Apa Itu WebP?

Format file yang kamu gunakan di situs web atau blog kamu memiliki dampak besar pada kecepatan, kualitas, dan kinerjanya. Mencari tahu jenis gambar mana yang akan digunakan memerlukan sedikit riset.

WebP adalah format file gambar generasi berikutnya yang relatif baru yang dibuat oleh Google. Memahami apa itu dan bagaimana menggunakannya di situs WordPress kamu dapat membantu meningkatkan User Experience (UX) dan secara keseluruhan mengurangi waktu pemuatan.

Dalam artikel ini, saya akan memperkenalkan kamu dengan WebP, menjelaskan sejarahnya, dan mendiskusikan mengapa itu penting. Saya juga akan memberikan beberapa tips bermanfaat untuk menggunakannya di situs WordPress kamu. Mari kita mulai!

Mengenal Format Gambar WebP

Optimalisasi gambar adalah aspek penting dari kecepatan dan kinerja situs web.

Salah satu cara terbaik dan paling efektif untuk mengoptimalkan gambar adalah dengan mengurangi ukuran file melalui kompresi. Semakin ringan file kamu, semakin mudah bagi server untuk memuat situs kamu, yang pada akhirnya menghasilkan kecepatan yang lebih cepat.

Ada dua jenis utama kompresi gambar: lossy dan lossless.

Kompresi lossy adalah ketika ukuran file dikurangi dengan menghapus beberapa data gambar, sehingga mengurangi kualitas dalam prosesnya. Sedangkan dengan kompresi lossless, data hanya direkonstruksi, mempertahankan kualitas lebih banyak.

WebP adalah format file gambar modern yang dikembangkan oleh Google pada tahun 2010 yang menggunakan kompresi lossy dan lossless tadi.

Tujuannya adalah untuk menyediakan gambar yang lebih kecil dan lebih cepat untuk situs web, sehingga menghasilkan kinerja yang unggul.

Faktanya, menurut Google, gambar lossless WebP 26 persen lebih kecil dari PNG, dan gambar lossy 34 persen lebih kecil dari JPEG.

Mengapa WebP Penting?

laptop japan girl webp

Seperti yang telah disebutkan, gambar memainkan peran penting dalam kinerja situs web kamu. Ukuran filenya memengaruhi kecepatannya, dan pada gilirannya UX. Oleh karena itu, penting untuk memastikan bahwa kamu memilih format file gambar terbaik.

WebP adalah format gambar raster yang dibuat khusus untuk gambar online. Singkatnya, penting untuk diketahui karena ini memungkinkan kamu untuk menampilkan gambar berkualitas tinggi menggunakan ukuran file yang lebih kecil daripada yang mungkin dapat kamu capai dengan menggunakan format yang berbeda.

Berkat metode pengkodean prediktif, gambar WebP dapat mengkodekan gambar berdasarkan nilai pikselnya. Pada dasarnya, itu hanya mencakup apa yang diperlukan tanpa merusak tampilan foto. Efeknya, ukuran filenya kecil, namun kualitas gambarnya tetap relatif tinggi.

Menurut ManageWP, kemampuan untuk menggunakan lebih banyak gambar tanpa mengkhawatirkan waktu pemuatan yang lambat dapat membantu meningkatkan tampilan dan nuansa situs WordPress kamu secara keseluruhan.

Memiliki kebebasan untuk menggunakan ukuran dan kualitas gambar yang kamu inginkan juga memberi kamu lebih banyak fleksibilitas dalam desain situs kamu.

Cara Menggunakan Gambar WebP di WordPress

Sekarang setelah kamu memahami apa itu WebP dan apa manfaatnya, mari kita bahas beberapa cara kamu dapat menggunakan format ini di situs WordPress kamu.

Jika kamu ingin menambahkan gambar WebP ke WordPress, kamu memiliki dua opsi. Yang pertama adalah metode manual, dan yang kedua adalah dengan menggunakan plugin. Mari kita lihat lebih dekat bagaimana setiap proses bekerja.

Metode manual tidak secepat atau semudah menggunakan plugin. Namun, jika kamu setidaknya agak berpengalaman bekerja dengan file situs kamu dan kamu ingin menghindari menginstal plugin lain di situs kamu, ini mungkin pilihan terbaik untuk kamu.

Menambahkan gambar WebP secara manual ke situs WordPress kamu mengharuskan kamu mengonversinya terlebih dahulu sebelum mengunggahnya ke Perpustakaan Media kamu. Cara termudah untuk melakukannya adalah dengan menggunakan alat berbasis browser, seperti Konversi Online.

Berkat plugin WordPress, mengonversi gambar PNG dan JPEG kamu ke WebP dapat dilakukan dengan cepat dan mudah. Plus, kamu tidak perlu mengedit file situs kamu secara langsung, karena ekstensi akan melakukan semua pekerjaan untuk kamu.

Ke sampingdari kemudahan penggunaan, salah satu keuntungan dari metode ini adalah kamu tidak perlu khawatir tentang pengunjung yang mengakses situs kamu dari browser yang tidak mendukung gambar WebP. Jika browser yang mereka gunakan tidak kompatibel dengan format file gambar generasi berikutnya ini, mereka akan disajikan file asli, seperti gambar JPEG atau PNG.

Jika kamu memutuskan ingin menggunakan rute plugin, langkah selanjutnya adalah memilih mana yang akan digunakan. kamu punya beberapa pilihan.

Baca juga: 6 Plugin WordPress untuk Optimasi Gambar

Kesimpulan

Gambar memainkan peran penting di situs web apa pun. Namun, format file yang kamu gunakan akan mempengaruhi bagaimana gambar kamu muncul di halaman dan seberapa cepat mereka memuat. Karena itu, penting untuk memilih opsi terbaik.

Seperti yang telah kita bahas dalam posting ini, WebP adalah format file gambar modern yang dikembangkan oleh Google, yang dapat kamu gunakan untuk menampilkan gambar berkualitas tinggi tanpa merusak kinerja situs kamu.

Dengan menggunakan kompresi lossy dan lossless, WebP memungkinkan kamu mempertahankan tampilan gambar yang kaya sekaligus menuai manfaat dari ukuran file yang lebih kecil.

Tinggalkan komentar