Kategori
Movie Enthusiast

Empu: Kemelut Tiga Perempuan

Meski sama-sama harus dicarikan solusinya, melunasi tagihan lebih mendesak ketimbang menumbangkan patriarki. Setidaknya itu berlaku bagi Sutringah, atau yang dipanggil Tri, istri dari seorang penderas nira di Banyumas, yang anaknya diancam dikeluarkan jika masih menunggak bayaran sekolahnya. Namun, tampaknya Tri mesti bergelut dengan dua persoalan tadi sekaligus.

Kategori
Movie Enthusiast

10 Film Pendek Indonesia yang Tersedia di YouTube

film pendek indonesia

Film pendek pasti menarik perhatian penonton, utamanya karena waktunya lebih singkat sehingga kita tak perlu menunggu sekitar satu jam atau lebih untuk menyelesaikannya, cocok bagi penonton film yang tak sabar. Plot dan tema yang diangkat begitu beragam dan menarik, bahkan eksperimental, karena sifatnya yang tak terlalu diatur industri film pasaran.

Ada banyak film pendek buatan sineas Indonesia yang bagus dan menggoreskan kesan mendalam. Namun, tak banyak yang diunggah secara resmi ke YouTube. Ini merupakan kompilasi beberapa film pendek yang bisa kita tonton secara legal.

1. Tilik

Perjalanan menjenguk Bu Lurah berlangsung ricuh saat Bu Tejo dan Yu Ning mulai berdebat soal Dian. Film pendek yang bikin terbahak sekaligus jengkel.

2. Indie Bung

Ngobrol ngalor-ngidul di angkringan itu memang seru. Dalam film pendek ini, kita mengikuti obrolan dua pemuda mengenai pembuatan sebuah film. Ringan, lucu, dan kreatif. Visualisasi imajinasi dua pemuda ini ampuh memantik gelak tawa.

3. Lemantun

Seorang ibu mewariskan lemari tua di rumah untuk anak-anaknya. Film sederhana besutan Wregas Bhanuteja yang berbicara soal keluarga serta kasih sayang orang tua ini akan membuatmu tertawa, tersenyum, dan menyeka air mata.

4. Natalan

Pada malam Natal, seorang ibu bersiap menyambut kedatangan putranya yang sudah lama tidak pulang kampung. Hati hancur berkeping-keping di adegan akhir. Rasanya ingin memeluk ibu.

5. Antar Kota Dalam Provinsi

Seorang kernet bus dihampiri kekasihnya yang memintanya untuk segera melamarnya. Bagai lagu dangdut pantura yang nelangsa, film pendek ini hadirkan drama seru dari kehidupan kru bus dengan latar bus AKDP jurusan Jember.

6. So-Yam!

Animasi buatan Indonesia ini kece juga. Ceritanya pun ringan-ringan menghibur. Persaingan dua pedagang kaki lima yang tak akur menjadi semakin sengit saat kedatangan seorang pelanggan. Siapa yang akan menang, bakso atau mie ayam?

7. Sandekala

Ingat apa yang dibilang oleh orang tua dulu, jangan keluar saat Maghrib. Masih menjadi salah satu film horor pendek yang aku sukai. Tentang seorang ibu dan putrinya yang mengalami kejadian menyeramkan saat mereka berjalan di lorong gang.

8. Kisah di Hari Minggu

Pada pagi hari, seorang ibu sudah diribetkan dengan segala urusan rumah tangga. Tapi sang suami malah tidur nyenyak dan anaknya pergi main. Sebuah tontonan sederhana yang menampilkan realita kehidupan domestik di Indonesia.

9. Mars: Jangan Pipis Sembarangan

Saat sedang darmawisata ke Planet Mars, seorang bocah pipis secara sembarangan yang membuatnya diculik alien. Film pendek ini nyeleneh dan konyol. Tapi lucu dan menghibur. Idenya sungguh liar.

10. Sepiring Nasi Basi di Pagi Hari

Sarapan di pagi hari tak melulu soal menyantap makanan. Ada aktivitas lain yang bisa dikategorikan sebagai sarapan. Melalui kehadiran dua karakter, film ini mencoba mendeskripsikan kata sarapan secara filosofis.

Kategori
Movie Enthusiast

Tragedi dan Teror Putih dalam A City of Sadness (1989)

Dibuka dengan suara redup Kaisar Hirohito terdengar lewat siaran radio yang mengumumkan penyerahan tanpa syarat Jepang pada 15 Agustus 1945. Latar hitam kemudian diterangi oleh cahaya lilin yang mengungkapkan sebuah keluarga Taiwan yang sedang harap-harap cemas mempersiapkan kelahiran di tengah keadaan mati lampu. Ketika listrik kembali pulih, erangan derita dari sang ibu pecah menjadi suara tangis bayi. Sang bayi diberi nama Kang-ming, yang berarti cahaya. Adegan ini seakan merupakan sebuah metafora.

Kategori
Movie Enthusiast

5 Sutradara Masa Keemasan Sinema Jepang

Sinema Jepang, atau disebut Nihon eiga, memiliki sejarah yang membentang lebih dari 100 tahun. Film telah diproduksi di Jepang sejak 1897, ketika juru kamera asing pertama tiba. Namun, baru pada tahun 1950-an sinema Jepang memasuki masa keemasannya.

Awal 1950-an sampai awal 1960-an sinema Jepang adalah yang terbaik di dunia, menyaingi Hollywood, dengan sinematografi menakjubkan, akting cemerlang, desain kostum & produksi yang solid, penulisan cerita yang dirangkai lintas genre (horor, drama, aksi, dan romansa), pendekatan gaya yang menawan, dan bahkan skor musik film yang mendalam.

Kategori
Catutan Pinggir Movie Enthusiast

Menonton Film Tentang Pandemi di Kala Pandemi

Ada beberapa alasan mengapa kamu mungkin tidak ingin menonton film tentang penyakit menular saat ini. Yang paling jelas adalah naluriah: Mengapa melangkah ke dalam versi fiksi dan trivial dari keadaan susah? Pada hari Kamis, misalnya, kepala pulmonologi di sebuah rumah sakit di Bergamo, Italia, mengatakan kepada The New York Times bahwa rekan-rekannya dipaksa untuk “menarik garis di tanah untuk membagi bagian bersih rumah sakit dari yang kotor.” Garis antara baik dan buruk, merayap di lorong rumah sakit Italia: Terlalu sederhana dan menggugah untuk menjadi kenyataan. Namun ada di koran.

Kategori
Movie Enthusiast

10 Film Korea Selatan Besutan Sutradara Perempuan

Film Korea Selatan memang sudah mendunia, para sutradaranya dipuji dan telah mendapat beragam penghargaan internasional. Yang jadi soal, para sutradara itu didominasi para lelaki: Park Chan-wook, Boon Jong-ho, Hong Sang-soo, Lee Chang-dong, dan Kim Jee-won.