16 Film Hirokazu Koreeda, Sinema Jepang Modern Penuh Pesona

Salah satu cahaya Asia paling terang dalam sinema Jepang kontemporer, karya-karya Hirokazu Koreeda telah menarik perhatian, dan memang diakui para penonton kasual, sinefil dan kritikus sejak film debutnya.

Setelah sebelumnya berkecimpung di televisi dan dokumenter, film Koreeda berbicara tentang kepastian, keyakinan, dan kepercayaan diri, yang segera akan menentukan karier bertingkatnya dalam drama keluarga yang menyentuh, pujian sinematik yang serius, dan ujicoba sesekali ke beragam genre fiksi.

Dalam 25 tahun sejak itu, penulis-sutradara telah menyempurnakan gaya visual formalisnya, serta apresiasinya terhadap lingkungan interior dan bakat untuk membujuk penampilan memikat dari semua aktornya, berapa pun usianya.

Menggabungkan perenungan lambat Hou Hsiao-hsien dengan inti emosional lembut dan suasana nyaman subtil khas sutradara masa keemasan Jepang Yasujiro Ozu, tahun demi tahun reputasinya sebagai salah satu auteur sinema terbaik dunia semakin naik level.

Inilah masing-masing dari film fitur naratif Hirokazu Koreeda, yang saya susun berdasarkan tahun rilis.

1. Maborosi (1995)

Maborosi (1995) film hirokazu koreeda

Dalam film debut Maborosi ini, Hirokazu Koreeda menampilan tema kesedihan dan depresi dengan keyakinan seorang profesional yang berpengalaman.

Setelah bekerja di televisi dan pembuatan film dokumenter selama bertahun-tahun, sutradara ini sudah menunjukkan kemampuan yang cukup di belakang kamera.

Maborosi menceritakan kisah serius tentang seorang janda muda yang dilanda kesedihan, dalam sebuah film yang luar biasa dalam kesederhanaan visual dan kompleksitas emosional.

Terlepas dari sinopsis plot, Maborosi tak tergelincir ke dalam jenis nihilisme yang tak tertahankan yang sering dilakukan dalam sinema.

Film ini berubah menjadi kisah indah yang mengharukan tentang kehilangan yang membakar dan perkembangan mental yang datang dengan rasa kematian yang diperbarui dari orang yang dicintai.

Sebuah film empati meditatif, dan sorotan awal karir untuk Hirokazu Koreeda.

2. After Life (1998)

After Life (1998) film hirokazu koreeda

Film kedua Hirokazu Koreeda berjudul After Life juga yang paling inovatif.

Menghadirkan realitas alternatif yang fantastis di mana orang yang baru saja meninggal harus memilih hanya satu memori dari masa hidup mereka untuk diteruskan ke dimensi berikutnya.

Meski kedengarannya liar, apa yang paling berhasil adalah bagaimana Koreeda secara klinis mendekonstruksi konsep kematian dan nostalgia ini dengan membumikan konsep dalam kepraktisan tempat kerja untuk menciptakan kembali ingatan-ingatan ini.

After Life secara bersamaan mengomentari kualitas tak berwujud yang membangun jiwa manusia dan membuat paralel yang menarik dengan seni pembuatan film itu sendiri.

Di atas segalanya, After Life mungkin merupakan eksplorasi soal kegagalan bahasa, monolog, deskripsi, rekreasi, dan imitasi untuk benar-benar menggambarkan memori, dan singularitas melankolis yang tak terlukiskan dari pengalaman manusia.

3. Distance (2001)

Distance (2001) film hirokazu koreeda

Meski seperti Maborosi, film ini berhubungan dengan kesedihan dan trauma yang tidak dapat dijelaskan.

Film Hirokazu Koreeda tahun 2001 berjudul Distance initetap menjadi anomali dalam tubuhnya.

Dibidik sebagian besar pada kamera genggam dengan inspirasi ke Cinema Verité, sang sutradara memeriksa akibat dari tragedi nasional dan efek pribadi dan meluas yang dapat ditimbulkan oleh peristiwa semacam itu.

Hasilnya adalah drama mencekam yang diisi oleh karakter yang digambar dengan kaya dan biasanya adegan kesedihan dan duka yang mengerikan, dengan cerdik diselingi oleh kilas balik di salah satu skenario paling berani secara struktural yang pernah ditulis sutradaranya.

Sebagian besar film Distance diimprovisasi oleh para pemain, dengan Koreeda hanya memberikan instruksi dan pedoman yang longgar di belakang layar, dan meski ini dapat menyebabkan beberapa pertukaran dialog yang sia-sia dan berkelok-kelok.

Distance mengarah pada pengalaman sinematik yang otentik dan membumi, didukung oleh sinematografi 35mm Yukata Yamasaki yang sangat kasar.

Permata yang sering diabaikan di awal tahun 2000-an, dan pengingat keras bagi publik yang melihat bahwa, seperti yang dikatakan Hirokazu sendiri, “setiap individu secara langsung terkait atau bertanggung jawab atas tindakan kriminal.”

4. Nobody Knows (2004)

Nobody Knows (2004) film horikazu koreeda

Dirilis dengan pujian yang meriah pada tahun 2004, Nobody Knows tetap menjadi salah satu eksekusi paling nyata dari gaya visual slice of life yang puitis.

Ini karena Nobody Knows berfungsi untuk menonjolkan patah hati dari potret yang biasanya manusiawi dari unit keluarga yang tak ortodoks.

Meski Hirokazu telah lama menjadi ahli menulis dan mengarahkan peran untuk anak-anak, kinerja Yuya Yagira yang saat itu berusia 12 tahun benar-benar menonjol sebagai tampilan mengejutkan dari kekuatan dan kerentanan simultan dari keluarga Tokyo yang terpencil dan miskin.

Dalam banyak hal, alur ceritanya mirip dengan Shoplifters karya Hirokazu Koreeda nanti. Meski begitu, film ini tampaknya lebih fokus sebagai studi karakter.

5. Hana (2006)

Hana (2006) film horikazu koreeda

Hirokazu Koreeda kali ini mengeksplorasi Jidaigeki, atau drama periode sejarah Jepang era Edo.

Ada banyak yang bisa diapresiasi. Mulai dari periode produksi dan desain kostum hingga salah satu skenario jenaka Koreeda yang paling mengejutkan.

Nada yang ringan jelas merupakan tujuan di sini, dan nada itu melakukannya dengan meyakinkan dan sepenuh hati, menciptakan gambaran kecil yang nyaman yang melihat sutradaranya dengan senang menjelajahi berbagai genre yang berbeda.

6. Still Walking (2008)

Still Walking (2008) film horikazu koreeda

Sang sutradara sekali lagi menetap di zona nyamannya, mengubah lensanya lebih dalam menjadi unit keluarga yang erat, serta makanan, koneksi, dan percakapan yang menentukan hari dalam kehidupan sederhana mereka.

Still Walking berhembus dengan palet visualnya yang tajam dan pertunjukan yang memikat, serta beberapa karya karakter brilian yang benar-benar berkembang yang mengangkat film dari penghormatan kepada Ozu.

Ini mungkin terdengar kontradiktif, tetapi mungkin nada yang menyenangkan dan kurangnya kompleksitas konseptual secara bersamaan merupakan keuntungan terbesar dan titik aksesibilitas film (dan alasan mengapa begitu banyak pemirsa merayakan pesonanya).

Tetapi film ini universal, dan pada akhir Still Walking seseorang masih menemukan diri mereka terpengaruh secara emosional oleh apa yang ditampilkan Hirokazu Koreeda, karena dalam kehidupan yang biasa-biasa saja terkadang penemuan terindah dapat dirayakan.

7. Air Doll (2009)

Air Doll (2009) bae doona film hirokazu koreeda

Film-film tertentu, melalui pembuatan film yang kuat dan substansi tematik, dapat mengangkat sinopsis plot yang tampaknya konyol. Sayangnya, Air Doll karya Hirokazu Koreeda jelas bukan salah satu film semacam itu.

Faktanya, alur cerita yang aneh hanya membuat film ini menjadi semacam budaya antik yang luar biasa dalam keberadaannya, tetapi sangat dangkal dan tidak berarti dalam kenyataannya.

Niat Koreeda seharusnya menyampaikan “kesepian kehidupan kota dan pertanyaan tentang apa artinya menjadi manusia”, tetapi mengingat kita telah melihat sutradara yang sama ini mengekspresikan tema-tema ini dengan cara yang jauh lebih menarik, bernuansa dan, di atas segalanya, cara yang matang.

Satu kredit yang bisa diberikan kepada Hirokazu untuk film ini adalah karena ini sesuatu yang benar-benar unik dan aneh, dan sang sutradara mengambil semacam risiko artistik dalam karirnya.

Meski begitu, secara keseluruhan Air Doll berdiri sebagai film terlemahnya. Untungnya, ada satu hal yang menyelematkan film ini: Bae Doona.

8. I Wish (2011)

I Wish (2011) film horikazu koreeda

Dalam banyak hal I Wish bertindak sebagai antitesis terhadap presentasi masa kanak-kanak yang membumi dan mengerikan di Nobody Knows.

Patah hati perceraian ditunjukkan melalui tatapan bersinar, seringkali aneh, dari protagonis kekanak-kanakan yang ceria.

Masih ada sedikit nada melankolis yang meresap di seluruh film, dan salah satu yang dengan senang hati mengurangi nada dari karya tersebut, dan membuatnya menjadi drama keluarga yang menyenangkan dan diceritakan dengan lembut dari Hirokazu Koreeda.

Bagaimanapun, sutradara masih memiliki komando sinematografi dan mise-en-scène yang kuat dan menciptakan penggambaran rinci tentang alur cerita melalui apresiasi yang mengakar pada ruang interior yang menentukan karakternya.

Nyaman, menyentuh, dan lembut, khas film Koreeda.

9. Like Father, Like Son (2013)

Like Father, Like Son (2013) film hirokazu koreeda

Like Father, Like Son langsung menyentuh hati sanubari, mempertanyakan makna dan definisi kebapaan melalui plot yang menarik, dieksplorasi hingga tingkat yang paling emosional.

Skenarionya unggul ketika menjelajahi struktur masyarakat dan klasisisme institusional yang menyebabkan masalah ini terjadi.

Sistem medis Jepang dan sistem kelas semuanya diperiksa oleh lensa Hirokazu di sini, tetapi seperti biasa titik fokusnya adalah keluarga, konsekuensinya, maknanya, kesalahannya, keuntungannya, semua yang membuatnya berdetak.

Ini adalah tema yang telah menentukan karir Hirokazu Koreeda, tetapi setiap kali ia berhasil mengatasinya dengan lapisan cat tematik dan emosional yang baru. Seperti Like Father, Like Son ini.

10. Our Little Sister (2015)

Our Little Sister (2015)

Dalam banyak hal, Our Little Sister adalah film khas Hirokazu Koreeda.

Berurusan dengan tema kesedihan dan unit keluarga yang tak ortodoks melalui visual yang tenang dan lanskap Tokyo yang indah, seorang sinis akan menyimpulkan bahwa Hirokazu mengarahkan autopilot di sini, dan berurusan dengan wilayah emosional dan tematik yang terlalu akrab darinya.

Meski ada manfaat tertentu untuk alur pemikiran itu, untuk penonton yang baru pertama kali mencicipi film Koreeda, Our Little Sister menyajikan karya sutradara yang bekerja dengan baik dalam zona nyamannya, bermain dengan kekuatannya.

Yang paling menonjol adalah satu adegan ketika gadis tiga belas tahun Suzo harus menerima kehilangan ayahnya, dan berteriak ke dalam kehampaan, pada elemen dan dunia alam, untuk melepaskan semburan emosi yang tersembunyi.

Ini adalah artikulasi yang cerdik tentang apa yang membuat Koreeda begitu fantastis saat dalam bentuk dan membuat Our Little Sister hit lainya dari Koreeda.

11. After the Storm (2016)

After the Storm (2016)

Di atas segalanya, After the Storm adalah demonstrasi menarik tentang seberapa banyak penyempurnaan artistik dan perkembangan yang telah dilakukan Hirokazu Koreeda sejak awal tahun 2010-an.

Kali ini konsep hubungan keluarga yang retak ditangani dengan lebih hati-hati dan bernuansa, dipasangkan dengan studi karakter yang menarik seorang pria yang hidupnya tampaknya terus-menerus menurun.

Skenario Hirokazu yang terstruktur dengan ketat tidak hanya meminta kita untuk mengasihani atau memandang rendah protagonis.

Karakter penulis gagal bernama Ryota dimainkan dengan keyakinan yang tak ada bandingannya oleh Hiroshi Abe.

After the Storm mempertanyakan kecenderungan merusak dirinya sendiri dan konsekuensi dari kekacauan perceraian.

Badai, dalam arti harfiah yang terjadi di film, bertindak sebagai titik fokus dramatis yang memuaskan untuk film tersebut, sebuah peristiwa di mana semua karakterisasi dan titik plot menyatu menjadi urutan drama yang kuat yang dapat menempati peringkat di antara momen terbaik Koreeda dalam pembuatan film.

12. The Third Murder (2017)

The Third Murder (2017)

The Third Murder melihat master modern dari drama keluarga Jepang menangani narasi yang berbeda sama sekali, seperti yang tersirat dari judulnya, soal misteri pembunuhan.

Sinematografinya tetap berselera tinggi, seperti penekanan pada lokasi pedesaan dan dalam kota, dan tema kesedihan yang begitu lazim di film-film sebelumnya seperti Maborosi, Distance, dan Our Little Sister, terus dieksplorasi.

Di mana filmnya berbeda dan memang terputus-putus, adalah ketika menangani plot itu sendiri, karena pendekatan formalis Koreeda terhadap pengisahan cerita visual lebih dingin dan terpisah, ketimbang sederhana dan empatik.

Untuk alasan ini, The Third Murder unggul ketika mempelajari karakter dan penampilan menarik dari dua pemeran utama, serta komplikasi hukum dari hukuman mati. Sayangnya kurang ketika mencoba untuk menyatu menjadi cerita detektif yang benar-benar memikat.

13. Shoplifters (2018)

Shoplifters (2018) film horikazu koreeda

Film fitur ke-13 Hirokazu Koreeda ini pantas jadi pemenang Palme d’Or.

Definisi keluarga bukanlah sesuatu yang terikat pada biologi atau susunan genetik. Skenarionya malah memusatkan perhatian pada konsep sosial keluarga, maknanya, akibatnya, dan naik turunnya emosi.

Film ini menyampaikan salah satu esai yang paling menyayat hati tentang ikatan keluarga dan cinta dalam ingatan baru-baru ini. Apa yang sama pentingnya dalam Shoplifters adalah komentar sosiopolitiknya.

Jika film-film Koreeda sebelumnya berpusat pada kelas menengah atau pekerja, Shoplifters langsung membahas kehidupan beberapa warga paling miskin yang tinggal di kota terpadat di planet bumi, dan tindakan penyeimbangan arah dilakukan dengan kelas, keanggunan, dan hati.

Dalam banyak hal, ini akan menjadi film yang akhirnya memberikan Palme d’Or bagi Koreeda yang telah dia lewati secara konsisten sejak Distance yang perdana di Cannes pada tahun 2001.

Shoplifters benar-benar puncak yang tepat dari semua kekuatan sang auteur, menarik bersama-sama sejumlah besar konsep langsung dan subtekstual yang menarik. Menggabungkannya menjadi sebuah film sekaligus menggugah pikiran dan air mata.

Benar-benar sebuah keajaiban, dan film terbaik dalam karir Koreeda.

14. The Truth (2019)

The Truth (2019)

Setelah sambutan hangat di Venesia, upaya terbaru Koreeda, dan percobaan pertama ke Eropa, The Truth agak mengecewakan dengan melihat karya penulis-sutradara yang begitu cemerlang diabaikan begitu saja.

Dalam banyak hal, film ini mengingatkan pada film The Flight of the Red Balloon karya titan film Asia Timur Hou Hsiao-hsien, petualangan Prancis mengecewakan lainnya yang dibintangi Juliette Binoche, dan salah satu yang berjuang untuk melihat bakat penciptanya diekspresikan secara maksimal.

Seperti biasa, Hirokazu melukis potret menarik dari unit keluarga yang kompleks tetapi gagal melangkah di perairan tematik yang baru dan sebagian besar tetap berada dalam zona nyamannya, hanya tanpa pengetahuan dan apresiasi yang gamblang tentang pengaturan dan lokasi.

Dari segi akting, seperti Binoche, Catherine Deneuve dan Ethan Hawke gagal membangun chemistry di layar selama durasi film yang berkepanjangan.

Sebuah kekecewaan, ya, tapi untuk pembuat film sekelas Hirokazu Koreeda hanya masalah waktu sebelum dia kembali ke bentuk semula, dan ada beberapa aspek substansi untuk dikunyah jika penonton cukup sabar dan memaafkan.

15. Broker (2022)

Broker (2022)

Hirokazu Koreeda kembali ke Asia, meski melipir ke negara tetangganya, dengan performa terbaiknya.

Dengan tetap membawa zona nyamannya soal “keluarga”, Broker membawa aktor kawakan Song Kang Ho dan Bae Doona dalam keajaiban Koreeda.

Film Korea ini juga menyulap IU, sang Idol yang lebih sering berperan di drakor, naik level jadi bisa melantai di Festival Cannes.

16. Monster (2023)

Monster (2023) hirokazu koreeda

Dalam filmnya yang keenambelas ini, Hirokazu Koreeda kembali dengan Monster; sebuah melodrama keluarga yang mendalami kompleksitas rumit hubungan sosial dan komunal antara anak-anak dan orang dewasa, namun juga rahasia dan kebenaran yang hilang di tengah asumsi-asumsi yang bersifat preventif, keluhan yang menyedihkan, dan gejolak emosi.

Film terbaru Koreeda ini meneliti bagaimana hubungan mengalami pasang surut akibat keputusan yang diambil secara tegas, keragu-raguan, dan keheningan yang menakutkan.

Setiap hari menjadi medan perang, ketegangan komunal yang perlahan-lahan meningkat dan tarik-menarik antara hati versus hati; idealisme, tradisionalisme, ketidakamanan masyarakat dan keluarga semuanya meluas ke lapisan kompleksitas, seluk-beluk dan naik turunnya emosi.

Monster adalah kisah cinta yang berakar pada ketergantungan sifat manusia satu sama lain. Yang baik dan yang buruk.


Nah itu tadi deretan film karya sutradara Hirokazu Koreeda yang dicintai para penggemar sinema.

Agar tak ketinggalan tulisan menarik lain seputar sinema dan pop culture, jangan lupa ikuti blog ini di Google News, ya!

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1773

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *