Edward Said dan Pertanyaan Soal Palestina

The Question of Palestine oleh Edward W. Said adalah buku yang bagus dan penting, tidak kalah dengan Orientalism, karya yang bikin beken profesor keturunan Palestina ini. Buku ini adalah salah satu dari sedikit ‘pandangan seorang Palestina’ tentang sejarah Palestina.

Setelah kematiannya di New York pada 25 September 2003, Said dipuji sebagai ahli teori dan intelektual publik yang berpengaruh. Selama masa hidupnya, ia banyak menghasilkan karya, dari Orientalism (1978) hingga On Late Style (terbit secara anumerta, 2006), yang mempertahankan gaungnya hingga saat ini, di berbagai bidang dan area di seluruh dunia. Ide-idenya secara efektif menyebabkan pergeseran paradigma dalam humaniora dan ilmu sosial. Bukan hanya itu, idenya juga telah melewati batas diskusi akademis.

The Question of Palestine eBook by Edward W. Said - 9781101971604 | Rakuten  Kobo United States

Meski ditulis sekitar tiga puluh tahun yang lalu, The Question of Palestine masih memberikan poin-poin penting dan menarik yang perlu dipertimbangkan. Hal ini memungkinkan kita untuk menangkap secara mendalam dasar sejarah dari apa yang terjadi di Palestina saat ini: kegagalan dari proses Oslo dan mediasi Amerika Serikat, pecahnya Intifada kedua yang tujuannya sekarang adalah kemerdekaan seluruh rakyat Palestina, kehancuran apa yang terjadi di Gaza, Tepi Barat dan Yerusalem Timur setelah empat puluh tahun pendudukan militer, pembongkaran Otoritas Nasional Palestina, pembantaian tanpa henti terhadap orang-orang Yahudi dan terutama orang-orang Palestina yang tak berdosa.

Apa yang membuat kontribusi Said berharga adalah upaya untuk mengembalikan pertanyaan tentang Palestina menurut sudut pandang seorang Palestina, bukan Arab atau Islam secara umumnya, dan dimulai dari awal peristiwa: lahirnya gerakan Zionis, pembentukan ideologinya dalam konteks budaya kolonialis Eropa pada akhir abad ke-19 yang memicu terjadinya emigrasi ke Palestina. Pada saat yang sama, Said menguraikan sejarah rakyat Palestina, menelusuri profil lengkap fitur demografis dan sosiologis mereka.

“Kita harus mulai dari elemen-elemen ini,” sebut Said, “jika kita ingin ‘memahami’ masalah Palestina.” Mengikuti saran metodologis ini, ‘memahami’ berarti mencerahkan kontinuitas historis dan ideologis yang menghubungkan sejumlah besar peristiwa satu sama lain dalam satu rantai panjang: gelombang pertama emigrasi Zionis ke Palestina, fondasi Israel, ekspansi teritorialnya yang meningkat, kekerasan yang menyebar dari orang-orang Palestina pada tahun 1948, penolakan (oleh orang Israel, dan juga orang Arab) atas identitas kolektif mereka, pendudukan militer di seluruh tanah mereka sendiri, Intifadah pertama dan kedua, terorisme bunuh diri yang mengekspresikan nasionalisme Palestina paling radikal.

Edward Said
Edward Said (1935-2003), pemikir intelektual, aktivis politik, dan kritikus sastra kelahiran Palestina. Terkenal sebagai pendiri bidang akademis kajian pascakolonial (postcolonial studies).

Ada isu krusial yang ditegaskan Said, dengan menumpuk dokumentasi yang luas dan menafsirkannya dengan ketelitian filologis. Selama dekade antara abad ke-19 dan abad ke-20, ketika kekuatan Eropa – Inggris yang pertama – memutuskan nasib Palestina dan mendorong gerakan Zionis untuk menempatinya, Palestina bukanlah gurun. Sebaliknya, itu adalah negara yang dihuni oleh komunitas politik dan sipil lebih dari 600.000 orang, yang telah menduduki secara sah selama berabad-abad.

Orang Palestina berbicara bahasa Arab dan sebagian besar adalah Muslim Sunni, bersama dengan minoritas Kristen, Druzi dan Syiah yang juga menggunakan bahasa Arab. Berkat tingkat pendidikannya yang tinggi, kelas menengah Palestina dianggap sebagai elit di Timur Tengah: para intelektual, pengusaha, dan bankir Palestina memegang posisi kunci dalam pemerintahan, administrasi negara, dan industri Arab. Itulah situasi sosial dan demografis Palestina pada dekade pertama abad ke-20, dan tetap seperti itu hingga beberapa minggu sebelum institusi Israel dideklarasikan pada musim semi 1948: pada saat itu, di Palestina ada populasi asli sekitar 1.500.000 orang (sementara orang Yahudi, terlepas dari arus migran yang mengesankan pada periode pascaperang, kurang lebih 500.000).

Seluruh kisah invasi Zionis ke Palestina dan proklamasi diri Israel kemudian berputar di sekitar konstruksi ideologis yang nantinya akan diwujudkan dalam strategi politik metodis: penyangkalan terhadap keberadaan rakyat Palestina. Dalam pernyataan para pemimpin utama Zionis, mulai dari Theodor Herzl hingga Moses Hess, Menachem Begin, Chaim Weizman, penduduk asli benar-benar diabaikan, atau didiskreditkan sebagai orang barbar, malas, tentara bayaran, lembek.

Stereotip kolonial yang tersebar luas ini terkait erat dengan gagasan bahwa tugas orang Yahudi adalah merebut wilayah terbelakang dan terpencil untuk membangunnya kembali dengan fondasi mereka, dan ‘memodernkannya’. Dan menurut pandangan radikal tentang ‘misi peradaban’ Eropa dan ‘kolonialisme rekonstruksi’, organisasi politik dan ekonomi Israel yang baru harus mengesampingkan kerja sama apa pun dengan penduduk pribumi, jika tidak pada tingkat subordinat dan budak secara eksklusif (sementara Israel akan terbuka untuk semua orang Yahudi di dunia, dan hanya untuk orang Yahudi).

Bukan kebetulan bahwa perjuangan besar pertama yang terpaksa dilakukan oleh orang-orang Palestina, setelah berdirinya Israel, adalah perjuangan melawan penghapusan sejarah total mereka. Tujuan utama mereka adalah untuk mengklaim, terhadap Israel serta negara-negara Arab seperti Mesir, Yordania, dan Suriah, identitas kolektif mereka dan hak mereka untuk menentukan nasib sendiri. Baru nanti, bukan sebelum tahun 1974, Perserikatan Bangsa-Bangsa akan mencatat secara resmi keberadaan aktor internasional bernama Palestina, sekaligus mengakui Yasser Arafat sebagai wakilnya yang sah.

Pengingkaran akan kehadiran suatu bangsa di negeri yang direncanakan akan didirikan negara Yahudi adalah stigma kolonial dan rasis yang menjadi ciri khas gerakan Zionis karena asal-usulnya sebagai gerakan yang terkait erat dengan kekuatan kolonial Eropa, dan didukung oleh mereka dalam beberapa cara. Setelah lama merencanakan untuk menjadikan Argentina, Afrika Selatan atau Siprus sebagai kursi negara Yahudi, pilihan gerakan Zionis difokuskan pada Palestina bukan karena alasan agama, tetapi karena dipercaya secara luas, seperti yang dikatakan Israel Zangwill, bahwa Palestina adalah ‘sebuah tanah tanpa sebuah bangsa untuk sebuah bangsa tanpa sebuah tanah’.

Atas nama logika kolonial inilah, pengasingan paksa sejumlah besar orang Palestina dimulai, tidak kurang dari 700.000, sebagian besar berkat terorisme yang dipraktikkan oleh organisasi Zionis seperti Stern Gang, yang dipimpin oleh Yitzhak Shamir, dan Irgun Zwai Leumi, yang komandannya adalah Menachem Begin, terkenal karena bertanggung jawab atas pembantaian penduduk lebih dari 250 desa Deir Yassin.

Kemudian, pada akhir Perang Arab-Israel pertama, wilayah yang diduduki Israel semakin meluas, meningkat dari 56% wilayah Mandat Palestina, yang diberikan atas rekomendasi Majelis Umum PBB, hingga 78% dari wilayah Mandat Palestina, termasuk seluruh Galilea dan sebagian besar Yerusalem. Akhirnya, pada akhir Perang Enam Hari 1967, seperti yang diketahui semua orang, Israel merebut bahkan 22 persen terakhir, secara tidak sah mencaplok Yerusalem Timur dan memaksakan rezim pendudukan militer yang keras kepada dua juta lebih penduduk Jalur Gaza dan Tepi Barat. Semua ini disertai dengan perampasan tanah secara metodis, penghancuran ribuan rumah Palestina, penghapusan seluruh desa, intrusi bangunan kota besar di bagian Arab Yerusalem, serta Nazareth.

Namun, masalah pemukiman kolonial di dalam wilayah pendudukan di Jalur Gaza dan Tepi Barat terutama memberikan bukti yang paling meyakinkan dari dasar yang kuat dari pandangan ‘kolonialis’ dari peristiwa yang dikemukakan oleh Edward Said.

Setelah menaklukkan 78% wilayah Palestina, setelah mencaplok Yerusalem Timur dan memukimkan di sana setidaknya 180.000 warga Yahudi, terlibat dalam penjajahan berkelanjutan bahkan hanya menyerahkan kurang dari 22 persen kepada Palestina, dan sudah menjalankan pendudukan militer, sebutan apa yang pantas ditujukan buat Israel selain penjajah?

Seperti yang diketahui semua orang, sejak 1968, atas prakarsa partai buruh serta pemerintah sayap kanan, Israel telah menyita sekitar 52% Tepi Barat, membangun lebih dari 200 permukiman, sementara di Jalur Gaza yang berpenduduk padat dan sangat miskin itu telah disita sekitar 32% dari tanah, membangun lebih dari 30 pemukiman. Secara keseluruhan, setidaknya 450.000 pemukim tinggal hari ini di Wilayah Pendudukan, di rumah-rumah lapis baja militer, terhubung satu sama lain dan ke wilayah Israel melalui jaringan jalan yang dilarang untuk orang Palestina dan selanjutnya memecah dan merobek sisa-sisa tanah air mereka.

Edward Said melemparkan bebatuan ke arah menara pemantauan dan pengawas di perbatasan Lebanon – Pendudukan Palestina (Israel) pada tahun 2003. Aksi simbolis tersebut mengusik lobi zionis di sana, dan kembali viral hingga hari ini.

Kita kemudian dapat menyimpulkan, bersama dengan Said, bahwa ‘dosa asal’ Israel terletak pada sifat Zionisnya yang intrinsik: penolakannya untuk hidup damai dengan rakyat Palestina, dan lebih buruk lagi, kegagalannya untuk mengelola hegemoni sendiri tanpa menggunakan praktik represif, kolonial, dan pada dasarnya rasis.

Semua yang bisa diperoleh ideologi Zionis, tidak diragukan lagi dibantu oleh penganiayaan anti-Semit dan tragedi Holocaust, adalah penaklukan atas Palestina secara mendalam. Ini memberikan dan masih memberi dunia gagasan bahwa elemen pribumi adalah Yahudi, dan bahwa orang asing adalah Palestina. Inti dari drama yang melanda rakyat Palestina, alasan utama dari kekalahan yang tak terhitung banyaknya yang dideritanya terletak pada anomali ini: Zionisme telah lebih dari sekedar bentuk penaklukan dan pemerintahan kolonial ‘dari luar’ yang biasa. Ini mencapai kesuksesan dan dukungan luas oleh pemerintah dan publik Eropa, seperti yang tidak pernah terjadi pada usaha kolonial lainnya.

Inilah kesalahan serius yang dibuat oleh elit politik Israel dan oleh elit Yahudi AS yang selalu setuju dengan pilihan politik dan militernya. Ada orang Palestina di Palestina sebelum berdirinya Israel, itu masih ada meskipun Israel muncul, dan terus berniat untuk bertahan hidup di Israel, terlepas dari semua kekalahan, penghinaan, penghancuran berdarah atasnya.

3 pemikiran pada “Edward Said dan Pertanyaan Soal Palestina”

  1. “…..pembantaian tanpa henti terhadap orang-orang Yahudi dan terutama orang-orang Palestina yang tak berdosa.” wah sy baru tau kalo ada pembantaian orang yahudi di sana. pemahaman sy, pembantaian itu adalah aksi pembunuhan kpd orang2 dalam jumlah besar yg tidak punya kemampuan melawan balik. jadi yg dibantai itu orang2 yahudi di palestina ato israel ya? 😀 btw, tulisanmu bagus2 bung, salam kenal ya!

    Balas
    • Oh iya rada ambigu dibacanya. Itu maksudnya pembantaian dalam konteks sepanjang sejarah, salah satunya pas PD II sama Nazi, alasan kenapa mereka pengen punya negeri sendiri yg aman, meski akibatnya ya lewat gerakan Zionis harus ngusir dan ngerusak bangsa lain.

      Balas

Tinggalkan komentar