12 Film Christopher Nolan Sang Raja Mindblowing

“Ini seperti membaca novel Haruki Murakami,” sebut Ellen Page yang berperan sebagai Ariadne di film Inception (2010), “Ini memang fantasi, tapi bukannya merasa seperti dunia sureal yang aneh justru film ini terasa sangat jujur.”

Ya, kalau dalam dunia sastra ada Haruki Murakami, maka untuk perfilman ada Christopher Nolan. Mereka berdua sama-sama pandai meramu beragam genre. Nolan membuat film bergenre science-fiction, dia juga bikin film superhero. Dan kita bisa merasakan bahwa film science-fiction dan superhero buatan Nolan sungguh-sungguh berbeda. Sama halnya dengan Murakami dalam novel. Lintas genre.

christopher nolan director

Film Nolan selalu berakar pada filosofis, sosiologis dan konsep etis, menjelajah moralitas manusia, konsep pembangunan waktu serta memori dan identitas pribadi. Karya-karyanya juga menyerap elemen metafiksi, pergeseran temporal, perspektif solipsistik, cerita nonlinier, efek khusus yang praktis, dan komparasi antara bahasa visual dan elemen narasi.

Produser, sutradara dan screenwriter Christopher Jonathan James Nolan lahir pada 30 Juli 1970 di London ini dikenal karena gaya berceritanya yang nonlinier.

Selama bertahun-tahun bergelut dalam pembuatan film, Christopher Nolan telah membuat film independen dengan anggaran rendah sampai bekerja pada beberapa film blockbuster besar.

1. Following (1998)

Film pertama Christopher Nolan adalah salah satu yang paling aneh.

Ini adalah film tahun 1998 berjudul Following, dan berfokus pada seorang pria yang memiliki kebiasaan tidak biasa mengikuti orang secara acak di jalan karena rasa ingin tahunya.

Dengan aktivitas yang tampaknya tidak berbahaya ini, akhirnya membuatnya dalam bahaya ketika dia bertemu dengan orang yang salah.

Dengan modal produksi seadanya, dan difilmkan dalam warna hitam putih, karena terbukti lebih murah daripada membuat film berwarna.

Following merupakan film terpendek Nolan sejauh ini, hanya berdurasi 69 menit. Panjangnya berarti itu tidak terlalu membingungkan, tetapi masih berhasil menjadi salah satu yang paling tidak biasa dan mungkin sulit untuk diikuti, berkat strukturnya yang aneh dan berbagai garis waktu yang dimainkan.

2. Memento (2000)

Pokoknya tonton film ini, dan bagi yang baru pertama kali nonton siap-siap aja sakit kepala pas beresnya.

Setelah menunjukkan potensi dengan Following, Christopher Nolan membuat Memento dua tahun kemudian, dan itu masih menjadi salah satu film terbaiknya.

Film ini memiliki premis sentral yang menarik dan cara unik untuk menceritakan kisahnya. Berfokus pada seorang pria yang kehilangan ingatan jangka pendek, yang berkeliaran untuk membalas pembunuhan istrinya, meski dia lupa di mana dia berada dan apa yang dia lakukan setiap hari dalam 15 menit.

Pengisahan cerita yang unik berasal dari fakta bahwa beberapa adegan diputar dalam urutan kronologis dan hitam-putih, sementara yang lain berwarna dan ditampilkan dalam urutan kronologis terbalik.

Hal ini mensimulasikan disorientasi yang terus-menerus dirasakan oleh protagonis film tersebut. Menjadikan film yang mendebarkan, meski sebagian besar membingungkan untuk ditonton, hingga akhir, ketika kedua narasi akhirnya bertemu secara dramatis.

3. Insomnia (2002)

Insomnia mengikuti sepasang detektif yang dikirim ke kota kecil tempat pembunuhan terjadi, dengan keduanya mengalami kesulitan untuk mengungkapnya.

Hal ini diperparah dengan fakta bahwa salah satu dari mereka, yang diperankan Al Pacino, menderita gangguan tidur. Menyebabkan dia mulai kehilangan kendali atas kenyataan.

Film ini sangat psikologis, tetapi tidak banyak membengkokkan ruang dan waktu untuk film Nolan.

4. Batman Begins (2005)

Batman Begins mungkin adalah film Christopher Nolan yang paling mudah diikuti. Film ini sebagian besar berfungsi sebagai cerita asal untuk pahlawan super Batman yang sudah populer.

Ini adalah film pertama Nolan yang memiliki anggaran yang sangat tinggi, jadi dapat diasumsikan bahwa ia ingin bermain aman, dan membuktikan nilainya sebagai pembuat film yang bisa menangani blockbuster.

Bahkan bagi mereka yang tidak terbiasa dengan bagaimana Bruce Wayne menjadi Batman, film ini cukup familiar sejauh cerita aslinya cukup mudah diikuti.

5. The Prestige (2006)

Batman vs Wolverine!

Menonton The Prestige adalah tentang persaingan sengit antara dua ilusionis, masuk akal bahwa ini adalah film yang secara efektif akan menipu penontonnya.

Film ini mengeksplorasi premis tadi dengan cara yang sangat menarik, terus-menerus melemparkan alur cerita dan mengedit trik cara pemirsa, sambil membuat karakter dan penontonnya terus merasa kurang percaya dengan apa yang mungkin mereka saksikan.

Tetap saja, The Prestige mendapatkan keseimbangan yang tepat secara keseluruhan. Ini membantu dalam hal pemahaman bahwa bagian akhir berusaha untuk mengklarifikasi, tetapi perjalanan ke sana pasti bisa bikin pusing pikiran dan bahkan menimbulkan paranoia.

6. The Dark Knight (2008)

Film superhero yang nggak hanya bermodal aksi-aksi dan efek visual berlebihan.

Batman Begins adalah awal yang baik untuk trilogi Batman versi Nolan, tetapi The Dark Knight adalah yang benar-benar membuat dunia tercengang. Film itu sendiri sukses besar di box office, menghasilkan lebih dari $1 miliar di seluruh dunia.

Film ini disukai karena menampilkan akting Heath Ledger yang ikonik dan secara keseluruhan berhasil sebagai film aksi kriminal, selain tentu saja mengangkat derajat film superhero.

Hal-hal yang dimainkan sebagian besar secara kronologis, tetapi film ini sangat cepat sehingga sulit untuk menyerap semuanya dalam sekali duduk. Film dikemas dengan montase dan pengeditan cepat, dan mencakup banyak hal dalam durasi 152 menit.

7. Inception (2010)

Gara-gara film ini bikin saya belajar yang namanya Lucid Dream, dan gali pengetahuan soal tidur serta dunia mimpi. Dan berkat film inilah saya jadi suka Music Director bernama Hans Zimmer.

Film anime Paprika karya Satoshi Kon banyak menginspirasi karya Nolan kali ini.

Berdiri sebagai salah satu film terbaik tahun 2010, Inception adalah film klasik modern dengan kisah inventif yang memadukan elemen film aksi, thriller, sci-fi, dan perampokan menjadi satu kesatuan yang memuaskan.

Film ini tentang tim pencuri yang menjalankan misi tidak biasa yang melibatkan masuk ke alam bawah sadar seseorang dan menanamkan ide dalam mimpi mereka, semuanya tanpa mereka sadari.

Inception memang menampilkan banyak eksposisi sebelum perampokan sentral dilakukan, berkat satu karakter utama yang baru untuk semuanya, dengan protagonis Cobb ada di sana untuk menjelaskannya kepada mereka.

Tetap saja, itu terus menimbulkan komplikasi ke dalam plot. Seperti halnya film perampokan yang bagus, yang berarti itu bisa terasa luar biasa di beberapa titik. Untungnya, itu tidak pernah sampai berhenti menjadi ledakan untuk ditonton.

8. The Dark Knight Rise (2012)

The Dark Knight Rises mungkin tidak sebagus film-film Batman yang disutradarai Nolan sebelumnya, tapi masih merupakan film penutup yang cukup solid dalam trilogi yang sangat bagus.

Film ini mengambil delapan tahun setelah peristiwa dramatis The Dark Knight, dan mengikuti Bruce Wayne yang harus berurusan dengan kemunculan kembali musuh lama, sambil mempertanyakan berapa lama lagi dia bisa terus menjadi pelindung Kota Gotham.

Dengan beberapa adegan yang bombastis terbukti menyenangkan untuk ditonton, dan yang lainnya terasa sedikit berantakan atau berlebihan. Film ini tidak pernah membosankan, tetapi terasa sedikit membengkak dengan 165 menit. Selain itu ada beberapa lubang plot yang terkenal.

9. Interstellar (2014)

“Once you’re a parent, you’re the ghost of your children’s future,” ucap Cooper. Sebuah kutipan paling berkesan dari film ini, selebihnya, silahkan saja nikmati film sains fiksi super ciamik ini.

Interstellar mungkin tidak semenarik sci-fi klasik seperti 2001: A Space Odyssey dari Stanley Kubrick atau Solaris dari Andrei Tarkovsky, tetapi pasti ada momennya.

Sebagian besar hal menarik terjadi menjelang akhir film, dan setidaknya tiga perempat dari waktu tayang hampir tiga jamnya. Ini adalah film yang cukup dapat dipahami tentang menemukan planet baru untuk tempat tinggal penduduk di Bumi yang sekarat.

Film ini menjelaskan hal-hal tertentu seperti lubang cacing dan pelebaran waktu dengan cara yang relatif koheren, yang berarti audiens harus dapat mengikuti sebagian besar waktu proses.

Hal-hal menjadi jauh lebih asing di babak terakhir, dengan pengungkapan dimensi kelima dan perjalanan waktu yang berperan penting dalam akhir film. Ini adalah pergantian film yang aneh tapi mengagumkan, bahkan jika itu berisiko kehilangan beberapa penonton karena bagaimana perasaan akhir seperti itu.

10. Dunkirk (2017)

Setelah mendapat pujian karena menyutradarai beragam film dari superhero, thriller, dan sci-fi, Christopher Nolan sedikit mengguncang dengan mengarahkan Dunkirk pada tahun 2017.

Ini adalah film perang yang fantastis dan unik, dan berpusat pada evakuasi dramatis tentara Sekutu dari pantai Dunkirk pada tahun 1940, tak lama setelah Perang Dunia II dimulai.

Menampilkan sedikit narasi atau fokus karakter, dan malah membedakan dirinya melalui presentasinya, dengan evakuasi yang ditunjukkan dari tiga perspektif berbeda: pilot di udara, warga sipil yang bergabung dengan penyelamatan di perahu mereka, dan beberapa tentara muda di darat.

Film ini mendistorsi waktu dengan membuat masing-masing dari ketiga sudut pandang ini dimainkan dalam jangka waktu yang berbeda sambil memotong di antara semuanya. Tetapi begitu kamu bisa menangani keputusan kreatif itu, sisanya cukup mudah dimengerti

11. Tenet (2020)

Tenet mungkin salah satu film Christopher Nolan yang paling memecah belah penggemarnya, bisa dibilang menyaingi The Dark Knight Rises dalam hal ini.

Film ini mengikuti seorang protagonis yang hanya dikenal sebagai The Protagonist, dan melihat dia terjun ke dunia spionase dan bahaya, di mana hanya sedikit orang yang bisa dipercaya. Selain itu tidak ada perasaan waktu dan kenyataan.

Tenet mempermainkan gagasan tentang hal-hal yang secara bersamaan maju dan mundur, namun melakukannya dalam skala yang lebih besar – dan mungkin bahkan lebih membingungkan – daripada yang dilakukan film Memento 20 tahun sebelumnya.

Ini adalah film aksi besar dan ambisius yang memberikan tontonan dan kebingungan dalam ukuran yang sama, dengan kapasitas penonton untuk menyerah pada film dan keliarannya berperan penting dalam menikmati perjalanan seperti itu.

12. Oppenheimer (2023)

Setiap film baru Christopher Nolan adalah momen yang dinantikan banyak orang, tidak terkecuali Oppenheimer tahun 2023 ini.

Film ini ditetapkan untuk menjadi salah satu film terbesarnya sejauh ini, menjadi film biografi tentang J. Robert Oppenheimer, yang berperan penting dalam menciptakan senjata atom yang akhirnya mengakhiri Perang Dunia II sebelum menjadi salah satu alasan utama dimulainya Perang Dingin.


Nah itu tadi daftar film karya Christopher Nolan yang wajib kamu tonton.

Agar tak ketinggalan tulisan menarik lain seputar sinema dan pop culture, jangan lupa ikuti blog ini di Google News, ya!

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1771

13 Comments

  1. Emang sering pakai cast sama, yg sering maen juga Anna Hathaway, Joseph Gordon-Levitt, Tom Hardy, Ken Watanabe. Tapi Caine yg paling sering muncul emang.

  2. Karena ga sempet nonton Interstellar di bioskop aku nonton di DVD. Dan herannya masih bisa buat tercengang. Ketika Cooper masuk ke ‘dunia dibalik rak buku’ itu rasanya saya kayag pingin loncat loncat karena amaze sama plot dan ide ceritanya. Saya membatin, Next time, nonton filmnya Nolan HARUS DI BIOSKOP! 😀

  3. Yang pernah aku tonton The Dark Knight Trilogy sama Inception. Keduanya superb !!. Dan aku juga ngefans berat sama Hans Zimmer (>.<). Makasih udah share 😀

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *