Ketika Hideaki Anno Akhirnya Menemukan “Ending” Evangelion

Evangelion: 3.0 + 1.0: Thrice Upon a Time karya Hideaki Anno, yang mulai streaming secara internasional di Amazon Prime pada 13 Agustus, adalah film yang telah ditunggu-tunggu penggemar anime selama 25 tahun.

Fitur teater keempat dan terakhir dalam “rebuild” serial anime terkenal era 1990, Neon Genesis Evangelion, membawa petualangan epik ke kesimpulan yang pasti.

Sebuah karya kompleks yang menarik yang memadukan pertempuran mecha dengan simbol-simbol Kristen apokaliptik, mistisisme Yahudi dan kecemasan remaja, Evangelion terus eksis di antara serial yang paling banyak dibahas dalam sejarah anime.

Evangelion yang Terus Hidup

Pengaruh Evangelion begitu luas, mencakup fantasi anime Jepang, bahkan petualangan sci-fi 2013 Guillermo del Toro, Pacific Rim. Dan penggemar terus memperdebatkan signifikansi, subteks, dan detailnya.

neon genesis evangelion

“Pengaruh saya terhadap kreator lain bukanlah sesuatu yang saya pikirkan ketika saya sedang mengerjakan sebuah film,” kata Anno.

“Saya memutuskan apa yang harus saya buat berdasarkan apa yang paling cocok untuk saya dan apa yang paling menarik minat saya saat itu. Proyek ‘Evangelion’ berulang kali muncul, jadi saya membuat film teater baru. Saya tidak berpikir kesempatan seperti itu akan terjadi lagi.”

Dalam serial, yang berlangsung di masa depan yang tidak terlalu jauh, umat manusia terkunci dalam perjuangan melawan makhluk aneh yang sangat kuat yang dikenal sebagai Angel.

Satu-satunya senjata efektif melawan mereka adalah Evangelion atau sering disingkat Eva, sebuah mecha atau robot raksasa yang dipiloti oleh para remaja. Jagoan kita, Shinji Ikari, seorang anak berusia 14 tahun yang terasing yang direkrut oleh ayahnya yang brutal untuk mengemudikan Eva 01.

Evangelion yang Kebingungan Menemukan “Ending”

Shinji Ikari neon genesis evangelion hideaki anno

Terlepas dari popularitasnya, Evangelion tidak pernah memiliki akhir yang memuaskan. Serial aslinya gagal menyelesaikan plot yang rumit, dengan nuansa teologis dan ontologisnya.

Sesaat sebelum Evangelion ditayangkan, Anno menulis bahwa dia telah menciptakannya setelah empat tahun mengalami depresi berat ketika dia “hancur, tidak dapat melakukan apa-apa” dan bahwa “kisah itu belum berakhir di pikiranku.”

“Saya tidak tahu apa yang akan terjadi dengan Shinji atau (karakter lain), atau ke mana mereka akan pergi,” tulisnya.

Anno jelas tidak puas, karena ia terus mencari kesimpulan, mengulang episode terakhir dan mengolahnya kembali dalam fitur Death & Rebirth (1997) dan lagi di fitur kedua 1997, The End of Evangelion.

Pada tahun 2002, Anno mengumumkan rencana untuk “membangun kembali” empat fitur, sebuah konsep ulang cerita, tidak dibatasi oleh batasan keuangan dan teknologi yang awalnya dia hadapi.

Evangelion: 1.0 You Are (Not) Alone (2007) adalah cerita ulang flamboyan dari enam episode televisi pertama. Evangelion: 2.0 You Can (Not) Advance (2009) dan Evangelion: 3.0 You Can (Not) Redo (2012) membawa karakter dan cerita ke arah yang benar-benar baru. Sembilan tahun kemudian, Thrice Upon a Time membawa kisah ini ke kesimpulan yang mengejutkan.

Baca juga: Urutan Menonton Neon Genesis Evangelion

“Untuk serial rekondisi, saya bermaksud agar film Evangelion pertama mirip dengan serial TV, yang kedua secara bertahap akan mengubah cerita, dan ketiga dan keempat akan sangat berbeda. Dari dulu, saya tidak berniat melakukan hal yang sama dengan serial TV,” kata Anno.

Keempat film ini menampilkan keahlian Anno dalam menggunakan teknologi grafis komputer baru untuk menciptakan iterasi yang lebih kuat dari visi aslinya. Dalam serial TV, ketika pasukan menyerang Angel Ramiel, dia menghancurkan manusia dan senjata mereka dalam serangkaian ledakan biasa-biasa saja; dalam You Are (Not) Alone, penonton hampir bisa merasakan panasnya saat Angel menurunkan tank dan misil menjadi terak yang bersinar.

Hideaki Anno yang Harus Mengakhiri Evangelion

Dalam pembangunan kembali, Anno juga menggali lebih dalam jiwa rapuh dari pahlawannya yang cacat dan trauma dan kepribadian eksentrik di sekitarnya. Ketika Anno menggambarkan pendekatannya terhadap karakter, dia berbicara dengan intensitas yang melintasi batas linguistik.

“Dalam animasi, tidak ada yang nyata. Tapi saya ingin membawa lebih banyak rasa realitas ke dunia yang dibuat-buat ini – saya ingin membuat karakter lebih manusiawi, ”jelasnya. “Ada kesenjangan antara apa yang orang katakan dalam kehidupan nyata dan apa yang sebenarnya mereka maksudkan.

shin evangelion thrice upon time

Dalam animasi, kecuali jika karakter sengaja berbohong, mereka selalu mengatakan apa yang mereka maksud. Saya ingin membalikkan itu: Ketika karakter dalam ‘Evangelion’ berbicara, mereka tidak selalu mengatakan apa yang mereka maksud. Saya ingin menambahkan perilaku manusia ini ke animasi.”

“Orang-orang merasa Shinji adalah jagoan yang tidak biasa,” lanjutnya. “Saya pikir itu karena rasa realitas yang saya bawa, memanfaatkan pengalaman dan pengetahuan saya. Tapi Shinji dan karakter lainnya bukan hanya cerminan diriku; mereka memasukkan unsur-unsur kepribadian semua seniman di tim kreatif.”

Evangelion asli adalah hit besar yang membantu membalikkan kemerosotan dalam industri animasi Jepang: Ketika episode terakhir disiarkan pada Maret 1996, lebih dari 10% dari semua televisi di Jepang disetel untuk itu.

Evangelion tetap populer, dengan ratusan juta dolar dalam penjualan video dan barang dagangan terkait. Fitur-fitur yang lebih baru melanjutkan kesuksesan itu: Thrice Upon a Time dibuka di Jepang pada 3 Maret dan diputar selama lebih dari 135 hari di bioskop di sini, menghasilkan lebih dari 10,22 miliar (sekitar $93 juta) — meskipun ada pandemi.

Merefleksikan popularitas yang terus berlanjut, Anno mengatakan, “Sebagai seorang kreator, saya ingin membuat hal-hal yang menghibur tetapi memiliki kedalaman. Saya tidak ingin pertunjukan kami menjadi semacam hiburan pelarian dari kenyataan, saya ingin orang-orang yang menontonnya merasakan dorongan untuk menjalani hidup mereka sendiri.”

Anno beralih ke aksi langsung untuk proyek berikutnya. Pada bulan April, Toei Co. mengumumkan bahwa dia akan menyutradarai Shin Kamen Rider, bagian dari perayaan ulang tahun ke-50 dari franchise tokusatsu atau superhero bertopeng populer tersebut. Rencananya akan dirilis pada Maret 2023.

Ketika ditanya bagaimana rasanya mengucapkan selamat tinggal kepada Evangelion setelah lebih dari 25 tahun, Anno menyimpulkan, “Saya tidak merasa perlu untuk melihat Shinji dan karakter lainnya dalam waktu dekat. Namun itu tidak berarti saya tidak ingin melihat mereka lagi: Mungkin akan tiba saatnya saya bertemu mereka lagi.”

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1771

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *