Aniplex: Ketika Sony Terjun ke Bisnis Anime

Jika kamu penggemar anime sudah bisa dipastikan pernah melihat logo Aniplex muncul di bagian awal beberapa anime yang kamu tonton.

Aniplex Inc. adalah perusahaan produksi anime dan musik Jepang yang dimiliki oleh Sony Music Entertainment Japan. Didirikan pada September 1995, Aniplex telah terlibat dalam perencanaan, produksi dan distribusi beberapa serial anime.

Beberapa anime populer seperti Fullmetal Alchemist, Sword Art Online, Puella Magi Madoka Magica, Demon Slayer: Kimetsu no Yaiba, Fate, Monogatari, Angel Beats!, The Promised Neverland, Rurouni Kenshin, dan banyak lagi, adalah anime yang berhubungan dengan Aniplex.

Selain itu, Aniplex memproduksi dan mendistribusikan rekaman musik dan soundtrack, termasuk soundtrack asli untuk semua komputer dan video game Sony Interactive Entertainment.

Aniplex juga terlibat dalam merchandising ritel, memproduksi mainan, permainan, alat tulis, makanan, dan barang-barang lainnya yang menampilkan karakter populer.

Aniplex adalah anggota penuh dari Asosiasi Animasi Jepang dan anggota terkait dari Asosiasi Perangkat Lunak Video Jepang.

Sejarah Aniplex, Lini Bisnis Anime Milik Sony

Awalnya dikenal sebagai Sony Pictures Entertainment (SPE) Visual Works Inc., didirikan pada September 1995 sebagai perusahaan patungan antara Sony Pictures Entertainment Japan dan Sony Music Entertainment Japan.

Kemudian berganti nama pada Januari 2001 menjadi Sony Music Entertainment (SME) Visual Works Inc. setelah menjadi anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya oleh Sony Music Entertainment Japan. Pada bulan April 2003, berubah nama menjadi Aniplex Inc.

Pada tahun 2004, Aniplex meluncurkan Label Sugi, yang merilis karya Koichi Sugiyama, komposer musik untuk Dragon Quest, meski sejak 2009 itu dijual ke King Records.

Pada bulan Maret 2005, perusahaan tersebut mendirikan anak perusahaannya yang berbasis di Santa Monica, California, Aniplex of America untuk memperkuat bisnis lisensinya di pasar Amerika Utara, dan kemudian pada tahun yang sama pada bulan Mei 2005, perusahaan tersebut mendirikan studio animasinya sendiri yang disebut A-1 Pictures.

anime studio a-1 pictures
Anime-anime populer dari A-1 Pictures: 86 Eighty-Six, Anohana, Sword Art Online, Your Lie in April, Fairy Tail.

Pada bulan Maret 2015, Aniplex mengumumkan bahwa mereka telah membentuk usaha patungan dengan distributor anime Jerman Peppermint Anime, membentuk Peppermint Anime GmbH. Usaha patungan ini memungkinkan Aniplex untuk memulai ekspansi mereka di pasar Eropa.

Pada April 2015, Aniplex mengumumkan bahwa mereka telah berinvestasi dalam layanan streaming anime Prancis Wakanim, menjadi pemegang saham mayoritas perusahaan, memungkinkan Aniplex memasuki pasar Prancis, dan memperkuat kehadiran mereka di Eropa.

Pada 17 Februari 2018, terungkap bahwa Aniplex telah menjadi pemegang saham minoritas di perusahaan yang berbasis di Australia, Madman Anime Group, dan menerbitkan sejumlah saham yang tidak diungkapkan di perusahaan tersebut pada 15 November 2017. Aniplex kemudian mengakuisisi Grup Anime Madman dari Grup Media Madman seharga A$35 juta pada Februari 2019.

Pada 1 April 2018, A-1 Pictures mengganti nama Studio Koenji-nya menjadi CloverWorks, yang memiliki identitas merek yang unik, yang dapat dibedakan dari Studio Asagaya utamanya. Studio ini berbasis di Suginami, Tokyo.

Empat produksi anime telah mengubah studio yang dikreditkan dari A-1 Pictures menjadi CloverWorks setelah rebranding. Anime itu adalah Slow Start, Darling in the Franxx, Persona 5: The Animation dan Ace Attorney Season 2. Slow Start mengubah studio yang dikreditkan setelah penayangan aslinya berakhir, sementara Darling in the Franxx mengubah studio yang dikreditkan selama produksi.

Pada 1 Oktober 2018, CloverWorks mengumumkan bahwa mereka telah berpisah dari A-1 Pictures, meskipun tetap sebagai anak perusahaan dari Aniplex.

anime studio cloverworks
Anime populer dari studio CloverWorks: Bunny Girl Senpai, The Promised Neverland, Fate/Grand Order, Darling in the Franxx, My Dress-Up Darling.

Selain itu pada 1 Oktober 2018 juga, Aniplex mendirikan Rialto Entertainment, anak perusahaan yang bertanggung jawab atas produksi video independen, dan lisensi konten video yang diproduksi. Anak perusahaan menunjuk wakil presiden Aniplex Tadashi Ishibashi sebagai direktur perwakilan anak perusahaan, dan produser Aniplex Eiichi Kamagata sebagai presiden anak perusahaan.

Pada April 2019, Aniplex mengumumkan bahwa mereka mendirikan anak perusahaan Tiongkok, Aniplex (Shanghai), untuk memproduksi dan merilis animasi Tiongkok di wilayah tersebut, serta membangun etalase untuk konsumen Tiongkok.

Pada 24 September 2019, Aniplex mengumumkan bahwa mereka akan mengkonsolidasikan Madman Anime Group dan Wakanim dengan Funimation dari Sony Pictures Television, di bawah usaha patungan antara dua bisnis Sony.

Pada tanggal 26 Desember 2019, Aniplex mengumumkan akan meluncurkan merek game baru bernama ANIPLEX.EXE, dengan ATRI: My Dear Moments dan Adabana Odd Tales sebagai judul pertama yang dirilis di bawah merek tersebut. ANIPLEX.EXE juga akan merilis judul di wilayah Inggris melalui Aniplex of America.

Pada tanggal 1 April 2020, Aniplex mendirikan Boundary, anak perusahaan yang berfokus pada 3D CG, dengan produser Aniplex Akira Shimizu menjadi presiden perusahaan.

Aniplex mengadakan Aniplex Online Fest, sebuah konvensi anime virtual, pada tanggal 4-5 Juli 2020. Acara ini menampilkan pembaruan terbaru tentang adaptasi anime yang diproduksi oleh Aniplex, panel dengan staf dan anggota pemeran, dan pertunjukan musik. Sally Amaki dari 22/7 (Nanabun no Nijūni) menjabat sebagai pembawa acara untuk versi bahasa Inggris, streaming di seluruh dunia di YouTube. Podcast berbahasa Mandarin tersedia di Bilibili.

Setelah acara perdana yang sukses, yang mengumpulkan lebih dari 800.000 penonton dari seluruh dunia, Aniplex mengumumkan kembalinya Aniplex Online Fest pada 3 Juli 2021. Barisan edisi kedua termasuk pembaruan pada Demon Slayer: Kimetsu no Yaiba, Sword Art Online the Movie -Progressive- Aria of a Starless Night, dan Fate/Grand Order dengan pertunjukan musik oleh Aimer, ClariS, LiSA, ReoNa, dan SawanoHiroyuki[nZk]. Sally Amaki kembali menjadi pembawa acara bersama Maxwell Powers.

aimer japan singer
Aimer, penyanyi di bawah Sacra Music, label musik milik Sony, yang sering menyumbangkan suaranya untuk lagu anime.

Pada tanggal 1 Februari 2021, Aniplex mengumumkan telah masuk dalam ikatan modal dengan pengembang game f4samurai, yang memungkinkan Aniplex untuk memperluas lebih jauh ke dalam game.

Pada 15 Desember 2021, Aniplex mengumumkan akuisisi divisi pengembangan game Delight Works dengan jumlah yang tidak diungkapkan. Delight Works akan mentransfer semua operasi permainannya, termasuk tim pengembangan Fate/Grand Order, ke perusahaan yang baru didirikan melalui pemecahan perusahaan. Aniplex akan mengakuisisi perusahaan ini dan mengubahnya menjadi anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya untuk melanjutkan dan menangani pengembangan Fate/Grand Order. Proses ini diharapkan selesai pada Musim Semi 2022.

Pada 1 Februari 2022, Aniplex menyelesaikan akuisisi Lasengle dari Delight Works. Yoshinori Ono, Presiden dan chief operating officer Delightworks, akan menjabat sebagai Presiden dan Direktur Perwakilan Lasengle. Yosuke Shiokawa, produser kreatif di balik Fate/Grand Order, meninggalkan Delight Works dan Lasengle pada akhir Januari, mendirikan studionya Fahrenheit 213 untuk mengerjakan waralaba orisinal baru.

Tinggalkan komentar