Hiroshi Kamiya dan Chiwa Saito dalam Audible Monogatari Series

Serial Monogatari oleh Isin Nisio adalah sebuah light novel fantasi tentang protagonis utama, Araragi Koyomi dan pertemuannya dengan berbagai keanehan supranatural di baliknya.

Serial ini mendapatkan popularitasnya karena menggabungkan berbagai elemen romansa, komedi, dan pertempuran bersama dengan karakternya yang menawan.

Seri Monogatari sekarang tersedia dalam format buku audio di Audible oleh Amazon.

“Audible” menghosting konten audio (seperti buku) yang dibacakan oleh narator profesional dan pengisi suara.

Pengisi suara dari serial anime ini akan membacakan serial Monogatari di Audible mulai dari bagian pertama serial tersebut.

Oleh karena itu, kali ini Hiroshi Kamiya sebagai Koyomi Araragi membaca volume pertama dari Bakemonogatari, yaitu arc Hitagi Crab dan Mayo Snail. Untuk volume kedua yakni arc Tsubasa Cat dibaca oleh Saito Chiwa yang menjadi Hitagi Senjogahara.

hiroshi kamiya chiwa saito monogatari audible

Situs Anime Anime melakukan sesi wawancara dengan mereka berdua tentang daya tarik Bakemonogatari yang hanya dapat disampaikan melalui akting suara, kesenangan dan kesulitan mengekspresikan gaya penulisan unik Isin Nisio, dan kehidupan seiyuu selama krisis virus corona.

Apa kesan Anda saat kembali ke musim pertama dan membacanya dengan keras?

Kamiya: Ketika saya membaca novelnya lagi kali ini, saya berpikir, “Hitagi-san awal seperti ini”, dan “Araragi Koyomi adalah orang seperti itu.” Saya terkejut bahwa saya tidak kehilangan perasaan awal ketika saya membaca volume pertama Bakemonogatari untuk pertama kalinya.

Karakter Senjogahara Hitagi berubah seiring berjalannya cerita, tetapi apa yang ada pada intinya tidak berubah sama sekali. Saya merasa seperti saya dapat mengkonfirmasi banyak hal tentang mereka berdua.

Saito: Saya bertugas membaca volume kedua Bakemonogatari, Tsubasa Cat. Ketika saya membacanya untuk pertama kalinya, perasaan Araragi-kun masuk ke dalam diri saya terlalu banyak, jadi saya harus berhenti di situ.

Sebagai pengisi suara Senjougahara Hitagi, saya akhirnya mengetahui lebih banyak dari yang saya perlukan, jadi saya menghentikan diri. Plot Tsubasa Cat mengandung banyak hal yang sebaiknya tidak Anda ketahui (dari sudut pandang Hitagi), mengingat dia berkencan dengan Araragi-kun (tertawa).

chiwa saito monogatari audible

Terutama, “Black Hanekawa” mengungkapkan perasaan rumit Hitagi, bukan?

Saito: Itulah mengapa saya hanya ingin mengejar perasaan Hitagi dan tampil hanya sesuai dengan apa yang Hitagi ketahui, jadi saya menjaga jarak dari novel saat mengerjakan anime.

Ketika saya membaca volume kedua Bakemonogatari kali ini untuk rekaman Audible, itu benar-benar membuat saya berpikir “Oh, jadi itu yang Araragi-kun pikirkan saat berinteraksi dengan semua orang”, itu adalah pengalaman yang benar-benar menyegarkan.

Araragi-kun, yang Anda lihat di anime, tampak sangat gila (tertawa), tapi sekarang aku bisa mengerti perasaan apa yang membawanya ke tindakan gila seperti itu. “Jadi begini rasanya Araragi menghabiskan waktunya bersama Hitagi”… Perasaannya juga menyegarkan.

Karena saya harus mengejar emosi Hitagi selama perekaman, saya juga mengisi ruang di antara garis sambil membayangkannya sendiri. Jadi kali ini, saya sangat menikmati membaca apa yang tersirat dari Araragi-kun.

Berbeda dengan dubbing anime, Anda harus membaca baris semua karakter kali ini. Seberapa sulit itu? Apa perbedaan antara dubbing anime dan rekaman untuk Audible kali ini?

Kamiya: Dalam naskah animasi serial Monogatari, bagi saya yang memerankan Araragi, semuanya dibagi menjadi tiga kategori: “narasi”, “monolog”, dan “dialog”. Namun, hanya ada bagian deskriptif dan percakapan dalam novel, sehingga tidak ada garis yang jelas antara narasi dan monolog.

Jadi saya membagi teks utama ke dalam kalimat dan mengabdikan diri untuk memprosesnya dalam bentuk yang dekat dengan narasi. Pergantian yang sering antara monolog dan narasi mencampurkan penjelasan objektif dengan perasaan Araragi Koyoumi. Itu adalah poin yang sangat sulit yang harus saya waspadai agar tidak membuat mendengarkan buku menjadi lebih sulit.

hiroshi kamiya monogatari audible

Apakah lebih mudah untuk mendengarkan ketika disatukan?

Kamiya: Saya pikir begitu. Namun, dalam adegan emosional, ada beberapa bagian di mana saya memilih penampilan yang lebih dekat dengan anime..

Saito: Saya pikir jika pengisi suara membacanya keras-keras , banyak orang ingin mendengarkan buku dengan suara normal Hitagi, jadi itulah yang kulakukan.. Namun, narasi suara Kamiya-san tertahan di kepala saya, dan saya kesulitan untuk tidak menirunya (tertawa).

Hal yang sama juga berlaku untuk baris karakter lainnya. Dengan trial and error, saya menemukan cara untuk mengekspresikan ritme aktor suara lain sebagai Senjougahara Hitagi.

Jadi Anda membaca baris karakter lain dengan suara Hitagi. Semakin ritme aktor suara tetap di kepala Anda, semakin sulit, bukan?

Saito: Sejak menggunakan suara Senjogahara Hitagi, saya pikir akan terasa tidak enak jika saya meniru akting orang lain hanya di bagian dialog. Bagaimana menyeimbangkannya itulah yang mengganggu saya. Tapi itu sangat menyenangkan setelah saya memahaminya (tertawa).

Dalam rilis Audible ini, volume pertama dan kedua Bakemonogatari telah melampaui tujuh setengah jam, yang merupakan waktu yang cukup lama.

Kamiya: Jumlah kalimatnya sangat banyak, jadi jika ada beberapa kata yang bisa diucapkan oleh satu orang dalam sehari, sepertinya satu rekaman jelas melebihi itu (tertawa).

Saito: meskipun bagian-bagian yang melibatkan Hitagi berjalan lancar, terkadang saya perlu waktu untuk merekam kalimat tentang hal-hal yang tidak dapat diterima dari sudut pandang Hitagi.

Bagaimana dengan adegan di mana Araragi Koyomi melakukan tindakan pelecehan seksual kepada Hanekawa Tsubasa??

Saito: Itu benar! Jika dia menyaksikannya, dia mungkin akan menusuknya (tertawa).

Pada saat volume kedua, Hitagi belum menyukai Hanekawa-san. Saya ingat bahwa kemajuannya tidak terlalu mulus di bagian Hanekawa dan Mayoi.

Pembicaraan antara Kanbaru Suruga dan Araragi-kun di jilid kedua menarik. Temponya cepat, apakah sulit bagi Anda?

Saito: Sebagai seorang Hitagi, saya mencintai Kanbara, jadi bahkan tanpa berusaha secara sadar untuk menyadarinya, itu adalah tempat di mana perekaman berlangsung dengan lancar dengan momentum “Hari ini, Hitagi dalam diri saya sedang berkembang!”

Kamiya-san, apakah Anda memperhatikan hal seperti ini selama rekaman Audible?

Kamiya: Dengan membaca karakter lain, saya menyadari lagi bahwa Araragi Koyomi memiliki semua jawaban di anime dari cerita aslinya.

Hal-hal apa yang dipikirkan Araragi Koyomi ketika dia berbicara? Itu ditulis dalam novel, dan Anda dapat melihatnya jika Anda membacanya.

Karena novel ini dari sudut pandang orang pertama Araragi Koyoumi, novel ini dengan tepat menjelaskan keadaan emosinya.

Kamiya: Tapi pemeran lainnya tidak menemukan jawaban seperti itu di novel. Tiba-tiba, baris liar muncul: “Potsun”. “Mengapa Senjougahara Hitagi keluar tiba-tiba dan mengatakannya?”, sisi dalam Hitagi tidak dijelaskan sama sekali.

Aktris Saito Chiwa, yang membuat suara ini, mengingatkan saya bahwa dia adalah aktris yang sangat bagus.

Saito: terima kasih!

Kamiya: Tentu saja, saya memiliki perasaan yang sama tentang Hakuji Mayoi dan Oshino Meme, yang muncul di volume pertama. Saya menemukan bahwa saya diberi banyak informasi dan petunjuk untuk memerankan peran saya.

Ada banyak kesulitan fisik di anime, tetapi ketika harus membaca suara-suara itu dengan keras, saya pergi ke tempat kejadian dengan visi yang jelas. Oleh karena itu, saya tidak mengalami kesulitan menangkap perasaan seperti itu.

hiroshi kamiya chiwa saito koyomi araragi hitagi senjougahara

Selama membaca, Anda juga perlu memahami emosi karakter lain.

Kamiya: Namun, di anime, pengisi suara yang memainkan peran itu sudah melakukannya sekali. Kali ini, saya mengandalkannya untuk menciptakan suara dan ritme karakter lain. Akting orang lain memberikan jawaban, seperti “Saito-san melakukannya dengan cara ini, dia menempatkan perasaan itu, saya harus membaca dengan ritme ini.”

Namun, seandainya ini tidak dianimasikan sebelumnya, saya pikir akan sulit jika saya tiba-tiba diminta membaca baris Hachikuji dan Oshino Meme.

Apa kesulitan Anda, Saito-san, dalam merekam Audible?

Saito: Bagian tersulit adalah bersiap terlebih dahulu. Ini memiliki sejumlah besar teks dan banyak kanji! (tertawa)

Sangat sulit untuk mengetahui cara membaca kanji, intonasi, dan maknanya.
Kamiya-san selalu melakukannya selama perekaman anime, dan aku menghormatinya atas kecemerlangan itu. Kamiya-san selalu menyiapkan buku merah (*Jika mencopot jilid novel aslinya, sampul dalamnya merah) di sesi dubbing.

Tampaknya Kamiya-san sedang memeriksa yang asli dan naskahnya terlebih dahulu sebelum rekaman anime.

Saito: Itu benar. Kali ini saya bergulat di belakang meja saya seperti sedang belajar untuk ujian.

Ada banyak idiom yang belum saya lihat, beberapa kalimat tidak memiliki tanda baca dan tidak mungkin untuk memisahkannya, jadi jika saya melihat saat itu Isin Nisio-san, saya akan banyak mengeluh (tertawa).

Gaya penulisan Isin Nisio sangat unik, dan sepertinya sulit untuk membacanya.

Kamiya: Dari karya pertama Bakemonogatari hingga musim terakhir, saya menerapkan satu aturan pada diri saya sendiri saat menyuarakan baris Koyomi Araragi. Rintangannya adalah untuk “menghormati semua tanda baca”.

Misalnya, jika tertulis, “Luka di mulutnya, sudah sembuh tanpa bekas,” itu harus dibacakan satu per satu..

  • Dikutip dari halaman 419 Bakemonogatari Volume 1 (Kodansha)

Kamiya: Bahkan tempat-tempat seperti itu akan dipisahkan jika ada titik-titik di aslinya. Di anime Zoku Owarimonogatari itu menjadi suara.

Anda benar-benar setia pada aslinya.

Kamiya: Sampai hari terakhir kehidupan SMA Araragi Koyomi, saya membaca semua cerita dan membuat suara setelah memahaminya. Ketika berpikir tentang bagaimana saya bisa menanganinya sebagai aktor suara, Ketika saya berpikir tentang tanda yang bisa saya tinggalkan sebagai aktor suara, jawaban yang saya dapatkan adalah, “Napas semua tanda baca sesuai dengan aslinya.” Mengingat hal itu, saya menampilkan semua suara di Zoku Owarimonogatari.

Anda mengatakan bahwa Anda mengikuti aturan itu untuk Audible juga.

Kamiya: Tentu saja, di saat kalimatnya terlalu panjang, ada saat-saat untuk mengambil napas karena ada batasan untuk paru-paru manusia. Juga, ada beberapa bagian di mana saya benar-benar tidak ingin membuat jeda apa pun yang terjadi, jadi saya tidak sepenuhnya mematuhi aturan ini pada akhirnya. Namun, saya mencoba untuk setia sepenuhnya pada teks Isin Nisio-san.

Apakah materi “Isin Nisio” yang membuat membaca dengan keras menjadi sangat murni?

Kamiya: Dalam arti tertentu, Nishio-sensei adalah orang gila yang tidak sesuai dengan kerangka yang ditentukan. Menurut pamflet yang dibagikan seminggu sekali di bioskop, jika dia perlu menulis cerita pendek 2000 karakter, dia akan menulis 20.000 karakter. Dia adalah orang yang memberi kembali 10 kali lebih banyak (tertawa).

Saya rasa saya memahami komitmen Isin Nisio-san untuk menulis. Apa yang harus saya lakukan saat pertama kali mengeluarkan suara? Saat menyadarinya, saya membaca gaya khas Isin Nisio dengan ritme itu. Hanya itu yang bisa saya lakukan.

Saito-san, bagaimana perasaanmu tentang teks dari Isin Nisio-sensei?

Saito: Yang menurut saya menarik adalah bermain dengan kanji. Misalnya, pada volume kedua Bakemonogatari, ada masalah dengan cara membaca “Taman Shirohebi”, karena tidak ada pengucapan yang tertulis.

Itu adalah kalimat yang (Araragi Koyomi) masih tidak tahu cara membacanya, apakah itu “rohaku” atau “namishiro”.

Pembacaan yang benar dari “Taman Koyomi” adalah petunjuk yang menghubungkan kemudian, tetapi pada saat itu, Araragi-kun tidak tahu cara membacanya. Tapi Audible adalah tentang membaca dengan keras, jadi saya harus membacanya dengan keras dengan satu atau lain cara.

Ada perbedaan antara huruf dan suara, buku dan Audible.

Saito: Tentu saja, saya membaca bagian ini setelah berkonsultasi dengan staf, jadi saya ingin Anda mendengarkan cara membacanya.

Nishio-san sedang bermain dengan pembaca, ada misteri yang harus kamu temukan dengan mengejar cetakan tertentu. Bagian menarik lainnya adalah sajak dan fakta bahwa huruf-huruf itu terhubung tetapi bukan suaranya.

Ketika saya memainkan Hitagi di anime, saya selalu mengubah “Tapi” menjadi “Meskipun” untuk memberikan perasaan nyaman saat mendengarnya, dan mengeluarkan ritme Hitagi.

Sebaliknya, Nishio-san memberikan perasaan nyaman saat mengikuti jejak dengan matanya. Ini menarik karena kontras dengan karya akting suara.

Apakah ada hal yang Anda berdua nikmati dari “suara saja”?

Kamiya: Ketika saya masih muda, saya suka mendengarkan CD drama. Namun, saya belum pernah mencoba seluruh novel berukuran sedang seperti ini.
Ketika saya masih mahasiswa, saya menyukai radio dan mendengarkannya sepanjang waktu. Di masa lalu, hanya ada satu TV CRT di ruang tamu, dan satu-satunya perangkat yang bisa saya monopoli adalah radio.

Saat ini, konten yang saya nikmati hanya dengan era saya mungkin terkonsentrasi di Amazon Echo. Saya pikir musik memenuhi ruang dengan nyaman, dan dengan perintah “Alexa, putar musik”, suara tidak mengganggu yang cocok untuk ruang akan dimainkan. Saya menikmati hal semacam itu.

Saito: Saya sudah harus berurusan dengan anak-anak saya yang cukup berisik, jadi saya tidak terlalu bisa mendengarkan musik (tertawa)..

(Tertawa terbahak-bahak). Apakah ada perubahan dalam profesi Anda sebagai pengisi suara selama coronavirus?

Kamiya: Saya hampir tidak pernah muncul di depan orang. Jumlah pekerjaan yang biasa saya lakukan di depan umum, seperti acara dan pertunjukan langsung, telah berkurang hingga hampir nol.

Ada peluang online.

Kamiya: Saya merasa situasi ini sudah menjadi hal biasa. Oleh karena itu, saya merasa pekerjaan saya sebagai pengisi suara juga harus membuat konten dan hiburan yang sesuai dengan kehidupan sehari-hari baru virus corona.

Tidak ada lagi situasi di mana “awalnya, kita semua bisa melakukan dubbing bersama-sama”. Jadi bagaimana Anda merekam semuanya secara terpisah dan meningkatkan kualitas pekerjaan? Saya merasa bahwa saya harus memikirkannya.

Apakah setiap pengisi suara perlu beradaptasi dengan kehidupan sehari-hari yang baru?

Kamiya: Tapi saya pikir ada banyak orang yang berpikir mereka akan dapat kembali ke rutinitas sehari-hari mereka sebelum virus corona, dan jika semua berpikir seperti saya, itu akan mencekik. Saya pikir semua orang tidak harus berpikir seperti itu.

Sebagai perubahan di sisi pengguna, saya pikir semakin banyak waktu yang Anda habiskan di rumah, semakin banyak peluang yang Anda miliki untuk menikmati cerita dengan Audible.

Kamiya: Saya pernah mendengar bahwa pengemudi truk jarak jauh dan orang-orang yang terlalu sibuk dengan pekerjaan rumah tangga untuk membaca buku di luar negeri menggunakan metode ini.

Saya merasa bahwa penggunaan seperti itu masih jarang di Jepang, dan saya berharap gaya “mendengarkan dan membaca” akan menjadi hiburan baru bagi semua orang.

Saito: Senang mendengarkan sambil mengerjakan pekerjaan rumah! Ketika saya sibuk dengan pekerjaan rumah, saya tidak bisa meluangkan waktu untuk membaca buku, yang sangat berat.

Kamiya: Rekaman Audible ini adalah waktu perekaman yang lama, dan saya tidak bisa tidak berpikir bahwa saya sedang melakukan sesuatu seperti pelatihan (tertawa), tapi saya tidak bisa mengatakan itu.

Kami -pengisi suara- bekerja di industri di mana kami harus menyampaikan semuanya secara lisan, jadi saya pikir sudah sewajarnya kami mengambil pekerjaan seperti membacakan seluruh novel dengan keras. Saya harap Anda semua menikmatinya dengan cara itu.

Saito: sekarang adalah masa yang menyedihkan karena virus corona, dan saya pikir itu lebih buruk lagi ketika Anda tidak bisa keluar dan harus tinggal di rumah. Saat itu, saya akan senang jika Anda bisa mendengarkan Bakemonogatari di Audible untuk menyembuhkan diri sendiri.

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1765

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *