Apa Itu Bitcoin? Mengenal Kripto No 1

Jika ada satu cryptocurrency yang harus kamu ketahui, itu adalah Bitcoin.

Sebagai cryptocurrency pertama, Bitcoin telah menjadi yang paling berharga dan paling umum dimiliki di antara ribuan kripto yang telah dibuat sejak saat itu. Kenaikan nilai dan popularitasnya stabil, jika bukan tanpa pasang surut.

Harga Bitcoin melebihi $60.000 pada April 2021, membuat rekor baru dan bertepatan dengan pertukaran cryptocurrency Coinbase yang go public. Tinggi ini mengikuti kenaikan meteorik dalam nilai pada bulan-bulan awal tahun 2021, setelah melebihi $20.000 untuk pertama kalinya pada bulan Desember 2020.

Inilah yang perlu kamu ketahui tentang cryptocurrency paling terkenal dan mapan di dunia.

Sejarah Bitcoin

Bitcoin diciptakan pada tahun 2009 di tengah resesi ekonomi. Bitcoin diciptakan untuk menjadi sistem uang tunai peer-to-peer elektronik, tetapi juga telah menarik investor sebagai mata uang penyimpan nilai, sebanding dengan emas.

Konsep Bitcoin diterbitkan dalam kertas putih yang ditulis oleh seorang tokoh anonim dengan nama samaran Satoshi Nakamoto pada tahun 2008. Tidak ada yang tahu identitas aslinya, atau apakah itu bahkan satu orang, bukan sekelompok orang.

Makalah tersebut menguraikan bagaimana kripto ini akan bekerja, dan mata uang tersebut secara resmi diluncurkan pada 3 Januari 2009, menurut Ollie Leech, editor di CoinDesk, outlet berita cryptocurrency terkemuka.

Cara Kerja Bitcoin

Pasokan maksimum Bitcoin adalah 21 juta — dan hanya itu yang akan ada.

Ketika cryptocurrency dirilis, pencipta dapat mengatur parameternya (berapa banyak, aturan untuk membeli dan menjual, bagaimana Bitcoin baru ditambahkan ke pasar, dll.), yang tidak dapat diubah.

Terkunci sejak awal, aturan ini secara efektif menjadikan Bitcoin sumber daya yang benar-benar langka, dengan batas jumlah total yang akan pernah tersedia.

“Tidak seorang pun, bukan pemerintah, bukan Satoshi sendiri, yang dapat mengubahnya sekarang setelah dirilis,” kata Leech. “Anda tidak dapat menduplikasi Bitcoin, Anda tidak dapat membuatnya kembali.”

Di situlah perbandingan dengan emas turun sedikit datar, karena emas terus-menerus memasuki pasar ketika bijih dan kantong baru ditemukan, menjadikannya sumber daya yang relatif langka.

Bitcoin juga jauh lebih dapat ditransfer dan lebih mudah disimpan dibandingkan dengan sumber daya seperti emas. Jika kamu ingin memindahkan emas, itu akan menghabiskan banyak uang (transportasi lapis baja, keamanan, biaya penyimpanan di fasilitas yang aman, dll.). Bitcoin pada dasarnya dapat disimpan pada stik USB — dalam sesuatu yang dikenal sebagai dompet dingin atau keras.

Investasi vs. Uang Tunai

Bitcoin dirancang untuk menjadi uang elektronik, seperti yang dijelaskan oleh buku putihnya. Tetapi volatilitas mata uang segera membatalkan niat awal ini, menurut Leech.

Misalnya, tidak ada orang “yang waras” yang ingin membeli kopi dengan Bitcoin, kata Leech. Itu karena kamu dapat membeli kopi senilai $3 hari ini dengan Bitcoin, dan besok Bitcoin yang sama bernilai $30, dan kamu telah secara efektif menghabiskan $30 untuk secangkir kopi. Atau ambil dari sudut pandang pedagang.

“Gejolak harga membuatnya sama sekali tidak berguna sebagai sistem uang elektronik,” kata Leech.

Mirip dengan emas, orang membeli Bitcoin “bukan karena mereka berharap dapat pergi ke toko dan membelanjakannya, tetapi karena mereka mengharapkannya untuk mempertahankan nilainya,” kata Galen Moore, direktur data dan indeks di CoinDesk.

“Untuk alasan yang sama, orang akan memiliki berlian, atau uang kertas $100, atau koin emas di brankas,” mereka akan menyimpan dompet digital dengan Bitcoin mereka di dalamnya.

Mengapa Bitcoin Sangat Volatil?

Volatilitas Cryptocurrency sebagian besar disebabkan oleh “pasar yang belum matang,” kata Leech. “Pedagang sangat rentan terhadap emosi, ketakutan, dan keserakahan, sehingga Anda mendapatkan reaksi pasar yang sangat ekstrem ini.”

Ada juga peraturan dan kebijakan baru yang terus-menerus membentuk kembali pasar dan menyebabkan perubahan drastis. Dan kemudian ada media sosial.

“Ini adalah hal baru yang aneh di mana tren sosial viral, seperti Wall Street Bets atau Elon Musk misalnya, memiliki pengaruh besar terhadap kripto,” kata Leech. “Jika Elon Musk menempatkan hashtag Bitcoin di bio Twitter-nya, itu mengirim Bitcoin naik 10%.”

Sementara media sosial memiliki kekuatan unik untuk membangkitkan intrik dan menggairahkan, pengaruhnya terhadap pasar Bitcoin juga menjadi alasan bagi investor biasa untuk berhati-hati.

“Tolong jangan berinvestasi dalam cryptocurrency berdasarkan tren di Twitter,” kata Kiana Danial, penulis “Cryptocurrency Investing for Dummies” dan orang di balik akun @Investdiva di Instagram.

Dengan sedikit konteks historis dibandingkan dengan investasi yang lebih konvensional, Bitcoin dan cryptocurrency lainnya masih harus dianggap sebagai aset berisiko, kata Danial.

Potensi imbalan datang dengan risiko yang lebih tinggi, jadi pastikan setiap investasi dalam Bitcoin termasuk dalam alokasi portofolio kamu yang lebih berisiko dan lebih agresif.

Penambangan Bitcoin

Dengan Bitcoin, ada persediaan terbatas 21 juta koin — meskipun tidak semuanya dirilis ketika Bitcoin diluncurkan pada tahun 2009. Sekitar 18 juta dari 21 juta Bitcoin telah ditambahkan ke sirkulasi sejak “blok genesis”, blok pertama Bitcoin, ditambang oleh Satoshi Nakamoto, kata Leech.

Emas baru memasuki pasar dari penambangan juga — meskipun dengan emas tidak mungkin untuk mengetahui secara pasti berapa banyak yang masih harus ditemukan dan ditambang.

Bitcoin baru ditemukan dan tersedia untuk dibeli dan dijual melalui proses penambangan digital, yang melibatkan penemuan hash unik blok baru (rangkaian angka dan huruf yang sangat panjang) menggunakan algoritme. Blok hanyalah pengelompokan transaksi yang terjadi dalam jangka waktu tertentu, dan blok baru selalu tersedia.

Setiap blok yang ditemukan melalui proses penambangan membuka sejumlah Bitcoin. Ini menuai imbalan bagi mereka yang menemukan blok baru, dan membuat Bitcoin baru tersedia untuk pembeli. Tidak ada sajak atau alasan untuk hash setiap blok, jadi penambang mengatur komputer mereka untuk membuat banyak tebakan per detik untuk mencoba dan menebak kode acak ini.

Penambang menggunakan komputer canggih yang disebut sebagai “node” untuk mencari dan menemukan blok baru. Siapa pun dapat menjadi penambang Bitcoin menggunakan perangkat lunak gratis yang tersedia di Bitcoin.org, tetapi menjalankan komputer seperti ini menghabiskan banyak ruang penyimpanan dan energi.

Siapa pun yang menebak kodenya terlebih dahulu berhak membuat blok berikutnya — dan mengambil biaya transaksi darinya saat Bitcoin dibeli dan dijual. “Setiap blok baru memiliki peti harta karun. Dan di dalamnya ada hadiah blok yaitu Bitcoin gratis yang masuk ke pasar,” kata Leech.

Proses penambangan ini adalah faktor lain yang berkontribusi terhadap perubahan liar Bitcoin sehari-hari.

Saat ini, sekitar 900 Bitcoin memasuki sirkulasi setiap hari melalui penambangan, menurut Leech. Tapi ada tren siklus yang disebut “halving” yang ditulis ke dalam kode asli Bitcoin. Setiap empat tahun, jumlah Bitcoin baru yang masuk ke sirkulasi setiap hari berkurang setengahnya.

Halving terakhir terjadi pada tahun 2020, sehingga pada bulan April atau Mei 2024 jumlah Bitcoin yang masuk peredaran setiap harinya akan berkurang kembali. Pengurangan akan terus terjadi hingga Bitcoin terakhir ditambang, yang diprediksi akan terjadi pada tahun 2140, kata Leech.

Halving ini telah terjadi tiga kali sejak Bitcoin diperkenalkan, dengan adopsi yang terus meningkat. Jadi efek dari separuh harga Bitcoin sulit untuk ditentukan.

Halving pertama, pada tahun 2012, menyebabkan kenaikan nilai Bitcoin, sedangkan halving kedua pada tahun 2016 menyebabkan penurunan awal sebelum naik lagi. Halving ketiga pada Mei 2020 tidak melihat dampak drastis pada harga Bitcoin, yang telah mempertahankan rekor harga tertinggi sejak akhir 2020.

Dengan setiap pengurangan separuh, semakin banyak fluktuasi pasar pada harga Bitcoin. “Ini deflasi secara desain,” kata Leech.

*

Referensi:

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1771

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *