12 Film Park Chan Wook

Park Chan Wook tak diragukan lagi salah satu pembuat film paling penting dalam dua dekade terakhir. Sutradara Korea Selatan ini dikenal karena humornya yang aneh dan absurd, yang dibawakan lewat beragam alur cerita dalam sebuah film, dengan bonus adegan aksi vulgar dan berdarah.

Film-filmnya sebagian besar menolak label atau genre, dan secara unik didefinisikan ulang oleh karakter sentralnya.

Teknik naratif Park Chan Wook yang luar biasa dan fokus pada estetika begitu menonjol, tetapi kepekaan emosi manusia yang cemerlang dan bagaimana bahwa masyarakat dipengaruhi oleh politik, ekonomi, dan lanskap sosial pada masa itu benar-benar membuatnya menjadi pembuat film pilih tanding.

Nah, di bawah ini semua film karya Park Chan Wook sejauh ini, yang saya urutkan berdasarkan tahun rilis agar kita bisa mengetahui perkembangannya. Selamat membaca!

1. The Moon Is the Sun’s Dream (1992)

The Moon Is the Sun’s Dream (1992) park chan wook

Obsesi Park Chan Wook pada cinta segitiga yang samar-samar ditunjukkan oleh karya-karya awalnya. Sayangnya, langkah pertamanya ini tak begitu mengesankan. Faktanya, pembuat film itu sendiri menolak hubungan apa pun dengan film tersebut dalam sebuah wawancara.

Meski begitu, karya pertama yang dibuat dengan anggaran terbatas dan hampir tak ada wajah yang dikenali, film ini tidak terlihat murahan.

Film ini memang memperkenalkan tema-tema utama yang dihargai oleh para pengagum sang sutradara saat ini seperti balas dendam dan kekerasan. Ini adalah film yang sulit untuk ditemukan dan ditonton, tentu saja bukan cara terbaik untuk mulai menjelajahi filmografi Park Chan Wook.

2. Samijo (1997)

Samijo (1997) trio park chan wook film

Sering diterjemahkan ke judul Inggris menjadi Trio atau Threesome.

Film ini dimulai di wilayah Park Chan Wook yang akrab tetapi segera tergelincir menjadi melodrama yang berantakan, benar-benar asing bagi PCW yang kita kenal sekarang.

Samijo sebagian besar mempertahankan elemen khas Park Chan Wook dan sisa-sisa gaya pembuatan filmnya tetapi juga mewarisi ketidakpastian dan keragu-raguan dari seorang auteur pemula.

Plotnya berputar di sekitar kehidupan tiga orang, disatukan oleh keanehan nasib, didorong oleh motivasi yang tidak terkait dan aneh.

Tulisannya kurang menggigit; alur cerita individu tampaknya hanya memiliki hubungan yang dangkal dan dipaksakan satu sama lain, dan yang paling penting ketiadaan humor khas Park Chan Wook.

3. Joint Security Area (2000)

Joint Security Area (2000) park chan wook

JSA mungkin merupakan film Park Chan Wook yang paling sederhana, namun paling berdampak.

Subyek yang rumit, yang memiliki konotasi politik regional dan internasional, secara cerdik terintegrasi dengan kisah kemenangan persahabatan manusia.

Mayor Swiss Sophie Jean tiba di perbatasan Korea setelah pecahnya ketegangan militer antara kedua negara. Insiden itu sendiri diselimuti misteri dan melibatkan rata-rata empat dan lima belas peluru. Kesaksian yang kontras dari seorang tentara Korea Selatan (Soo-hyuk) dan seorang tentara Korea Utara (Sgt. Oh) membuat Jean bingung.

Kisah nyata yang terungkap dalam kilas balik adalah perubahan nada yang menggelegar yang mungkin merupakan contoh paling menyenangkan dalam sejarah film.

Joint Security Area tidak memiliki gambar dan cerita bergaya Park Chan Wook yang khas. Pilihan naratifnya, meski tidak biasa dan hampir tidak dapat dikenali, sangat cocok dengan cerita.

Joint Security Area bisa dibilang film Park Chan Wook yang paling manusiawi hingga saat ini, sekaligus menjadi film yang mendorong massa menuju karyanya yang luar biasa.

Keadaan aneh di mana dua rival yang haus darah ini terikat hampir mengungkapkan tragedi utama dalam kepribadian dan dampak pada karakter. Pembuat film menginspirasi pertunjukan yang luar biasa, terutama akting dari Song Kang-ho.

Baca juga: 10 Film Song Kang Ho Terbaik

4. Sympathy for Mr. Vengeance (2002)

vengeance park chan wook

Judul pertama dari yang akan menjadi trilogi Vengeance, Sympathy for Mr. Vengeance pada dasarnya adalah penculikan yang berakhir salah.

Ryu membuat rencana dengan pacar radikalnya untuk menculik putri seorang pengusaha kaya (Dong-jin) untuk membiayai transplantasi ginjal untuk saudara perempuannya.

Dalam keadaan yang tak masuk akal, Ryu malah kehilangan keduanya, saudara perempuannya dan putri Dong-jin. Sekaligus organ internal.

Pembalasan dendam datang menjadi lingkaran, sesuatu yang hadir secara tak terduga. Film Park Chan Wook tentang pembalasan dendam untuk Ryu dan Dong-jin relatif lebih bergema dan terstandarisasi, campuran kekerasan dan darah.

Dia memainkan kartunya dengan tepat untuk menghindari kebingungan film yang dicampur dengan berbagai film lain di sekitar tema ini.

Reaksi kebinatangan dari ujaran “mata ganti mata” ada di mana-mana di seluruh budaya dan kepribadian. Tabrakan spektakuler dari emosi-emosi ini yang dirasakan oleh tiga karakter utama dieksekusi secara puitis dan mungkin merupakan puncak dari skenario film.

5. Old Boy (2003)

Old Boy (2003) choi min sik film

Tidak banyak karakter yang memiliki nasib baik karena ditulis dengan sangat baik. Choi Min-sik tidak pernah menyia-nyiakan keberuntungannya dan menampilkan salah satu pertunjukan terbaik abad ini: Oldboy.

Adegan aksi dalam film melampaui kepura-puraan sinematik dan berakar kuat dalam dinamika konfrontasi kehidupan nyata. Penguasaan Park Chan Wook mengikat konsekuensi dari tindakan apa pun dengan ciri kepribadian protagonis, atau karakter menonjol lainnya.

Tindakan Oh selama adegan seni bela diri brutal menetapkan kebenaran yang lebih besar dan tragis tentang rasa sakit dan penderitaannya yang tak ada habisnya.

Akhir Oedipal dan rasa tragedi Shakespeare sangat terasa dalam nasib Oh dan cerita. Tema sentral Oldboy menyentuh keseluruhan isu, baik yang bersifat internal maupun eksternal.

Park Chan Wook menciptakan bahasa sinematik yang langka dan pengalaman liris. Penekanannya bukan pada sandiwara atau kengerian tetapi kecenderungan luar biasa umat manusia untuk merasa bersalah, bertobat, dan membalas dendam.

6. Lady Vengeance (2005)

Lady Vengeance (2005)

Sosok Lee Young-aae di Joint Security Area sebelumnya sangat kontras dengan yang ada di Lady Vengeance ini. Tindakan, motivasi, suasana hatinya menentukan segalanya tentang film: tampilannya, cara membuat kita merasa, dan keadaan pikirannya.

Lady Vengeance bisa dibilang menempati peringkat sebagai trilogi Vengeance yang paling mewah. Close-up yang indah dihiasi oleh pilihan framing dan estetika khas Park Chan Wook yang indah. Tapi lebih dari keindahan visual, itu adalah perkembangan plot dan kinerja Young-aae sebagai Geum-ja yang menonjol.

Setelah dibebaskan dari penjara, tahun-tahun tersisa Geum-ja dirancang untuk mencapai tujuan tunggal: balas dendam. Dia meminta bantuan dari narapidana dan berencana untuk membunuh orang yang bertanggung jawab untuk menyingkirkannya, tetapi menemukan kebenaran yang mengerikan di sepanjang jalan.

Pada akhirnya, balas dendam mengasumsikan makna yang berubah, seperti yang akan kamu temukan. Itu menjadi lebih dari sesuatu yang hanya bersifat kebinatangan dan pembalasan berdarah.

Lady Vengeance berubah dari penuh warna menjadi hitam putih di tengah jalan, menghasilkan gambar yang indah. Park Chan Wook menciptakan filmnya yang sempurna, yang menangkap dan mempromosikan semua kualitas spesialnya sebagai pembuat film.

7. I’m a Cyborg, But That’s Okay (2006)

I’m a Cyborg, But That’s Okay (2006)

Film I’m a Cyborg, But That’s Okay secara gaya berbeda dari karya Park Chan Wook yang lain. Desain set, pilihan estetika, suasana, dan emosi yang ditimbulkan oleh citranya sangat kontras dengan film lainnya. Bahkan humornya lebih terang-terangan dan tidak berbahaya.

Meski begitu, faktor Park Chan Wook mengangkat cerita sederhana menjadi episode romantis fantasi dan absurd, sekaligus gembira dan melankolis.

Young-goon berakhir di rumah sakit jiwa setelah dia memotong pergelangan tangannya sendiri dalam upaya untuk mengisi ulang tubuh “cyborg” kosongnya. Peristiwa itu tidak mengubah pikirannya dan dia bertemu dan terikat dengan sesama narapidana, Il-soon.

Dalam upaya untuk menyelamatkan Young-goon, Il-soon mengambil tindakan sendiri untuk menyelamatkannya.

Ada kepolosan dan rasa manis yang melekat pada dua protagonis dan hampir setiap konspirator lainnya dalam skema Park Chan Wook. Itu tetap utuh dengan perkembangan organik plot menjadi intinya, sebuah kemenangan yang hanya bisa dilakukan oleh beberapa pembuat film.

Rain dan Soo-jung menjadi duo yang mengesankan di layar, berbagi surealisme dan kemanusiaan dalam karakter masing-masing. Keduanya tampaknya tidak pernah kehilangan keaslian profesional mereka tetapi tetap terhubung dengan kebenaran emosi mereka.

Film I’m a Cyborg, But That’s Okay akan membawa kamu ke pengalaman berbeda tentang cinta dan bahwa itu adalah satu-satunya hal yang dapat menyelamatkan hidup.

8. Thrist (2009)

Thrist (2009) lee young ae park chan wook

Menggabungkan gelontoran darah dengan humor tanpa henti dan kejahatan seksual yang terang-terangan, Park Chan Wook mengubah genre vampir. Memikirkan bahwa film Twilight dirilis pada waktu yang hampir bersamaan dan mendapatkan lebih banyak perhatian yang Thirst dapatkan adalah kecurangan.

Tragedi mengikuti protagonis Park Chan Wook lainnya, Sang Hyeon, seorang pendeta sederhana yang menawarkan dirinya untuk uji coba vaksinasi untuk penyakit mematikan karena uji cobanya salah. Awalnya digembar-gemborkan sebagai penyembuh dari Tuhan, pendeta itu akhirnya berubah menjadi vampir dan kemudian jatuh cinta.

Song Kang-ho sekali lagi berada di puncak piramida manusia dari para konspirator yang menjadikan Thirst sebagai kisah sukses. Park Chan-wook sangat menggunakan selera humornya yang berbeda untuk menciptakan perbedaan nada suara yang aneh.

Ada beragam adegan kocak seperti saat dua pemeran utama mencoba bercinta dengan mayat di antara mereka. Ada putaran horor tubuh yang menarik pada vampir yang mengarah ke beberapa visual yang sangat buruk, tetapi juga diimbangi oleh beberapa humor yang sangat gelap dan kekuatan vampir yang menyenangkan.

Film Thirst mungkin bukan yang paling halus dalam hal representasi kekerasan dan perkembangan cerita, tetapi asal-usulnya yang liar adalah yang benar-benar membuatnya menjadi tontonan yang menarik.

9. Stoker (2013)

Stoker (2013) park chan wook

Film bahasa Inggris pertama Park Chan-wook adalah horor modernis penuh gaya, yang tampak lebih seperti dongeng daripada tentang manusia.

Peristiwa yang terbentang dan terutama cara terjadinya, tidak sesuai dengan biasanya. Film Stoker dibintangi Mia Wasikowska, Nicole Kidman, dan Matthew Goode sebagai Stokers dalam fokus. Tiga karakter yang mereka mainkan adalah subjek utama eksposisi.

Richard Stoker mengalami kecelakaan fatal pada ulang tahun ke-18 putrinya India (Mia). Untuk meratapi kehilangan dan bersatu kembali dengan keluarga, Paman Charlie bergabung dengan rumah tangga itu sebentar. Janda Richard, Evelyn, secara bertahap merasa tertarik pada Charlie, yang tampaknya menyukai India. Babak ketiga membawa sesuatu yang mengerikan, nada samar yang hilang di akhir yang mendebarkan.

Stoker dibanjiri dengan simbolisme tentang masa muda dan kedewasaan. Karena beragam motif yang digunakan seperti sepatu sadel putih India dan hadiah dari Paman Charlie (sepatu hak tinggi), Stoker dapat dipandang sebagai kisah coming of age.

Transformasi India menjadi seorang wanita, keterasingannya yang semakin besar dari seorang ibu yang sudah terasing, dan kemampuannya untuk membuat keputusan untuk dirinya sendiri semuanya mengarah pada fakta ini.

Sinisme Park Chan Wook tercermin dalam karakter India dan merupakan tema yang menonjol.

10. The Handmaiden (2016)

The Handmaiden (2016) park chan wook film

Untuk penggemar suspense, The Handmaiden menawarkan perpaduan sempurna dari alur cerita yang tegang dengan integritas artistik, baik secara visual maupun eksposisi, untuk menyenangkan penonton kasual dan kritikus.

Dikisahkan dalam tiga bagian yang saling berhubungan dengan rapi, film ini terinspirasi oleh peristiwa dalam novel Fingersmith karya Sarah Waters dan berkisah tentang perjalanan pencopet yatim piatu untuk menipu seorang putri Jepang.

Berkomplot dengan seorang penipu yang menawan, Sook-hee mencoba untuk menjalankan rencananya, sementara pada saat yang sama, melawan kasih sayang yang penuh gairah untuk sang putri. Plot twist besar di bagian ketiga adalah sesuatu yang harus kamu saksikan.

The Handmaiden memiliki ciri khas dalam kekayaan visualnya seperti film Park Chan-wook lainnya. Rekreasi otentik orang Korea di bawah pemerintahan kolonial Jepang penuh dengan ragam dan pakaian seni budaya eksotis, dan pemandangan indah.

Tradisi erotis Jepang yang ada di mana-mana di kalangan elit digambarkan dengan posisi perempuan yang merendahkan moral pada saat itu. Protagonis wanita yang kuat tampaknya lebih sebagai protes untuk membiasakan kepekaan modern daripada melayani cerita, yang juga bukan ide yang buruk untuk disajikan.

Park Chan Wook melakukan pekerjaan yang luar biasa karena tidak membiarkan nada gelap dalam bentuk karakter manusia mendominasi ceritanya. Output terukurnya menempatkan keseimbangan yang baik antara gaya pembuatan filmnya yang tidak ortodoks dan isi sumber literaturnya.

The Handmaiden bisa dibilang salah satu film terbaik di dekade sebelumnya, baik dalam pembuatan film maupun dalam filosofi film.

11. The Little Drummer Girl (2018)

The Little Drummer Girl (2018)

Kisah spionase adalah soal “berakting”, dan The Little Drummer Girl melangkah lebih dalam, membawa ungkapan “Seluruh dunia sebuah panggung”-nya Shakespeare ke tingkat yang sangat literal.

Berdasarkan novel John le Carré tahun 1983 dengan judul sama, The Little Drummer Girl menyajikan penampilan yang menakjubkan, dengan plot kuat yang menyelami dunia spionase, dan realitas ciptaan.

Fakta bahwa seorang Park Chan Wook yang mengarahkan serial enam episode ini membuatnya jadi wajib ditonton. Serial The Little Drummer Girl yang diproduksi atas kerjasama BBC dan AMC, di tangan Park Chan Wook tak hanya menjadi fiksi spionase yang klise.

Estetika retro tahun 1970-an menentukan kualitas visual, menciptakan semacam nuansa surrealis. Operasi klandestin memang bekerja dalam bayang-bayang, maka kisah spionase biasanya berwarna muram. Namun, palet cerah justru dipilih oleh sutradara Korea Selatan ini. Tujuannya justru agar karakter diperhatikan dan disaksikan dalam fiksi yang sedang mereka buat.

The Little Drummer Girl seperti mengomentari moralitas yang suram dan kompleks baik dari spionase internasional dan seni akting itu sendiri.

Ini adalah cerita tentang persimpangan spionase dan teater. Bagaimana para mata-mata menjadi para aktor dan para aktor menjadi para mata-mata, keduanya dilatih untuk menyelidiki, menipu, dan menjalani kehidupan palsu.

Baca juga: Sejarah Singkat Spy Fiction (Fiksi Spionase)

12. Decision to Leave (2022)

Decision to Leave (2022) park chan wook

Film paling anyar Park Chan Wook, sebuah eksperimen pada premis cerita detektif. Sayangnya saya belum bisa melanjutkan tulisan ini karena emang belum nonton. Maaf, ya.

Tinggalkan komentar