Apa Itu Content Delivery Network (CDN) dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Dengan Page Experiment Google yang hadir, pengembang situs dan pemilik bisnis di seluruh dunia menyalurkan lebih banyak waktu dan sumber daya untuk peningkatan pengalaman pengguna.

Fokus pembaruan ini berfokus pada pemuatan, interaktivitas, dan stabilitas visual, yang karenanya ini adalah waktu yang tepat bagi pemilik situs untuk mengaudit kinerja situs mereka.

Mungkin kamu pernah mendengar bahwa salah satu aspek utama dari hal ini adalah evaluasi ulang terhadap penyiapan hosting situs web dan Content Delivery Network (CDN).

Dalam posting ini, kamu akan mempelajari apa itu CDN, cara kerjanya, dan mengapa CDN penting untuk SEO.

Mengapa Kamu Membutuhkan Content Delivery Network (CDN)?

laptop japan girl

Rata-rata pengguna internet tidak peduli dengan cara kerja halaman web atau penyedia hosting web apa yang digunakan perusahaan.

Yang mereka pedulikan hanyalah user experience yang mereka alami – terutama kecepatan pemuatan yang cepat, konten berkualitas, dan navigasi intuitif.

Kecepatan sama dengan uang, dan ini terutama berlaku untuk situs e-niaga. Faktanya, halaman yang dimuat dalam 0 hingga 2 detik memiliki tingkat konversi e-commerce tertinggi.

Selain itu, tingkat konversi menurun rata-rata 4,42% dengan setiap detik tambahan waktu pemuatan antara 0 dan 5 detik.

Bahkan untuk situs non-e-niaga, kecepatan pemuatan halaman mendorong keuntungan dengan memengaruhi rasio pentalan; mereka yang memuat dalam 1 detik memiliki rasio pentalan rata-rata 7%.

Ini sebanding dengan rasio pentalan 11% untuk laman dengan latensi laman 3 detik dan pentalan 38% untuk laman yang memuat 5 detik.

Di seluruh industri, menggunakan CDN adalah strategi standar untuk mencapai kecepatan pemuatan halaman yang optimal untuk desktop dan seluler. Penelitian Cisco menunjukkan bahwa CDN global diharapkan membawa 72% dari semua lalu lintas internet pada tahun 2022.

Sekarang tidak mungkin untuk memenuhi harapan pengguna dan bersaing dengan situs pesaing tanpa menggunakan Content Delivery Network.

Apa itu CDN dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Situs web yang tidak menggunakan CDN bergantung pada satu server untuk mendistribusikan konten ke semua pengunjung situs, baik mereka yang berada satu mil jauhnya atau berada di seluruh dunia.

Di sisi lain, jaringan pengiriman konten terdiri dari beberapa server yang terdistribusi secara geografis.

Penyedia CDN sering menempatkan server di internet exchange point (IXP), lokasi fisik tempat penyedia layanan internet terhubung dan bertukar lalu lintas.

Pemilik situs membayar layanan Content Delivery Network, memungkinkan mereka untuk mendistribusikan konten situs web seperti gambar, video, audio, HTML, CSS, dan file JavaScript ke setiap server di jaringan.

Server ini menyimpan versi cache dari konten situs web, membuatnya tersedia untuk permintaan pengguna.

Saat pengguna meminta halaman, konten dikirim melalui server yang paling dekat secara geografis. Pada gilirannya, CDN mengurangi latensi halaman dengan meminimalkan jarak yang harus ditempuh konten situs saat diminta oleh pengguna akhir.

CDN juga meningkatkan kecepatan pemuatan dan pengalaman pengguna dengan mengoptimalkan pengiriman berdasarkan jenis konten yang diminta, seperti konten web standar, konten dinamis, streaming video, atau unduhan file besar.

Selain meningkatkan kecepatan pemuatan, penggunaan Content Delivery Network meningkatkan bandwidth dan menurunkan biaya overhead untuk server.

Mengapa CDN Penting untuk SEO?

Penggunaan CDN penting buat Search Engine Optimization (SEO) dalam sebuah situs web atau blog.

Metrik User Experience

Sudah saatnya bagi para profesional SEO dan pemilik bisnis untuk menjadikan kecepatan pemuatan sebagai prioritas utama.

Pengalaman pengguna dan SEO saling terkait, dan Google telah lama mempertimbangkan elemen UX untuk menentukan peringkat pencarian.

Misalnya, pembaruan Google Mobile-Friendly 2015 mengubah arena SEO dengan memperkenalkan keramahan seluler sebagai algoritme “aktif atau nonaktif”.

Pada Juli 2018, Google mengkonfirmasi bahwa kecepatan pemuatan halaman arahan adalah faktor peringkat pencarian, termasuk untuk pencarian seluler.

Sesuai pengumuman algoritme Google, pembaruan Mei 2021 akan membuat pengalaman pengguna menjadi lebih penting.

Banyak pembaruan algoritme sebelumnya telah mengejutkan pemilik situs dan memaksa profesional SEO untuk melakukan penelitian skala besar untuk menentukan dan menganalisis perubahan.

Namun kali ini, Google memberi tahu pemilik situs web metrik mana yang harus dipantau dan ditingkatkan.

Situs web web.dev memberikan gambaran umum tentang semua Data Web Inti dan memiliki alat untuk menguji situs kamu.

Mengenai kecepatan pemuatan, situs menyediakan angka konkret untuk kecepatan LCP dan FID yang ideal serta stabilitas visual CLS. Metrik performa optimal masing-masing berada di bawah 2,5 detik, di bawah 100 milidetik, dan di bawah 0,1.

Analisis Lanjutan

Penyedia CDN premium juga menyertakan laporan analitik dan wawasan sebagai bagian dari paket.

Content Delivery Network dapat mengumpulkan dan melaporkan informasi penting seperti analitik audiens, data lalu lintas berbasis geografis dan kueri, data kualitas layanan, analitik peristiwa keamanan, dan diagnostik penonton.

Paket CDN sering menawarkan dasbor wawasan yang dapat disesuaikan yang membuat pemantauan indikator kinerja ini mudah dan otomatis.

Keamanan Situs

Menggunakan Content Delivery Network juga melindungi situs dari serangan denial-of-service (DDoS).

Ini karena CDN mendistribusikan konten ke banyak server, ini mencegah serangan DDoS mempengaruhi server asli.

Selain itu, jika server dalam jaringan diserang atau mengalami lebih banyak lalu lintas daripada yang dapat ditanganinya, permintaan akan dialihkan ke server lain.

Keamanan situs web secara tidak langsung mempengaruhi SEO dengan meningkatkan pengalaman pengguna dan membangun kepercayaan pada situs atau merek.

Potensi Jebakan CDN untuk SEO

beautiful girl working laptop

Meski manfaat terhadap SEO dengan menggunakan Content Delivery Network sudah jelas, ada beberapa potensi kerugian yang perlu dicatat.

Hosting Gambar

Misalnya, tokoh terkenal di industri SEO mempertanyakan dampak penggunaan CDN pada peringkat gambar.

Artikel tahun 2019 oleh Barry Schwartz menganalisis interaksi Twitter antara SEO terkemuka Lily Ray dan Analis Tren Senior Webmaster Google John Mueller. Ketika Ray bertanya bagaimana cara mempertahankan nilai SEO untuk gambar yang dihosting di subdomain CDN, Mueller menjawab, “Tidak masalah bagaimana kamu menghosting gambar, tidak ada bonus SEO untuk memilikinya di host/domain yang sama.”

Pernyataan dari Mueller ini bertentangan dengan kepercayaan umum dalam industri SEO bahwa menghosting gambar di domain CDN – bahkan subdomain situs web kamu – dapat merusak kinerja gambar.

Sudut pandang ini dirangkum dalam artikel populer Content Delivery Networks (CDN): Good or Bad for SEO? dari William Sen, CEO dan pendiri blue media.

Dalam artikel tersebut, Sen berpendapat bahwa menggunakan CDN melawan upaya pengoptimalan gambar, bahkan jika kamu menghostingnya di subdomain:

“… tidak pernah aman untuk mengatakan bahwa Google akan mengakui subdomain kamu sebagai bagian dari situs web kamu. Terutama dalam kasus ini, karena hanya gambar yang akan hidup di bawah subdomain itu, kemungkinan besar Google hanya akan melihat subdomain itu sebagai arsip file, dan entitas yang tidak terkait dengan situs web kamu. Mungkin, atau mungkin tidak. Google memutuskan berdasarkan algoritmenya sendiri apakah akan menganggap subdomain kamu sebagai bagian dari situs kamu atau tidak – Google menangani subdomain secara berbeda berdasarkan setiap situs web.”

Artikel tersebut selanjutnya menjelaskan bahwa Google menggunakan perayap terfokus untuk merayapi dan mengindeks situs penjaga gerbang profil tinggi, memberi mereka “perlakuan khusus” dan analisis lebih dekat daripada situs web rata-rata.

Apakah kamu setuju dengan Sen atau menerima Tweet Mueller begitu saja, hal terbaik yang dapat kamu lakukan untuk memanfaatkan SEO gambar adalah tetap menyiapkan CDN kamu dengan subdomain khusus yang berkorelasi dengan domain utama kami.

Ahrefs merekomendasikan untuk menyiapkan catatan CNAME atau alias untuk membersihkan nama subdomain CDN kamu.

Ahrefs juga merekomendasikan untuk memulihkan ekuitas tautan dengan menjangkau situs yang menggunakan gambar kamu tetapi menautkan ke sumber gambar (CDN) atau gambar itu sendiri alih-alih situs kamu.

Kamu dapat menggunakan tool SEO Site Explore Ahrefs untuk mengidentifikasi tautan yang mengarah ke gambar yang dihosting di CDN. Cukup hubungi publisher dan minta mereka mengubah URL gambar ke domain kamu.

Konten Duplikat

Jebakan lain yang harus dihindari saat menggunakan CDN adalah potensi duplikat konten. Namun, jika kamu mengatur CDN dengan benar, kamu seharusnya tidak mengalami masalah.

Brian Jackson dari KeyCDN mengatakan kamu dapat mengatasi masalah ini dengan menggunakan pengaturan header kanonik yang memberi tahu perayap Google bahwa konten di CDN adalah salinan aslinya.

Mempersiapkan Pembaruan Pengalaman Pengguna

Jika saat ini kamu tidak menggunakan CDN atau tidak puas dengan penyedia kamu saat ini, pertimbangkan untuk beralih karena adanya User Experience Update pada bulan Mei 2021.

Setiap kali Google meluncurkan pembaruan algoritme inti baru, ada “pemenang” dan “pecundang” di antara situs yang paling terpengaruh.

Penurunan lalu lintas dramatis yang dihadapi banyak situs setelah Pembaruan Medis berfungsi sebagai contoh bagaimana perubahan algoritme dapat membatalkan upaya SEO berbulan-bulan dalam semalam.

Untungnya, Google memutuskan untuk memberikan pemberitahuan kepada webmaster tentang pembaruan yang akan datang. Google tidak pernah dan kemungkinan besar tidak akan pernah membuat algoritme pencarian persisnya menjadi publik.

Namun, pengumuman User Experience Update, identifikasi Core Web Vital, dan sumber daya yang disediakan di situs web.dev menunjukkan tingkat transparansi yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk Google.

Kali ini, para profesional SEO tahu apa yang akan datang dan dapat bersiap untuk pembaruan dengan meningkatkan UX dan mengukur upaya mereka terhadap metrik kinerja yang terdaftar sebagai Core Web Vital.

Meningkatkan kecepatan pemuatan halaman melalui penggunaan Content Delivery Network yang kuat, di antara strategi UX dan SEO lainnya, akan membantu mempersiapkan situs kamu untuk pembaruan algoritme yang akan datang.

*

Referensi:

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1772

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *