Günter Grass, Haruki Murakami dan Pentingnya Rasa Bersalah Nasional

Kematian Günter Grass pada 13 April 2015 mengingatkan kita pada seluruh karya sastranya yang berpusat pada gagasan untuk berdamai tidak hanya dengan bangsanya tetapi juga keterlibatannya sendiri dalam Nazisme.

Kemudian ada sebuah pernyataan oleh Haruki Murakami, bahwa Jepang harus meminta maaf dan menebus kesalahan tindakannya selama perang dunia kedua sampai bekas musuhnya memutuskan bahwa ini tidak lagi diperlukan.

Keduanya membawa pertanyaan tentang rasa bersalah dan malu yang timbul dari tindakan suatu bangsa.

Günter Grass dan Haruki Murakami Menyoal Rasa Bersalah Nasional

Mereka harus berdiri sebagai peringatan bagi bangsa dan individu lain yang terlalu mudah tergelincir melancarkan fitnah baik bagi seluruh kelompok masyarakat, ras dan agama yang tampaknya layak untuk dimusnahkan karena siapa atau apa mereka.

Masalahnya muncul, tentu saja, ketika mereka yang terus mempertahankan bahwa ada kebutuhan untuk mengingat hal-hal ini muncul melawan keinginan yang mungkin dapat dimengerti untuk melanjutkan dan meninggalkan kejahatan di masa lalu.

Gunter Grass, Peraih Nobel Sastra

Namun, tampaknya ada perbedaan antara Jepang dan Jerman, dalam pendekatan mereka untuk berdamai dengan masa lalu. Di Jerman, budaya penyesalan telah muncul yang tidak mungkin dilewatkan oleh anak sekolah selama pendidikan mereka. Banyak yang mengklaim bahwa pengingat terus-menerus tentang bahaya fasisme dapat menjadi kontraproduktif.

Namun, anti-fasisme di Jerman Timur sebelum 1989 adalah ideologi sepihak yang dimaksudkan hanya untuk memberikan legitimasi kepada Partai Komunis. Mereka yang dibesarkan dan disosialisasikan di Jerman Timur dihadapkan dengan anti-fasisme yang hampir secara eksklusif terkonsentrasi pada kejahatan terhadap Komunis dan politik kiri. Antisemitisme dan homofobia Nazi tidak sepenuhnya diakui.

Meskipun demikian, suara-suara seperti Murakami terus meratapi kurangnya budaya penyesalan gaya Jerman dalam sistem pendidikan Jepang. Banyak yang mengeluh bahwa periode dari tahun 1931 hingga 1945 disingkirkan dalam sistem sekolah dan akibatnya banyak orang Jepang tidak benar-benar memahami mengapa tetangganya dari Asia Tenggara begitu memusuhinya. Konflik teritorial dengan China masih panas, setidaknya dalam retorika China, dengan referensi ke Manchuria dan pembantaian warga negara China dan prostitusi paksa yang terjadi di sana.

Baca juga: Perbudakan Seksual di Masa Fasisme Jepang

Ini sama relevannya dalam konteks permintaan baru-baru ini oleh pemerintah Yunani untuk €279bn untuk mengkompensasi pendudukan Nazi di negara itu selama perang dunia kedua. Tindakan pertama Alexis Tsipras setelah terpilih sebagai perdana menteri adalah meletakkan karangan bunga pada peringatan para korban pendudukan Nazi di Yunani.

Namun persidangan anggota Neo-Nazi Golden Dawn telah dihentikan karena intimidasi saksi oleh preman fasis; fasisme terus meresap ke dalam peristiwa dan kesadaran politik hari ini dengan cara yang berarti bahwa sangat penting untuk terus mengingat kejahatan yang dilakukan atas namanya. Jika fasisme pernah mencapai sesuatu, itu adalah berdiri sebagai peringatan terhadap dirinya sendiri.

Dan itulah intinya. Orang-orang seperti Gunter Grass dan Haruki Murakami diserang sebagai obsesif, tapi mereka melakukan layanan publik yang vital dalam mencegah kita semua dari berpikir bahwa kita, sebagai bangsa dan rakyat, entah bagaimana lebih baik daripada yang lain dan oleh karena itu kita memiliki hak yang tidak dapat dicabut untuk memerintah .

Di seluruh dunia, kondisi sosial yang memunculkan fasisme dalam bentuk Jerman dan Jepang pada 1930-an mungkin tidak pernah begitu menguntungkan untuk kebangkitannya sejak dekade itu. Fasisme memiliki masa kejayaannya antara tahun 1931 dan 1945, tetapi sebelum dan sesudah periode itu. Seperti yang sudah mereka katakan di Jerman pada tahun 1920-an: Wehret den Anfängen! Atau: hentikan sebelum dimulai!

*

Diterjemahkan dari artikel Guardian berjudul Günter Grass, Haruki Murakami and the importance of national guilt oleh Peter Thompson.

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1764

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *