Daisuki vs Aishiteru: Ekspresi Rasa Suka ala Jepang

Di seluruh dunia, setiap negara memiliki cara unik untuk mengekspresikan dirinya. Entah itu melalui kata-kata, musik, tarian, seni, cerita, atau aspek budaya lainnya, ekspresi ini dikomunikasikan satu sama lain untuk membentuk hubungan, dasar interaksi manusia.

Sedangkan untuk bahasa, tidak semuanya dapat disamakan satu sama lain. Setiap bahasa memiliki karakternya sendiri, mulai dari cara berbicara hingga cara penulisannya. Ekspresinya selalu bervariasi, dan mungkin tidak ada terjemahan yang benar-benar tepat dari suatu konsep tertentu.

Meski kita dapat secara kasar menerjemahkan gagasan umum sebuah kalimat dari bahasa Jepang, ada beberapa hal yang hilang dalam terjemahan.

Namun demikian, salah satu konsep yang paling banyak diterjemahkan dan dipahami di seluruh dunia adalah cinta. Meski mungkin tidak secara harfiah dapat diterjemahkan kata demi kata, minimal bisa memproyeksikan emosi yang sama.

Mengekspresikan Ketertarikan dan Rasa Suka di Jepang

Ada banyak variasi pada kalimat “Aku mencintaimu”, karena masing-masing mengandung arti, namun sedikit berbeda. Berikut uraiannya untuk membantu memahaminya.

“Ai” berarti cinta. Ditulis dalam bahasa Jepang sebagai “愛”. Ketika mengubahnya menjadi “mencintai”, yang merupakan bentuk kata kerja dari kata “cinta”, maka menjadi “愛する”, atau aisuru.

Sekarang jika menerjemahkan “Aku mencintaimu”, kata demi kata, maka akan keluar sebagai “愛しています”, atau “ashite imasu”. Seluruh kalimat kemudian akan menjadi “Watashi wa anata wo aishitemasu”.

Kalimat spesifik “ashite imasu” sangat jarang digunakan dalam bahasa Jepang, dan juga frasa yang lebih umum, “愛してる”, diucapkan sebagai “aishiteru”

Namun, bahasa Jepang terkadang berubah tergantung pada apakah kita sedang berbicara dengan orang lain apakah itu lelaki atau perempuan, karena partikel akhir kalimat biasanya akan diubah.

Aishiteru adalah istilah yang digunakan sebagai istilah netral gender, sedangkan “aishiteru wa” – ditulis sebagai “愛してるわ” akan digunakan jika berbicara dengan seorang wanita, dan “aishiteru yo” – ditulis sebagai “愛してるよ” akan diucapkan kepada seorang pria.

Untuk formalitas, digunakan “ai shitemasu” yang ditulis sebagai “愛してますよ”. Ini hanya digunakan dalam situasi romantis yang sangat klimaks, seperti ketika seseorang akan meminta orang lain untuk menikah.

Suki: Ungkapan Cinta yang Lebih Mellow

Namun ada ungkapan Jepang lain yang agak menyampaikan cinta, tetapi dengan cara yang lebih santai. Mirip dengan kata “suka”.

Dalam bahasa Jepang, konsep menyukai seseorang atau sesuatu, atau lebih khusus lagi, kata kerja “menyukai”, diungkapkan melalui kata-kata “Suki desu”.

Dalam bahasa Jepang, Suki desu ditulis sebagai “好きです”.

Tentu saja, Suki desu memiliki variasi ketika dikatakan kepada seorang wanita atau pria, meskipun mereka diberi label bahasa sehari-hari.

Suki dayo adalah ungkapan yang digunakan untuk menyebut laki-laki. Ditulis sebagai “好きだよ” (sukidayo). Suki yo digunakan kepada wanita, dan ditulis dalam bahasa Jepang sebagai “好きよ”.

Lalu Apa Arti Daisuki dalam Bahasa Jepang?

Kata Jepang “daisuki” adalah kata majemuk. Ini terdiri dari dua kata yang lebih kecil – “dai” (大), yang berarti besar, dan “suki” (好き) adalah kata benda yang menunjuk ke arah tindakan mencintai atau menyukai.

Jika digabung maka membentuk kata sifat kata benda, “daisuki”. Bentuk hiragananya adalah “だいすき”, dan bentuk kanjinya hanya “大好き”.

Daisuki Lebih dari Satu Definisi

Daisuki bisa berarti dua hal.

Definisi pertama berdasarkan kamus adalah ketika digunakan untuk mengekspresikan kesukaan yang begitu besar seseorang terhadap sesuatu atau seseorang.

Itu bisa apa saja atau siapa saja yang berwujud atau tidak berwujud. Ini dapat menyatakan bahwa kita mencintai sahabat, panjat tebing, es krim, atau mimpi yang dialami, bisa menggunakan “daisuki”.

Definisi kedua digunakan ketika seseorang ingin memperjelas bahwa apa yang mereka bicarakan ada di bagian atas daftar favorit mereka. Seperti rasa ramen favorit, atau karakter fiksi yang paling favorit.

Suki Desu vs Daisuki Desu vs Aishiteru

Daisuki dapat digunakan dalam hubungan platonis dan romantis, karena menyampaikan perasaan romantis (bila diambil dalam konteks) namun juga dapat menyampaikan perasaan sangat menyukai.

Pikirkan dalam hal pemujaan, kelembutan, kesukaan, dan kasih sayang – tidak seperti Aishiteru yang sangat formal dan serius, yang terkait dengan profesi cinta umum yang intens.

Bagi orang asing atau tamu biasa, orang Jepang mungkin tampak sangat pemalu dan sulit menunjukkan kasih sayang karena budaya mereka. Jadi, aishiteru jarang digunakan. Bahkan, hampir tidak pernah digunakan dan hanya disebutkan dalam anime atau di film yang dramatis.

Baca juga: 10 Anime Romantis Sekolah Menengah Bikin Baper

Daisuki jauh lebih sering digunakan.

Dapat disimpulkan bahwa ada tiga derajat umum untuk mengekspresikan cinta semacam ini:

  1. Suki Desu, yang digunakan untuk menyampaikan rasa suka yang levelnya masih samar-samar.
  2. Dasuki Desu, rasa suka yang lebih besar dengan isyarat kasih sayang,
  3. Aishiteru, cara paling serius untuk mengatakan “Aku mencintaimu”.

Cara Lain Mengatakan “Aku Mencintaimu”

Di bagian lain Jepang, “Aku mencintaimu” dikatakan berbeda. Jepang memiliki banyak dialek yang berbeda, seperti Kansai-ben, yang digunakan di sekitar wilayah Osaka.

Di sana, ungkapan untuk aku mencintaimu adalah “suki yanen”, atau “好きやねん”. Bahkan daerah lain di Jepang akrab dengan istilah ini, karena menjadi merek ramen instan.

“恋”, adalah cara lain untuk mengekspresikan rasa suka yang intens. Itu diucapkan sebagai “koi”. Itu tidak memiliki wilayah tempat asalnya, tetapi digunakan untuk mengekspresikan jenis cinta yang lebih pada sisi romantis daripada umum, itulah yang disimpulkan oleh “ai”.

Pastikan untuk mengambil kata koi dan ai dalam konteks yang tepat. “Ai” berkonotasi warna biru gelap. Koi terkenal sebagai salah satu jenis ikan mas. Yang membedakan adalah cara penulisan kanjinya.

Selain itu, orang Jepang sering meminjam kata-kata dari bahasa Inggris tetapi membuatnya sendiri dalam hal pengucapan dan penulisan. Jadi, kata “love” berubah menjadi “ラブ”. Orang Jepang mengatakan “rabu”. Ini karena, dalam bahasa Jepang, bunyi yang dibuat oleh huruf V dan L tidak ada.

“Daikirai”, Kebalikan dari Daisuki

Kata “Daisuki” datang dengan antonim – dan kata itu adalah Daikirai. Ini ditulis sebagai “大嫌い” dalam kanji, sedangkan hiragananya adalah “だいきらい”.

Ini juga merupakan kata benda kata sifat dan hanya memiliki satu definisi – membenci seseorang atau sesuatu sampai tingkat yang luas.

Membedakan Derajat Daisuki yang Berbeda

Saat kamu mencari apa arti Daisuki, kamu mungkin kebingungan dengan definisinya. Jadi, mana yang akan Anda gunakan? Suki da yo, atau Daisuki da yo? Keduanya bisa berarti aku mencintaimu – terutama Daisuki da yo.

Ungkapan “Daisuki da yo”, sendiri memiliki 3 derajat ekspresi, mungkin karena terlalu sering digunakan sehingga sangat bergantung pada konteks.

Tingkat atau derajat pertama berkaitan dengan memiliki intensitas tertentu menyukai sesuatu atau seseorang.

Selanjutnya, tingkat yang lebih intens, ketika ingin menekankan bahwa kita sangat menyukai sesuatu. Yang ketiga adalah penggunaan frasa yang paling intens, yang mirip dengan mengatakan “Aku mencintaimu” dalam pengertian romantis.

Tingkat pertama Daisuki dapat digunakan untuk hal-hal biasa seperti hobi yang kita sukai, atau makanan yang sangat kita sukai.

Kata yang sama ini dapat digunakan dalam hal yang lebih romantis. Misalnya, jika seorang gadis dan pria pergi keluar, dan pria itu memberi tahu gadis itu “Aku sangat suka menghabiskan waktu bersamamu”, memposting kencan mereka, Daisuki juga dapat digunakan untuk ini.

Akhirnya, Daisuki dapat digunakan untuk mengatakan “Aku mencintaimu” dengan cara yang serius.

Ini hanya dikatakan ketika benar-benar merasakan perasaan yang sangat kuat terhadap orang lain atau ingin memberi tahu mereka bahwa Anda peduli.

Daisuki menyampaikan perasaan yang kuat baik mencintai dan menyukai orang itu. Misalnya, jika akan pergi untuk perjalanan jauh dan ingin memberi tahu saudara perempuan bahwa dia mencintainya, dia menggunakan Daisuki, atau Daisuki da yo.

Pria Jepang Tidak Mungkin Mengatakan Kata-Kata Ini

Budaya Barat menyampaikan “Aku mencintaimu” lebih sering daripada budaya lain karena sifatnya yang terbuka dan terbuka. Ketika datang ke adegan kencan di Jepang, itu adalah cerita yang berbeda. .

Ada banyak alasan mengapa pria Jepang takut untuk mengatakannya. Sebagian besar dari mereka ingin mengatakannya hanya pada saat yang tepat, atau mereka terlalu malu untuk menunjukkan perasaan mereka yang sebenarnya dengan menggunakan kata-kata yang begitu kuat.

Banyak dari mereka tetap dengan “Suki da” biasa, karena sesuatu yang lebih intens dari itu mungkin terlalu dini untuk dikatakan. Di Jepang, pria juga berpikir mengatakan “Aku mencintaimu” membahayakan kejantanan dan privasi mereka, karena ada tekanan budaya pada mereka untuk terlihat dan tetap tenang, keren, dan selalu tenang.

Pria Jepang lainnya belum menemukan cinta. Ini biasa terjadi di kalangan generasi muda, yang tidak goyah seperti generasi yang lebih tua. Lalu ada ketakutan bahwa mengatakan Daisuki terlalu cepat bisa menyanjung wanita itu dan memberinya terlalu banyak kekuatan dalam situasi romantis.

Terakhir, beberapa dari mereka tidak melihat gunanya mengungkapkannya secara verbal ketika itu sudah ditunjukkan dalam tindakan mereka.

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1772

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *