Urutan Nonton Film Terminator

Keberhasilan Terminator menunjukkan potensi ide di tangan kreatif. Dengan lima sekuel utama, beberapa video game, dan serial TV di belakangnya, Terminator terus datang kembali.

Dua judul pertama James Cameron, yang dirilis terpisah tujuh tahun, menggabungkan efek khusus dan teknik sinematik dari generasi ke generasi untuk menciptakan semesta yang membumi dan mendebarkan di mana tipuan menjadi mengerikan.

Subversi cerita dan arketipe karakter di T2: Judgment Day masih bersinar sebagai contoh utama sekuel yang lebih kuat dari pendahulunya. Keluarnya Cameron dari waralaba membuatnya berjuang untuk melarikan diri dari bayangannya, dan entri ketiga dalam waralaba tidak akan tiba selama 12 tahun lagi.

Entri masa depan dalam kisah perjalanan waktu mengabaikan atau membayangkan kembali peristiwa dari entri lain dalam seri, menciptakan saga aksi yang berbelit-belit. Berikut rincian film saat dirilis dan dalam urutan cerita kanonik.

Film Terminator dalam Urutan Rilis

1. Terminator (1984)

Terminator (1984) Arnold Schwarzenegger

Ini adalah entri yang melahirkan waralaba, dan meluncurkan karir James Cameron sebagai sutradara muda yang harus ditonton. Itu memberi kita baris dialog sinema klasik seperti, “come with me if you want to live,” dan, “’ll be back.”

Inilah The Terminator. Cameron berpasangan dengan penulis dan produser Gale Anne Hurd (Aliens, The Walking Dead) serta Michael Biehn (Aliens) menggambarkan dunia suram yang dikuasai oleh AI yang menindas yang menggunakan pasukan robot dan cyborg untuk menghancurkan umat manusia di bawah kekuatannya.

Efek khusus film yang mutakhir dan suasana sci-fi yang tegang membuat film ini masuk dalam kategori tersendiri. The Terminator mengatur nada untuk aksi tahun 80-an dengan karakter sedikit bicara, dual wielding, lelaki berotot dengan jaket kulit dalam sosok Arnold Schwarzenegger.

Terminator dimainkan oleh aktor yang sedang berkembang, Schwarzenegger, yang mengambil peran sebagai robot pembunuh. Fisiknya ditambah dengan sikap dinginnya dibuat untuk penjahat yang mengancam dan memukau.

2. Terminator 2: Judgement Day (1991)

Terminator 2: Judgement Day (1991)

Tujuh tahun kemudian James Cameron kembali untuk menulis dan mengarahkan sekuel karya agungnya tahun 80-an, Terminator 2: Judgment Day.

Cameron memanfaatkan proyeksi, miniatur, perspektif paksa, dan lainnya untuk membuat film klasik dengan estetika yang bertahan dari kemajuan perkembangan efek visual.

Sekuel ini berkembang pada kecakapan teknis revolusioner dari pendahulunya dalam segala hal dan menetapkan standar film aksi tahun 90-an sampai The Matrix mengubah permainan bertahun-tahun kemudian.

Linda Hamilton dan Arnold Schwarzenegger kembali ke cerita ini yang membalikkan formula aslinya. Dalam banyak hal, ini adalah upaya pertama yang berhasil untuk me-reboot franchise The Terminator.

Linda Hamilton bukan lagi gadis dalam kesusahan yang membutuhkan penyelamat masa depan, dan Arnold bukan lagi mesin pembunuh tanpa pikiran yang bertekad menghancurkannya.

Dia adalah cyborg yang dikirim untuk menyelamatkan anak laki-laki yang keberadaannya model T-800 sebelumnya gagal untuk memastikan tidak pernah terjadi. CGI mutakhir yang dipelopori di The Abyss menghidupkan logam cair T-1000 (Robert Patrick) sebagai pemburu robot pengubah bentuk John Connor (Edward Furlong).

3. Terminator 3: Rise of the Machine (2003)

Terminator 3: Rise of the Machine (2003)

Setelah 12 tahun, franchise Terminator kembali ke bioskop dengan Terminator 3: Rise of the Machines.

Film ini adalah akhir yang sederhana dari Sarah Connor (Linda Hamilton) dan merupakan yang pertama dari waralaba yang tidak tersentuh oleh James Cameron atau direktur fotografi Adam Greenberg (Ghost).

Menampilkan Arnold vs TX (Kristanna Loken), dan dikemas penuh dengan CGI dan ledakan, film ini adalah entri modern yang lucu dalam seri The Terminator yang mengatur perang lama melawan mesin.

4. Terminator Salvation (2009)

Terminator Salvation (2009)

Sebuah skrip yang penuh dengan penghormatan Terminator dan presentasi yang tajam menyambut pemirsa untuk berperang melawan mesin yang dinubuatkan Kyle Reese (Anton Yelchin) dalam The Terminator.

McG (We Are Marshall, Charlie’s Angels: Full Throttle) mengarahkan judul penuh aksi yang membawa franchise The Terminator ke post-apocalypse gaya Mad Max.

Ini CGI berat dan fitur teknologi yang telah menjadi lazim di Hollywood blockbuster modern. Ditulis oleh duo yang sama yang menulis T3, John Brancato dan Michael Ferris, Terminator Salvation memperluas dunia setelah munculnya mesin.

Ini adalah kisah tentang perbedaan antara manusia dan mesin yang dibintangi oleh Christian Bale sebagai John Connor yang keras dalam pencarian dari target utama Skynet berikutnya, Kyle Reese.

5. Terminator Genisys (2015)

Terminator Genisys (2015)

Terminator Genisys adalah upaya ambisius untuk me-reboot waralaba melalui perjalanan waktu dan subversi. Ini mencoba untuk memparalelkan The Terminator untuk menggunakan pengetahuan dan harapan penonton untuk melawan mereka.

Garis waktu yang ditetapkan melalui seri sejauh ini terganggu ketika T-800 (Schwarzenegger) dikirim kembali ke tahun 1973 untuk membantu Sarah Connor (Emilia Clark) mempersiapkan T-1000 yang akan datang pada tahun 1984.

Bersama-sama, Sarah Connor, Kyle Reese (Jai Courtney), dan T-800 harus melawan intrik masa depan yang berubah. Ditembak untuk rekreasi pengambilan gambar dari The Terminator, beberapa T-800, dan nama-nama yang dikenal—dengan wajah berbeda—membuat ini lebih menjadi surat cinta bagi penggemar The Terminator daripada titik masuk dalam franchise untuk penonton baru.

Namun, ini adalah sekuel ambisius yang tidak takut untuk merangkul kisah sci-fi melodramatis The Terminator yang diperkenalkan 31 tahun sebelumnya. Karena performanya yang lumayan, Terminator Genisys tidak menerima sekuel resmi.

6. Terminator: Dark Fate (2019)

Terminator: Dark Fate (2019)

Film pertama sejak T2 yang menampilkan Cameron sebagai penulis dan produser, Terminator: Dark Fate mengabaikan kesinambungan tiga film sebelumnya.

Tim Miller (Deadpool) menghadirkan film aksi tanpa henti yang penuh hati dan karakter dalam sekuel langsung Terminator 2: Judgment Day ini. Hamilton kembali ke peran ikoniknya sebagai Sarah Connor yang pendendam—seorang Terminator dari para Terminator.

Dia membantu seorang prajurit yang ditingkatkan dari masa depan, Grace (Mackenzie Davis), dalam memastikan kelangsungan hidup Dani Ramos (Natalia Reyes) yang diburu oleh rev. 9 model Terminator (Gabriel Luna) dari masa depan.

Masa depan ini, asing bagi tetapi ditempa oleh Sarah, melihat kebangkitan Skynet dalam bentuk Legiun beberapa tahun lebih lambat dari prediksi masa depan kiamat pada tahun 1984.

Karena kinerja box office biasa-biasa saja membuat masa depan waralaba terbungkus dalam kotak misteri daripada dalam gelar resmi.

Urutan Kronologis Terminator

Mainline

Urutan kronologis film ini menceritakan kisah John Connor dan perjuangan seumur hidupnya melawan mesin.

  • The Terminator
  • Terminator 2: Judgement Day
  • Terminator 3: Rise of the Machines
  • Terminator Salvation
  • Terminator Genisys

Kronologi versi James Cameron

Ketiga film ini menceritakan kisah Sarah Connor dan misinya untuk menyelamatkan putranya, dan planet ini, dari kiamat AI dengan cara apa pun yang diperlukan.

  • The Terminator
  • Terminator 2: Judgement Day
  • Terminator: Dark Fate

Kronologi dari Masa Depan

Urutan menonton alternatif untuk memperkenalkan penonton ke masa depan Kyle Reese lolos untuk memperingatkan Sarah Connor tentang perang yang akan datang.

  • Terminator Salvation
  • The Terminator
  • Terminator 2: Judgement Day
  • Terminator 3: Rise of the Machines
  • Terminator Genisys

Dengan tidak adanya tindak lanjut langsung dari Terminator Genisys atau Terminator: Dark Fate dalam pengembangan, penggemar harus beralih ke sekuel lama dan The Sarah Connor Chronicles untuk perbaikan terminator mereka.

Tinggalkan komentar