Wolf Children: Anime Persembahan Buat Ibu dengan Konflik Maternalnya

“Apakah kamu akan pergi? Tapi aku masih belum bisa melakukan apapun untukmu.”

Ini adalah kalimat yang memilukan dari Hana sang ibu kepada putranya Ame dalam film anime Wolf Children, yang disutradarai oleh Mamoru Hosoda.

Kalimat ini lebih menyayat hati ketika kamu menyadari bahwa kita telah melihat bagaimana seorang mahasiswa muda yang menjadi ibu menghadapi tantangan hidup terbesarnya: menjadi seorang ibu sambil melakukan semuanya sendirian dan melawan masyarakat di sekitarnya dan kesulitan yang dihadapi anak-anaknya.

Selain itu, ada yang mungkin merupakan tantangan terbesar yang dia temui: menyaksikan anak-anaknya Yuki dan Ame tumbuh dan memilih jalan hidup mereka sendiri.

hana wolf children anime mamoru hosoda

Lebih dari satu dekade sejak film tersebut dirilis oleh studio Madhouse, Wolf Children adalah film anime yang disamakan dengan beberapa film klasik seperti Spirited Away, Paprika, Silent Voice, dan Graveyard of Fireflies.

Di luar penceritaan emosional yang dimiliki film ini, ada baiknya untuk membahas mengapa film ini akan menjadi film anime terbesar yang didedikasikan untuk menjadi ibu.

Tugas Seorang Ibu Akan Selalu Berkembang

Salah satu hal hebat tentang Wolf Children adalah tidak hanya menunjukkan belas kasih bawaan seorang ibu untuk anak-anaknya, tetapi juga menjelaskan bagaimana perannya akan selalu berkembang dalam setiap situasi yang diberikan.

Film anime ini mengikuti kisah seorang mahasiswa muda bernama Hana, yang jatuh cinta dengan seorang pria yang biasanya menghadiri kelas kuliahnya meskipun tak terdaftar. Penasaran dengan perilaku pria itu, dia memutuskan untuk membantunya belajar.

Tidak lama kemudian, pria itu mengakui identitas aslinya kepada Hana, karena ia memiliki kemampuan untuk berubah menjadi serigala. Hana menerima dia apa adanya, dan mereka tinggal bersama. Hana kemudian melahirkan dua anak mereka, Ame dan Yuki.

hana anime wolf children mamoru hosoda

Setelah peristiwa-peristiwa itu, kita diperkenalkan dengan adegan yang menandai awal dari keibuan Hana. Meski adegannya biasa-biasa saja, soundtrack film ini membuat adegan menjadi lebih intim, seolah-olah kehidupan seseorang melintas tepat di mata kita.

Musiknya, yang digubah oleh Takagi Masakatsu, menangkap dengan baik momen-momen kecil ini dengan kehalusan dan kemajuan dari perjalanan keibuan Hana.

Setelah perburuan yang tak menguntungkan yang membunuh suami Hana, dia kemudian ditinggalkan sendirian untuk membesarkan anak-anaknya sebagai single mother.

Di sinilah beberapa kiasan ‘supermom’ itu masuk: dari seorang diri menangkap laci yang jatuh, hingga mencuci pakaian saat tidur: pada dasarnya penggambaran tahap keibuan baru Hana: cara membesarkan anak-anaknya tanpa ayah dan tanpa suami di sisinya.

Wolf Children menangkap sekilas kesulitan yang dialami Hana selama ini. Adegan-adegan cepat ini agaknya merupakan simbol dari peran seorang ibu yang terus berkembang: selalu dihadapkan pada tugas-tugas baru, selalu waspada dan selalu memikirkan anak-anak.

Ini juga dengan sempurna menangkap perubahan dalam kehidupan Hana – dari seorang siswi kota menjadi seorang ibu tunggal, dia beradaptasi dengan sempurna bukan hanya karena dia harus, tetapi karena ini adalah panggilannya, dan tidak peduli seberapa sulitnya dia tidak akan menyerah.

Memahami Konflik Ibu dalam Wolf Children

Selain evolusi Hana sebagai seorang ibu, Wolf Children juga menampilkan penggunaan berbagai jenis konflik untuk menggambarkan hampir semua potensi kesulitan yang mungkin dihadapi seorang ibu.

Kita telah melihat semua jenis perjuangan internal yang dihadapi Hana, tetapi ada juga lapisan tambahan perjuangan eksternal yang menghadangnya. Salah satunya adalah membesarkan dua anak yang unik di sebuah apartemen kecil.

Di ruang kecil yang mereka miliki, dia harus menghadapi keluhan kebisingan dari tetangga hingga pekerja kesejahteraan sosial yang mencoba memeriksa anak-anak. Sebuah humor juga hadir ketika Yuki tak sengaja makan silika get, dan Hana merenungkan ke mana harus membawanya, apakah ke klinik anak-anak atau dokter hewan, karena putrinya tak sepenuhnya manusia.

hana ame yuki wolf children anime mamoru hosoda

Tentu saja, memiliki anak yang tidak sepenuhnya manusia tak terjadi dalam kehidupan nyata, tetapi Wolf Children memberi kita gambaran tentang bagaimana konflik eksternal sering mengganggu ibu, dan itulah kenyataannya.

Ibu dalam kehidupan nyata harus berurusan dengan banyak hal, di atas tanggung jawab mereka dan melindungi anak-anak mereka. Hal ini terutama menggemakan ibu tunggal, seperti Hana di film.

Bagi banyak ibu di luar sana, menjadi ibu terasa seperti kehidupan mereka sebelumnya telah berakhir. Namun di tengah kendala itu, menjadi ibu menawarkan perjalanan yang jauh lebih membahagiakan, melihat anak-anak mereka tumbuh bersama mereka.

Konsep Ibu yang Terus Berkembang

Evolusi terbesar Hana sebagai seorang ibu adalah ketika dia pindah ke pedesaan dalam upaya untuk melindungi anak-anaknya dari dunia yang tampaknya tak akan menerima mereka sepenuhnya.

Di sana, ia belajar banyak keterampilan, mulai dari pertukangan, berkebun, hingga mendapatkan pekerjaan sebagai asisten organisasi pelestarian alam. Dia membuktikan bahwa dia benar-benar siap untuk melepaskan kehidupan kotanya, karena itu akan lebih baik untuk anak-anaknya.

Pada titik ini, beberapa penonton akan menunjukkan bahwa Wolf Children meromantisasi perjuangan menjadi ibu. Beberapa orang akan mengatakan bahwa film itu sendiri adalah interpretasi buta tentang apa yang dialami ibu. Yang lain akan mengatakan bahwa film itu mengagungkan perjuangan para ibu.

Namun untuk membela film anime ini, Wolf Children tidak mengagungkan perjuangan itu sendiri melainkan penggambaran yang jujur ​​dari apa yang seorang ibu lalui, dan apa yang mereka pelajari dari kesulitan ini.

Dalam kasus Hana, dia mengorbankan segalanya untuk cinta dan keluarganya. Dia tidak takut untuk melakukan ini, meskipun itu tidak selalu berjalan dengan sempurna. Bagaimanapun, Wolf Children bukan hanya tentang titik rendah keibuan atau sisi hangatnya – itu seimbang secara realistis.

yuki ame wolf children film anime

Ada adegan ketika Hana berlari bersama anak-anak serigalanya melewati hutan bersalju. Saat mereka jatuh melintasi bukit bersalju, mereka semua melolong serempak. Pada saat itu soundtrack orkestra berputar, itu agak mengundang penonton untuk sementara melupakan semua kekhawatiran dan menikmati bahkan hal-hal paling duniawi yang ditawarkan kehidupan. Ini adalah ode yang benar-benar indah untuk keluarga ini juga.

Dalam beberapa menit terakhir film, kita mungkin melihat ujian terbesar yang harus diambil Hana sebagai seorang ibu: membiarkan anaknya memutuskan kehidupan yang mereka inginkan untuk maju.

Saat Hana berteriak tentang tidak bisa memberikan segalanya kepada Ame, anak yang berubah menjadi serigala lari ke bukit dan karena itu memilih jalannya sendiri dalam hidupnya. Pada saat itu, dengan air mata, Hana menyemangati Ame untuk menjalani kehidupan yang lebih baik, masih merasa seperti dia bisa berbuat lebih banyak.

hana ame yuki wolf children anime mamoru hosoda

Sepahit adegan ini, inilah kenyataan pahit yang dihadapi ibu, dan orang tua pada umumnya. Mereka melahirkan anak-anak mereka, membesarkan mereka, memberi mereka makan, dan kemudian membiarkan mereka memutuskan ingin menjadi apa. Wolf Children memberikan penutup yang tepat kepada penonton tentang anak-anak Hana dan juga perjalanannya.

Sedangkan Hana? Nah, Yuki mengatakan dalam narasinya bahwa dia masih tinggal di rumah pedesaan tua yang sama dengan tenang. Bicara tentang menutup film dengan setidaknya senyum di wajah bahwa setelah semua kesulitan itu, Hana telah berhasil membesarkan anak-anak dengan baik dan dia cukup mencintai untuk menerima mereka apa adanya.

Film dan serial anime yang tak terhitung jumlahnya telah lama menggambarkan ibu yang penuh kasih dan peduli. Tapi untuk saat ini, Hana dari Wolf Children adalah perwujudan keibuan terbesar dalam sejarah film anime, dan melalui perjalanan dan kesulitannya sebagai ibu tunggal, pemirsa telah belajar satu atau dua hal tentang kekuatan bawaan yang cenderung dimiliki ibu.

Ada beragam penggambaran ibu yang hebat di anime secara umum, terutama dalam beberapa tahun terakhir, Sachiko Fujinuma dari serial Erased adalah contoh yang bagus. Namun, apa yang membuat penggambaran Hana lebih realistis daripada yang lain adalah bagaimana dia ditampilkan sebagai ibu yang baik, tetapi tidak sebagai ibu yang sempurna.

Sementara sebagian besar karya dengan tema serupa akan mencoba mengikuti rute ibu yang ideal, baik melalui tindakan atau penampilan, di Wolf Children kita bisa melihat Hana belajar bagaimana menjadi seorang ibu langkah demi langkah. Itu bukan bakat yang dia miliki sejak lahir tetapi itu adalah jalan yang dia pilih, dan itulah yang membuatnya sangat menyenangkan.

Selama wawancara dengan Famitsu, sutradara Mamoru Hosoda mengatakan bahwa tema film tersebut adalah tentang ketahanan di antara orang tua. Dia mencatat bahwa akan selalu ada perbedaan mencolok antara membesarkan anak-anak di kota dan di pedesaan, serta berbagai masalah yang harus dihadapi orang tua.

Sentimen itu juga cukup terlihat di Wolf Children, melalui perjalanan keluarga Hana yang agak unik.

Kebanyakan ibu dalam kehidupan nyata tidak sempurna; pada akhirnya, kita semua hanya manusia. Tetapi memilih untuk memiliki anak adalah tanggung jawab seumur hidup, penuh dengan pengorbanan dan kesulitan. Dan Wolf Children melakukan pekerjaan yang indah dalam menggambarkan aspek emosional tak hanya menjadi ibu tetapi juga tumbuh dewasa.

Tinggalkan komentar