Sejarah Dual Camera (Kamera Ganda) Pada Smartphone

Ponsel kamera ganda pertama secara efektif merupakan ponsel flip Samsung untuk pasar Korea, dirilis hanya dua bulan sebelum iPhone asli diumumkan pada tahun 2007.

Seperti hampir semua perangkat dual camera yang dirilis pada akhir 2000-an dan awal 2010-an, tujuan dari dua kamera adalah untuk menghasilkan foto dan video 3D. Samsung sedikit di depan kurva, dengan film 3D telah menjadi semacam gimmick yang tersebar luas dan menular sekitar pergantian milenium.

samsung flip phone dual camera

Smartphone dual kamera pertama yang dirilis bisa dibilang adalah HTC EVO 3D, meskipun LG mengumumkan Optimus 3D hanya beberapa bulan sebelumnya. Perangkat HTC, bagaimanapun, adalah sumber hype dan kegembiraan yang cukup besar, sebagian besar akibat desas-desus bahwa itu akan menampilkan dual core Qualcomm Snapdragon SoC baru. Itu juga memakai kamera ganda untuk foto dan video 3D serta layar yang mampu menampilkan konten 3D ke tingkat tertentu.

htc evo 3d dual camera smartphone

Satu atau dua tahun kemudian, kamera ganda sebagian besar dilupakan, tetapi masih hidup dan sehat. HTC mencoba lagi dengan HTC M8 dan M9(+) dengan memperkenalkan Duo Camera dan UltraPixel monikers yang disebut-sebut meningkatkan kinerja cahaya rendah dan kemampuan untuk memodifikasi bokeh, di antara fitur menarik perhatian lainnya.

Sepanjang sejarah panjang smartphone kamera ganda ini, produsen (khususnya HTC) secara konsisten menunjukkan kecenderungan untuk mengkompromikan kinerja sebenarnya dari perangkat yang dirilis dengan kamera ganda sebagai hasil dari pengejaran diferensiasi produk mereka. Strategi yang sering mengasapi fitur ini untuk bersaing dengan iPhone dan dengan produsen perangkat Android lainnya menghasilkan user experience yang buruk secara keseluruhan.

htc m9 smartphone dual camera

Sepanjang sejarah panjang smartphone kamera ganda ini, produsen (khususnya HTC) secara konsisten menunjukkan kecenderungan untuk mengkompromikan kinerja sebenarnya dari perangkat yang dirilis dengan kamera ganda sebagai hasil dari pengejaran diferensiasi produk mereka.

Dual Camera Makin Menguat

Implementasi kamera ganda pertama yang benar-benar – setidaknya untuk sementara – yang menjanjikan muncul dengan LG G5 dan Huawei P9/P9 Plus, keduanya diumumkan di MWC 2016.

Kedua perangkat ini, dirilis pada waktu yang hampir bersamaan, melambangkan dua pendekatan yang sangat berbeda untuk kamera ganda modern. penerapan. Keduanya berusaha untuk menutupi keterbatasan yang dihadirkan dengan kamera sensor tunggal.

Pengaturan kamera ganda LG menawarkan kepada pengguna opsi untuk memotret dalam bidang pandang normal dengan sensor 16MP, atau dengan lensa sudut lebar terpisah dan sensor 8MP. Keputusan perusahaan yang tidak dapat dijelaskan untuk memasangkan lensa sudut lebar dengan kamera beresolusi lebih rendah merusak ulasan tentang keserbagunaan yang menarik dan unik yang umumnya dihargai oleh konsumen dan pengulas.

lg g5 smarphone dual camera
hasil foto dual camera lg g5

Untungnya, LG G6 telah memperbaiki kesalahan langkah yang tidak masuk akal ini dan juga menjelaskan bahwa LG akan melanjutkan implementasi kamera ganda G5 setidaknya selama satu tahun lagi.

lg g6 smartphone dual camera

Namun, flagship P9 dan P10 Huawei mengabaikan opsi seperti kamera ganda LG yang terpisah dan berbeda untuk strategi yang mungkin lebih baik dianggap sebagai “penggabungan sensor.”

Kemitraan dengan Leica (secara teoritis) memberikan pengoptimalan dan kinerja kamera yang lebih kohesif, tetapi cerita utama dengan Huawei adalah keputusan mereka untuk mengintegrasikan dua sensor kamera yang terpisah dan sebagian berbeda ke dalam satu kamera yang efektif (tidak ada pertukaran antara bidang pandang yang berbeda atau kamera yang berbeda). kamera).

huawei p9 dual camera smartphone

Manfaat potensial yang jelas dari konsep semacam itu secara logis masuk akal: menggandakan sensor dan menggandakan lensa harus diterjemahkan menjadi sesuatu seperti menggandakan cahaya yang diterima (untuk meningkatkan kinerja cahaya rendah) sementara juga berpotensi menambahkan pelestarian detail tambahan dan beberapa fitur lainnya (atau gimmicks, tergantung pada implementasinya) seperti isolasi latar belakang, sering disebut mode potret atau kontrol bokeh.

hasil kamera huawei p9 dual camera smartphone

Huawei P9 menampilkan sensor ganda Sony IMX286 12MP, dengan satu sensor tidak memiliki filter susunan warna. Ini diiklankan oleh Huawei sebagai metode untuk meningkatkan kinerja cahaya rendah, karena menghapus filter dan menambahkan lensa kedua akan memungkinkan lebih banyak cahaya diterima oleh sensor monokrom. Cahaya dan detail ekstra ini kemudian diintegrasikan dengan foto berwarna yang dihasilkan oleh sensor lain, secara teoritis menghasilkan foto berwarna dengan detail yang lebih baik dan sensitivitas cahaya yang lebih tinggi.

Pengguna tentu saja juga dapat menggunakan sensor monokrom itu sendiri untuk menghasilkan gambar hitam putih yang murni, pilihan yang keren namun tidak terlalu menggemparkan bagi pengguna. Sementara peningkatan yang diklaim Huawei akan membawa kamera ganda sama sekali tidak mencolok, jika memang ada, integrasi kamera P9 tidak dapat disangkal sangat sukses, dan perangkat ini mampu menghasilkan beberapa fotografi berkualitas luar biasa tinggi di tangan yang tepat.

Mobile World Congress 2017

Setelah mengikuti Mobile World Congress yang baru saja selesai, kami sekarang tiba di masa depan perangkat yang dieksplorasi di atas. Seperti yang diharapkan, LG dan Huawei merilis penerus seri G5 dan P9 mereka – LG G6 dan Huawei P10 (dan P10 Plus) – setelah banjir kebocoran yang nyata. Kedua perangkat terusstrategi pencitraan ditata dengan perangkat mereka sebelumnya, dan kedua perusahaan telah meningkatkan perangkat dan kamera mereka dengan cara yang kecil namun tetap signifikan.

LG G6

lg g6 smartphone dual camera

Dari perspektif desain, LG G6 adalah keberangkatan yang hampir lengkap dari semua bahasa desain sebelumnya. Setelah segudang kegagalan dengan kontrol kualitas dan penerimaan biasa-biasa saja dari pengulas dan konsumen, LG menjatuhkan hampir semua fitur dan tujuan yang mereka coba dorong dengan G5.

Sebagai gantinya adalah perangkat tahan debu dan air IP68 yang seluruhnya terbuat dari kaca dan logam, dan menampilkan estetika desain industri yang minimalis dan sederhana. Tampilan baru yang berbeda dan bisa dibilang cantik 18:9, dipasangkan dengan rasio layar-ke-tubuh 80%, juga merupakan kandidat yang jelas untuk fokus iklan, membulatkan apa yang merupakan keberangkatan besar namun menyenangkan dari masa lalu yang bermasalah flagships sering dianggap murah dan plastik.

Tapi kembali ke fokus utama. Seperti pendahulunya, LG telah memutuskan untuk melanjutkan praktik memasukkan kamera sudut lebar bersama lensa dan sensor yang lebih standar. Satu-satunya perubahan besar yang diperkenalkan pada pengalaman kamera G6 berkaitan dengan kamera sudut lebar, yang untungnya sekarang dapat berdiri sendiri bersama saudara kandungnya, dengan keduanya sekarang menampilkan sensor 13MP.

Sementara lensa sudut lebar bisa dibilang paling diuntungkan dari sensor resolusi yang jauh lebih tinggi daripada kamera dengan bidang pandang yang lebih sempit, peningkatan setidaknya harus menguntungkan semua foto sudut lebar yang diambil dengan perangkat.

Secara prinsip sama dengan kamera LG G5, kamera G6 akan terus memberi konsumen sedikit utilitas dan keserbagunaan tambahan, jika mereka memilih untuk memanfaatkannya. Mengingat melek teknologi dari rata-rata konsumen, ini jauh dari jaminan, tetapi penambahan transisi ‘mulus’ antar lensa saat menggunakan kontrol zoom akan meningkatkan adopsi dengan pengguna G6.

Namun, bahkan jika pengguna didorong untuk memanfaatkan fitur sudut lebar dari LG G-series, hal terbaik yang dapat dicapai peristiwa semacam itu adalah peningkatan penggunaan fotografi sudut lebar secara logis, yang mungkin menghasilkan pengguna yang lebih senang mengambil foto. Ini semua bagus secara teori, tetapi kelemahan signifikan dari lensa sudut lebar masih berkaitan dengan G6. Yaitu, lensa sudut yang lebih lebar cenderung menghasilkan sejumlah besar distorsi lensa ke dalam produk akhir.

Sementara foto sudut lebar memiliki tempatnya di alur kerja setiap fotografer, ini bisa dibilang fitur dengan skenario kasus penggunaan yang agak khusus dan langka. Namun demikian, lensa sudut lebar dapat menghasilkan foto yang menarik dan bisa dibilang melebih-lebihkan aspek fotografi yang menghibur dan lebih baru bagi konsumen rata-rata, dan tidak dapat disangkal meningkatkan keserbagunaan perangkat seluler yang menyertakannya sebagai opsi.

Huawei P10 dan P10 Plus

huawei p10 leica dual camera smartphone

Dengan P10 dan P10 Plus, flagships 2017 Huawei mengambil pendekatan desain yang lebih progresif daripada perombakan luas seri G LG. Seri P10 diperkenalkan dengan fokus yang ditempatkan pada aspek yang sama efektifnya dengan P9. Huawei melanjutkan estetika desain elegan dan minimalis yang dibawakan dengan P9, dan kamera juga tetap sama dalam konsep.

Perbaikan kecil telah dilakukan, dengan sensor monokrom sekarang ditingkatkan menjadi 20MP, sementara saudara kandung warnanya akan tetap pada 12MP untuk saat ini. Selain itu, sementara P10 akan mempertahankan aperture f.2.2 dari P9, kaca P10 Plus telah ditingkatkan dengan aperture f.1.8 yang seharusnya meningkatkan kinerja cahaya rendah dan fleksibilitas umum dengan waktu pencahayaan.

Peningkatan sensor di kedua P10 akan bekerja untuk membedakan kinerja monokrom dan warna dengan lebih baik saat pengguna memilih untuk memotret dalam hitam dan putih, sementara juga secara teoritis meningkatkan pelestarian detail melalui integrasi sensor 20MP dengan saudara warna beresolusi lebih rendah.

Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah kamera pada P10s dan G6 akan melampaui pendahulunya dan melanjutkan tren kamera berperforma baik, tetapi ulasan (dan mudah-mudahan ulasan yang berfokus pada fotografi) harus tiba secara massal di masa depan. beberapa hari dan minggu berikutnya.

iPhone dari Apple: Media yang Bahagia?

iphone 7 dual camera shot

Bisa dibilang sumber terbesar dari kesadaran dual camera baru-baru ini, Apple mengumumkan iPhone 7 dan 7 Plus di bulan-bulan terakhir 2016.

Sangat evolusioner dalam desain dan implementasi kamera, kamera iPhone 7 Plus (dan penghapusan jack headphone) mencuri perhatian di sebagian besar liputan. Sementara penghapusan dari jack headphone merupakan perkembangan yang absurd dan lucu di jajaran smartphone dongeng Apple, itu dipasangkan sebagian dengan pengenalan kamera telefoto yang sama menarik dan menjanjikan di samping kamera yang dibagikan antara 7 dan 7 Plus.

Penambahan lensa telefoto kedua memungkinkan 7 Plus melakukan zoom optik 2X. Dimasukkannya dua kamera terpisah juga memberi Apple kemampuan untuk membuat mode potret yang bisa dibilang menawarkan implementasi terbaik dari keburaman latar belakang palsu. Sedangkan fakta bahwa panjang fokus darilensa tidak sama membatasi kasus penggunaan mode potret, masih sangat baik dalam memisahkan latar depan dan latar belakang ketika dapat diaktifkan.

Baca juga: Kenapa Kamera iPhone Lebih Baik dari Android?

Bukti Dual Camera dalam Implementasi

Dalam arti tertentu, implementasi kamera ganda Apple memadukan bentuk modifikasi gambar optik yang lebih berguna secara universal daripada penyertaan sudut lebar LG, sementara juga sebagian termasuk peningkatan kinerja kamera dan efek gambar berkemampuan stereo yang diperkenalkan melalui metode fusi sensor yang mengingatkan pada Huawei.

Meskipun agak mengecewakan bagi penggemar Android dan pemilik perangkat untuk membuat Apple mencuri mahkota keampuhan kamera ganda dari pencetus Android, secara keseluruhan merupakan pengingat positif bahwa kamera ganda, meskipun sering kali sangat menarik perhatian dan dengan fitur yang berlebihan, memiliki potensi agar benar-benar bermanfaat dan bermanfaat bagi semua pengguna kamera smartphone.

Sebagai penggemar fotografi amatir, beberapa bidikan yang pernah saya lihat diambil dengan lensa telefoto di iPhone 7 Plus telah membuat saya sangat iri pada mereka yang dapat memahami ekosistem iOS taman bertembok dan aturan besi Apple yang cukup untuk dikendarai setiap hari. sebuah iPhone.

Namun, yang juga baru-baru ini diumumkan di MWC 2017 adalah modul internal menarik yang dikembangkan dan didemonstrasikan oleh Oppo: modul kamera bergaya periskop yang mampu melakukan zoom optik hingga 5X meskipun kedalaman modul hanya 5,3mm. Contoh foto yang diambil dari prototipe awal yang dapat dimengerti sudah terlihat sangat bagus.

Kita tentu memiliki banyak peningkatan dan inovasi kamera ponsel yang berkelanjutan untuk dinanti-nantikan di pasar Android, dan prototipe zoom optik yang menarik dari Oppo, belum lagi teknologi CMOS tumpuk Sony yang memungkinkan video 1000 FPS di perangkat XZ terbaru mereka, dengan jelas mewujudkan kenyataan ini.

Produsen Android diharapkan untuk mengadopsi teknologi ini dan lebih banyak lagi dalam waktu dekat karena mereka terus bersaing untuk pangsa pasar dan mengambil pendekatan yang umumnya lebih matang dan sadar konsumen untuk diferensiasi produk.

*

Referensi:

Tinggalkan komentar