Haruki Murakami: Seleb Sastra dari Jepang

Sejak novel pertamanya rilis pada 1979, Haruki Murakami telah menerbitkan lebih dari 20 buku termasuk beberapa judul terkenal seperti Norwegian Wood, The Wind-Up Bird Chronicle dan Kafka on the Shore.

Haruki Murakami lahir di Kyoto pada 12 Januari 1949. Ayahnya adalah putra seorang pendeta Buddha, ibunya putri seorang pedagang dari Osaka. Kedua orang tuanya mengajar sastra Jepang.

Murakami pindah ke Tokyo untuk belajar drama di Waseda, salah satu universitas top Jepang. Namun dia mengatakan kalau dirinya hanya membaca novel-novel Barat. Dia menolak warisan sastranya sendiri.

Setelah universitas, pekerjaan pertamanya adalah bekerja di toko kaset. Bersama istrinya Yoko, yang dia temui di Waseda, dia kemudian membuka bar jazz sekaligus kedai kopi yang mereka jalankan bersama selama beberapa tahun.

Kemudian dia mulai menulis, akhirnya secara penuh waktu.

“Suatu malam,” dia menjelaskan kepada seorang pewawancara, “melihat ke bawah bar klub [saya], saya melihat beberapa tentara kulit hitam Amerika menangis karena mereka sangat merindukan Amerika… Saya menyadari bahwa, betapapun saya mencintai budaya Barat ini, itu lebih berarti bagi para prajurit ini daripada bagi saya. Itulah mengapa saya mulai menulis.”

Awal Kesuksesan Haruki Murakami

Novel-novelnya sukses sejak awal, tetapi dengan novel ketiga, A Wild Sheep Chase (1982), dia menemukan nada yang dia cintai dan familiar: pemuda yang sedih dan terputus, tinggal di perkotaan Jepang kontemporer, yang justru tidak ada Jepang tentang hal itu.

Ini memenuhi keadaan aneh yang menunjukkan bobot, signifikansi simbolis atau absurditas fantastis atau keduanya. Menolak suara naratif pejalan kaki yang menyedihkan, hasilnya memesona dan dengan cepat menangkap pembaca dalam jeratnya.

wind up bird chronicle murakami

Pengaruhnya sangat Amerika: campuran fantasi fiksi ilmiah Kurt Vonnegut dan prosa realitas yang dibuat dengan datar; imajinasi Richard Brautigan yang berubah-ubah dan ringan; sentuhan Raymond Carver dan JD Salinger dari The Catcher in the Rye, yang telah diterjemahkan Murakami.

Buku terobosannya adalah Norwegian Wood, diterbitkan pada tahun 1987, yang terjual jutaan kepada anak muda Jepang dan membuatnya menjadi makin beken.

Menolak dipengaruhi ketenaran akibat Norwegian Wood, ia pindah ke Amerika Serikat, menulis beberapa novel lagi saat menjadi kolega di universitas Amerika termasuk Harvard.

Haruki Murakami si Penulis Produktif

Ketidakhadirannya dari Jepang mencerminkan ketidakhadiran Jepang, dalam bentuk apa pun yang dapat dikenali, dari karyanya. Ini berubah secara tiba-tiba setelah insiden tahun 1995 dari gempa bumi Kobe dan serangan gas sarin yang mematikan di stasiun bawah tanah Tokyo oleh sekte Aum Shinrikyo.

Murakami kembali ke kampung halamannya, dan untuk pertama kalinya menulis buku yang secara konkret terkait dengan peristiwa nyata: sebuah karya nonfiksi yang terdiri dari wawancara dengan para penyintas serangan gas, dan sebuah buku cerita yang memanfaatkan emosi kolektif yang ditimbulkan oleh gempa.

Meski karya-karya ini menunjukkan bahwa Murakami pindah ke fiksi “sosial” yang mainstream, ia telah kembali ke domain misterius dan surealis yang merupakan wilayah favoritnya.

Dan ketenarannya terus berlipat ganda, dengan tiga volume 1Q84 pada 2011 yang terjual habis edisi Jepang pertamanya dalam satu hari dan terjual satu juta dalam sebulan.

Produktivitas Murakami setidaknya dapat ditelusuri sebagian dari pendekatan disiplin dan metodisnya: dia bekerja setiap pagi, bertujuan untuk tidur pada jam 9 malam, dan membiarkan sedikit ketenaran menghalangi pekerjaannya.

Ini mengingat pendekatan disiplin yang sama dari Yukio Mishima yang sangat berbeda, yang menyisihkan hari-hari tertentu setiap tahun untuk menulis karya-karya tertentu. Murakami juga telah berlari lebih dari 30 maraton, merenungkan obsesinya dalam What I Talk About When I Talk About Running.

Racikan Jepang dan Barat dalam Karya Murakami

Apa rahasia kesuksesannya di seluruh dunia? Penerjemah pertamanya, Alfred Birnbaum, yang bertanggung jawab atas A Wild Sheep Chase versi bahasa Inggris, mengatakan: “Sebagian dari popularitasnya adalah bahwa novel-novelnya terkilir dari Jepang di tempat yang tidak terglobalisasi. Saya cenderung menganggapnya sebagai seorang penulis Amerika yang kebetulan menulis dalam bahasa Jepang – semacam kebalikan dari Kazuo Ishiguro.

“Dia adalah Vonnegut, yang gaya keringnya dan campuran SF yang absurd dan realitas rutin sehari-hari yang dia tiru bertahun-tahun yang lalu – meskipun tanpa kedalaman politik.”

hard-boiled-wonderland-and-the-end-of-the-world-haruki-murakami

Namun yang lain menemukan sesuatu yang menghantui Jepang dalam ketiadaan budaya Jepang yang jelas dalam karyanya – yang mencerminkan fakta bahwa di perkotaan Jepang, kemenangan budaya Barat sekarang total: nafas terakhir perlawanan terhadapnya dari dunia sastra adalah tindakan aneh Yukio Mishima berupa seppuku pada tahun 1970.

Murakami tahu bahwa budaya Jepang sekarang tidak dapat diselamatkan, tetapi dia juga tahu bahwa ada sesuatu yang hilang. “Sesuatu telah lenyap dalam 25 tahun ini,” katanya pada tahun 1990, “semacam idealisme. Itu telah lenyap, dan kami menjadi kaya.” Hasilnya adalah kekosongan yang dimiliki oleh semua protagonisnya.

Seperti yang dikatakan oleh kritikus Celeste Loughman: “Baik materialisme itu sendiri maupun preferensi untuk budaya populer Barat bukanlah masalahnya. Masalahnya hanya itu yang ada.”

Atau apakah itu benar-benar masalah, atau wawasan yang disamarkan sebagai masalah? Tradisi Buddhis yang terhubung dengan Murakami melalui ayahnya menggambarkan kekosongan – “shunyata” dalam bahasa Sansekerta – sebagai tidak dapat dibedakan dari bentuk.

2 pemikiran pada “Haruki Murakami: Seleb Sastra dari Jepang”

  1. Di rumah orang tua saya tuh ada 3 seri buku1Q84, peninggalan almarhumah Kakak saya. Saya belum pernah membacanya, yang ada malah Istri saya yang merampungkannya saat tinggal beberapa saat di rumah ortu. Mungkin besok kalau mudik, buku ini wajib saya bawa sejenak untuk dibaca.

    Balas

Berkomentarlah sebelum komentar dilarang.