Memahami Beda Tag dan Kategori di WordPress, Agar Blog Tersusun Rapi

Tag dan kategori di WordPress membantu kita menyusun konten. Kamu sering dapat menemukannya di metadata visual di misalnya posting blog, atau dalam daftar tautan yang dapat diklik di bilah sisi situs web.

Tag terkadang direpresentasikan sebagai tag cloud, meskipun sebagian besar situs web menahan diri untuk tidak menggunakan elemen itu akhir-akhir ini.

Ada perbedaan yang jelas antara tag dan kategori, tetapi banyak pengguna yang mencampuradukkannya. Sekarang dalam banyak kasus, itu tidak masalah bagi end user.

Di WordPress, ada beberapa manfaat menggunakan kategori untuk segmentasi tertentu dan tag untuk yang lain. Di sini, saya ingin menjelaskan perbedaan antara tag dan kategori.

Taksonomi WordPress: Kategori dan Tag

WordPress menggunakan taksonomi untuk pengelompokan konten. Taksonomi default yang paling umum di WordPress adalah kategori dan tag, tetapi juga memungkinkan untuk membuat taksonomi khusus.

Taksonomi dapat didefinisikan sebagai “klasifikasi teratur”. Ini menunjukkan beberapa hierarki atau struktur, yang sering masuk ke dalam kategori.

Di WordPress, kategori dapat berupa orang tua atau anak satu sama lain. Seringkali, tag di WordPress tidak memiliki struktur itu dan sering digunakan secara acak.

Jika kamu tidak mengontrol bagaimana kamu menambahkan tag ke posting, kamu mungkin akan berakhir dengan sejumlah besar tag di situs web kamu.

Kelemahannya adalah banyak tag yang hanya digunakan sekali, yang membuat halaman tag sama dengan postingan tempat kamu menambahkan tag. Ini dapat membuat konten duplikat atau setidaknya thin content, yang berpengaruh pada Search Engine Optimization – meski ini bisa diakali.

Apa Perbedaan Tag dan Kategori di WordPress?

laptop japan girl menyusun tag dan kategori di wordpress

Menurut definisi WordPress, kategori memungkinkan kamu mengelompokkan topik posting secara luas, sementara kamu dapat menggunakan tag untuk mendeskripsikan posting kamu secara lebih rinci.

Di dunia yang ideal, kita akan menggunakan kategori untuk mengelompokkan konten di situs web kamu menjadi — katakanlah — delapan hingga sepuluh segmen global.

Di blog saya, segmen ini misalnya Anime, Blog, Tekno, Kesehatan, Psikososial, Sosiokultural dan lainnya. Saya sebenarnya sedang merapikan juga.

Dengan mempertahankan serangkaian kategori terbatas, kamu dapat menjaga situs web kamu, dan konten kamu tetap fokus. Sekarang, tentu saja, kamu dapat membedah konten lebih jauh, pergi ke pengelompokan yang lebih khusus. Untuk itu, kamu harus menggunakan tag.

Fakta bahwa kategori di WordPress dapat bersifat hierarkis berarti ada sedikit lebih banyak struktur konten yang harus dibuat hanya dengan kategori jika itu yang kamu cari.

Kamu dapat memiliki grup posting tentang Blog, dan memiliki kategori anak atau subgrup tentang “WordPress” dan “SEO”, misalnya. Masuk akal, bukan?

Ini juga berarti bahwa kamu dapat memiliki URL seperti /category/, yang sudah menampilkan struktur tersebut di URL.

Kamu tidak dapat melakukan ini dengan tag. Tag dalam contoh ini dapat berupa “WordPress” yang bisa juga dijadikan sub kategori tadi jika belum ada.

Ada satu lagi perbedaan antara tag dan kategori di WordPress: kamu perlu menambahkan setidaknya satu kategori ke sebuah posting.

Jika kamu lupa melakukannya, postingan akan ditambahkan ke kategori default. Itu akan menjadi “Uncategorized” kecuali kamu menetapkan kategori default di WordPress di Pengaturan> Menulis:

Tetapkan Kategori Default Kamu di WordPress

Harap lakukan, karena kamu akan memahami bahwa default “Uncategorized” tidak masuk akal bagi pembaca kamu. Saya sendiri mengubah nama kategori di WordPress itu jadi “Ragam”.

Dengan tag, kamu tidak memiliki masalah ini, karena tag tidak diwajibkan sama sekali. Kamu bahkan dapat memutuskan untuk tidak menggunakan tag sampai kamu membutuhkannya dan bahkan mungkin menggunakan taksonomi khusus sebagai gantinya.

Dalam hal ini, kamu akan memiliki segmentasi lapisan kedua tanpa batasan tag. Saya harap itu menjelaskan perbedaan antara tag dan kategori!

*

Referensi:

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1773

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *