Apa Itu Black Hat SEO? Hindari 9 Teknik Penuh Risiko Ini!

Dulu banyak pemain yang menggunakan taktik black hat SEO untuk menentukan peringkat situs web; namun, waktu telah berubah.

Menengok 10 tahun ke belakang, banyak yang salah berasumsi kalau Search Engine Optimization adalah taktik pemasaran manipulatif yang semuanya tentang ‘menipu algoritme’ dan menggunakan taktik untuk membuat Google berpikir bahwa situs web kamu adalah hasil terbaik untuk permintaan pencarian.

Ini seharusnya tidak pernah terjadi, dan SEO harus selalu memfokuskan upaya mereka untuk menciptakan hasil terbaik di web, tidak hanya membuatnya tampak seperti itu.

Tetapi algoritme Google kurang maju pada tahap ini, terutama dalam hal mengidentifikasi spam web.

Dalam panduan ini, kita akan mendalami teknik apa yang harus dihindari jika kamu tidak ingin melanggar algoritme dan Pedoman Kualitas Webmaster.

Apa itu Black Hat SEO?

Black hat SEO adalah taktik yang digunakan untuk menentukan peringkat situs web yang melanggar pedoman mesin pencari.

Teknik black hat SEO mencoba memanipulasi algoritma mesin pencari untuk meningkatkan peringkat situs di SERP.

Mesin pencari, seperti Google hingga Bing, memperjelas jenis praktik mana yang bertentangan dengan persyaratan mereka. Mereka juga cukup jelas tentang hasil potensial jika kamu melanggar pedoman mereka.

Menggunakan taktik SEO terlarang ini dapat menyebabkan situs web kamu dihukum (baik secara algoritmik atau dengan tindakan manual), yang berarti posisi peringkat lebih rendah dan, kemungkinan besar, penurunan lalu lintas organik.

Risiko Black Hat SEO

ji chang wook melting me softly laptop

Ada risiko signifikan yang terlibat dengan menggunakan taktik black hat untuk menentukan peringkat situs web kamu, dan itulah alasan mengapa sebagian besar SEO memilih untuk tidak mempertimbangkan pendekatan semacam itu. Mayoritas industri SEO menganggap praktik ini sepenuhnya tidak etis.

Tetapi kenyataannya adalah bahwa ada, dan kemungkinan besar akan selalu ada, sebagian kecil pemasar yang ingin mencoba dan menipu sistem dan mencoba untuk melacak keberhasilan organik situs mereka dengan cepat.

Namun, bahkan jika teknik black hat SEO terbukti berhasil untuk situs web kamu, hasilnya seringkali berumur pendek.

Saat melihat Pedoman Webmaster Google, kita dapat dengan jelas melihat bahwa panduan mereka tentang prinsip-prinsip dasar SEO:

Hindari trik yang dimaksudkan untuk meningkatkan peringkat mesin pencari. Aturan praktis yang baik adalah apakah kamu merasa nyaman menjelaskan apa yang telah kamu lakukan ke situs web yang bersaing dengan kamu, atau kepada karyawan Google.

Tes lain yang berguna adalah bertanya, “Apakah ini membantu pengguna saya? Apakah saya akan melakukan ini jika mesin pencari tidak ada?”

Ketika datang untuk menggunakan taktik black hat, kenyataannya adalah bahwa teknik ini tidak membantu pengguna, dan mereka tidak akan digunakan jika mesin pencari tidak ada.

9 Taktik Black Hat SEO

Jika kamu baru memulai SEO, seringkali sulit untuk mengetahui taktik mana yang harus dan tidak boleh kamu gunakan.

Sementara banyak dari dasar-dasar SEO adalah strategi white hat yang jelas, banyak dari taktik yang lebih maju membutuhkan lebih banyak perhatian terhadap detail.

Namun, pastikan kamu mengikuti saran yang tepat. Beberapa taktik yang direkomendasikan di blog, grup media sosial, atau dari koneksi kamu mungkin terdengar seperti strategi “maju”, tetapi pada kenyataannya, mereka hanya mengarahkan kamu ke teknik black hat.

Semakin banyak kamu mengetahui tentang taktik yang dapat menyebabkan bencana bagi situs kamu, semakin mudah mereka untuk dikenali dan dijauhi.

Berikut adalah sembilan taktik yang melanggar Pedoman Webmaster Google yang tidak boleh kamu gunakan pada tahun 2020:

1. Keyword Stuffing

Mengulangi kata kunci target utama halaman kamu secara berlebihan tidak akan membantu kamu menentukan peringkat. Penjejalan kata kunci, seperti diketahui, hampir pasti akan menghasilkan kebalikannya.

Black hat SEO terkadang mencoba memanipulasi peringkat situs dengan memasukkan kata kunci secara tidak wajar di seluruh halaman.

Keyword stuffing sering terjadi di blok acak yang berada di luar konten utama atau di dalam paragraf yang tidak masuk akal saat kamu membacanya keras-keras.

2. Konten Duplikat dan Auto Generated

Membuat konten yang hebat tidak mudah, namun tidak ada yang menyembunyikan fakta bahwa itu tetap menjadi salah satu dari tiga faktor peringkat teratas Google.

Teknik black hat yang umum adalah menghasilkan konten secara otomatis untuk diberi peringkat untuk sejumlah besar kata kunci tanpa benar-benar membuat konten yang berguna dan unik.

Baca juga: Auto Generated Content (AGC): Praktik Blog Tukang Copas

Contohnya adalah banyak halaman lokasi yang dibuat, dan konten yang sama digunakan untuk masing-masing halaman, kecuali untuk perubahan nama tempat.

Pastikan untuk meluangkan waktu untuk membuat konten yang ramah SEO untuk menghindari masalah yang disebabkan oleh halaman berkualitas rendah atau duplikat.

3. Hidden Text

Teks tersembunyi adalah teks yang berwarna sama dengan latar belakang yang diposisikan di luar layar atau di belakang gambar, sengaja menggunakan CSS untuk menyembunyikannya dari pengguna, atau bahkan menggunakan ukuran font nol.

Ini menipu tetapi terkadang digunakan untuk memasukkan kata kunci; banyak pemasar akan memberikan daftar panjang kata kunci yang mereka inginkan untuk peringkat konten mereka di SERP.

Tapi apa yang kita bicarakan di sini adalah upaya yang jelas untuk menyembunyikan teks sepenuhnya, dan ini tidak berlaku untuk teks yang ada di akordeon, di tab, atau dimuat secara dinamis menggunakan JavaScript.

Sangat tidak merekomendasikan menambahkan teks tersembunyi ke halaman kamu. Perayap mesin telusur sekarang jauh lebih canggih dan memahami bahwa kamu mencoba menjejalkan kata kunci.

4. Halaman Doorway/Gateway

Membuat laman yang menargetkan kueri penelusuran tertentu dengan konten yang dimaksudkan untuk bertindak hanya sebagai corong ke satu laman dianggap sebagai pelanggaran pedoman Google.

Jenis halaman ini dikenal sebagai halaman doorway atau gateway.

Setiap bagian konten di situs kamu harus memiliki tujuan tertentu, dan kamu tidak boleh membuat halaman dalam upaya untuk menentukan peringkat kata kunci yang tidak sepenuhnya relevan.

Contohnya meliputi:

  • Membuat halaman untuk menargetkan kata kunci yang ditargetkan secara geografis di lokasi di mana bisnis kamu tidak memiliki kehadiran fisik yang mengarahkan pengguna ke satu halaman
  • Halaman yang dibuat semata-mata untuk memberi peringkat pada kueri penelusuran, bukan untuk memenuhi kebutuhan pengguna

Buat konten untuk manusia, bukan mesin pencari.

5. Cloaking

Cloaking adalah taktik yang melibatkan penyajian konten atau URL yang berbeda kepada pengguna dan mesin pencari, yang pada dasarnya memberikan pengalaman yang berbeda pada masing-masing.

Ini adalah upaya yang jelas untuk menentukan peringkat halaman berdasarkan konten yang dibuat untuk mesin pencari sambil mengarahkan pengguna ke suatu tempat (atau sesuatu) yang berbeda.

Ini adalah praktik yang menipu, sehingga melanggar pedoman mesin pencari.

Fokuskan upaya kamu untuk merancang pengalaman terbaik bagi pengguna kamu, dan ada kemungkinan besar mesin pencari juga akan menyukai halaman kamu.

6. Link Berbayar/Manipulatif

Skema tautan adalah salah satu jenis black hat SEO yang paling umum, dan ini adalah area di mana banyak kebingungan sering muncul.

Masuk akal bagi banyak pemasar bahwa kamu harus menulis konten yang sesuai untuk pengguna kamu dan bahwa kamu tidak boleh menyembunyikan teks, tetapi pembuatan tautan menjadi sedikit lebih rumit.

Intinya adalah bahwa tautan harus diperoleh, terutama ketika mempertimbangkan bahwa itu adalah suara kepercayaan editorial dari satu situs web ke situs web lainnya. Ini berarti kamu harus menghindari taktik seperti:

  • Tautan berbayar (bersponsor) yang tidak mengandung atribut rel=”nofollow” atau rel=”sponsored”
  • Pertukaran tautan yang berlebihan
  • Spam komentar blog
  • Spam forum
  • Pemasaran artikel skala besar atau kampanye posting tamu
  • Pembuatan tautan otomatis
  • Direktori berisi spam, situs bookmark, dan properti web 2.0
  • Tautan footer atau bilah sisi di seluruh situs
  • Tautan yang menggunakan pencocokan tepat atau teks jangkar komersial

7. Penyalahgunaan Structured Data Terstruktur dan Rich Snippets

Sementara data terstruktur dapat membantu menentukan entitas, tindakan, dan hubungan online, taktik black hat yang umum adalah menyalahgunakan atau memanipulasi jenis markup ini.

Ini biasanya berarti menggunakan data terstruktur untuk memberikan informasi yang salah secara faktual—misalnya, mereka yang mencoba membuat data terstruktur yang lebih menguntungkan untuk situs mereka.

Banyak yang menulis ulasan palsu yang memberikan peringkat bintang 5 untuk meningkatkan posisi SERP bisnis mereka dan menikmati RKT yang lebih tinggi.

Seperti taktik lain dalam daftar ini, ini adalah penipuan murni dan bukan taktik yang harus kamu pertimbangkan.

8. Misleading Redirect

Baik itu halaman lama yang kamu perbarui ke URL baru atau bersiap untuk migrasi situs, menggunakan pengalihan adalah bagian umum dari SEO.

Tidak ada yang salah dengan ini; ini adalah metode pilihan untuk memastikan situs kamu tertata dengan baik dan mudah diakses oleh pengguna dan perayap mesin telusur.

Namun, mirip dengan penyelubungan, pengalihan licik ditempatkan oleh black hat SEO untuk menipu mesin telusur dan menampilkan konten yang berbeda dari apa yang dilihat pengguna.

Seringkali mesin pencari akan mengindeks halaman asli, sementara pengguna dibawa ke URL tujuan yang berbeda.

Pedoman Webmaster Google secara khusus mencantumkan misleading redirect sebagai taktik black hat yang melanggar pedomannya.

9. Negative SEO

Adalah salah untuk berasumsi bahwa semua taktik black hat SEO menargetkan situs yang ingin diperingkat oleh pemasar.

Beberapa SEO yang tidak etis menggunakan SEO negatif dalam upaya untuk mengurangi peringkat pesaing mereka. Anggap ini sebagai menggunakan taktik yang melanggar pedoman Google di situs orang lain, bukan situs kamu sendiri.

Dalam praktiknya, ini biasanya berarti mengarahkan sejumlah besar tautan tidak wajar ke domain orang lain dengan harapan mereka dihukum karenanya.

Meskipun tidak terlalu umum, terutama mengingat bahwa Google semakin baik dalam mengabaikan tautan yang berasal dari serangan semacam itu, penting untuk menyadari hal ini dan secara teratur menganalisis profil tautan kamu.

3 Alasan Menghindari Black Hat SEO

Tapi apa skenario terburuk jika sebuah situs menggunakan black hat SEO untuk menentukan peringkat?

Menggali lebih dalam Pedoman Webmaster Google, kita dapat melihat bahwa ini dengan jelas menyatakan bahwa pelanggaran tersebut “dapat menyebabkan situs dihapus seluruhnya dari indeks Google atau dipengaruhi oleh tindakan spam algoritmik atau manual.”

Pedoman tersebut juga selanjutnya menyatakan bahwa “jika sebuah situs telah terpengaruh oleh tindakan spam, itu mungkin tidak lagi muncul di hasil di Google.com atau di situs mitra Google mana pun.”

Sementara SEO adalah tentang meningkatkan visibilitas dan lalu lintas organik situs web, taktik black hat sebenarnya dapat menghasilkan kebalikan dari hal ini terjadi.

Untuk membantu kamu memahami mengapa harus menghindari pendekatan seperti itu, berikut tiga poin utamanya:

1. Berdampak Negatif pada Peringkat Pencarian dan Visibilitas kamu

Alasan nomor satu untuk tidak menggunakan taktik black hat SEO adalah karena pada akhirnya akan mengakibatkan situs kamu kehilangan peringkat pencarian, visibilitas, dan lalu lintas.

Lihat saja di bawah ini. Ini adalah visibilitas situs yang berpartisipasi dalam taktik yang tidak wajar dan terkena dampak negatif sebagai akibatnya:

Saat situs web kehilangan lalu lintas dan visibilitas, ini biasanya berarti bahwa konversi dan pendapatan mengikuti tren yang sama.

Ini, dengan sendirinya, dapat berarti pengurangan pendapatan bisnis dan menyebabkan hilangnya pekerjaan atau bahkan penutupan bisnis. Paling-paling, penurunan lalu lintas organik yang parah akan berarti bahwa ini harus dilengkapi dengan investasi yang lebih tinggi ke PPC atau media berbayar lainnya.

Taktik black hat SEO dapat menyebabkan kinerja situs web menurun baik sebagai akibat dari tindakan manual atau pemfilteran algoritmik.

2. Tidak Akan Mendorong Hasil Jangka Panjang

Bahkan dalam kasus ketika peringkat dan kinerja organik awalnya meningkat dari teknik manipulatif, ini jarang dipertahankan.

Meskipun mungkin perlu beberapa waktu bagi Google untuk menentukan bahwa sebuah situs berpartisipasi dalam pendekatan yang tidak etis (ini mungkin karena peninjauan manual dilakukan atau bahwa algoritme inti telah diperbarui), setelah itu terjadi, hilangnya lalu lintas tidak dapat dihindari.

Mungkin satu-satunya hal yang lebih buruk daripada berjuang untuk menentukan peringkat situs sama sekali adalah melihat peringkat dan lalu lintas meningkat secara artifisial, hanya untuk turun tiba-tiba dalam waktu dekat.

Bisnis membutuhkan prediktabilitas, dan itu bukan sesuatu yang dapat diberikan oleh taktik black hat.

3. Menciptakan Pengalaman Pengguna yang Buruk

Pada webinar Teknis vs. UI/UX kami, Bastian Grimm membagikan komentar tentang perubahan pentingnya UX untuk SEO dari waktu ke waktu, yang menyatakan bahwa:

Satu hal yang menjadi sedikit lebih jelas adalah bahwa Google tidak selalu mencoba untuk menentukan peringkat situs yang telah melakukan SEO terbaik, melainkan yang memberikan pengalaman yang layak atau setidaknya membuat orang senang.

— Bastian Grimm

SEO perlu mempertimbangkan pengalaman pengguna di situs dan bekerja untuk menyajikan konten terbaik dan UX terbaik.

Namun, taktik black hat melakukan kebalikannya; mereka mengoptimalkan mesin pencari (setidaknya apa yang mereka pikir ingin dilihat oleh mesin pencari) daripada pengguna. Ini, dengan sendirinya, bisa menjadi masalah.

Kepercayaan memainkan peran besar dalam kesuksesan pencarian. Jika pertimbangan utama diberikan kepada mesin telusur atas pengguna, ada kemungkinan besar bahwa kemampuan situs untuk mengonversi akan sangat terbatas.

Cara Melaporkan Black Hat SEO

tzuyu twice laptop

Bagaimana jika kamu melihat salah satu kompetitor kamu menggunakan taktik black hat dan tidak dihukum?

Kamu dapat mengajukan laporan spam ke Google jika kamu yakin bahwa peringkat situs web disebabkan oleh tautan berbayar, spam, atau pelanggaran lainnya.

Meskipun melaporkan situs tidak akan menghasilkan tindakan langsung yang diambil, kamu meningkatkan deteksi spam algoritmik.

Sebagai pemasar, sering kali mengecewakan mengetahui bahwa situs web menipu sistem dan lolos begitu saja. Sementara Google pada akhirnya menjadi semakin baik dalam mencegah situs-situs tersebut dari peringkat di posisi teratas di SERP, masih ada situs yang berkinerja baik dengan memanfaatkan taktik black hat.

Bergantung pada tingkat keparahan spam web yang digunakan situs lain, ada kemungkinan besar mereka akan terkena dampak negatif dalam waktu yang tidak terlalu lama setelah pembaruan algoritme lain.

Satu hal yang perlu diambil adalah bahwa taktik black hat SEO menimbulkan risiko nyata bagi situs web mana pun yang menggunakannya sebagai cara untuk menentukan peringkat di SERP.

Dan sementara mereka jauh dari yang biasa digunakan seperti dulu, masih ada SEO yang menempuh rute ini atau yang memimpin bisnis untuk percaya bahwa itu dipasarkan secara etis padahal kenyataannya, teknik yang digunakan jelas melanggar pedoman Google.

Jika kamu menginginkan bantuan untuk membuat situs kamu lebih terlihat secara online, pastikan untuk mempelajari cara menentukan peringkat situs web kamu menggunakan teknik yang tidak melanggar Pedoman Webmaster Google.

*

Referensi:

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1771

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *