Mengenal Era Taisho Lewat Demon Slayer: Kimetsu no Yaiba

Demon Slayer: Kimetsu no Yaiba mungkin merupakan anime fantasi, tetapi juga berlatar waktu nyata dalam sejarah Jepang. Meski tanggal pastinya tak diketahui, periode waktunya adalah ketika Era Taisho.

Periode sejarah Jepang ini adalah salah satu yang terpendek, Era Taisho hanya berlangsung dari 30 Juli 1912 hingga 25 Desember 1926. Kisah Demon Slayer berlatar di suatu tempat dalam 14 tahun ini.

Tentu saja, kisah Demon Slayer adalah fiksi karena kemungkinan besar tidak ada setan di hutan dan pegunungan Jepang yang memakan manusia sepanjang Era Taisho. Namun, ada beberapa elemen cerita yang mengikatnya dengan latar sejarahnya, dan kita dapat menggunakan elemen tersebut untuk belajar tentang era sejarah Jepang ini.

Pengaruh Fashion Barat

muzan kibutsuji fashion era taisho demon slayer

Era Taisho tidak lama setelah Jepang mulai perlahan membuka isolasi diri ke Barat, dan pengaruh Barat di negara yang sebelumnya tertutup benar-benar mulai lepas landas.

Salah satu cara termudah untuk melihat ini adalah melalui fashion. Padahal hanya beberapa dekade sebelumnya, semua orang hanya mengenakan pakaian tradisional seperti kimono, hakama, dan haori, tiba-tiba para perempuan mengenakan gaun dan pria mengenakan jas. Tentu saja, tidak semua orang, tetapi terutama di kota-kota seperti Tokyo, pakaian gaya Barat menjadi modis.

Baca juga: 10 Jenis Kimono dan Fungsi Pemakaiannya

Ketika Tanjiro pertama kali bertemu Muzan Kibutsuji di Tokyo, Muzan berpakaian rapi dalam setelan hitam dan topi fedora putih, meski banyak orang di sekitarnya mengenakan kimono.

Karakter lain di latar belakang juga mengenakan perpaduan gaya Jepang dan Barat. Ini sangat khas kota di Era Taisho.

Bahkan Hashira, serta Tanjiro dan Zenitsu, memakai pakaian yang sangat Taisho. Sebagian besar anggota Demon Slayer Corps mengenakan haori tradisional di atas seragam hitam dan putih yang menyerupai seragam sekolah Jepang yang populer dari Era Taisho. Gaya ini dipopulerkan oleh militer Prusia pada saat itu.

Penampilan Hashira benar-benar keluar dari Era Taisho, yang memadukan gaya Timur dan Barat.

Listrik Meluas

era taisho demon slayer kimetsu no yaiba

Meski listrik sudah umum di kota-kota besar pada awal abad ke-20, itu belum umum di bagian pedesaan Jepang. Tapi di Era Taisho, itu mulai berubah. Listrik mulai ditemukan bahkan di kota-kota kecil yang lebih pedesaan dan di rumah-rumah orang biasa.

Dari episode pertama Demon Slayer, kita sudah bisa melihat ini. Ketika Tanjiro pergi ke kota yang berada di pegunungan kecil untuk menjual arang, ada tiang listrik yang terlihat berjajar di jalanan.

Listrik bahkan lebih umum di kota-kota. Ketika Tanjiro dan Nezuko pertama kali melakukan perjalanan ke Tokyo, mereka diliputi oleh jalan-jalan Ginza yang sibuk dan terang benderang.

Hal yang sama terjadi lagi di arc Entertainment District, ketika Tanjiro, Zenitsu, dan Inosuke tiba di Asakusa. Ketiganya dikejutkan oleh modernitas kota dan semua lampu terangnya. Orang-orang yang tumbuh di pedesaan belum pernah melihat hal seperti itu sebelumnya.

Kelahiran Tokyo Modern

edo tokyo modern demon slayer kimetsu no yaiba

Masih berhubungan dengan listrik, Era Taisho juga memungkinkan Tokyo untuk benar-benar melakukan modernisasi diri.

Setelah gempa bumi besar pada tahun 1923 di Tokyo, sebagian besar kota dibangun kembali dan mulai menjadi kota yang kita kenal sekarang. Demon Slayer berlangsung sebelum gempa itu.

Lampu listrik ada di mana-mana dan ini adalah tanda pertama modernitas yang dapat ditemukan di dunia Demon Slayer.

Hal lain yang dapat kita perhatikan di latar belakang khususnya dari episode yang berlatar di Tokyo adalah perpaduan arsitektur gaya Jepang dan kebarat-baratan. Jepang mulai dipengaruhi tidak hanya oleh mode Barat, tetapi juga oleh bangunan Barat.

Era Taisho juga membuat Ginza dan Asakura menjadi distrik perbelanjaan populer karena sangat mewah dan modern dibandingkan dengan daerah lain di negara ini.

Orang-orang datang dari segala penjuru untuk mengenakan pakaian modis dan berbelanja di distrik-distrik itu.

Baik Ginza di Musim Pertama Demon Slayer dan Asakura di Arc Entertainment District penuh dengan lebih banyak orang daripada yang pernah dilihat Tanjiro dan teman-temannya sebelumnya.

Lokomotif Uap

lokomotif uap mugen train kimetsu no yaiba demon slayer

Satu hal terakhir yang dapat kita pelajari tentang Era Taisho dari Demon Slayer adalah, seiring dengan modernisasi lainnya yang terjadi, mesin uap menjadi populer untuk melakukan perjalanan jarak jauh.

Saat ini Jepang dihubungkan oleh banyak kereta berkecepatan tinggi dan kereta lokal, tetapi itu tidak dimulai sampai sekitar Era Taisho. Dan masih belum umum untuk melihat kereta api di luar kota-kota besar, dengan sangat sedikit yang melewati pedesaan Jepang.

Tentu saja sehubungan dengan Demon Slayer kita berbicara tentang Mugen Train!

Kereta jarak jauh ini sangat penting. Ketika Inosuke, yang tumbuh di gunung, melihat mesin uap untuk pertama kalinya, dia mengira itu adalah monster.

Masuk akal bahwa dia tidak akan pernah melihat mesin sebesar ini dalam hidupnya, dan banyak orang pedesaan di Era Taisho menyebut mesin uap sebagai “naga api”. Kendaraan publik ini masih relatif baru bagi kebanyakan orang biasa.

Secara keseluruhan, Era Taisho di Jepang adalah salah satu puncak modernisasi, dan awal dari pengaruh Barat di Jepang tradisional.

Elemen-elemen ini berperan dalam setting Demon Slayer dengan cara yang halus yang membuat cerita fantasi memiliki dasar sejarah yang nyata.

Era Taisho tidak sepopuler periode Meiji atau Edo, keduanya merupakan pilihan yang biasa untuk anime sejarah. Oleh karenanya itu membuat Demon Slayer kesempatan langka untuk belajar sedikit tentang waktu yang singkat dan sedikit diketahui dalam sejarah Jepang yang benar-benar menjembatani kesenjangan antara Jepang tradisional dan modern lebih dari yang lain!

Tinggalkan komentar