Chernobyl dalam 5 Episode

Dari adegan pembuka di episode pertama, kepanikan dan keputusasaan langsung dipertontonkan, dimulai dengan bunuh diri seorang fisikawan nuklir Valery Legasov, kemudian kita dilemparkan kembali ke bencana Chernobyl itu sendiri, dua tahun sebelumnya, 26 April 1986.

Chernobyl adalah miniseri televisi drama lima episode yang dibuat dan ditulis oleh Craig Mazin, dan disutradarai oleh Johan Renck. Serial ini diproduksi HBO bekerja sama dengan Sky UK, yang menggambarkan bencana nuklir Chernobyl dan upaya penanggulangannya yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Alasan saya menonton ini tentu saja bukan untuk mengetahui fakta sejarah, dan emang harusnya begitu, lebih sebagai hiburan, apalagi sinetron ini sedang hype. Svetlana Alexievich, penulis yang mendapat Nobel Sastra dan banyak menulis soal bencana Chernobyl, adalah rujukan, namun saya pun belum baca karyanya. Voices from Chernobyl dari Svetlana memang jadi dasar juga dalam serial ini. Wawasan awam saya pada bencana Chernobyl hanya sebatas bahwa itu merupakan tragedi meledaknya reaktor nuklir di wilayah Soviet.

chernobyl mini series

Bagaimana mendramatisasi kekacauan hebat ini? Bencana nuklir Chernobyl tahun 1986 adalah subjek yang penuh dengan detail yang mencengkeram, baik secara historis dan ilmiah. Tetapi sebagai sebuah cerita, sulit untuk merangkulnya – saking luas dan berulang-ulang, bergantung pada rincian fisika dan teknis, yang ditandai oleh kegagalan untuk bertindak dan oleh tindakan skala besar yang tidak menghasilkan apa-apa. Perlu diingat, ini adalah drama sejarah, bukan film dokumenter.

Chernobyl adalah film bencana, film mata-mata, film horor, film thriller politik, dan drama manusia, dan ia memutar setiap lempeng dengan apik. Terornya eksplisit, dan bayangannya tentang tubuh yang melepuh kemudian jadi busuk tak mungkin dilupakan.

Mencari pahlawan tragis yang menjadi pusat cerita, Valery Legasov dipilih, karena pengalamannya dengan Chernobyl mendorongnya untuk bunuh diri. Legasov terlibat dalam respons terhadap bencana, dia adalah seorang apparatchik yang baik. Ulana Khomyuk sebenarnya karakter fiksi, seorang ilmuwan Belarusia yang mendapat bacaan radiasi yang mencurigakan di Minsk dan secara ajaib, secara tidak masuk akal mengambil alih cerita. Dia ada di mana-mana pada saat yang sama, memaksakan dirinya ke komisi investigasi, duduk dalam pertemuan dengan Gorbachev, menggerebek arsip pemerintah, mewawancarai insinyur di tempat tidur rumah sakit mereka, sendirian mengungkap sejarah rahasia reaktor yang rusak.

Legasov dan Khomyuk melayani fungsi sebagai sosok heroik. Karakter lain tampak bebal tetapi akhirnya melunak sedikit demi sedikit dan mulai sadar begitu mereka menyadari besarnya apa yang sedang dipertaruhkan. Yang paling menonjol di antaranya adalah Boris Shcherbina, yang saat itu menjabat wakil kepala pemerintahan Soviet, yang awalnya membenci bagaimana Legasov membalas atau mempertanyakan perintahnya, tetapi pada akhirnya mengetahui bahwa dalam situasi seperti ini, lebih baik untuk tunduk kepada seseorang yang sebenarnya tahu apa yang mereka bicarakan. Momen penting Shcherbina terjadi ketika ia dan Legasov berada di helikopter di atas lokasi pecahan grafit, dan Shcherbina memerintahkan helikopter untuk mendekat, atas protes Legasov bahwa mereka semua akan mati seketika. Pilot helikopter menolak, tindakan ketidaktaatan yang menyelamatkan nyawa semua orang di dalamnya. Awak helikopter lain di zona panas tidak seberuntung itu: Kita melihat pesawat dari kejauhan melayang di tengah gumpalan asap, lalu jatuh dari langit.

Chernobyl adalah drama yang meyakinkan dan terealisasi, tetapi juga peringatan – tentang bahaya kebohongan, kesombongan dan kepuasan diri, dan perang nuklir itu sendiri.

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1772

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *