Hanabi Matsuri: Festival Kembang Api Jepang di Musim Panas

Di antara perayaan paling terkenal di Negeri Sakura yang diselenggarakan setiap tahun adalah festival kembang api Jepang saat musim panas yang disebut Hanabi Matsuri.

Negeri Matahari merayakan sepanjang tahun dengan mengadakan festival, baik lokal maupun nasional, di seluruh negeri, yang merupakan salah satu atraksi utama di Jepang yang mendongkrak industri pariwisata mereka.

Saking populernya, turis dari seluruh dunia benar-benar meluangkan waktu untuk merencanakan kunjungan ke Jepang hanya untuk bisa menyaksikan festival kembang api Jepang yang spektakuler setiap musim panas ini.

Sejarah Festival Kembang Api Jepang

Orang Jepang pasti sangat menyukai kembang api dan inilah mengapa mereka mengadakan festival kembang api setiap tahun.

Ada banyak teori tentang kapan daya tarik ini dimulai di Jepang, tetapi yang paling disepakati adalah bahwa hal itu dimulai pada tahun 1549.

Selama waktu inilah senjata dan bubuk mesiu pertama kali diperkenalkan oleh orang Lusitan, orang-orang dari provinsi Romawi kuno Iberia. Shogun pertama pemerintah Edo yang memerintah Jepang dari tahun 1603 hingga 1867, Tokugawa Ieyasu, pertama kali dapat melihat kembang api pada bulan Agustus tahun 1613.

Seorang utusan Inggris Raja James I dan seorang pedagang Cina mengunjungi Ieyasu dan menunjukkan kepadanya pemandangan kembang api pertamanya di Kastil Sunpu, yang juga dikenal sebagai Prefektur Shizoka saat ini.

Sejak itu, ketertarikan akan kembang api tumbuh di antara para penguasa Edo. Mereka mulai menampilkan kembang api di sepanjang Sungai Sumida sebagai sarana untuk menghilangkan panasnya terik matahari selama musim panas.

Baca juga: Urutan Periode Sejarah Jepang

Seiring berjalannya waktu, kecintaan terhadap pertunjukan kembang api ini semakin meluas bahkan di kalangan masyarakat umum.

Dari tahun 1604 hingga 1868, para pembuat kembang api meningkatkan keahliannya dalam membuat kembang api hingga menjadi hiburan musim panas bagi masyarakat Jepang pada abad ke-18.

Pada tahun 1733, salah satu festival kembang api Jepang tertua, Festival Dewa Air diadakan oleh shogun kedelapan dari periode Edo, Tokugawa Yoshimune.

Kembang api diluncurkan dalam festival ini untuk menghormati dan memperingati jiwa orang-orang yang berjumlah sekitar satu juta orang yang meninggal pada tahun sebelumnya karena kelaparan.

Sejak saat itu, festival ini menjadi acara musim panas yang diadakan setiap tahun dan kemudian dikenal sebagai Festival Kembang Api Sungai Sumida.

Seni pembuatan kembang api terus berkembang dari waktu ke waktu hingga berkembang menjadi kembang api.

Selama periode Meiji dari tahun 1868 hingga 1912, produsen kembang api Jepang menggunakan bahan kimia impor untuk membuat kembang api. Terus meningkatkan teknik mereka adalah kunci untuk membuat pertunjukan kembang api yang paling spektakuler dan berwarna-warni.

Namun, pembuatan kembang api berhenti berlanjut selama perang; karenanya, langit malam gelap dan suram selama era ini.

Syukurlah, pembuatan kembang api dimulai lagi pada tahun 1946 ketika pasukan Pendudukan Sekutu ingin merayakan Empat Juli dengan meluncurkan pertunjukan kembang api untuk dinikmati banyak orang.

Hal yang Perlu Diketahui Soal Festival Kembang Api Jepang

festival kembang api jepang hanabi matsuri
Foto: Japan Culture Review.

Sekarang kembang api sedang ditampilkan di seluruh dunia untuk merayakan berbagai acara. Namun, di Jepang, ada perbedaan tertentu yang membedakan kembang api Jepang dari yang lain.

Salah satunya, seperti yang tercantum dalam buku kecil “Hanabi Nyumon”, yang merupakan singkatan dari “Pengantar Kembang Api” yang diterbitkan oleh Asosiasi Kembang Api Jepang, salah satu karakteristik utama dari beberapa kembang api Jepang adalah bentuknya.

Tidak seperti kembang api buatan Barat yang biasanya dikemas dalam cangkang silinder, kembang api Jepang dikemas dalam cangkang bundar. Beberapa kembang api Jepang bahkan dibuat sedemikian rupa sehingga dapat muncul sebagai lingkaran konsentris yang mengubah warna saat mengembang. Cangkang bundar kembang api ini dilapisi dengan “bintang” di bagian dalam, yang berarti pelet yang dibuat dari pasta peledak kering.

Kembang api di Jepang umumnya berkorelasi dengan malam musim panas. Tidak hanya itu, kembang api Jepang juga biasanya dinamai berdasarkan efeknya.

Sebenarnya ada kembang api yang dinamai bunga, seperti kiku atau krisan, botan atau peony pohon, dan yanagi atau willow. Ada juga pola dasar kembang api Jepang, juga produsen mencoba membuat variasi unik untuk membuat tampilan kembang api spektakuler.

Variasi ini tidak hanya mencakup efek yang dapat dilihat oleh mata, tetapi juga suara yang dihasilkan kembang api saat diluncurkan di udara.

Merancang kembang api sekarang dapat dilakukan dengan menggunakan komputer, tetapi casing dan bintang kembang api Jepang ini masih dibuat sepenuhnya dengan tangan.

Untuk dapat menikmati festival kembang api Jepang sepenuhnya, ada beberapa hal yang perlu diketahui. Pertama, ada ribuan festival kembang api yang diadakan di seluruh Jepang. Oleh karena itu, sangat penting untuk memilih dengan bijak. Ini karena ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan, seperti lokasi dan keramaian.

Meskipun ada festival besar yang pasti akan luar biasa untuk dikunjungi, ada juga festival kembang api Jepang yang lebih kecil yang sama hebatnya. Ini tergantung seberapa besar festivalnya, kereta pasti akan penuh sesak dan akan memakan waktu lama untuk naik kereta.

Poin selanjutnya adalah datang lebih awal. Sebagian besar festival kembang api, jika tidak semuanya, penuh sesak dengan banyak orang yang bersemangat untuk mengalami peristiwa yang menakjubkan.

Karena itu, mungkin sulit untuk menemukan tempat yang bagus di mana orang dapat melihat dan menikmati pertunjukan kembang api sepenuhnya.

Juga, karena kebanyakan orang akan bepergian dengan kereta api, disarankan agar seseorang tiba beberapa jam lebih awal untuk dapat mencari tempat yang bagus dan bersantai sebelum festival resmi dimulai.

Untuk bersantai, orang mungkin memilih untuk membawa makanannya sendiri ke festival. Meskipun akan ada warung makan, antrian panjang diperkirakan akan terjadi.

Oleh karena itu, membawa kotak bento dan makanan ringan sendiri mungkin akan lebih baik untuk menghindari kerumitan jatuh dalam antrean panjang hanya untuk mendapatkan makanan.

Dan untuk merasakan sepenuhnya festival kembang api Jepang saat musim panas, kenakan yukata saat menghadiri acara tersebut. Yukata pada dasarnya adalah versi kasual dari kimono dan terbuat dari katun.

Baca juga: 12 Jenis Kimono dan Fungsi Pemakaiannya

Tidak semua orang memakai yukata selama festival kembang api Jepang, tetapi sudah menjadi kebiasaan untuk melakukannya. Jangan khawatir, karena yukata ini nyaman dipakai sambil duduk di atas selimut piknik dan menonton pertunjukan kembang api.

Event Festival Kembang Api Jepang

Tidak seperti di negara lain, kembang api, atau hanabi dalam bahasa Jepang, ditampilkan selama festival di musim panas, bukan Tahun Baru.

Dulu, kembang api diluncurkan karena beberapa alasan, salah satunya untuk mengusir roh jahat. Saat ini, ada ribuan festival hanabi di seluruh Jepang yang sebagian besar diadakan selama liburan musim panas, yaitu pada bulan Juli dan Agustus.

Festival Hanabi di Jepang sangat populer sehingga ratusan dan ribuan pengunjung melakukan perjalanan setiap tahun hanya untuk menyaksikan keindahan ini.

1. Festival Kembang Api Sumida

Salah satu festival kembang api Jepang resmi pertama adalah Festival Kembang Api Sungai Sumida, yang diadakan di sepanjang Sungai Sumida dan Stasiun Asakusa di kota Tokyo pada hari Sabtu terakhir bulan Juli mulai pukul 19:05 hingga 20:30 setiap tahun.

Di antara pertunjukan kembang api paling terkenal di negara ini, kembang api paling baik dilihat dari banyak taman di sepanjang sungai. Dari anak-anak hingga orang dewasa, beberapa orang Jepang bergabung dalam festival dengan mengenakan yukata dan berjalan-jalan di jalanan kota yang sibuk.

Festival ini pasti akan dinikmati dengan makanan enak dan sebotol bir dingin untuk menghilangkan panasnya musim panas.

2. Kompetisi Kembang Api Nasional Omagari

Festival kembang api Jepang terkenal lainnya yang tidak boleh dilewatkan adalah Kompetisi Kembang Api Nasional Omagari.

Diadakan di sepanjang Sungai Marukogawa setiap Sabtu keempat bulan Agustus mulai pukul 17:30, Kompetisi Kembang Api Nasional Omagari dianggap sebagai pertunjukan kembang api terbaik di negara ini.

Tim kembang api bersaing dalam kategori siang dan malam, sehingga pertunjukan kembang api pasti akan luar biasa dan tak terlupakan.

3. Festival Kembang Api Nagaoka

Hanya sekitar 20 menit berjalan kaki dari Stasiun Nagaoka di Prefektur Niigita adalah tempat Festival Kembang Api Nagaoka diadakan. Diadakan pada malam ke-2 dan ke-3 Agustus dari 19:25 hingga 21:10, Kembang Api Nagaoka dapat dilihat di sepanjang Sungai Shinano.

Festival ini menampilkan beberapa kerang terbesar di negara ini seperti kerang Sanjakudama selama hampir 2 jam setiap malam. Cangkang khas festival hanabi ini adalah Cangkang Phoenix, yang sekarang juga melambangkan pemulihan prefektur dari Gempa Bumi Niigata 2004.

Pasangan pasti bisa berkencan ke festival ini karena pertunjukan terakhirnya mencakup rentang kembang api terluas di dunia, yang hampir dua kilometer dari tepi sungai.

Dengan kembang api yang tersebar luas di langit malam dan bintik-bintik emas yang berkelap-kelip dengan bintang-bintang, itu pasti akan menjadi romantis!

4. Festival Tenjin Osaka

Di antara Tiga Festival Besar Jepang adalah Festival Tenjin Osaka. Meskipun festival ini memiliki banyak fitur seperti prosesi perahu dan jembatan iluminasi, salah satu fitur yang paling dicari adalah Kembang Api Osaka Tenjin.

Paling baik dilihat dari Taman Minami Tenma dan Kema Sakuranomiya di sepanjang sungai, kembang api berjumlah 4.000 ini diluncurkan setiap tanggal 25 Juli, yang merupakan malam kedua festival, dari pukul 19.00 hingga 21.00.

Kata-kata tidak cukup untuk mengomentari betapa indah tampilannya; karenanya, ini pasti harus dilihat dalam daftar.

5. Festival Kembang Api Danau Toyako

Sementara sebagian besar festival kembang api diadakan hanya satu malam setiap tahun, Festival Kembang Api Danau Toyako meluncurkan kembang api setiap hari dari akhir April hingga Oktober dari pukul 20:45 hingga 21:05.

Festival kembang api Jepang ini diadakan di Toyako, Hokkaido dan dapat dilihat bahkan dari kamar hotel yang menghadap ke danau atau dari taman tepi danau itu sendiri.

Ya, memang tidak spektakuler seperti festival hanabi sebelumnya yang disebutkan, tetapi Festival Kembang Api Toyako berlangsung selama berhari-hari sehingga penonton dapat memanjakan mata mereka dengan pertunjukan kembang api yang indah selama berhari-hari.

6. Festival Kembang Api Minato Kobe

Festival hanabi lainnya yang tidak kalah menakjubkan adalah Festival Kembang Api Minato Kobe yang diadakan di Pelabuhan Kobe.

Festival kembang api Jepang yang diadakan di Kota Kobe ini meluncurkan hampir 10.000 kembang api di atas laut dan Toro Nagashi dan Pameran Kembang Api Hebat yang diadakan di pantai Kehi no Matsubara di Kota Tsuruga yang memasang hampir 6.000 lampion mengapung ke laut sambil meluncurkan kembang api di langit malam, tentunya untuk memberikan pemandangan yang menakjubkan.

Apakah Legal Membeli Kembang Api di Jepang?

Meskipun festival kembang api di Jepang sangat populer, membeli dan menyalakan kembang api sendiri tidak sepenuhnya legal di negara tersebut.

Kebanyakan orang hanya memilih untuk membeli kembang api genggam, tetapi itu pun memiliki syarat tersendiri tergantung lokasinya. Sebagai contoh singkat, penggunaan kembang api di Prefektur Kanagawa dilarang dari pukul 10 malam hingga 6 pagi.

Juga, ada jenis kembang api tertentu yang juga tidak diperbolehkan di sepanjang Sungai Kamo di Prefektur Kyoto karena suara keras yang dihasilkan oleh beberapa kembang api. Ada juga tempat khusus di mana seseorang dapat bermain dengan kembang api genggam.

Di kota Tokyo, ada beberapa distrik di mana kembang api genggam dilarang, seperti di distrik Chuo dan Minato.

Sekarang sudah banyak toko yang menjual kembang api genggam, namun untuk waktu yang terbatas saja. Sebagian besar toko menjual kembang api genggam dari awal Mei hingga akhir Agustus karena ini adalah musim panas di mana ada festival hanabi.

Beberapa mainan kembang api yang bisa dibeli adalah susuki hanabi, senko hanabi, nezumi hanabi, dan hisho hanabi. Sebelum bermain kembang api ini, perhatikan saja lokasinya dan pastikan untuk mencari informasi tentang larangan bermain kembang api di sana atau tidak.

Ada beberapa situs web dan posting yang menawarkan informasi tentang ini. Selain itu, lakukan beberapa persiapan seperti menyiapkan ember berisi air, tidak bermain larut malam, dan tidak memasang kembang api di dekat benda-benda yang mudah terbakar.

*

Referensi:

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1771

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *