15 Film Tom Cruise Terbaik, Si Awet Ganteng di Hollywood!

Tidak ada aktor yang menguasai Hollywood dan penonton global seperti Tom Cruise.

Pria itu adalah jagoan laga rupawan yang melakukan aksinya sendiri, bertarung dalam pertempurannya sendiri, dan bahkan menerbangkan pesawatnya sendiri, jadi tidak heran jika pria berusia 59 tahun itu terus memikat kita bahkan setelah empat dekade di Hollywood!

Tom Cruise adalah aktor multitalenta dan menghibur yang telah dinominasikan tiga kali untuk Academy Award, memenangkan 3 Golden Globe Awards dan makin menua makin menggoda.

Saat Top Gun: Maverick tayang di bioskop pada Mei 2022, mari kita mengenang beberapa film Tom Cruise favorit yang perlu kamu tonton, atau tonton ulang, untuk memahami mengapa kita, dan Hollywood, akan selalu mencintainya.

1. Top Gun (1986)

Top Gun (1986) tom cruise film

Top Gun bukan film pertama Tom Cruise, juga bukan yang terbaik, tapi itu adalah hit besar pertama dalam karirnya, menyegel reputasinya sebagai bintang level A.

Di bawah arahan Tony Scott, Cruise memerankan Lt Pete “Maverick” Mitchell, seorang siswa di sekolah senjata elit Angkatan Laut Amerika Serikat bernama Top Gun. Sabar dan berani, pilot muda impulsif bersaing dengan yang terbaik dari siswa terbaik, termasuk Iceman (Val Kilmer) yang sangat kompetitif.

Top Gun adalah adrenalin yang dapat dirasakan pemirsa saat mereka menonton Maverick melakukan aksi berbahaya di udara di langit. Tom Cruise adalah jagoan aksi dan pemeran utama romantis dalam film dan dia berhasil membawakan kedua peran itu.

Film ini bukan film terbaik, tetapi memiliki daya tarik box office yang besar dan masih menjadi salah satu yang dibicarakan dengan suka hari ini, terutama dengan sekuel yang hadir.

2. The Color of Money (1986)

The Color of Money (1986) tom cruise

The Color of Money adalah film drama olahraga yang dibuat dari skenario oleh Richard Price, berdasarkan novel 1984 dengan judul sama oleh Walter Tevis.

Disutradarai oleh Martin Scorsese dari Taxi Driver (1976) dan After Hours (1985), The Color of Money juga merupakan reboot halus dari The Hustler.

Dalam film ini, Tom Cruise memerankan Vincent, pemain biliar menjanjikan yang tertarik pada seorang penipu biliar bernama Edward “Fast Eddie” Felson (Paul Newman).

Eddie menawarkan untuk mengajari Vincent cara menjadi penipu dan mengajaknya tur keliling pedesaan untuk bekerja di ruang biliar. Namun, kecenderungan Vincent untuk memamerkan bakatnya menyebabkan mereka kehilangan uang dan menciptakan lebih banyak ketegangan di antara keduanya.

Plotnya hampir identik dengan The Hustler, dan bergulat dengan tema yang sama tentang kekosongan budaya perjudian tetapi nada dan gayanya sangat berbeda. Salah satu alasan utama perubahan energi adalah karena pemeran dan karakter.

Datang langsung dari kesuksesan Risky Business, The Color of Money menampilkan Tom Cruise dengan paling karismatik.

3. Rain Man (1988)

Rain Man (1988) tom cruise dustin hoffman

Charles Sanford “Charlie” Babbit adalah dealer mobil berbasis di Los Angeles yang egois yang berperang dengan hidupnya sendiri. Charlier kemudian mengetahui bahwa ayahnya yang terasing meninggal dan telah meninggalkan warisan besar untuk dibagikan kepada seseorang.

Charlie tampak sangat marah dengan ini dan memutuskan untuk menyelidiki masalah ini. Sepertinya “seseorang” itu adalah Raymond, saudara laki-laki Charlie yang tidak dikenal, seorang sarjana autis yang tinggal di dunianya sendiri, tinggal di Walbrook Institute.

Charlie kemudian menculik Raymond dan memutuskan untuk membawanya pada perjalanan seumur hidup ke pantai barat sebagai ancaman untuk mendapatkan warisan.

Disutradarai oleh Barry Levinson, Rain Man adalah film yang benar-benar mengharukan, emosional, lucu dan tak terlupakan. Dustin Hoffman sebagai Raymond mungkin mencuri perhatian, tetapi Tom Cruise sebagai Charlie juga menonjol.

Film yang menyentak ini adalah salah satu tanda paling awal bahwa Tom Cruise adalah bintang film, dan penampilannya sebagai pria yang suka memuji namun penuh perhatian menambah peluncuran karirnya menuju ketenaran.

4. Born on the Fourth of July (1989)

Born on the Fourth of July (1989) tom cruise

Born on the Fourth of July adalah biografi Ron Kovic, seorang remaja yang bergabung dengan Korps Marinir Amerika Serikat setelah ia menghadiri parade Hari Kemerdekaan bersama keluarga dan sahabatnya pada hari ulang tahunnya, pada 4Juli.

Lumpuh dalam perang Vietnam, ia menjadi aktivis politik anti-perang dan pro-hak asasi manusia setelah merasa dikhianati oleh negara yang ia perjuangkan.

Tom Cruise memainkan protagonis Kovic dalam kisah nyata ini dan penampilannya sebagai Kovic yang sakit hati tetapi tangguh sangat mencengangkan dan merupakan bukti lebih lanjut dari jangkauannya yang luar biasa sebagai seorang aktor.

Tom Cruise menerima nominasi Academy Award untuk penampilannya dan meskipun dia tidak mendapatkan Oscar, Ron Kovic yang asli memberi aktor bintang perunggunya.

5. A Few Good Men (1992)

A Few Good Men (1992) tom cruise

Drama hukum adalah hal yang besar di tahun 90-an dan A Few Good Men dari Rob Reiner bisa menjadi salah satu dari yang terbaik jika bukan karena pemeran brilian yang mencakup Kevin Bacon, Kevin Pollak, J. T. Walsh, Cuba Gooding Jr., dan Kiefer Sutherland.

Tom Cruise berperan sebagai Lt. Daniel Kaffee, seorang pengacara Angkatan Laut yang membela dua Marinir AS yang didakwa membunuh sesama Marinir di Pangkalan Angkatan Laut Teluk Guantanamo di Kuba.

Sementara Kaffee sering menggunakan pesonanya untuk menawar jalan menuju solusi tercepat dan termudah, kasus ini berbeda dengan rekan pengacaranya, Lt Cdr. JoAnne Galloway (Demi Moore), meyakinkannya bahwa terdakwamarinir kemungkinan besar menjalankan perintah dari seorang komandan.

Kaffee mengambil risiko dengan memanggil Kolonel Nathan R. Jessep (Jack Nicholson) untuk berdiri dalam upaya mengungkap konspirasi tersebut.

Adegan ruang sidang terakhir, ketika Cruise dan Nicholson melawan satu sama lain sangat menggetarkan dan Cruise menahan dirinya (baik sebagai karakternya dan sebagai aktor) melawan Nicholson yang sangat agresif.

6. Interview With the Vampire (1994)

Interview With the Vampire (1994) tom cruise brad pitt

Terkadang mengadaptasi buku ke layar lebar adalah kerja keras. Terutama ketika penulis berencana untuk berada di sana setiap langkah untuk memastikan karya mereka mendapatkan penggambaran yang akurat.

Penulis bestseller Anne Rice menulis skenario untuk novelnya tahun 1976 Interview with the Vampire untuk adaptasi Neil Jordan ini, dan dia tahu persis siapa yang dia inginkan untuk bermain Lestat, dan awalnya itu bukan Tom Cruise.

Interview with the Vampire mengikuti kehidupan vampir Louis (Brad Pitt). Dia memberi tahu seorang pewawancara (Christian Slater) bahwa dia diubah menjadi vampir oleh Lestat (Tom Cruise).

Ketika Louis melakukan transisi, dia merasa kosong dan memiliki beberapa emosi manusia yang tersisa, yang dibenci Lestat.

Untuk membuat Louis tinggal bersamanya, Lestat mengubah seorang gadis kecil bernama Claudia (Kirsten Dunst), tetapi dia akhirnya membunuh Lestat (beberapa kali), jadi dia dan Louis bisa bebas darinya.

Tapi itu tidak berakhir dengan baik untuk vampire amatir atau pewawancara, yang kemudian ditangkap oleh Lestat yang membusuk.

7. Jerry Maguire (1996)

Jerry Maguire (1996) tom cruise

Tom Cruise adalah seorang pemacu jantung, tetapi hanya sedikit yang akan menganggap Cruise sebagai pemeran utama dalam film roman, karena itu bukan genre yang dilihat Cruise, atau para penggemarnya. Kecuali jika itu adalah roman unik seperti Jerry Maguire, disutradarai oleh Cameron Crowe.

Cruise memainkan karakter tituler Jerry, yang merupakan agen olahraga yang sukses. Jerry memiliki semuanya: klien terbesar, rasa hormat, tunangan yang cantik. Sampai suatu malam, dia mempertanyakan tujuannya.

Dalam upaya untuk menguji filosofi barunya, Jerry menjadi agen independen, menjalin hubungan nyata dengan kliennya dan orang-orang di sekitarnya, dan menemukan dirinya sendiri.

Cruise lucu dalam film manis yang instropektif ini saat ia mulai jatuh cinta dengan sekretarisnya Dorothy (Renee Zelwegger).

8. Eyes Wide Shut (1999)

Eyes Wide Shut (1999) tom cruise nicole kidman

Tahun 1999, Tom Cruise adalah bintang aksi tetapi juga menampilkan film yang lebih humanistik.

Jadi itu berita besar ketika Cruise dan istrinya saat itu Nicole Kidman menandatangani kontrak untuk membintangi Eyes Wide Shut yang misterius karya Stanley Kubrick.

Sedikit yang Cruise (atau mungkin, siapa pun) tahu bahwa film ini akan memakan waktu hampir satu setengah tahun untuk syuting, menjadi film terakhir Kubrick dan gosipnya membantu mengarah pada perceraian pernikahannya dengan Kidman.

Tapi lihat seberapa banyak Eyes Wide Shut telah tumbuh dalam rasa hormat sejak keluar: Penggambaran Cruise tentang Dr. William Hartford aneh namun memberi, ditambatkan oleh kekuatan bintangnya yang murni.

Sifat tabah dari peran tersebut juga memungkinkan Kidman untuk terjun ke dalam penampilan yang seksi dan esoteris, melepaskan tambatannya di layar dan suami aslinya dengan pengakuan keinginan yang mengguncangnya secara permanen dari kepuasan pernikahannya.

Tanpa kehadiran Cruise yang mantap namun penasaran, Kidman tidak bisa dibiarkan menjadi kehadirannya di layar. Bisakah orang lain selain Tom Cruise menambahkan kekuatan bintang dan kemampuan akting yang ditunjukkan di Eyes Wide Shut?

9. Magnolia (1999)

Magnolia (1999) tom cruise film

Penggemar Oscar memiliki sejarah panjang menyimpan dendam ketika Tom Cruise tidak memenangkan Aktor Pendukung Terbaik pada tahun 2000 dari penampilannya yang luar biasa sebagai Frank “T.J.” Mackey di Magnolia karya Paul Thomas Anderson adalah masalah besar.

Ini adalah penampilan luar biasa yang berkaitan dengan kemampuan Cruise untuk menangkap penonton dengan penampilan dan fisiknya sebagai Mackey yang sangat trauma dan misoginis.

Namun trauma memilukan yang mendorong karakter ini bahkan tidak muncul ke permukaan sampai sekitar pertengahan film, ketika masa lalu Cruise yang menyedihkan dibawakan oleh seorang reporter dalam persona wanita arogan Mackey.

Pada titik ini penonton menertawakan, merasa ngeri, dan cukup terkejut oleh, pergantian bombastis oleh Cruise. Tapi kemudian dia menendangnya ke atas dengan kehancuran layar besar sepanjang masa saat dia menghadapi ayah yang menimbulkan begitu banyak rasa sakit padanya, yang menempa fasad omong kosong manusia yang sekarang dia huni.

Tak lama setelah film ini Cruise berhenti melakukan peran dramatis. Meskipun mungkin ada banyak sekali alasan mengapa, salah satunya adalah karena dia tidak mendapatkan rasa hormat yang pantas dia dapatkan. Contohnya, perannya yang luar biasa di Magnolia ini.

9. Vanilla Sky (2001)

Vanilla Sky (2001) tom cruise

Tom Cruise memerankan David Aames seorang Amerika berusia 33 tahun, pewaris rumah magazine mendiang ayahnya dan menjalani gaya hidup flamboyan.

Dengan dua minat cintanya, antara Julianna (Cameron Diaz) dan Sophia (Penelope Cruz), tiba-tiba hidupnya berubah drastis ketika wajahnya rusak dalam kecelakaan mobil yang mengerikan.

Dengan narasinya yang nonlinier, film ini tiba-tiba mengubah genre dari romansa menjadi thriller psikologis yang terus bergema.

Film ini benar-benar mengacaukan otak kita dan dibiarkan terbuka untuk interpretasi penonton. Vanilla Sky sangat memprovokasi pemikiran sehingga membuat saya terobsesi selama beberapa jam dan saya mencari interpretasi yang berbeda.

Vanilla Sky menampilkan konsep kekuatan pikiran bawah sadar yang kadang-kadang digunakan untuk melarikan diri dari kenyataan, tetapi apa yang terjadi ketika kita terjebak di dalamnya sedemikian rupa sehingga garis di antara keduanya menjadi kabur secara permanen dan semuanya hanya mimpi yang terlalu jelas?

10. Minority Report (2002)

Minority Report (2002) tom cruise

Inilah yang terjadi ketika menempatkan sutradara terbesar di Hollywood di ruangan yang sama dengan aktor terbesar di Tinseltown.

Pada tahun 2054 M, kejahatan telah hampir dihilangkan dari Washington D.C, berkat pasukan penegak hukum elit Precrime yang menggunakan tiga manusia berbakat dengan kekuatan khusus untuk melihat ke masa depan dan memprediksi kejahatan sebelumnya.

Karakter Cruise, John Anderton, adalah orang yang percaya pada sistem sampai diprediksi bahwa Anderton akan melakukan pembunuhan sendiri dalam 36 jam ke depan.

Parahnya, Anderton bahkan tidak mengenal korbannya. Dengan harapan untuk membuktikan dirinya tidak bersalah, Anderton mulai mencari ‘minority report’.

Film ini adalah salah satu terobosan Cruise ke wilayah fiksi ilmiah dan memberinya kesempatan untuk memainkan pahlawan dan bintang aksi lagi saat kita melihatnya terlibat dalam semua jenis adegan kejar-kejaran, dikombinasikan dengan sang auteur, Steven Spielberg.

11. The Last Samurai (2003)

The Last Samurai (2003) tom cruise

The Last Samurai adalah klasik modern yang harus kamu tonton, dengan kisah anti-hero yang berubah menjadi pahlawan yang memesona dalam latar periode sejarah Jepang yang indah dan tragis selama restorasi Meiji, masa di mana negara itu berada di persimpangan jalan antara cara lama dan yang baru.

Ini membawa kita pada perjalanan batin melalui kehidupan Samurai dari sudut pandang orang Barat, disertai dengan salah satu soundtrack film paling ikonik dan menyentuh hati dalam dekade terakhir.

Meskipun plotnya tetap sederhana, konsep pengorbanan, tugas, kehormatan, komitmen, dan rasa memiliki tidak ada artinya, dan ini adalah aspek yang paling berkesan dan emosional dari film ini, yang sangat ditingkatkan oleh karya fenomenal dari komposer master Hans Zimmer.

Karakter utama Nathan Algren (Tom Cruise) dan jenderal Katsumoto (Ken Watanabe) ditampilkan dengan luar biasa dan chemistry ambivalen dan kepercayaan yang berkembang di antara mereka menawarkan perspektif luar yang hebat ke dalam budaya tradisional Jepang dan Bushido, kode Samurai.

Karakter pendukung semuanya hebat, terutama Shin Koyamada (Nobutada) dan Hiroyuki Sanada (Ujio).

Secara keseluruhan, bagi siapa pun yang tertarik dengan sejarah, budaya Jepang, epik prajurit, dan kisah pertumbuhan pribadi, The Last Samurai harus ditonton.

12. Collateral (2004)

Collateral (2004) tom cruise film

Film aksi neo-noir ini, disutradarai dan diproduksi oleh Michael Mann, mengikuti Max, seorang sopir taksi Los Angeles dan pelanggannya Vincent.

Ketika ditawari ongkos tinggi untuk mengemudi ke beberapa lokasi, Max setuju tetapi segera menemukan dirinya disandera oleh Vincent yang ternyata adalah pembunuh bayaran dengan kontrak pembunuhan.

Ketika Max mengetahui identitas salah satu korban di daftar sasaran Vincent, Max mencoba dengan licik di setiap kesempatan untuk mengambil kembali kendali hidupnya dari Vincent.

Yang membuat film ini menonjol adalah Tom Cruise berperan sebagai Vincent, si pembunuh, dan Jamie Foxx berperan sebagai Max. Sementara kedua aktor terpuji, ini adalah salah satu waktu yang jarang pemirsa melihat Cruise sebagai penjahat.

Film ini semakin membuktikan betapa multitalentanya Cruise sebagai seorang aktor. Dia bukan hanya orang baik atau pahlawan, dia juga bisa berperan sebagai pembunuh.

14. Edge of Tomorrow (2014)

Edge of Tomorrow (2014) tom cruise film hollywood

Edge of Tomorrow adalah film aksi fiksi ilmiah yang diadaptasi dari novel Jepang tahun 2004 berjudul All You Need Is Kill karya Hiroshi Sakurazaka. Film ini mengambil tempat di masa depan di mana sebagian besar Eropa ditempati oleh ras alien.

Tom Cruise memerankan Mayor William Cage, seorang petugas hubungan masyarakat pengecut dengan pengalaman tempur terbatas yang dipaksa oleh atasannya untuk bergabung dalam operasi pendaratan melawan alien.

Ia mendapati dirinya mengalami putaran waktu di mana dia menjalani pertempuran brutal yang sama berulang-ulang, berjuang dan mati lagi dan lagi.

Saat ia menjalani hidup baru setiap hari, Cage menjadi mampu menghadapi musuh dengan keterampilan yang meningkat, bersama prajurit Pasukan Khusus Rita Vrataski (Emily Blunt).

Saat Cage dan Vrataski bertarung melawan alien, setiap pertemuan berulang membuat mereka selangkah lebih dekat untuk mengalahkan musuh.

Elemen Groundhog Day yang digunakan di sini bukanlah hal baru, tetapi sutradara Doug Liman, bersama dengan Cruise dan Blunt, menghadirkan petualangan aksi sci-fi yang luar biasa yang layak untuk ditonton.

15. Trilogi Mission Impossible (2011–2018)

Trilogi Mission Impossible (2011–2018) tom cruise

Tidak mungkin daftar ini ada tanpa film Mission: Impossible di dalamnya, salah satu produk spy fiction modern yang menarik.

Meskipun ada banyak film Mission: Impossible untuk dipilih, yang terbaik adalah film terakhir yang bekerja paling baik sebagai trilogi – Ghost Protocol (2011), Rogue Nation (2015) dan Fallout (2018).

Sebagai Ethan Hunt, Tom Cruise telah menyelamatkan dunia lagi, dan dia telah melakukannya saat menangani adegan berbahaya tanpa bantuan pemeran pengganti.

Waralaba film aksi mata-mata telah menerima sambutan positif dari para kritikus dan penonton dan merupakan yang ke-16 tertinggi-gserial film terlaris sepanjang masa dengan pendapatan kotor di seluruh dunia lebih dari US$3,5 miliar hingga saat ini. Itu juga disebut sebagai salah satu waralaba aksi terbaik hingga saat ini.

Tentunya, kesuksesan franchise ini membuat Cruise berterima kasih sebagai aktor utama dan produser. Tapi oke, sutradara Brad Bird dan Christopher McQuarrie juga punya andil.


Top Gun: Maverick (2022)

Top Gun: Maverick (2022) tom cruise film

Setiap anak tahun 80-an akan akrab dengan Top Gun tahun 1986. Dipenuhi dengan musik ikonik, dialog, aktor dan aksi, film penerbang Angkatan Laut utama bertanggung jawab untuk menyegel reputasi Tom Cruise sebagai bintang, dan tetap menjadi salah satu film paling ikonik dari era itu yang tidak pernah menerima sekuel. Sampai sekarang.

Dalam Top Gun: Maverick karya sutradara Joseph Kosinski, Cruise kembali ke peran Pete “Maverick” Mitchell, tetapi bukan sebagai siswa yang sombong, melainkan sebagai mentor bagi siswa baru di Top Gun.

Ulasan awal dari para kritikus film menunjukkan bahwa Top Gun: Maverick bahkan mungkin lebih baik daripada Top Gun aslinya.

Menawarkan penutupan untuk salah satu karakter yang paling dicintai di Hollywood, kembalinya dan kinerja Tom Cruise menyentuh semua emosi yang tepat dan membawa nostalgia, sehingga kita tidak bisa memikirkan sekuel lain dengan cerita sekuat ini.

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1773

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *