Ekiben: Bekal Makan Spesial ala Jepang

Bagi yang belum tahu, ada berbagai macam kotak makan siang di Jepang. Apa yang dikenal sebagai ekiben, itu adalah jenis kotak makan siang khas Jepang yang dinikmati wisatawan lokal dan asing di Jepang saat bepergian.

Ekiben secara khusus dikenal sebagai makanan kotak kereta api, atau kotak bento yang dijual di dalam kereta api atau stasiun kereta api.

Kata ekiben berasal dari kata Jepang ‘eki’ yang berarti stasiun dan ‘bento’ yang merupakan jenis kotak makan siang Jepang. Ini awalnya dikenal sebagai eki bento yang mengarah ke istilah singkatnya ‘ekiben’.

Membeli ekiben untuk perjalanan jauh telah menjadi salah satu kebiasaan perjalanan paling menarik bagi orang Jepang sejak perjalanan kereta api dipopulerkan. Sejak ekiben telah menjadi budaya makanan populer di Jepang.

Banyak orang yang khawatir dengan kesegaran makanannya. Karena keamanan pangan adalah salah satu prioritas utama otoritas kesehatan di Jepang, dapat dikatakan bahwa semua ekiben yang dijual di toko ritel di Jepang dicap dengan tanggal pembuatan dan kedaluwarsa sehingga pelanggan dapat memakan makanannya tanpa khawatir.

Makan Ekiben Sambil Jalan-jalan di Jepang

Sudah menjadi rahasia umum bahwa makan di dalam kereta SANGAT tidak dianjurkan di Jepang. Banyak penduduk setempat menganggap tidak sopan melihat siapa pun menggigit sandwich. Bahkan pada jam-jam saat kereta tidak ramai, tampilan ketidaksetujuan akan sulit dihindari.

Jadi pertanyaannya adalah, jika ekiben adalah makanan perjalanan utama, lalu mengapa tidak disarankan untuk makan di dalam kereta? Jawabannya sederhana, ada dua jenis kereta komuter di Jepang: kereta jarak pendek dan jarak jauh.

Baca juga: Psikologi Mengagumkan Stasiun Kereta Api Jepang

Di kereta api seperti kereta bawah tanah dan rel metro, terutama untuk jalur yang sering ramai, makan sangat tidak dianjurkan. Namun, untuk kereta jarak jauh seperti Shinkansen, ekiben adalah teman perjalanan yang harus dimiliki.

ekiben lunch box

Bagi mereka yang masih khawatir tentang makan bento di dalam kereta, tidak perlu khawatir. Sebagian besar pelancong mulai menggerogoti ekiben mereka begitu kereta meninggalkan peron.

Ada juga penjual troli di dalam kereta yang menjual berbagai makanan dan minuman yang merupakan tanda jelas bahwa makan diperbolehkan. Juga, sebagian besar kereta Shinkansen memiliki bilik atau kursi pribadi yang lebih besar dari kereta komuter lokal.

Arti Budaya Jepang dan Zaman Keemasan Ekiben

Bento biasa bisa berasal dari abad ke-15 atau ke-16. Dikatakan bahwa petani, nelayan, dan semua orang lain yang bepergian untuk bekerja membawa makan siang di antara barang-barang mereka.

Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa mereka tidak akan punya waktu untuk pulang untuk makan atau menghemat pengeluaran saat bepergian untuk bekerja. Biasanya kita melihat nasi putih khas dengan daging kering atau acar sayuran, atau jenis makanan apa pun yang bisa bertahan dalam jangka waktu tertentu.

Namun, ekiben tidak muncul sampai perjalanan kereta api menjadi populer. Diyakini bahwa pada akhir 1800-an, Eki Bento pertama dijual di stasiun kereta api di Stasiun Utsunomiya di Prefektur Tochigi.

Berdasarkan catatan sejarah, toko tersebut sebenarnya tidak menjual makanan dalam kotak. Mereka hanya menjual onigiri atau bola nasi pertama. Itu adalah ide yang luar biasa karena hampir merupakan makanan lengkap (nasi dengan daging atau sayuran) yang digabung menjadi paket makanan seukuran gigitan atau sandwich – cara yang nyaman untuk makan nasi.

Sangat efisien bagi penjual juga karena kemudahan yang dapat disajikan atau dikemas. Selain itu, itu benar-benar makanan cepat saji yang bisa dibawa dan dimakan di mana saja. Itu adalah makanan yang sempurna untuk siapa pun yang sedang bepergian.

Sejak saat itu, popularitas ekiben mulai dikenal luas. Penjual menjadi lebih eksploratif dan kreatif dengan produk mereka. Dengan semakin banyak jalur kereta yang dibuka, dipastikan akan bermunculan kios-kios ekiben baru di suatu tempat di dekatnya.

Ada suatu masa ketika hanya orang kaya yang mampu memiliki mobil sendiri dan perjalanan pesawat masih sangat mahal sehingga kebanyakan orang Jepang masih lebih suka melakukan perjalanan jarak jauh dengan kereta api.

Inilah sebabnya mengapa Zaman Keemasan Ekiben berlangsung selama hampir satu abad hingga berakhir pada 1980-an ketika perjalanan udara menjadi lebih disukai dan cukup lebih terjangkau bagi para pelancong Jepang biasa.

Di Mana Tempat Beli Ekiben?

Sekali lagi, penting untuk dicatat bahwa Ekiben hanya tersedia untuk kereta jarak jauh di Jepang. Ada berbagai alasan mengapa ekiben diperbolehkan untuk kereta jarak jauh.

Yang pertama adalah bahwa kereta api ini menempuh perjalanan ribuan kilometer dari satu stasiun ke stasiun lain yang bisa memakan waktu beberapa jam. Yang kedua adalah fakta bahwa para pelancong biasanya memiliki sedikit waktu untuk membeli dan makan makanan lokal.

Ekiben adalah cara yang baik untuk mencicipi masakan lokal khusus di banyak prefektur dan kota Jepang.

Ada beberapa tempat untuk membeli Ekiben di seluruh Jepang. Bahkan, ada warung ekiben di setiap stasiun Shinkansen di Jepang. Ini termasuk stasiun Tokyo dan Kyoto. Bahkan ada kotak makan siang yang dijual oleh penjual troli di dalam kereta itu sendiri.

Beberapa ekiben enak dengan bir yang juga dijual di beberapa stasiun Shinkansen. Ada juga beberapa stasiun yang menyajikan sake. Namun, penting untuk dicatat bahwa minum diatur adalah suatu keharusan.

Salah satu toko ekiben yang populer adalah Ekibenya Matsuri (atau Festival Bentos) yang merupakan toko serba ada untuk lebih dari seratus jenis ekiben khusus dari berbagai prefektur di seluruh Jepang. Ini adalah pengecer makanan ekiben terbesar dan dapat ditemukan di stasiun Shinkansen Tokyo.

Dikatakan bahwa pemilik toko ritel ini telah mengundang koki dari berbagai daerah untuk membuat resep makanan yang layak untuk restoran untuk ditempatkan dalam wadah kecil yang dapat dibawa-bawa.

Tujuan utama dari toko ini adalah untuk memungkinkan setiap wisatawan di Jepang untuk merasakan kelezatan lokal dan masakan khas tanpa benar-benar melakukan perjalanan ke kota atau prefektur yang bersangkutan.

Berapa Harga Ekiben?

Makanan khas Ekiben sebenarnya cukup murah dengan harga masing-masing sekitar 300 yen. Beberapa ekiben berukuran lebih besar berharga sekitar 700 yen hingga 1500 yen tergantung pada bahan yang ditambahkan ke kotak makan siang.

Namun, ada ekiben edisi khusus seperti ekiben yang dikemas dalam wadah yang dapat dikoleksi dan digunakan kembali atau ekiben “makan untuk dua” yang harganya sekitar 3200 yen.

Apa yang ditemukan di dalam kotak makan siang Ekiben Jepang?

Salah satu dari banyak hal yang dibanggakan oleh ekiben adalah fakta bahwa ekiben dibuat dari makanan khas lokal tempat ia membelinya. Ada ekiben yang berisi sandwich, sedangkan sebagian besar berisi nasi. Karena tidak ada spesifikasi spesifik tentang apa yang harus terdiri dari Ekiben, ada perdebatan terus menerus apakah kotak makan sandwich harus dianggap sebagai ekiben klasik.

Kotak makanan ekiben selalu dilengkapi dengan sumpit sekali pakai, atau terkadang sendok, tergantung pada jenis makanan yang disajikan. Ekiben yang lebih murah ditempatkan dalam kotak atau wadah plastik, tetapi yang lebih mahal datang dalam wadah jenis keramik, kayu, atau bahkan pernis plastik.

Dalam kebanyakan kasus, ekiben dipasarkan sebagai kenang-kenangan perjalanan atau barang kolektor. Inilah sebabnya mengapa ada sejumlah ekiben yang didesain dengan kemasan yang unik. Ada yang berbentuk kereta peluru, tujuan wisata populer, dan sejenisnya. Ada juga yang didesain dengan karakter terkenal dari komik atau acara TV.

Ada orang lain yang menjual fakta bahwa ekiben adalah budaya makanan bersejarah dan kotaknya dikemas seperti dulu ketika pertama kali diperkenalkan kepada wisatawan Jepang. Di sisi lain, ekiben ini seringkali jauh lebih mahal daripada kotak bento biasa.

Sama seperti bento pada umumnya, kotak makan berisi kompartemen atau partisi kecil yang berisi hidangan kecil namun banyak. Ada berbagai macam ikan dan daging sebagai sorotan utamanya dengan acar sayuran di sampingnya. Partisi terbesar dari semuanya biasanya berisi nasi.

Ada beberapa kasus ketika Ekiben mengandung onigiri dengan rasa yang berbeda karena sudah beraroma di setiap gigitan – mengandung ledakan rasa dari daging dan sayuran.

Yang harus diingat semua orang adalah fakta bahwa semua kotak ekiben terbuat dari berbagai jenis makanan yang berubah sesuai dengan prefektur atau kota tempat pembeliannya. Seorang ekiben menjadi khusus dengan bahan-bahan lokal dan bahkan teknik memasak atau tradisi daerah atau prefektur tempat asalnya.

Untuk kesegaran makanan dan bahan-bahannya, diharapkan ada bahan pengawet untuk menjaga agar kotak makan tidak cepat rusak. Teknik memasak khusus telah dikembangkan untuk makanan yang harus segar saat disajikan seperti bento makanan laut dari Shizuoka (terutama untuk spesies makanan laut yang langka).

Dalam beberapa kasus, ada alternatif yang digunakan untuk menggantikan jenis daging dan ikan tertentu. Juga, inilah mengapa item acar lebih umum terlihat di partisi makanan.

Ekiben Spesial di Sekitar Jepang

Karena jenis makanan ini dapat langsung dibawa dan dijual di stasiun daripada di dalam kereta, ada kemungkinan makanan menjadi dingin sebelum dimakan. Masalahnya adalah makanan terasa lebih enak saat disajikan panas. Inilah sebabnya mengapa ada teknologi baru di Jepang yang memperkenalkan konsep bento yang bisa dipanaskan sendiri.

Bento self-heating semacam ini biasanya memiliki tali di bagian bawah yang bisa ditarik dan dalam beberapa detik akan keluar uap panas dari kotaknya. Dalam beberapa menit, makanan akan siap untuk dikonsumsi.

Biasanya bento jenis ini dilengkapi dengan bantal pemanas atau kantong pemanas yang disimpan di bawah makanan. Setelah tali ditarik, kantong pemanas akan diaktifkan untuk memberikan kehangatan pada makanan. Ini benar-benar aman dan dirancang untuk menghindari kontaminasi makanan.

Sandwich Ekiben

Meskipun kegemaran terhadap ekiben telah menurun selama berabad-abad, tidak diragukan lagi bahwa memiliki ekiben dalam perjalanan adalah suatu keharusan. Ada orang, di sisi lain, yang lebih suka makanan ringan saat bepergian dan tidak terlalu tertarik dengan makanan nasi berat yang dijual di stasiun. Inilah sebabnya mengapa ada tambahan baru pada bentuk ekiben yang dimodernisasi.

Ada perdebatan yang sedang berlangsung yang membahas apakah sandwich benar-benar dapat dianggap sebagai makanan yang layak untuk bento. Namun, ada beberapa toko yang menjual snack ekiben yang sebagian besar terdiri dari finger food daripada rice meal.

Satu snack ekiben yang umum akan terdiri dari beberapa kotak kecil sandwich. Beberapa bahkan menyajikan burger mini dengan kentang goreng tetapi jauh lebih jarang.

Spesialisasi Ekiben Setiap Prefektur

Masu No Sushi

Ini adalah spesialisasi Stasiun Toyama dan merupakan jenis makanan lezat yang telah populer sejak awal abad ke-17. Yang menarik dari ini adalah bahwa itu benar-benar terlihat seperti kue sushi. Ini terdiri dari koleksi salmon dan nasi yang ditekan.

HIpparidako Meshi

Ekiben spesial ini dijual di Prefektur Hyogo, Jepang. Disajikan dalam pot keramik yang berisi spesies khusus gurita dan belut conger. Nama itu secara harfiah diterjemahkan menjadi gurita dalam permintaan tinggi. Ini adalah spesialisasi prefektur.

Wappameshi bento

Ini adalah sejenis bengkok yang dimasukkan ke dalam kotak kayu. Ini adalah makanan khas dari Akita yang terdiri dari nasi akitakmachi dengan acar lobak dan sajian daging yang lezat. Sayangnya, versi yang lebih murah dari bento ini tidak disajikan dalam kotak kayu tetapi disajikan dalam wadah plastik yang dicetak dengan butiran kayu.

Tinggalkan komentar