8 Film Anime dari Sutradara Mamoru Hosoda

Anime memiliki sejarah panjang film-film hebat dengan beberapa sutradara unggulan yang menetapkan standar baru untuk apa yang mungkin dan bisa terjadi dalam animasi dan film.

Hayao Miyazaki adalah pengaruh besar yang langsung muncul di pikiran tentang film anime bagi semua kalangan. Satoshi Kon adalah seorang auteur yang menciptakan film-film berkonsep tinggi. Makoto Shinkai telah menjadi kata kerja dalam beberapa tahun terakhir untuk animasi yang indah dan realistis. Masaaki Yuasa terus-menerus menantang status quo.

Namun, tidak ada sutradara anime lain di zaman modern yang dapat menantang kesuksesan dan keagungan Miyazaki seperti Mamoru Hosoda. Film-filmnya bernada rendah hati, berkonsep tinggi, dan benar-benar rollercoaster dalam gaya dan animasi.

1. Digimon: The Movie (2000)

Digimon: The Movie (2000) anime movie mamoru hosoda
  • Judul lain: Digimon Adventure: Bokura no War Game!
  • Genre: Adventure, Comedy, Sci-Fi
  • Studio: Toei Animation
  • Durasi: 41 menit

Digimon: The Movie mungkin bukan merupakan tempat terbaik untuk masuk ke dalam karya Mamoru Hosoda, tetapi tentu saja mendapat pujian karena memberikan debut penyutradaraannya dari sebuah film penuh.

Sebagai kolaborasi antara Toei Animation dan 20th Century Fox, Digimon: The Movie hanya dimaksudkan untuk mengumpulkan beberapa film pendek untuk membuat satu film besar yang dapat menghasilkan uang box office, yang memang menghasilkan $16 juta setelah dirilis.

Hosoda mengedit dan memotong masing-masing film pendek ini untuk membuat satu film yang koheren, tetapi setiap penonton dapat mengetahui bahwa ada beberapa detail penting yang hilang dan cara setiap cerita bersambung ke yang berikutnya agak membingungkan.

2. One Piece: Baron Omatsuri and the Secret Island (2005)

One Piece: Baron Omatsuri and the Secret Island (2005) mamoru hosoda anime movie
  • Judul lain: One Piece Movie 6: Omatsuri Danshaku to Himitsu no Shima
  • Genre: Adventure, Comedy, Fantasy, Shounen
  • Studio: Toei Animation
  • Durasi: 1 jam 31 menit

One Piece: Baron Omatsuri and the Secret Island adalah langkah maju dari Digimon: The Movie. Film ini menceritakan kisah petualangan dan kesengsaraan Topi Jerami di pulau misterius.

Film itu sendiri sering dicerca sekaligus dipuji karena animasi dan nuansanya yang berbeda dibanding dengan serial animeya, tetapi perubahan dari norma itu justru yang membuat Baron Omatsuri menonjol sebagai film One Piece.

Baca juga: Panduan Nonton One Piece: Urutan Cerita dan Episode Filler

Film anime ini sebenarnya lebih mirip film horor. Menggunakan animasi istimewa Hosoda tetapi dengan nada yang lebih gelap dan menyeramkan, Topi Jerami mulai dipisahkan satu per satu oleh kekuatan misterius.

Paruh terakhir dari film itu sendiri menggambarkan pertempuran yang sangat gelap untuk bertahan hidup, karena Hosoda membuat Topi Jerami berjuang untuk hidup mereka dan ikatan kru yang retak.

Ini adalah penyimpangan besar dari norma One Piece yang sebenarnya mendorong diskusi lebih dalam tentang dinamika kru Topi Jerami. Mamoru Hosoda melakukannya dengan membimbing penonton melalui petualangan yang indah dan berbeda.

3. The Girl Who Leapt Through Time (2006)

The Girl Who Leapt Through Time (2006) mamoru hosoda anime movie
  • Judul lain: Toki wo Kakeru Shoujo
  • Genre: Drama, Romance, Sci-fi, School
  • Studio: Madhouse
  • Durasi: 1 jam 38 menit

The Girl Who Leapt Through Time adalah film orisinal pertama Hosoda, dan film ini memberikan gambaran besar tentang apa yang diharapkan dari masa depan kreatifnya.

Ini adalah kisah coming-of-age yang ambisius namun mengharukan tentang Makoto Konno, seorang gadis sekolah menengah Jepang yang mendapatkan kemampuan untuk melakukan perjalanan kembali ke masa lalu setelah kecelakaan fatal, melakukannya dengan benar-benar melompat ke udara.

Dia menggunakan kekuatan barunya untuk keuntungannya, serta untuk menavigasi masa transisi yang membingungkan yaitu masa remaja.

Meskipun konsepnya cukup menarik, film ini paling sulit dalam hal membangun dunia dan menetapkan aturannya untuk perjalanan waktu, tetapi kekuatannya bersinar meskipun ada kekurangannya.

Perpaduan nada remaja dan metafora konseptual Hosoda memanfaatkan kekacauan fiksi ilmiah untuk menciptakan kisah tulus yang sebenarnya tentang ketakutan dan ketidakamanan tumbuh dewasa, karena perjalanan waktu tidak membiarkan protagonis kita mengubah masa depannya.

4. Summer Wars (2009)

Summer Wars (2009) mamoru hosoda anime movie
  • Genre: Comedy, Sci-Fi
  • Studio: Madhouse
  • Durasi: 1 jam 54 menit

Summer Wars menceritakan kisah seorang geek dan jenius matematika Kenji, saat dia dibawa oleh teman sekolahnya Natsuki sebagai pacar palsunya untuk reuni keluarga.

Natsuki memperkenalkan Kenji ke dunia yang tegas namun menyenangkan dari keluarga besar yang intim, yang dibangun di atas tradisi dan keakraban. Saat keduanya melakukan petualangan lucu mereka, sesuatu yang menyeramkan tumbuh di dunia virtual OZ, pusat pusat untuk sebagian besar interaksi berbasis teknologi dunia.

Virus mulai mengambil alih akun orang-orang, tumbuh dalam data dan mengendalikan berbagai aspek dunia yang dijalankan teknologi. Dunia dibawa ke kekacauan, sementara Kenji dan keluarga barunya adalah satu-satunya yang bisa menghentikannya.

Menggunakan kekuatan ketekunan dan persahabatan, Summer Wars menunjukkan betapa kuatnya sebuah keluarga dan sejarahnya di saat-saat menghadapi kekacauan besar.

5. Wolf Children (2012)

Wolf Children (2012) mamoru hosoda anime movie
  • Judul: Ookami Kodomo no Ame to Yuki
  • Genre: Fantasy, Slice of Life
  • Studio: Chizu
  • Durasi: 1 jam 57 menit

Film anime Hosoda yang paling diakui secara kritis dan berpenghasilan tertinggi: Wolf Children.

Setelah jatuh cinta dengan seorang pria yang bisa berubah menjadi serigala, Hana berjuang dengan kesengsaraan ibu tunggal setelah kematiannya. Sementara membesarkan dua anak cukup sulit, membesarkan dua anak manusia serigala menjadi petualangan tersendiri.

Baca juga: 10 Anime Sedih Memilukan, Cocok Buat yang Pengen Nangis

Wolf Children lebih dari sekadar memotret perjuangan orang tua tunggal. Ini menunjukkan perjuangan Hana untuk menjelaskan dan berhubungan dengan dua anak yang tumbuh menjadi konflik tentang identitas dan budaya mereka sendiri.

Dari sana datang perjalanan koneksi dan penerimaan yang mengharukan dan mencoba, karena Wolf Children terus mengalirkan air mata bahkan setelah kredit.

Mungkin kamu salah satu yang menelepon dan berterima kasih kepada ibu setelah menonton film ini.

6. The Boy and the Beast (2015)

The Boy and the Beast (2015) mamoru hosoda movie anime
  • Judul lain: Bakemono no Ko
  • Genre: Adventure, Supernatural
  • Studio: Chizu
  • Durasi: 1 jam 59 menit

The Boy and the Beast membawa perhatian lebih dekat terhadap hubungan orang tua dan pentingnya pengasuhan yang intim bagi seorang anak.

Tidak ingin menerima keluarga angkatnya setelah kematian orang tuanya sendiri, seorang anak laki-laki bernama Ren melarikan diri ke jalanan Jepang. Di sana, dia bertemu dengan Kumatetsu, binatang mitos yang perkasa yang memintanya untuk menjadi muridnya.

Kumatetsu sendiri sedang mencoba menjadi penguasa Kerajaan Binatang; tetapi terlepas dari kekuatannya yang besar, dia tidak memiliki tanda-tanda kepemimpinan atau persekutuan.

Apa yang awalnya dimulai sebagai kesempatan bagi Ren untuk melarikan diri dari keluarga angkatnya dan Kumatetsu untuk mendapatkan bantuan di Kerajaan Binatang berubah menjadi hubungan yang tulus antara murid dan guru, ayah dan anak, saat keduanya matang dan memberi kekuatan kepada yang lain.

Sepanjang film, Mamoru Hosoda menghadirkan tontonan dan substansi bagian yang setara kepada penonton, karena The Boy and the Beast dapat menghibur dengan humor dan kegembiraan dari hubungannya yang berkembang dan kegilaan dan detail mutlak dalam fantasi dan seni bela diri dari adegan pertarungannya.

Di beberapa titik, film ini adalah metafora.

7. Mirai no Mirai (2018)

Mirai no Mirai (2018) mamoru hosoda movie
  • Genre: Adventure, Drama, Fantasy
  • Studio: Chizu
  • Durasi: 1 jam 38 menit

Salah satu kelemahan terbesar Mamoru Hosoda adalah tingkat konsistensi dalam pembangunan dunianya. Dalam upaya untuk menjelaskan fiksi ilmiah atau fantasi, ia sering tersandung kata-katanya sendiri.

Namun, dalam film terbarunya Mirai, Hosoda meninggalkan ranah rasionalitas dan membenamkan bakatnya hanya dalam imajinasi visual dan metafora yang murni.

Mirai berfokus pada Kun yang berusia 4 tahun, ketika keluarganya memperkenalkan seorang bayi perempuan baru ke rumah tangga yang tidak cocok dengannya.

Dari sana, Kun menjalani serangkaian petualangan magis yang bertujuan untuk merasionalisasi dan mengimbangi ketegangannya yang berkembang di dalam rumah, petualangan yang melibatkan transformasi manusia pada anjingnya, perjalanan waktu ke masa kecil ibunya, dan saudara perempuannya sendiri.

Mengikuti Kun mengeksplorasi skenario magis yang berbeda membawa tekstur yang menarik pada film yang membuat kedewasaan Kun tidak menjadi hambatan yang konsisten dan lebih merupakan perjalanan yang bervariasi, menunjukkan bahwa hubungan keluarga dan pertumbuhan diri seseorang bukan hanya pengembangan satu atap tapi seumur hidup.

8. Belle (2021)

Belle (2021) mamoru hosoda anime movie
  • Judul lain: Ryuu to Sobakasu no Hime Belle
  • Genre: Drama, Fantasy
  • Studio: Chizu
  • Durasi: 2 jam 2 menit

Suzu adalah siswa sekolah menengah yang pemalu dan sehari-hari yang tinggal di desa pedesaan. Selama bertahun-tahun, dia hanya menjadi bayangan dirinya sendiri.

Tetapi ketika dia memasuki ā€œUā€, dunia maya yang sangat besar, dia melarikan diri ke persona online-nya sebagai Belle, seorang penyanyi cantik dan dicintai secara global.

Suatu hari, konsernya terganggu oleh makhluk mengerikan yang dikejar oleh netizen. Suzu memulai pencarian emosional dan epik untuk mengungkap identitas makhluk misterius ini dan untuk menemukan dirinya yang sebenarnya di dunia ketika kita bisa menjadi siapa saja.

Belle menceritakan kisah fantastik dan menyentuh hati tentang tumbuh dewasa di era media sosial.

Tinggalkan komentar