Koe no Katachi (A Silent Voice)

Koe no Katachi (A Silent Voice)
  • Episode: 1 Film
  • Genre: Drama, School, Slice of Life
  • Studio: Kyoto Animation

Keberhasilan yang memisahkan diri dari A Silent Voice karya Naoko Yamada melambungkan karyanya ke dalam pengakuan internasional, dan ketika menonton filmnya, tidak sulit untuk melihat mengapa film itu begitu sukses.

Ceritanya adalah salah satu karakter cacat yang mengerikan yang mencari penebusan, dan itu mengajukan pertanyaan tajam tentang apa artinya hidup dengan kesalahan dan apa artinya melewatinya.

A Silent Voice juga bukan film yang menarik banyak pukulan emosional, dan berkat arahan animasi karakter Yamada yang khas, banyak adegan penting film ini bisa terasa sangat nyata.

10. Yuri!!! on Ice

Image
  • Episode: 12
  • Genre: Drama, Comedy, Sport
  • Studio: MAPPA

Yuri!!! on Ice adalah anime olahraga/romantis dari sutradara Sayo Yamamoto, terkenal karena karyanya sebelumnya di anime seperti Michiko & Hatchin dan Lupin III: The Woman Called Fujiko Mine yang disebut di atas.

Anime ini memilih keluar dari beberapa elemen surealis dalam karya masa lalunya, dan memakai gaya yang lebih membumi. Meski begitu tetap dengan karakter yang membuatnya menonjol di antara penonton.

Anime ini menawarkan penggambaran yang teliti dan detail dengan sangat baik tentang skena skating yang kompetitif, dan kesengsaraan yang dialami karakter saat hidup di dunia itu terlihat membumi dan dapat dipercaya.

Dibantu oleh beberapa animasi skating yang mengesankan, Yuri!!! on Ice adalah anime sport dengan kisah romansa yang tidak ingin dilewatkan oleh penggemar anime.

2 pemikiran pada “Rekomendasi 10 Anime dengan Sutradara Perempuan”

  1. Wah baru tau saya kalo kekiai sensen ternyata sutradaranya cewek. Padahal dulu ngikutin pas awal awal rilis. Kalo koe ni katachi udah tau sih, selebihnya belum nonton..

    Balas

Tinggalkan komentar