10 Film Taika Waititi dan TV Series

Aktor, penulis, dan sutradara Selandia Baru, Taika Waititi telah merayakan sebuah kejayaan selama dua dekade terakhir, dan sepertinya dia tidak punya rencana untuk berhenti.

Tentu saja, banyak orang akan mengenalinya untuk karyanya di Marvel Cinematic Universe dengan Thor: Ragnarok dan tindak lanjut Thor: Love and Thunder yang sangat dinanti, dijadwalkan untuk rilis musim panas ini.

Dia naik ke pengakuan bersama rekannya dalam kejahatan dan komedi, Jermaine Clement, mendapatkan banyak pujian dan penghargaan di sepanjang jalan, termasuk Academy Award dan Grammy.

Berikut adalah film dan acara TV dengan rating tertinggi dari IMDb yang ia tampilkan, sutradarai, tulis, dan ciptakan.

1. Eagle vs. Shark (2007)

Eagle vs. Shark (2007) taika waititi film

Film pertama Taika Waititi sebagai sutradara, Eagle vs. Shark pada tahun 2007.

Dibintangi oleh Jemaine Clement dari Flight of the Conchords dan Loren Horsley sebagai pasangan eksentrik yang jatuh cinta di pesta kostum, yang menampilkan kisah pasangan aneh ini yang mencoba menemukan satu-satunya cinta sejati mereka dalam hidup.

Lily (Loren Horsley), seorang gadis pemalu dan lugu, mengembangkan naksir seorang pria penuh balas dendam bernama Jarrod (Jemaine Clement) yang sedang dalam misi untuk menyenangkan ayahnya dengan biaya berapa pun.

Waititi menjalin hubungan antara dua individu yang aneh ini, membuat mereka tampak seperti pasangan yang sempurna, tetapi ketika penonton mulai mengenali gaya penyutradaraannya, mereka menjadi sadar akan pola yang memilukan dan menghancurkan dalam film-filmnya.

Taika dengan indah menangkap kepolosan Lily dalam sejumlah adegan antara saudara laki-lakinya dan keluarga Jarrod, menciptakan karakter yang disukai dan dapat dihubungkan dengan pemirsa.

Di sisi lain, ia juga menggunakan karakter Jarrod dan sejarah keluarganya yang tragis untuk mengembangkan aspek sentimental film tersebut.

Eksplorasi kepolosan Lily dan masa lalu keluarga Jarrod yang suram mengarah ke pengalaman yang menyayat hati, tetapi pada akhirnya, Waititi meninggalkan penonton dengan komedi romantis yang menyentuh hati untuk dinikmati keluarga.

2. Boy (2010)

Boy (2010) taika waititi film

Film fitur kedua Taika Waititi, Boy, juga merupakan salah satu filmnya yang paling personal dan menyentuh hati. Boy adalah proyek gairah Waititi yang telah lama dikerjakan sebelum dia menangani Eagle vs. Shark.

Bertempat di sebuah desa terpencil di Selandia Baru, Boy memulai dengan memperkenalkan kita pada Boy (James Rolleston), seorang remaja yang terobsesi dengan Michael Jackson yang juga sangat bersemangat dengan ayahnya yang lama tak jumpa, Alamein (Waititi) kembali ke rumah.

Boy mengidolakan Alamein, siap berbagi beberapa pencapaian terbesar ayahnya (penyelam laut dalam yang mahir, kapten tim rugby, seorang pria dengan rekor meninju paling banyak orang dengan satu tangan) ketika mencoba bergulat dengan rasa sakit karena ketidakhadirannya untuk waktu yang lama.

Kembalinya Alamein memaksa Boy, saudaranya Rocky (Te Aho Eketone-Whitu), dan ayah mereka untuk menghadapi alasan sebenarnya ketidakhadiran Alamein dan apakah ada kemungkinan bagi keluarga ini untuk sembuh dan maju.

Boy begitu lembut dengan protagonisnya dan sangat jujur ​​dalam penggambaran cerita masa depan yang sangat sulit ini. Tentu, ada saat-saat kesembronoan (ini adalah gabungan Waititi, bagaimanapun juga), tetapi jelas Waititi sedikit lebih tertarik untuk bersandar pada drama yang muncul dari rangkaian keadaan naratif tertentu.

Dengan demikian, penonton diperbolehkan untuk melihat hati sebenarnya dari Waititi sendiri, seorang pria yang membangun karirnya di sekitar menjadi pelawak dengan hati emas.

3. What We Do In The Shadows (2014)

What We Do In The Shadows (2014) taika waititi tv series

Alasan Taika Waititi dicari untuk Thor: Ragnarok adalah karena banyak penghargaan filmnya sebagai penulis, sutradara, dan aktor, termasuk di What We Do in the Shadows tahun 2014.

Bersama Jermaine Clement, Waititi menulis, menyutradarai, memproduksi, dan membintangi sebagai Viago dalam mockumentary lucu yang mengikuti sekelompok vampir dengan kepekaan kuno yang tinggal bersama di sebuah flat di Wellington, Selandia Baru.

Dimulai sebagai film pendek tahun 2005, sekarang ada waralaba yang berkembang. Tentu saja, ada acara spin-off tv, termasuk seri FX dengan nama yang sama dan Wellington Paranormal, tetapi ada harapan bahwa Waititi dan Clement akan kembali dengan sekuel film juga.

4. Hunt For The Wilderpeople (2016)

Hunt For The Wilderpeople (2016) taika waititi tv series

Pada tahun 2016, Taika Waititi mengadaptasi buku Wild Pork and Watercress oleh Barry Crump menjadi film terlaris dalam sejarah film Selandia Baru, Hunt for the Wilderpeople.

Ini menyatukan Sam Neill dari Jurassic Park dan Julian Dennison, sebelum ia dikenal sebagai Russell di Deadpool 2, sebagai keluarga angkat yang terpaksa melarikan diri dari penegakan hukum ke alam liar Selandia Baru.

Sebagai sutradara, Waititi mampu menghubungkan pasangan yang tidak biasa ini untuk menciptakan kisah yang menawan, diakui secara global dan menawan karena eksentrisitasnya.

Bahkan, Hunt for the Wilderpeople mendapatkan banyak pujian di Penghargaan Film dan TV Selandia Baru 2017, termasuk Film Terbaik, Sutradara Terbaik, Aktor Terbaik untuk Dennison, dan Aktor Pendukung Terbaik untuk Neill.

5. Thor: Ragnarok (2017)

Thor: Ragnarok (2017) taika waititi film

Taika Waititi melakukan hal yang tak terduga ketika dia bergabung dengan Marvel Cinematic Universe lewat Thor: Ragnarok, yang ternyata menjadi keputusan yang sangat penting.

Thor memiliki kehidupan yang malang dan goyah sebagai karakter di MCU dari tanggapan yang kurang bersemangat, bahkan dari Chris Hemsworth sendiri, hingga film dan alur cerita sebelumnya.

Namun, Waititi mampu merevitalisasi karakter tersebut menjadi Dewa Petir sejati, membuka kecerdasan dan karisma yang selama ini kurang.

Tentu saja, ini bukan satu-satunya perannya dalam film – ini juga memperkenalkan massa pada revolusioner Kronan favorit mereka yang baru, Korg.

Taika Waititi akan kembali sebagai sutradara dan pemain di Thor: Love and Thunder yang akan datang, yang akan dirilis pada 8 Juli.

6. Jojo Rabbit (2019)

Jojo Rabbit (2019) taika waititi hitler

Film lain yang meluncurkan Taika Waititi ke pujian populer dan kritis adalah Jojo Rabbit pada 2019.

Dia tidak hanya menulis dan menyutradarai drama komedi, tetapi dia juga muncul sebagai teman imajiner karakter tituler, yang bergaya Hitler.

Dia mendapatkan Academy Award pertamanya – Skenario Adaptasi Terbaik – untuk Jojo Rabbit, dan juga dinominasikan untuk Film Terbaik.

Film anti-kebencian itu pedih dan mempolarisasi – sebuah komedi yang menghibur sekaligus membuat penontonnya merasa tidak nyaman.

Banyak kritikus telah mencatat bahwa memanusiakan momen gelap dalam sejarah ini penting untuk memahaminya sepenuhnya.

7. Flight Of The Conchords (2018)

Flight Of The Conchords (2018) taika waititi

Sebelum What We Do in the Shadows, Taika Waititi bergabung dengan Jermaine Clement sebagai penulis dan sutradara untuk beberapa episode acara HBO-nya Flight of the Conchords.

Komedi nominasi Emmy-Award mengikuti duo komedi musikal Selandia Baru dengan nama yang sama, dibintangi oleh Clement dan Bret McKenzie, Rhy Darby – sesama kolaborator yang sering bekerja sama dengan Waititi – Kristen Schaal, dan Arj Barker.

Banyak aktor dan komedian terkemuka lainnya memiliki peran berulang atau tamu dalam Flight of the Conchords, termasuk Kristen Wiig, Aziz Ansari, Patton Oswalt, dan Will Forte.

Waititi sendiri bahkan menjadi cameo dalam peran uncredited dalam salah satu episode yang ia sutradarai.

8. The Mandalorian (2019)

mandalorian taika waititi

Marvel bukan satu-satunya franchise besar yang mendapat kontribusi penting dari Taika Waititi – ia juga bergabung dengan Star Wars untuk The Mandalorian di musim pertama.

Dia menyuarakan droid pembunuh IG-11 – melanjutkan tren komedian yang menyuarakan droid – di mana dia dinominasikan untuk Penghargaan Emmy untuk Performa Pengisi Suara Karakter yang Luar Biasa.

Waititi, selanjutnya, mengarahkan final musim pertama, “Chapter 8: Redemption,” dan meskipun IG-11 tidak bertahan, Waititi tentu saja membuat dampak yang bertahan lama.

Dia membantu memantapkan The Mandalorian sebagai masa depan franchise Star Wars, dan sekarang para penggemar menantikan film yang diusulkan yang akan dia sutradarai.

9. Reservation Dogs (2021)

Reservation Dogs (2021) taika waititi tv series

Sebagai seorang penulis, Taika Waititi telah meminjamkan pikiran kreatifnya ke berbagai acara tv termasuk FX di Hulu Reservation Dogs, yang ia buat bersama dengan Sterlin Harjo.

Musim pertama serial ini ditayangkan perdana pada Musim Gugur 2021, dan dengan cepat diperbarui untuk musim kedua. Ini mengikuti empat remaja Pribumi yang membuat rencana untuk pindah ke California setahun setelah salah satu teman mereka meninggal.

Reservation Dogs menjadi sukses dalam semalam, dinobatkan sebagai salah satu acara TV terbaik tahun 2021 oleh berbagai publikasi dan majalah.

Ini populer tidak hanya karena penggambaran cerita-cerita Pribumi – yang sangat kurang dalam film, TV, dan budaya pop – tetapi juga untuk menangkap rasa kegelisahan dan kegelisahan yang berhubungan.

10. Our Flag Means Death (2022)

Our Flag Means Death (2022) taika waititi tv series

Waititi telah membuat nama untuk dirinya sendiri baik di depan kamera dan di belakangnya, atau dalam beberapa kasus, keduanya pada saat yang sama, seperti dalam komedi periode HBO Max Our Flag Means Death.

Dalam acara baru ini, ia berperan sebagai bajak laut legendaris, Blackbeard – ia juga bertindak sebagai produser eksekutif dan menyutradarai episode pilot.

Our Flag Means Death menampilkan interpretasi unik Blackbeard melalui persahabatannya yang tidak biasa dengan Kapten Stede Bonnet, diperankan oleh sesama Kiwi, Rhys Darby.

Tinggalkan komentar