7 Jenis Cookie Internet yang Harus Kamu Ketahui

Ada banyak perdebatan tentang jenis cookie internet dan kegunaannya. Sejak Google mengumumkan akan menghapus cookie pihak ketiga di Chrome pada akhir tahun 2023, kita mulai mendengar soal cookie “baik” dan “buruk”.

Namun demikian, cookie adalah teknologi penting yang membantu Web berfungsi sebagaimana mestinya.

Mari kita cari tahu tentang 7 jenis cookie web dan alternatif cookie yang dilansir dari Setupad Blog.

Apa Itu Cookie Internet di Web?

Cookie internet atau web adalah potongan kecil teks yang disimpan di browser web.

File teks ini memungkinkan situs web itu sendiri atau browser situs web untuk mengumpulkan data pengguna dan mengaktifkan fitur khusus pengguna seperti personalisasi dan pelacakan.

Cookie komputer biasanya disimpan di browser web pengguna. Server membuat cookie dengan ID unik yang disimpan di browser web pengguna. Browser mengirimkan cookie ini kembali ke server web setiap kali ada permintaan baru, memungkinkannya menampilkan informasi spesifik untuk setiap pengguna.

Untuk Apa Cookie Digunakan di Situs Web?

Cookie internet ada karena 3 alasan utama:

1. Session management

Cookie internet ini membantu situs web penerbit mengenali pengguna tanpa meminta mereka untuk mengautentikasi.

2. Personalization

Cookie internet membantu menampilkan iklan bertarget misalnya pada Google AdSense, menyetel pembatasan frekuensi, dan membantu pelaporan.

3. Tracking

Toko belanja mungkin menyarankan produk yang serupa dengan yang dilihat pengguna.

Jenis Cookie Internet

Mari kita lanjutkan dengan 7 jenis cookie internet!

1. First-Party Cookie

Cookie pihak pertama disimpan di situs web (domain) yang dikunjungi pengguna secara langsung.

Penerbit menggunakan cookie ini untuk mengumpulkan data analitis dan mengoptimalkan fungsionalitas situs web, seperti mengingat preferensi bahasa.

Cookie pihak pertama aktif secara default dan tidak akan hilang dalam waktu dekat. Ini karena mereka penting untuk menjalankan fitur situs web utama.

2. Second-Party Cookie

Cookie pihak kedua tidak ada; namun, ada data pihak kedua.

Data ini pada dasarnya adalah data pihak pertama orang lain. Ketika data pihak pertama tersegmentasi dan ditransfer dari satu perusahaan ke perusahaan lain, itu menjadi data pihak kedua.

Misalnya, jaringan hotel akan membagikan atau menjual data pihak pertama ke jaringan restoran tepercaya.

3. Third-Party Cookie

Third-party Cookie ditempatkan oleh domain lain dan bukan domain yang dikunjungi pengguna secara langsung. Ini terjadi ketika pengguna mengunjungi situs web yang memiliki file cookie pihak ketiga, misalnya dalam bentuk iklan. Pihak ketiga menggunakan cookie ini untuk pelacakan, penayangan iklan, dan penargetan ulang.

Browser web seperti Safari dan Firefox sudah memblokir cookie pihak ketiga secara default.

Lantas, apa perbedaan antara cookie pihak pertama dan pihak ketiga?

Terkadang cookie pihak pertama juga dapat digunakan dalam konteks pihak ketiga. Misalnya, layanan pihak ketiga seperti widget atau chatbot dapat meninggalkan cookie pihak pertama di situs web penerbit.

Ini biasanya dilakukan untuk mengaktifkan fungsionalitas seperti meninggalkan komentar atau menyukai konten dan selanjutnya dapat digunakan untuk pelacakan lintas situs.

4. Session Cookie

Session Cookie, juga dikenal sebagai cookie non-persisten, seperti memori situs web. Mereka menyimpan informasi tentang kunjungan pengguna hanya sampai mereka menutup browser, yaitu, mereka kedaluwarsa segera setelah sesi.

Session Cookie memungkinkan situs web penerbit melacak aktivitas pengguna di seluruh halaman dalam sesi tertentu.

Misalnya, jika bukan karena session cookie, item yang ditempatkan di keranjang toko e-niaga akan hilang setiap kali pengguna me-refresh halaman atau melanjutkan ke checkout. Ini karena situs web cenderung memperlakukan setiap permintaan halaman baru sebagai dari pengguna baru.

5. Persistent Cookie

Persistent cookie, juga dikenal sebagai cookie permanen, biasanya memiliki tanggal kedaluwarsa yang ditetapkan oleh penerbit.

Perangkat pengguna menyimpannya, dan mereka mengingat informasi yang disetel pengguna, seperti preferensi bahasa, setelan, detail login, dll.

Cookie internet ini terkadang disebut cookie tracking. Ini karena mereka melacak perilaku pengguna di situs web dalam waktu yang lama.

Di Menu Alat Pengembang Chrome, cookie persisten memiliki tanggal kedaluwarsa, sedangkan cookie sesi ditandai sebagai ‘sesi’.

6. Secure Cookie

Secure Cookie hanya akan ada di situs web dengan protokol HTTPS. Cookie internet ini memastikan koneksi terenkripsi dan mencegah pencurian cookie.

Seperti yang terlihat dari grafik, 95% situs web di seluruh web saat ini menggunakan protokol HTTPS untuk memungkinkan penjelajahan yang aman dan terjamin.

7. Zombie Cookie

Zombie cookie, juga dikenal sebagai evercookies dan supercookies, bukanlah cookie yang sebenarnya. Mereka adalah potongan kecil kode, biasanya dalam bentuk gambar, objek bersama lokal, atau penyimpanan Web HTML5.

Cookie internet ini membuat ulang diri mereka sendiri sebagai cookie biasa bahkan setelah cookie asli telah dihapus, oleh karena itu disebut cookie zombie.

Otentikasi Berbasis Cookie

Meskipun bukan jenis cookie yang terpisah, otentikasi berbasis cookie adalah metode paling umum yang digunakan server web untuk memahami apakah pengguna masuk atau tidak.

Metode ini menggunakan cookie HTTP untuk mengautentikasi permintaan pengguna dan memelihara informasi sesi di server.

Alternatif untuk Cookie Internet

Data pihak pertama penerbit akan menjadi sangat berharga dengan berakhirnya cookie pihak ketiga. Penayang akan dapat memanfaatkan data ini untuk membantu pengiklan menargetkan pemirsa mereka secara lebih akurat dan efisien.

Namun, ini juga saat yang tepat untuk mengingatkan pengguna mengapa kamu perlu menampilkan iklan kepada mereka dan bagaimana monetisasi situs web memungkinkan kamu mendukung konten hebat yang kamu keluarkan.

Iklan kontekstual, yang tidak bergantung pada cookie dan pelacak, juga akan menjadi tren saat cookie pihak ketiga akhirnya hilang.

Selain itu, para pemimpin industri telah mengembangkan solusi lain seperti ID Terpadu dan ruang pembersihan data. Teknologi ini bergantung pada pengidentifikasi cookie netral yang memungkinkan perdagangan real-time antara DSP, DMP, dan SSP dan bekerja dalam konteks pihak ketiga.

Para ahli juga menyarankan bahwa model berlangganan dan strategi monetisasi situs web lainnya akan meningkat.

Permintaan pengguna yang meningkat akan privasi yang lebih besar dan berbagai peraturan privasi seperti GDPR, CCPA, dan PDPA telah mengarahkan penerbit dan pengiklan untuk mencari cara alternatif untuk terhubung dengan audiens mereka.

Penerbit perlu fokus pada strategi konten mereka dan membangun hubungan jangka panjang dengan penggunanya. Ke depannya, pengoptimalan situs web dan pengalaman pengguna secara keseluruhan akan menjadi faktor peringkat dan pertumbuhan utama.

Share your love
Violet Evergarden
Violet Evergarden
Articles: 89

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *